Park Geun-hye

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Park Geun-hye
박근혜
Park dalam suatu kunjungan di Washington DC
Presiden Korea Selatan ke-11
jabatan ke-18
Petahana
Mulai menjabat
25 Februari 2013
Perdana Menteri Jung Hong-won
Didahului oleh Lee Myung-bak
Pemimpin Partai Saenuri
Masa jabatan
17 Desember 2011 – 15 Mei 2012
Didahului oleh Hong Jun-pyo
Digantikan oleh Hwang Woo-yea
Masa jabatan
23 Maret 2004 – 10 Juli 2006
Didahului oleh Choe Byeong-ryeol
Digantikan oleh Kang Jae-sup
Ibu Negara Korea Selatan (de facto)
Masa jabatan
16 Agustus 1974 – 26 Oktober 1979
Presiden Park Chung-hee
Didahului oleh Yuk Young-soo
Digantikan oleh Hong Gi
Anggota Majelis Nasional
Masa jabatan
30 Mei 2012 – 10 Desember 2012
Konstituensi Proporsional Representasi Nomor 11
Masa jabatan
3 April 1998 – 29 Mei 2012
Didahului oleh Kim Suk-won
Digantikan oleh Lee Jong-jin
Konstituensi Dalseong
Informasi pribadi
Lahir 2 Februari 1952 (umur 64)
Samdeok-dong of Jung-gu, Daegu, Korea Selatan
Partai politik Partai Saenuri
Alma mater Universitas Sogang
Universitas Grenoble
Agama Syamanisme[1]
Tanda tangan
Park Geun-hye
Hangeul 박근혜
Hanja 槿
Alih Aksara yang Disempurnakan Bak Geunhye
McCune–Reischauer Pak Kŭnhye
Nama Dharma
Hanja
Alih Aksara yang Disempurnakan Seondeokhwa
McCune–Reischauer Sŏndŏkhwa

Park Geun-hye (lahir di Samdeok-dong, Jung-gu, Daegu, Korea Selatan, 2 Februari 1952; umur 64 tahun) adalah Presiden Korea Selatan yang kesebelas dan saat ini menjabat. Ia merupakan wanita pertama yang terpilih sebagai Presiden di Korea Selatan, dan melayani masa jabatan presiden ke-18. Ia juga merupakan kepala negara wanita pertama dalam sejarah modern Asia Timur Laut. Sebelum menjadi presiden, ia adalah ketua dari konservatif Partai Nasional (GNP) antara 2004 dan 2006 dan antara 2011 dan 2012 (GNP berubah nama menjadi "Saenuri Partai" pada bulan Februari 2012) . Park adalah juga anggota dari Majelis Nasional Korea, dan telah melayani empat masa parlemen berturut-turut sebagai wakil konstituen antara tahun 1998-2012. Park memulai masa kelima-nya sebagai perwakilan proporsional pada Juni 2012. Ayahnya Park Chung-hee, merupakan Presiden Korea Selatan yang menjabat pada tahun 1963-1979. Dia umumnya dianggap sebagai salah satu politisi paling berpengaruh di Korea sejak presidensi dua Kims: Kim Young-sam dan Kim Dae-jung.

Awal Kehidupan dan Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Park lahir pada tanggal 2 Februari 1952 di Samdeok-dong dari Jung-gu, Daegu, sebagai anak pertama dari Park Chung-hee, presiden ke-3 Korea Selatan yang menjabat antara tahun 1963-1979, dan Yuk Young-soo. Ia memiliki adik, Park Ji-man, dan seorang adik perempuan, Park Geun-Ryeong. Park tak pernah menikah.

Pada tahun 1953, keluarganya pindah ke Seoul dan ia lulus dari Sekolah Seoul Jangchung Dasar dan Sungshim (harfiah: Sacred Heart) Tengah & SMA Girls 'pada tahun 1970, terjadi untuk menerima gelar sarjana di rekayasa elektronik dari Sogang Universitas pada tahun 1974. Dia juga sempat belajar di Universitas Grenoble, tetapi meninggalkan Perancis setelah kematian ibunya.

Park menerima gelar doktor kehormatan dari Chinese Culture Universitas, di Taiwan pada tahun 1987, Pukyong National University dan KAIST pada tahun 2008, dan Universitas Sogang pada tahun 2010.

