Kim Dae-Jung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Kim Dae-Jung
Presiden Republik Korea ke-8
Masa jabatan
25 Februari 1998 – 25 Februari 2003
Perdana Menteri Kim Jong-pil
Park Tae-Joon
Lee Han-dong
Chang Sang
Chang Dae-whan
Kim Suk-soo
Didahului oleh Kim Young-Sam
Digantikan oleh Roh Moo-hyun
Informasi pribadi
Lahir 3 Desember 1925[1]
Haui-do, Sinan, Jeollanam-do, Korea Jepang
(kini Haui-do, Korea Selatan)
Meninggal 18 Agustus 2009 (umur 83)
Seoul, Korea Selatan
Dimakamkan Seoul National Cemetery, Seoul, South Korea
Kebangsaan  Korea Selatan
Partai politik Demokrat Millennium (sekarang Partai Demokrat Bersatu
Agama Katolik Roma
Tanda tangan
Dinas militer
Dinas/cabang Angkatan Laut Korea Selatan
Pangkat Subletnan
Penerima Nobel Perdamaian (2000)
Korean name
Hangeul
Hanja
Alih Aksara yang Disempurnakan Gim Daejung
McCune–Reischauer Kim Taejung
Nama pena
Hangeul
Hanja
Alih Aksara yang Disempurnakan Hugwang[2]
McCune–Reischauer Hugwang

Kim Dae-jung (lahir di Haui-do, Sinan, Jeolla Selatan, Korea Jepang (sekarang Haui-do, Korea Selatan), 3 Desember 1925 – meninggal di Seoul,Korea Selatan, 18 Agustus 2009 pada umur 83 tahun) adalah kedelapan Presiden dari Republik Korea 1998-2003, dan 2000 Nobel Perdamaian penerima. Dia datang untuk disebut "Nelson Mandela Asia" atau "Mandela dari Timur" untuk oposisi lama untuk pemerintahan otoriter dan untuk nya Kebijakan Sinar Matahari terhadap Korea Utara.

Awal Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Kim diduga telah lahir pada 6 Januari 1924, tetapi dilaporkan bahwa ia kemudian mengubah ini untuk 3 Desember 1925 untuk menghindari wajib militer selama waktu ketika Korea berada di bawah [[Korea di bawah pemerintahan Jepang |penjajahan Jepang] ]. Kim lahir di Sinan dalam apa yang kemudian Jeolla provinsi, kota ini sekarang Jeollanam-do. Kim lulus dari Mokpo Komersial SMA tahun 1943 di bagian atas kelas. Setelah bekerja sebagai seorang pegawai di sebuah perusahaan pelayaran milik Jepang selama pendudukan Jepang Korea, ia menjadi pemiliknya dan menjadi sangat kaya. Kim lolos penangkapan Komunis selama Perang Korea.

Kim pertama kali memasuki dunia politik pada tahun 1954 selama pemerintahan presiden pertama Korea, Syngman Rhee. Meskipun ia terpilih sebagai wakil untuk Majelis Nasional pada tahun 1961, sebuah kudeta militer yang dipimpin oleh Park Chung-hee, yang kemudian diasumsikan diktator kekuatan ial, voided pemilu. Dia mampu memenangkan kursi di DPR pada pemilu berikutnya pada tahun 1963 dan 1967 dan kemudian menjadi seorang pemimpin oposisi terkemuka. Dengan demikian, ia adalah kandidat oposisi alami untuk pemilihan presiden negara itu pada tahun 1971. Dia hampir mengalahkan Park, meskipun beberapa cacat pada pencalonannya yang dipaksakan oleh rezim yang berkuasa.

Sebuah orator yang sangat berbakat, Kim bisa perintah tergoyahkan loyalitas para pendukungnya. Dukungannya setia datang dari Jeolla wilayah, di mana ia andal mengumpulkan ke atas dari 95% dari suara rakyat, sebuah rekor yang tetap tak tertandingi di Korea Selatan politik.

