Cognizant

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Cognizant Technology Solutions Corporation
Publik
Kode emiten
IndustriTeknologi informasi
PendahuluDun & Bradstreet
Didirikan26 Januari 1994; 28 tahun lalu (1994-01-26)
PendiriKumar Mahadeva
Francisco D'Souza[1][2]
Kantor
pusat
Teaneck, New Jersey, Amerika Serikat
Cabang
166 (hingga tahun 2019)[3]
Wilayah operasi
Seluruh dunia
Tokoh
kunci
Brian Humphries (CEO)
Jasa
PendapatanPenurunan US$16,65 milyar (2020)[4]
Penurunan US$2,32 milyar (2020)[4]
Penurunan US$1,39 milyar (2020)[4]
Total asetKenaikan US$16,92 milyar (2020)[4]
Total ekuitasPenurunan US$10,83 milyar (2020)[4]
Karyawan
289.500 (2020)[5]
Situs webwww.cognizant.com

Cognizant adalah sebuah perusahaan teknologi multinasional asal Amerika yang menyediakan jasa konsultansi bisnis, teknologi informasi, dan alih daya. Perusahaan ini berkantor pusat di Teaneck, New Jersey, Amerika Serikat. Cognizant merupakan salah satu komponen dari NASDAQ-100. Perusahaan ini didirikan sebagai unit teknologi dari Dun & Bradstreet pada tahun 1994,[6] dan mulai melayani klien dari luar Dun & Bradstreet pada tahun 1996.[6]

Setelah menjalani serangkaian reorganisasi, perusahaan ini kemudian melantai di bursa saham pada tahun 1998.[7]

Cognizant tumbuh pesat selama dekade 2000-an dan akhirnya masuk dalam daftar Fortune 500 pada tahun 2011. Pada tahun 2021, perusahaan ini menempati peringkat ke-185 dalam daftar tersebut.[8]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Cognizant memulai sejarahnya sebagai unit teknologi dari Dun & Bradstreet dengan nama Dun & Bradstreet Software (DBSS),[9][10] dan awalnya fokus mengerjakan proyek teknologi informasi berskala besar di internal Dun & Bradstreet. Pada tahun 1996, DBSS mulai mengerjakan proyek teknologi informasi dari klien di luar Dun & Bradstreet.[11]

Pada tahun 1996, Dun & Bradstreet memisahkan sejumlah anak usahanya, termasuk Erisco, IMS International, Nielsen Media Research, Pilot Software, Strategic Technologies, dan DBSS, untuk membentuk Cognizant Corporation, yang berkantor pusat di Chennai, India. Tiga bulan kemudian, pada tahun 1997, DBSS mengubah namanya menjadi Cognizant Technology Solutions. Pada bulan Juli 1997, Dun & Bradstreet membeli 24% saham Cognizant Technology Solutions yang sebelumnya dipegang oleh Satyam dengan harga $3,4 juta.[12][13] Kantor pusat Cognizant Technology Solutions kemudian dipindah ke Amerika Serikat, dan pada bulan Maret 1998, Kumar Mahadeva ditunjuk sebagai CEO.[14] Beroperasi sebagai salah satu divisi dari Cognizant Corporation, perusahaan ini fokus mengerjakan proyek yang terkait dengan Y2K dan pengembangan web.[15]

Pada tahun 1998, Cognizant Corporation dipisah menjadi dua perusahaan, yakni IMS Health dan Nielsen Media Research.[16] Pasca restrukturisasi tersebut, Cognizant Technology Solutions menjadi anak usaha dari IMS Health. Pada bulan Juni 1998, Cognizant Technology Solutions mengadakan penawaran umum perdana, dan berhasil mengumpulkan dana sebesar $34 juta, kurang dari yang diharapkan oleh penjamin emisi IMS Health. Cognizant Technology Solutions berencana menggunakan dana tersebut untuk membayar utang dan memperbaiki kantor-kantornya.[15]