Ibu Park dibunuh di Teater Nasional Korea, Seoul, oleh Mun Se-gwang, seorang berkebangsaan Korea kelahiran Jepang, simpatisan Korea Utara dan anggota dari General Association of Korean Residents in Japan pada 15 Agustus 1974. Park dianggap sebagai ibu negara sampai tahun 1979 ketika ayahnya juga terbunuh oleh kepala intelijen-nya sendiri, Kim Jae-gyu, pada tanggal 26 Oktober 1979. Pada masa ini, para aktivis yang merupakan lawan politik ayahnya, mengklaim bahwa mereka menjadi subjek penahanan yang sewenang-wenang. Selain itu, hak asasi manusia dianggap nomordua setelah pembangunan ekonomi. Pada tahun 2007 Park mengekspresikan penyesalan atas perlakuan terhadap para aktivis selama periode tersebut.

Karier[sunting | sunting sumber]

Wanitamajelis[sunting | sunting sumber]

Park terpilih sebagai Partai Nasional (GNP) Assemblywoman untuk Dalseong, Daegu, pada tahun 1998 demi pemilu, dan tiga kali di daerah pemilihan yang sama antara tahun 1998 dan 2008, menjadi incumbent Assemblywoman sampai April 2012. Pada 2012, Park mengumumkan bahwa dia tidak akan mencalonkan diri untuk kursi perwakilan konstituensi untuk pemilihan ke-19 di Dalseong atau di mana pun, tetapi untuk posisi perwakilan proporsional untuk Partai Saenuri sebaliknya, untuk memimpin kampanye pemilihan partai. Dia terpilih sebagai wakil proporsional dalam Pemilu pada bulan April 2012.

Ketua GNP dan "Pemilihan Ratu"[sunting | sunting sumber]

Karena upaya yang gagal untuk meng-impeach Presiden Roh Moo-hyun, dan skandal suap calon presiden tahun 2002, Lee Hoi-chang (terungkap pada tahun 2004), GNP menghadapi kekalahan parah di pemilu 2004. Taman ditunjuk sebagai ketua partai dan memimpin upaya pemilu. Dalam pemilu, GNP kehilangan posisi mayoritas, namun berhasil memperoleh 121 kursi, yang sebagian besar dianggap sebagai prestasi besar dalam keadaan tidak ramah seperti untuk pesta. Sebagai ketua dari GNP, Taman membantu partainya membuat keuntungan yang signifikan dalam pemilihan lokal dan benar-benar mendapatkan mayoritas pada tahun 2006.

Selama kampanye pada 20 Mei 2006, Ji Chung-ho, seorang penjahat 50 tahun dengan delapan keyakinan sebelumnya, memangkas wajah Park dengan pisau utilitas, menyebabkan luka 11 sentimeter di wajahnya, yang membutuhkan 60 jahitan dan beberapa jam operasi. Sebuah anekdot terkenal dari kejadian ini terjadi ketika Taman dirawat di rumah sakit setelah serangan itu. Kata pertama yang ia berkata kepada sekretarisnya setelah sembuh dari luka nya adalah "Bagaimana Daejeon?" Setelah ini, kandidat dari Partai Nasional Raya memenangkan pemilihan wali kota kota Daejeon meski telah tertinggal lebih dari 20 poin persentase dalam jajak pendapat sampai ke titik serangan. Selain itu, selama masa Park sebagai ketua GNP antara tahun 2004 dan 2006, partai memenangkan semua 40 reelections dan dengan pemilihan diadakan, yang sebagian besar dikreditkan untuk mempengaruhi dan upaya Park. Prestasi ini memberi Taman julukan "Queen of Pemilu".

Pada tanggal 12 Februari 2007, Taman melakukan kunjungan banyak dipublikasikan ke Universitas Harvard, di Cambridge, Massachusetts, Amerika Serikat. Dia mengunjungi memuncak dalam sebuah alamat kepada khalayak dikemas di Kennedy School of Government, di mana dia bilang dia ingin "menyelamatkan" Korea dan menganjurkan hubungan yang lebih kuat antara Korea Selatan dan Amerika Serikat.

Pencalonan pada tahun 2007[sunting | sunting sumber]

Park berharap untuk meniru keberhasilan ayahnya dengan menjadi calon presiden dari Partai Nasional. Dia akhirnya kalah Lee Myung-bak dengan selisih yang sempit. Lee memiliki komandan memimpin di awal musim utama, tetapi Park mampu mempersempit kesenjangan melalui tuduhan korupsi Lee. Taman memenangkan "tawaran anggota partai", tetapi dia kehilangan "tawaran nasional" yang merupakan persentase lebih besar dari tawaran presiden keseluruhan.