Kim hampir tewas pada bulan Agustus 1973, ketika dia diculik dari sebuah hotel di Tokyo oleh KCIA agen dalam menanggapi kritiknya terhadap Presiden Park Yushin program, yang diberikan kekuatan dekat-diktator. Bertahun-tahun kemudian, Kim tercermin pada peristiwa tersebut selama tahun 2000 Nobel Perdamaian kuliahnya.

"Saya telah hidup, dan terus hidup, dengan keyakinan bahwa Tuhan selalu bersama saya. Saya tahu ini dari pengalaman. Pada bulan Agustus 1973, sementara diasingkan di Jepang, aku diculik dari kamar hotel di Tokyo saya dengan agen intelijen dari maka pemerintah militer Korea Selatan. Berita tentang insiden mengejutkan dunia. Para agen membawaku ke perahu mereka di jangkar di sepanjang pantai. Mereka mengikat saya, membutakan saya, dan menyumpal mulut saya. Hanya ketika mereka akan melemparkan saya laut, Yesus Kristus muncul di hadapanku dengan kejelasan tersebut. Aku berpegang kepadanya dan memintanya untuk menyelamatkan saya. Pada saat itu, pesawat terbang turun dari langit untuk menyelamatkan aku dari saat kematian. "

Meskipun Kim kembali ke Seoul, ia dilarang dari politik dan dipenjara pada tahun 1976 karena telah berpartisipasi dalam proklamasi sebuah manifesto anti-pemerintah dan dijatuhi hukuman selama lima tahun penjara, yang dikurangi menjadi tahanan rumah di 1978. Selama periode ini, ia ditetapkan sebagai tahanan hati nurani oleh Amnesty International.

Kim memiliki hak politiknya dipulihkan pada tahun 1979 setelah Taman dibunuh. Namun pada tahun 1980, Kim ditangkap dan dijatuhi hukuman mati atas tuduhan penghasutan dan konspirasi di belakang kudeta lain berdasarkan Chun Doo-hwan dan pemberontakan rakyat di Gwangju, kubu politiknya. Dengan intervensi dari pemerintah Amerika Serikat, kalimat itu diringankan menjadi 20 tahun penjara dan kemudian ia diberi pengasingan ke Kim AS sementara menetap di Boston dan mengajar di Harvard University sebagai seorang profesor tamu pada Center for International Affairs, sampai ia memilih untuk kembali ke tanah airnya pada tahun 1985. Selama periode di luar negeri, ia menulis sejumlah opini di surat kabar Barat terkemuka yang sangat kritis terhadap pemerintahannya.

Paus Yohanes Paulus II mengirim surat kepada Presiden Korea Selatan saat itu-Chun Doo-hwan pada tanggal 11 Desember 1980, meminta grasi untuk Kim, seorang Katolik, yang telah dijatuhi hukuman mati seminggu sebelum. Arsip Nasional Korea mengungkapkan isi surat tersebut atas permintaan dari "Kwangju Ilbo," surat kabar harian lokal di Gwangju (Kwangju).

BerJalan ke KePresidenan[sunting | sunting sumber]

Kim lagi diletakkan di bawah tahanan rumah sekembalinya ke Seoul, namun kembali perannya sebagai salah satu pemimpin utama oposisi. Ketika Chun Doo-hwan menyerah pada permintaan populer pada tahun 1987 dan memungkinkan pemilihan presiden yang jujur ​​pertama negara itu, Kim Dae-jung dan Kim Young-sam berdua berlari, meskipun janji awal untuk bersatu di belakang salah satu kandidat. Akibatnya, suara oposisi terbelah dua, dan mantan jenderal Roh Tae-woo - mengangkat tangan Chun Doo-hwan penerus - menang dengan hanya 36,5% dari suara rakyat. Kim Young-sam menerima 28% dan Kim Dae-jung 27% suara.

Pada tahun 1992, Kim membuat tawaran lagi gagal untuk presiden, kali ini semata-mata terhadap Kim Young-sam, yang telah bergabung dengan partainya yang berkuasa Demokrat Partai Keadilan untuk membentuk Partai Liberal Demokrat (yang akhirnya menjadi Partai Nasional). Karier politik pemikiran banyak Kim Dae-jung secara efektif berakhir ketika ia mengambil cuti dari politik dan berangkat ke Inggris untuk mengambil posisi di Clare Hall, Cambridge University sebagai dosen tamu. Namun, pada tahun 1995 ia mengumumkan kembalinya ke politik dan memulai pencarian keempat untuk presiden.