Kumar Mahadeva kemudian memutuskan untuk mengurangi ketergantungan perusahaan ini terhadap proyek Y2K. Pada kuartal pertama tahun 1999, hanya 26% dari pendapatan perusahaan ini yang berasal dari proyek Y2K, padahal pada awal tahun 1998 mencapai 49%. Karena percaya bahwa pasar perangkat lunak ERP senilai $16,6 milyar telah jenuh, Kumar Mahadeva pun memutuskan untuk tidak lagi mengerjakan proyek ERP berskala besar, dan mengalihkan fokus perusahaan ini ke manajemen aplikasi, yang pada kuartal pertama tahun 1999, telah menyumbang sebanyak 37% dari total pendapatan Cognizant.[11] Pendapatan Cognizant pada tahun 2002 mencapai $229 juta, dan telah tidak memiliki utang sama sekali, dengan saldo di bank mencapai $100 juta.[15] Selama ledakan dotcom, perusahaan ini tumbuh dengan mengerjakan proyek perawatan yang tidak mau dikerjakan oleh perusahaan teknologi informasi besar. Pada tahun 2003, IMS Health menjual 56% saham Cognizant untuk mencegah upaya pengambilalihan paksa.[15][17] Kumar Mahadeva kemudian mengundurkan diri dari jabatan CEO pada tahun 2003, dan digantikan oleh Lakshmi Narayanan.[18] Perlahan-lahan, portofolio layanan perusahaan ini dikembangkan ke seluruh bidang layanan teknologi informasi, serta ke alih daya proses bisnis dan konsultansi bisnis. Lakshmi Narayanan kemudian digantikan oleh Francisco D'Souza pada tahun 2006. Cognizant mengalami pertumbuhan pesat selama dekade 2000-an, sehingga masuk dalam daftar "100 Fastest-Growing Companies" yang disusun oleh Fortune mulai tahun 2003 hingga 2012.[19][20]

Pada bulan September 2014, Cognizant resmi mengakuisisi penyedia layanan teknologi informasi perawatan kesehatan, TriZetto Corp dengan harga $2,7 milyar.[21] Saham Cognizant pun naik hampir 3%.[22]

Pada tanggal 24 Juni 2015, perusahaan ini meneken perjanjian senilai jutaan dolar dengan Escorts Group asal India untuk membantu bisnis Escorts bertransformasi digital dan memodernisasi operasi Escorts di semua segmen bisnis.[23]

Pada tanggal 30 Juni 2015, perusahaan ini bermitra dengan peritel supermarket NTUC FairPrice asal Singapura untuk melakukan transformasi digital di NTUC guna menyediakan layanan yang konsisten dan terpersonalisasi bagi para pembelinya di berbagai kanal.[24]

Pada bulan April 2018, Cognizant dan sebuah konsorsium yang beranggotakan sejumlah perusahaan asuransi jiwa asal India mengumumkan pengembangan sebuah rantai blok yang bertujuan untuk meningkatkan efisiensi, dengan cara memfasilitasi pembagian data antar perusahaan. Platform yang dibangun di atas Corda, sebuah platform DLT yang dikembangkan oleh R3, tersebut diklaim dapat mengurangi ketergantungan terhadap perantara dan aggregator data pihak ketiga, untuk mendapat profil klien dan rincian kebijakan, seperti uji tuntas KYC, penjaminan emisi keuangan dan medis, penilaian resiko, deteksi penipuan, dan kepatuhan terhadap peraturan.[25]

Produk dan layanan[sunting | sunting sumber]

Cognizant menyediakan layanan teknologi informasi, keamanan informasi, konsultansi, alih daya teknologi informasi, dan alih daya proses bisnis. Layanan tersebut meliputi konsultansi bisnis dan teknologi, integrasi sistem, pengembangan & perawatan aplikasi, layanan infrastruktur teknologi informasi, kecerdasan buatan, rekayasa digital, analisis, intelijen bisnis, penyimpanan data, manajemen hubungan pelanggan, manajemen rantai pasok, solusi rekayasa & manufaktur, ERP, alih daya riset dan pengembangan, dan solusi pengujian.

Cognizant memiliki tiga bidang bisnis, yakni Bisnis Digital, Operasi Digital, dan Sistem & Teknologi Digital.[26]

Model bisnis[sunting | sunting sumber]

Bekas kantor pusat Cognizant di Chennai, kini menjadi sebuah pusat pengembangan lokal.