Pemilihan Umun pada tahun 2008[sunting | sunting sumber]

Setelah pemilihan presiden 2007, Presiden Lee Myung-bak membentuk pemerintahan pendukung sebagian besar dekat. Pendukung Park berpendapat bahwa ini adalah semacam pembalasan politik, dan bahwa mereka harus memisahkan diri dari Partai Nasional Agung. Akhirnya, mereka membentuk partai bernama Pro-Park Koalisi dan Solidaritas untuk Pro-Park Independen (친박 무소속 연대; Chin Bak Musosok Yeondae). Taman dirinya tidak bergabung dengan mereka, tetapi secara tidak langsung mendukung mereka dengan mengumumkan "Saya berharap orang-orang untuk kembali hidup". Setelah pemisahan massa, para pemberontak mengumumkan bahwa mereka akan bergabung kembali GNP setelah pemilihan umum, tetapi GNP dilarang itu. Dalam berikut 2008 pemilihan umum, pemberontak memenangkan 26 kursi: 14 dari Koalisi Pro-Park dan 12 sebagai calon independen. Bersama-sama, mereka memainkan peran penting dalam mayoritas tipis GNP. Taman terus bersikeras bahwa GNP harus memungkinkan kembalinya pendukungnya. Pada 2011, sebagian besar pemberontak tersebut telah kembali ke GNP, mengakibatkan sekitar 50 sampai 60 anggota dewan yang mendukung Taman dari 171 di GNP.

Pemimpin Saenuri Party[sunting | sunting sumber]

Sebagai tanggapan terhadap rating persetujuan berkurang dari GNP, partai membentuk sebuah komite darurat dan mengubah nama partai politik dari Partai Nasional Raya ke' Partai Saenuri, yang berarti "New Frontier" Party. Pada tanggal 19 Desember 2011, Taman ditunjuk sebagai ketua Komite Darurat GNP, yang de facto pemimpin partai.

Pemilihan Parlemen pada tahun 2012[sunting | sunting sumber]

The Saenuri Partai mencapai kemenangan mengejutkan melawan lawan Partai Bersatu Demokrat dalam Pemilu 2012, memenangkan 152 kursi dan mempertahankan posisi mayoritas. Karena skandal korupsi pemerintahan Lee mengungkapkan sebelum pemilu, Partai Saenuri secara luas diperkirakan menang tidak lebih dari 100 kursi. Selama masa kampanye 13 hari, Taman perjalanan sekitar 7200 km di sekitar Korea Selatan, mengunjungi lebih dari 100 konstituen. Ini adalah konsensus media berita Korea dan ahli politik bahwa faktor yang paling penting yang menyebabkan kemenangan Saenuri Partai adalah kepemimpinan Park. Untuk alasan ini, pemilu 2012 sering dijuluki sebagai "kembalinya Ratu Pemilu". Kekalahan Saenuri di wilayah metropolitan Seoul terpadat di pemilu ini, bagaimanapun, mengungkapkan keterbatasan pengaruh politik Park.

Kampanye Presiden 2012[sunting | sunting sumber]

Park telah menjadi kandidat utama untuk [pemilihan presiden [Korea Selatan 2012 |2012 pemilihan presiden]] di setiap jajak pendapat tingkat nasional di Korea Selatan antara tahun 2008, ketika Lee Myung-bak mulai, dan September 2011, dengan rating persetujuan dari 25% sampai 45%, lebih dari dua kali lipat dari kandidat kedua. Park rating persetujuan tertinggi ketika pemilihan Majelis Nasional 2008 menunjukkan pengaruh yang kuat dan terendah pada awal 2010 sebagai akibat dari sikap politiknya terhadap pemerintahan Lee di Sejong masalah Kota. Pada September 2011, Ahn Cheol-soo, mantan perusahaan IT pengusaha dan Dekan Graduate School of Science dan Teknologi Konvergensi di Universitas Nasional Seoul, muncul sebagai calon independen yang kuat untuk presiden. Dalam pemilihan presiden tingkat nasional pada bulan September 2011, Ahn dan Taman Geun Hye erat bersaing untuk status terdepan, dengan Taman kehilangan kursi teratas dalam beberapa jajak pendapat untuk pertama kalinya sejak 2008.

Setelah kemenangannya di Pemilu 2012, Penilaian Park persetujuan meningkat secara signifikan. Dalam survei nasional-tingkat dengan Mono Penelitian pada tanggal 30 Agustus Park adalah calon presiden atas dengan rating persetujuan 45,5% ketika bersaing dengan semua calon potensial, dan menurut hasil lain survei nasional terakhir, memiliki tinggi persetujuan rating (50,6%) dari Ahn (43,9%) dalam kompetisi dua arah dengan dia sebagai 11 September. Tanggal 10 Juli, Taman secara resmi mengumumkan pencalonan presiden nya 2012 di Time Square, Yeongdeungpo-gu, Seoul. Dalam acara ini ia menekankan hak untuk mengejar kebahagiaan, ekonomi kerakyatan, dan kesejahteraan yang disesuaikan untuk orang-orang Korea.

