Yoon Suk-yeol

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Yoon Seok-yeol)
Infobox orangYoon Suk-yeol
South Korea President Yoon Suk Yeol portrait.jpg
Nama dalam bahasa asli(ko) 윤석열
(ko) 尹錫悅 Edit the value on Wikidata
Biografi
Kelahiran18 Desember 1960 Edit the value on Wikidata (61 tahun)
Distrik Seodaemun Edit the value on Wikidata
Seal of the President of the Republic of Korea.svg  Presiden Korea Selatan 

10 Mei 2022 –
← Moon Jae-in
  Prosecutor General of South Korea (en) Terjemahkan 

25 Juli 2019 – 4 Maret 2021 Edit the value on Wikidata
Data pribadi
AgamaGereja Katolik Roma Edit the value on Wikidata
PendidikanChung-am High School (en) Terjemahkan
Universitas Nasional Seoul Edit the value on Wikidata
Kegiatan
PekerjaanJaksa, pengacara dan politikus Edit the value on Wikidata
Partai politikPartai Kekuatan Rakyat (Korea Selatan) (2021–) Edit the value on Wikidata
Keluarga
Pasangan nikahKim Kun-hee Edit the value on Wikidata
AyahYoon Ki-jung (en) Terjemahkan Edit the value on Wikidata
Tanda tangan

Situs web<span%20class= "penicon"%20data-bridge-edit-flow="single-best-value">Edit%20the%20value%20on%20Wikidata Laman resmi
Facebook: sukyeol.yoon Edit the value on Wikidata Instagram: sukyeol.yoon Edit the value on Wikidata Youtube: UCcl16CxYqlbKQJVCfdhSJVw Edit the value on Wikidata
Yoon Suk-yeol
Hangul
Hanja
Alih AksaraYun Seok-yeol
McCune–ReischauerYun Sŏk-yŏl

Yoon Suk-yeol (Hangul윤석열; Hanja尹錫悅; RRYun Seok-yeol, lahir 18 Desember 1960) adalah seorang politikus, mantan jaksa agung, dan presiden ke-20 Korea Selatan sejak 2022. Ia menjabat sebagai Jaksa Agung Korea Selatan dari tahun 2019 sampai 2021. Ia menjadi kandidat calon presiden untuk Partai Kekuatan Rakyat yang konservatif, partai oposisi utama saat ini, dalam pemilihan umum Presiden Korea Selatan 2022. Ia terpilih sebagai Presiden Korea Selatan setelah mengungguli Lee Jae-myung dengan perolehan suara sebanyak 48,6%.[1]

Kehidupan awal dan pendidikan[sunting | sunting sumber]

Yoon lahir di Yeonhui-dong, Distrik Seodaemun, Seoul pada 1960.[2][3] Beberapa orang meyakini bahwa ia berasal dari Honam, Jeolla, tetapi hal itu hanya rumor yang berasal dari prasangka hanya orang Jeolla yang punya temperamen seperti dirinya.[2][4]

Yoon lahir dan dibesarkan oleh orang tua dari kalangan akademisi.[5] Ayahnya, Yoon Ki Joong, adalah profesor dan pendiri Departemen Statistik di Universitas Yonsei. Yoon Ki Joong merupakan lulusan Universitas Yonsei dan Universitas Hitotsubashi, Jepang. Ia adalah pendiri Himpunan Statistik Korea dan menjadi anggota Akademi Ilmu Pengetahuan Korea. Ibunya, Choi Jeong Ja, bekerja sebagai pengajar di Ewha Womans University dan meraih gelar profesor tetapi berhenti mengajar setelah menikah.[2][5]

Yoon Seok-yeol bersekolah di Sekolah Dasar Daegwang, Sekolah Menengah Pertama Jungnang, dan Sekolah Menengah Atas Chungam.[3] Ia mengambil jurusan hukum di Universitas Nasional Seoul pada 1979. Ia mendapat gelar sarjana hukum pada 1983 dan menyelesaikan magister hukum dari universitas yang sama pada 1988.[6]

Kehidupan Pribadi[sunting | sunting sumber]

Yoon menikah dengan Kim Keon-hee pada 2012. Saat itu Yoon berusia 52 tahun dan Kim 40 tahun. Pasangan ini tidak memiliki anak, mereka memelihara tiga kucing dan empat anjing.[7]

Karier[sunting | sunting sumber]

Yoon tergolong terlambat memulai kariernya karena berkali-kali gagal lulus ujian hukum. Setelah lulus pada ujian di percobaan kesembilan pada 1991, Yoon mengikuti pendidikan di Institut Penelitian dan Pelatihan Yudisial dan lulus pada 1994. Ia memulai kariernya sebagai jaksa pada tahun 1994 di Kantor Kejaksaan Distrik Daegu.[8]

Ia mulai bekerja sebagai asisten jaksa di Divisi Investigasi Khusus yang menangani kasus-kasus korupsi. Ia pernah memegang sejumlah posisi penting di divisi ini, di antaranya Direktur Divisi Khusus 1 Kantor Kejaksaan Distrik Pusat Seoul dan Kepala Divisi 1 dan 2 Kantor Kejaksaan Agung.[2]

Namanya mulai terkenal karena menangani kasus-kasus korupsi yang berhubungan dengan politikus dan pengusaha. Ia menangkap kepala dinas intelejen Badan Kepolisian Nasional di era pemerintahan Kim Dae-jung, meskipun ditentang atasannya. Pada masa pemerintahan Roh Moo-hyun, ia menangkap tokoh-tokoh politik seperti Ahn Hee-jung dan Kang Geum-won. Pada 2013 ia menjadi kepala Kantor Kejaksaan Distrik Suwon. Ia menyelidiki kasus keterlibatan Badan Intelejen Nasional Korea Selatan dalam proses pemilihan presiden 2012. Namun, investigasi ini membuat Yoon diskors selama tiga bulan dan dipindahkan ke Kantor Kejaksaan Daegu.[2][6][9] Menurut Kim Yeon-woo, penulis buku Yoon Suk-yeol: A Warm-Hearted Man, Yoon diasingkan di sana dan menghabiskan waktunya sendirian, termasuk saat makan siang.[9]