Situasi menjadi menguntungkan baginya ketika masyarakat memberontak terhadap pemerintah yang berkuasa di bangun dari keruntuhan ekonomi bangsa di krisis keuangan Asia hanya beberapa minggu sebelum pemilihan presiden. Bersekutu dengan Kim Jong-pil, ia mengalahkan Lee Hoi-chang, penerus Kim Young-sam yang ditunjuk, dalam pemilu yang diselenggarakan pada [pemilihan presiden [Korea Selatan, 1997 |18 Desember 1997]]. Ketika ia disumpah sebagai Presiden kedelapan Korea Selatan pada 25 Februari 1998, menandai pertama kalinya dalam sejarah Korea bahwa partai yang berkuasa damai memindahkan kekuasaan ke pemenang oposisi yang terpilih secara demokratis. Pemilihan ini dirusak dengan kontroversi, sebagai dua kandidat dari partai yang berkuasa membagi suara konservatif (masing-masing 38,7% dan 19,2%), yang memungkinkan Kim menang dengan hanya 40,3% dari suara rakyat. Kepala lawan Kim, Hoi-chang, adalah mantan Hakim Agung dan telah lulus di bagian atas kelasnya dari Seoul National University School of Law. Lee luas dipandang sebagai elitis dan pencalonannya rusak lebih lanjut oleh tuduhan bahwa anak-anaknya menghindari wajib militer. Pendidikan Kim kontras terbatas pada sekolah menengah kejuruan, dan banyak orang Korea bersimpati dengan banyak cobaan dan kesengsaraan yang Kim telah mengalami sebelumnya.

Presiden sebelumnya Park Chung Hee, Chun Doo-hwan, Roh Tae-woo, dan Kim Young-sam berasal dari Gyeongsang wilayah, yang menjadi kaya sejak tahun 1945 sebagian karena kebijakan Park, Chun dan rezim Roh. Kim Dae-jung adalah presiden pertama untuk melayani keluar istilah penuh yang datang dari Jeolla wilayah di barat daya, daerah yang telah diabaikan dan kurang berkembang, setidaknya sebagian karena kebijakan diskriminatif dari presiden-presiden sebelumnya. Administrasi Kim mencakup lebih individu dari provinsi Jeolla, yang mengarah ke tuduhan diskriminasi terbalik. Namun, jumlah sebenarnya dari para menteri dan administrator pemerintahan Kim Dae Jung dari wilayah Jeolla menunjukkan bahwa mereka tidak lebih terwakili.

KePresidenan[sunting | sunting sumber]

Economic achievements[sunting | sunting sumber]

Ucapan Presiden Amerika Serikat Bill Clinton (kiri) di APEC pertemuan di Auckland, 12 September 1999

Kim Dae-jung mengambil kantor di tengah-tengah krisis ekonomi yang melanda Korea Selatan pada tahun terakhir masa jabatan Kim Young-sam. Dia penuh semangat mendorong reformasi ekonomi dan restrukturisasi yang direkomendasikan oleh Dana Moneter Internasional, dalam proses secara signifikan mengubah lanskap perekonomian Korea Selatan. Setelah ekonomi menyusut sebesar 5,8 persen pada tahun 1998, tumbuh 10,2 persen pada tahun 1999. Akibatnya, kebijakannya adalah untuk membuat pasar yang lebih adil dengan memegang kuat chaebol (konglomerat) akuntabel, misalnya, transparansi yang lebih besar dalam praktik akuntansi. Subsidi negara untuk perusahaan besar secara dramatis dipotong atau dijatuhkan.