Para lawan Partai Demokrat terpilih Moon Jae-in sebagai calon presiden pada 17 September. Dan Ahn mengumumkan tawaran presiden pada tanggal 19 September. Meski masih menjadi kandidat utama, dalam kompetisi dua arah taman memiliki rating persetujuan rendah terhadap Ahn dan melawan Moon menurut September 22 survei nasional. Dia terpilih sebagai Presiden Republik Korea pada tanggal 19 Desember 2012 dengan persetujuan dari 51,6% pemilih Korea.

Posisi[sunting | sunting sumber]

Dalam sebuah survei 2012 oleh Research Korea yang menilai sikap politik dari 12 calon presiden potensial dari Korea Selatan, Park dianggap sebagai kandidat yang paling konservatif.

Konservatif, sikap politik yang berorientasi pasar nya baik tercermin dalam dirinya janji kampanye untuk tawaran presiden 2008 untuk memotong pajak, mengurangi regulasi, dan membangun hukum yang kuat dan ketertiban. Sejak tahun 2009, bagaimanapun, Taman mulai lebih fokus pada isu-isu kesejahteraan, advokasi pelayanan kesejahteraan disesuaikan untuk orang-orang Korea Selatan.

Park adalah terkenal untuknya ketat, tanpa kompromi kepatuhan terhadap janji-janji politik. Pada tahun 2010, misalnya, dia berhasil menghentikan pemerintahan Lee upaya untuk membatalkan rencana untuk membangun Sejong Kota, pusat nasional baru administrasi, dengan alasan rencana itu janji yang dibuat kepada orang-orang. Ini konflik antara Park dan Lee Administrasi nya biaya penurunan yang cukup dalam dirinya rating persetujuan pada saat itu. Pada 2012, Park juga berjanji untuk membangun bandara baru di wilayah tenggara, tahun 2008 presiden janji kampanyenya dibuat oleh GNP tetapi dibatalkan pada tahun 2011, meskipun klaim dari ketidaklayakan ekonomi dari rencana.

Visi administrasi pemerintahan baru President Park Geun-hye adalah "Sebuah era baru harapan dan kebahagiaan." Lima Gol Administrasi pemerintah adalah "ekonomi pekerjaan berpusat kreatif," "disesuaikan lapangan kerja dan kesejahteraan," "berorientasi pendidikan kreativitas dan pengayaan budaya," "masyarakat yang aman dan bersatu" dan "langkah-langkah keamanan yang kuat untuk perdamaian yang berkelanjutan di Semenanjung Korea. "The Park Geun-hye administrasi berencana membuat dapat dipercaya, bersih, dan mampu pemerintah melalui melaksanakan tujuan tersebut, strategi yang terkait, dan tugas.

Kepresidenan[sunting | sunting sumber]

Pelantikan[sunting | sunting sumber]

Pada 25 Februari 2013, Park diresmikan Presiden Korea Selatan. Pada pukul 10.00 WIB, ia meninggalkan rumahnya dan dia tiba di Blue House.

"Saya bersumpah bahwa saya akan setia menjalankan Kantor Presiden Park., 25 Februari 2013!" Dia bersumpah.

Politik Luar Negeri[sunting | sunting sumber]

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Park Geun-hye pada pertemuan bilateral dengan Presiden Amerika Serikat Barack Obama pada 7 Mei 2013

Setelah menjabat, Park Geun Hye bertemu John Kerry dan Barack Obama. Perjalanan Park ke Amerika Serikat adalah perjalanan luar negeri pertamanya setelah menjabat.

Seperti banyak dari pendahulunya, Park telah mempertahankan hubungan dekat dengan sekutu utama Selatan AS, yang memiliki lebih dari 20 ribu tentara ditempatkan di sana. (Lihat USFK). Selama kunjungannya ke Amerika, dia berpidato di sidang gabungan Kongres, di mana dia menyerukan sebuah front bersatu melawan provokasi Korea Utara. Ia juga menyerukan hubungan global antara Korea Selatan dan Amerika Serikat.

Jepang[sunting | sunting sumber]

Park secara terbuka mengkritik kebijakan konservatif yang diambil oleh Shinzō Abe saat Abe mulai berkuasa.