Sebagaimana perusahaan layanan teknologi informasi lain, Cognizant menerapkan model pengembangan global berdasarkan riset dan pengembangan perangkat lunak lokal dan alih daya lokal. Perusahaan ini memiliki sejumlah pusat pengembangan lokal di luar Amerika Serikat dan pusat pengembangan utama di Amerika Serikat, Eropa, dan Amerika Selatan.

Pada awalnya, Cognizant berhasil mendapatkan klien dari Amerika dan Eropa dengan bantuan dari Dun & Bradstreet. Pimpinan senior Cognizant ingin agar perusahaan ini menjadi sebuah penyedia layanan konsumen kelas atas, setara dengan enam integrator sistem besar (Accenture, BearingPoint, Capgemini, EY, Deloitte, dan IBM), namun dengan harga yang lebih rendah.[27]

Operasi[sunting | sunting sumber]

Regional[sunting | sunting sumber]

Perusahaan ini mempekerjakan 281.200[28] orang di seluruh dunia, yang mana lebih dari 150.000 orang di antaranya dipekerjakan di 10 lokasi di India. Pada tanggal 20 Januari 1994, Cognizant mendaftarkan cabangnya di Chennai, India dengan nama resmi Cognizant Technology Solutions India Private Limited. Pusat lain dari perusahaan ini terletak di Bangalore, Chennai, Coimbatore, Gurgaon, Noida, Hyderabad, Kochi, Kolkata,[29] Mangalore, Mumbai, dan Pune. Perusahaan ini juga memiliki pusat pengembangan lokal, regional, dan global di Britania Raya, Hungaria, Belanda, Spanyol, Tiongkok, Filipina, Kanada, Brazil, Argentina, Meksiko, dsb.[30] [31]

Unit bisnis[sunting | sunting sumber]

Cognizant terbagi menjadi sejumlah unit vertikal dan horizontal. Unit vertikal fokus pada industri tertentu, seperti perbankan, jasa keuangan, asuransi, perawatan kesehatan, manufaktur, dan ritel. Sementara unit horizontal fokus pada teknologi atau proses tertentu, seperti analisis, komputasi seluler, alih daya proses bisnis, dan pengujian. Unit horizontal dan vertikal masing-masing memiliki konsultan bisnis, yang bersama-sama membentuk tim Cognizant Consulting. Cognizant merupakan salah satu perekrut magister administrasi bisnis terbesar di industrinya. Para magister tersebut dilibatkan dalam pengembangan bisnis dan analisis bisnis pada proyek layanan teknologi informasi.

Hubungan perusahaan[sunting | sunting sumber]

Pusat pengembangan Cognizant di Chennai

Manajemen[sunting | sunting sumber]

Cognizant dipimpin oleh Brian Humphries (CEO), Jan Siegmund (CFO), dan Malcolm Frank (Presiden, Teknologi & Bisnis Digital).[32]

Pada tanggal 1 April 2019, Francisco D'Souza digantikan oleh Brian Humphries sebagai CEO.

Tanggung jawab sosial[sunting | sunting sumber]

Inisiatif filantopik dan CSR dari Cognizant dijalankan melalui Cognizant Foundation dengan dukungan dana dan administratif dari para pegawai Cognizant.[33][34] Didaftarkan pada bulan Maret 2005 sebagai sebuah "Perusahaan Amal", Cognizant Foundation bertujuan untuk membantu "anggota masyarakat yang kurang beruntung untuk mengakses pendidikan dan perawatan kesehatan yang berkualitas dengan menyediakan dukungan keuangan dan teknis; merancang dan mengimplementasikan program peningkatan pendidikan dan perawatan kesehatan; serta bermitra dengan lembaga swadaya masyarakat, institusi pendidikan, institusi perawatan kesehatan, lembaga pemerintah, dan perusahaan lain".