Pada 2016, ia diminta Park Yong-soo—investigator independen—untuk bergabung dalam tim investigasi kasus penyalahgunaan kekuasaan oleh presiden Park Geun-hye.[10] Investigasi ini menghasilkan skandal politik besar yang menyeret sejumlah tokoh, termasuk Choi Soon-sil dan eksekutif Samsung, Lee Jae-yong.[6][9]

Setelah delapan tahun mengemban amanat di kejaksaan Daegu, ia mengundurkan diri[11] dan setelah itu dipilih kembali oleh presiden menjadi direktur divisi pertama departemen investigasi pusat Kejaksaan Agung dan kepala departemen investigasi khusus pertama Kantor Kejaksaan Distrik Pusat Seoul.[12] Pemilihan Yoon sebagai Jaksa Agung adalah bagian dari reformasi hukum yang diterapkan Moon dan ia pun menjadi orang kepercayaan Moon. Saat menjadi Jaksa Agung ia memerintahkan penyelidikan pada Menteri Kehakiman dan orang dekat Presiden Moon, Cho Kuk, orang dekat Presiden atas tuduhan korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan. Hubungan Yoon dan Moon semakin memburuk ketika Yoon memperbolehkan penyelidikan keterlibatan Cheong Wa Dae dalam pemilihan sela di Ulsan yang memenangkan teman dekat Moon.[6][9] Yoon akhirnya mundur sebagai Jaksa Agung pada Maret 2021 sebagai bentuk protes atas rencana reformasi kejaksaan.[6]

Pemilihan presiden Korea Selatan[sunting | sunting sumber]

Pada Juni 2021, Yoon mengumumkan maju dalam bursa pemilihan presiden sebagai calon independen. Tak lama setelahnya ia bergabung dengan partai oposisi utama, Partai Kekuatan Rakyat pada Juli 2021 dan menjadi kandidat capres dari partai pada November 2021.[6][13]

Yoon Seok-yeol memenangkan pemilihan umum presiden yang digelar 9 Maret 2022. Setelah dikonfirmasi sebagai pemenang pemilihan presiden oleh Komite Pemilihan Nasional, ia berpidato di Majelis Nasional pada 10 Maret 2022 pagi waktu setempat.[14] Ia menggantikan Moon Jae-In sebagai Presiden Korea Selatan dan dilantik pada 10 Mei 2022.[14]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Luxiana, Kadek Melda. "Mantan Jaksa Agung Yoon Seok Yeol Terpilih Jadi Presiden Korea Selatan". detikcom. Diakses tanggal 2022-03-11. 
  2. ^ a b c d e "[원희복의 인물탐구]윤석렬 대전고검 검사… 소영웅주의자인가, 검찰의 자존심인가". 16 February 2016. Diakses tanggal 20 January 2020. 
  3. ^ a b "윤석열 검찰총장 후보자는? "강직한 성품 원리원칙주의자"". 19 June 2019. Diakses tanggal 20 January 2020. 
  4. ^ "윤석열이 전라도라고?". 28 October 2013. Diakses tanggal 20 January 2020. 
  5. ^ a b Fitriani, Feni Freycinetia. Fitriani, Feni Freycinetia, ed. "Profil Yoon Suk Yeol: Jaksa AntiKorupsi Kini Presiden Korsel". Bisnis.com. Diakses tanggal 2022-03-11. 
  6. ^ a b c d e f 주경돈 (2022-03-10). "Chronology of major events in President-elect Yoon Suk-yeol's biography". Yonhap News Agency (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-10. 
  7. ^ He-rim, Jo (2022-03-10). "Entrepreneur takes on new role as first lady". The Korea Herald (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-11. 
  8. ^ "Sosok Yoon Suk Yeol, Presiden Korea Selatan 2022, Dikenal Jadi Jaksa yang Menentang Pemerintah". MSN. Diakses tanggal 2022-03-11. 
  9. ^ a b c d "Uncompromising prosecutor's crusade to bring back justice". koreatimes (dalam bahasa Inggris). 2022-03-10. Diakses tanggal 2022-03-10. 
  10. ^ Aco, Hasanudin. "Profil Yoon Seok Yeol, Presiden Terpilih Korea Selatan, Mantan Pengacara dan Jaksa". Tribunnews.com. Diakses tanggal 2022-03-11. 
  11. ^ Sakti, Ardhina Trisila. "Inilah Sosok Yoon Suk-yeol, Presiden Terpilih Korea Selatan 2022, Seorang Mantan Jaksa Agung". Tribunnews.com. Diakses tanggal 2022-03-11. 
  12. ^ Kartikasari, Bunga (10 Maret 2022). "Inilah Profil dan Sosok Yoon Seok Yeol Presiden Korea Selatan 2022 Pemenang Pemilu". Tribunnews.com. Diakses tanggal 11 Maret 2022. 
  13. ^ Jun-tae, Ko (2021-06-29). "Ex-Prosecutor General Yoon Seok-youl announces presidential bid". The Korea Herald (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-10. 
  14. ^ a b "Yoon Suk-yeol wins presidential election". koreatimes (dalam bahasa Inggris). 2022-03-10. Diakses tanggal 2022-03-10. 
Didahului oleh:
Moon Jae-in
Presiden Korea Selatan
2022
Diteruskan oleh:
Petahana