Kebijakan Korea Utara[sunting | sunting sumber]

Kebijakan tentang keterlibatan dengan Korea Utara telah disebut Kebijakan Sinar Matahari. Dia pindah untuk memulai détente dengan rezim komunis di Korea Utara, yang memuncak dalam pertemuan puncak bersejarah pada tahun 2000 di Pyongyang dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong -il. Ini mulai sekarang berumur satu dekade proses frustasi, tetapi melanjutkan, kontak langsung dengan Pyongyang. Dia dianugerahi Nobel Perdamaian untuk upaya ini. Namun, peristiwa bersejarah itu dinodai secara signifikan dengan pengungkapan bahwa setidaknya beberapa ratus juta dolar telah dibayarkan kepada Pyongyang. Kepala Staf Nya, Park Ji-Won, dijatuhi hukuman dua belas tahun penjara pada tahun 2003, antara biaya lainnya, perannya dalam pembayaran Hyundai ke Korea Utara untuk KTT Utara-Selatan. Juga untuk membujuk Korea Utara untuk menghadiri KTT, beberapa "tahanan jangka panjang belum bertobat" disimpan oleh Korea Selatan dibebaskan dan kembali ke Korea Utara. Pengaruh Kebijakan Sinar Matahari ditanyai oleh surat kabar AS The Village Voice, yang mengutip transfer uang dan coverup kekejaman di Utara.

Hubungan dengan mantan Presiden[sunting | sunting sumber]

Setelah Kim dicapai presiden dan pindah ke Blue House, ada ketidakpastian dan spekulasi tentang bagaimana ia akan menangani kantor. Dia telah dihukum mati oleh Chun Doo Hwan. Chun dan penggantinya Roe Tae Woo telah dijatuhi hukuman oleh Kim Dae Jung pendahulunya Presiden Kim Young Sam. Kim Dae Jung diampuni Chun.

Selama masa kepresidenannya, ia memperkenalkan Korea Selatan kontemporer negara kesejahteraan, berhasil menggiring pemulihan ekonomi Korea Selatan, membawa era baru transparansi ekonomi dan memupuk peran yang lebih besar dari Korea Selatan di panggung dunia, termasuk Piala Dunia Piala, yang diselenggarakan bersama dengan Korea dan Jepang di 2002. Kim menyelesaikan jabatan presiden 5 tahun pada tahun 2002 dan digantikan oleh Roh Moo-hyun. Sebuah perpustakaan kepresidenan di Universitas Yonsei dibangun untuk melestarikan warisan Kim, dan ada pusat konvensi bernama setelah dia di kota Gwangju, Kim Dae-jung Convention Center.

Paska Presiden[sunting | sunting sumber]

Kim menyerukan pengekangan terhadap Korea Utara s untuk meledakkan senjata nuklir dan membela lanjutan Kebijakan Sinar Matahari terhadap Pyongyang untuk meredakan krisis. Dia juga menerima gelar doktor kehormatan di University of Portland pada tanggal 17 April 2008 dimana ia menyampaikan pidatonya, "Tantangan, Respon, dan Tuhan."

The Wikileaks Data mengungkapkan bahwa Kedutaan Besar AS di Seoul menggambarkan Kim sebagai "presiden pertama sayap kiri Korea Selatan" kepada pemerintah Amerika pada hari kematiannya.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Kim meninggal pada 18 Agustus 2009 di 13:43 KST, di Rumah Sakit Severance dari Universitas Yonsei di Seoul. Penyebab kematian diberikan sebagai beberapa sindrom disfungsi organ. Sebuah pemakaman kenegaraan antaragama diadakan baginya pada tanggal 23 Agustus 2009 di depan Gedung Majelis Nasional, dengan prosesi yang mengarah ke Seoul National Cemetery di mana ia dimakamkan sesuai dengan tradisi Katolik. Dia adalah orang ketiga dalam sejarah Korea Selatan diberi Negara Pemakaman setelah Park Chung-hee.

Dia meninggal sekitar 3 bulan setelah 9th Presiden Roh Moo-hyun bunuh diri pada 23 Mei 2009.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Kim Young-sam
Presiden Korea Selatan
1998-2003
Diteruskan oleh:
Roh Moo-hyun

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Obituary: Kim Dae-jung." BBC News. 18 Agustus 2009. Retrieved 7 November 2009.
  2. ^ "Former South Korean President Kim Dae-jung Dies at 85". Jakarta Globe. 18 August 2009. Diakses tanggal 24 October 2009.