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Cognizant founder Mahadeva to retire". Economic Times. 22 December 2003. 
  2. ^ "Cognizant's co-founder to step down from board". Livemint. 6 February 2020. 
  3. ^ "Cognizant Worldwide Offices". Diakses tanggal 24 July 2019. 
  4. ^ a b c d e "2020 Annual results". Cognizant. 
  5. ^ "Cognizant Q4 Results 2020" (PDF). 
  6. ^ a b Mishra, Pankaj (21 March 2013). "Cognizant's Francisco D'Souza: The horizon chaser". 
  7. ^ Newswires, Dow Jones (1998-06-20). "Cognizant, Interplay IPOs Meet With Weak Demand". The Wall Street Journal (dalam bahasa Inggris). ISSN 0099-9660. Diakses tanggal 2020-01-02. 
  8. ^ Cognizant. "Cognizant Climbs to 185 on 2021 Fortune 500 List". www.prnewswire.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-06-04. 
  9. ^ "Cognizant is like a $4-billion tech startup". Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2016. Diakses tanggal 26 August 2016. 
  10. ^ "'Dun & Bradstreet Satyam To Be Rechristened Cognizant Tech". Business Standard. 4 February 1997. Diakses tanggal 10 May 2016. 
  11. ^ a b Silvia Sansoni (14 June 1999). "The contrarian". Forbes. 
  12. ^ "No modest ambitions for Cognizant". Express Computer. 8 October 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 November 2012. Diakses tanggal 27 June 2012. 
  13. ^ "Cognizant back in search of Satyam". Business Standard. 4 April 2009. Diakses tanggal 27 June 2012. 
  14. ^ "Kumar Mahadeva quits as Cognizant chief". 
  15. ^ a b c d International Directory of Company Histories, Vol.59. St. James Press, 2004.
  16. ^ "Dun & Bradstreet Spinoff Will Split in Two". The New York Times. 16 January 1998. Diakses tanggal 27 June 2012. 
  17. ^ IMS sees some positive impact from Cognizant sale by Eric Auchard. Rediff, 16 November 2002 | 1149 IST.
  18. ^ "Cognizant founder steps down". The Hindu Business Line. Diakses tanggal 27 June 2012. 
  19. ^ Anne VanderMey (14 September 2011). "Fastest-growing: 16 all-stars". Forbes. Diakses tanggal 27 June 2012. 
  20. ^ "Cognizant in Fortune 500". Fortune. Diakses tanggal 27 June 2012. 
  21. ^ "Cognizant Acquires TriZetto". Bloomberg TV India. 15 September 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2016. Diakses tanggal 17 September 2014. 
  22. ^ "Cognizant to buy TriZetto to boost healthcare business". Reuters. 15 September 2014. Diakses tanggal 15 September 2014. 
  23. ^ "Cognizant to assist Escorts' digital transformation of operations". The Times of India. 
  24. ^ "Cognizant to help NTUC Fairprice upgrade digital infrastructure". DealStreetAsia. 
  25. ^ "Cognizant Develops Blockchain Solution for Indian Insurers, To Secure Data Sharing and Enhance Customer Experience". Crypto-News India (dalam bahasa Inggris). 16 April 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-07-14. Diakses tanggal 18 April 2018. 
  26. ^ Cognizant Annual report 2016
  27. ^ Peter Cappelli; Michael Useem; Harbir Singh; Jitendra Singh (2010). The India wayPerlu mendaftar (gratis). Harvard Business Press. hlm. 138–143. ISBN 978-1-4221-4759-7. 
  28. ^ "Cognizant laid off over 9,000 employees in last three months". www.timesnownews.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-04. 
  29. ^ Swati Garg (20 February 2012). "Bengal IT minister tells Cognizant growth story to lure Infy, Wipro". Business Standard India. 
  30. ^ "Contact Us - Cognizant Technology Solutions". 
  31. ^ https://www.cognizant.com/contact-us
  32. ^ "Senior Management—Executive Leadership Team | Cognizant". Diakses tanggal 20 August 2018. 
  33. ^ CSR World Diarsipkan 17 June 2012 di Wayback Machine.. Last accessed on 6 March 2012.
  34. ^ "Cognizant Foundation extends aid to five NGOs". The Hindu Business Line. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]