Korea Utara[sunting | sunting sumber]

Karena ketegangan baru dengan Korea Utara, Park telah mengatakan berkali-kali bahwa dia akan membela Selatan dari Korea Utara, yang memiliki ribuan peluru artileri menunjuk ibukota Seoul. Bahkan dengan ini, Park telah mengambil pendekatan yang lebih ringan dibandingkan dengan pendahulunya Lee Myung Bak yang sangat garis keras dan memotong banyak bantuan ke Utara. Pada tanggal 9 Juni 2013, perwakilan dari Utara dan Selatan bertemu di sebuah desa perbatasan untuk membahas situasi di semenanjung itu, dan di mana kerja sama dapat dibuat. Hal ini dilihat secara global sebagai sedikit perbaikan. Namun beberapa kredit ini untuk beberapa tindakan yang diambil oleh China, sekutu utama Korea Utara

Tiongkok[sunting | sunting sumber]

Park bersalaman dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping dalam suatu kunjungan kenegaraan di Beijing tahun 2013

Park meratapi kematian korban yang meninggal saat gempa.

Pada 27-30 Juni 2013, Park mengunjungi Cina dengan kelompok perwakilan. Dia akan bertemu dengan Xi Jinping, presiden Cina. Ini adalah pertama kalinya dia untuk mengunjungi China sejak presiden dan waktunya keempat untuk mengunjungi China.

Karena Park mengasihi Kebudayaan China, Park akan menggunakan Cina dalam pidatonya. Dia juga mengenakan Hanbok untuk menampilkan "Beauty of Korea". Dia juga menerbitkan pidato di Universitas Tsinghua.

Kebijakan Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Agenda Park Kebijakan Ekonomi adalah 'Ekonomi Kreatif'. Namun, tidak ada definisi yang pasti dalam Ekonomi Kreatif, sehingga sangat kontroversial.

Pada bulan April, Park mengatakan "Waktu adalah sangat penting bagi Kebijakan Ekonomi kami, pekerjaan dan mata pencaharian banyak orang biasa harus mengatur anggaran tambahan pada waktu yang tepat."

Kebijakan Sosial[sunting | sunting sumber]

Park Geun-hye has proposed as one of the national agenda the eradication of “Four Major Social Evils” (4대 사회악) - sexual violence, domestic violence, school violence and unsafe food. Statistics show that sexual violence and Domestic violence are increasing in these years. Without referring to statistical data, aggravating school violence or food safety is a public concern in Korea.

Tahun Pertama(Februari 2013 - Februari 2014)[sunting | sunting sumber]

Nasional[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 18 Mei 2013, President Park Geun-hye menghadiri ulang tahun ke-33 Gwangju pembantaian, dan menyuarakan kesedihan atas anggota keluarga korban.

Kritik[sunting | sunting sumber]

Kontroversi orang tua[sunting | sunting sumber]

Park telah sering dikritik Karena menjadi "putri diktator Park Chung-hee" Dan tidak secara Aktif mendukung pemerintahan Lee Oleh pendukung Lee Myung-bak. Sebuah jajak pendapat tingkat nasional ini dilakukan FUNDS month Juli 2012 Oleh sebuah surat kabar konservatif melaporkan bahwa 59,2% bahasa Dari PESERTA merespon mereka tidak Percaya Park adalah "putri seorang diktator" SEMENTARA 35,5% setuju Artikel Baru karakterisasi.

Selama wawancara Artikel Baru Cheongju stasiun Siaran, Park berkomentar tentang Sikap bahwa 16 Mei kudeta adalah "Revolusi untuk menyelamatkan` negara "Artikel Baru menyatakan," Saya tidak berpikir ayahnya adalah inisial TEMPAT para politisi Yang Akan berebut apakah Peristiwa 1961 Yang merupakan 'kudeta' atau 'Revolusi' ". Dalam, sebuah survei 2012 Juli, 49,9% responden menjawab bahwa mereka tidak setuju Artikel Baru PENILAIAN Park bahwa ayahnya 1961 kudeta ITU "tidak dapat dihindari, pilihan terbaik mungkin, Dan keputusan dianjurkan," sebagai Lawan 37,2% Yang setuju.

Yayasan Tuduhan Bu-il[sunting | sunting sumber]

Park telah menghadapi banyak pengawasan atas landasan pendidikan, Yayasan Beasiswa Jeongsoo, sebelumnya dikenal sebagai Buil (mengacu pada saham mengendalikan di koran "Busan Ilbo"), yang ayahnya, dan kemudian, ia menuju. Pemiliknya semula mengaku di pengadilan mereka dipaksa untuk menyerahkannya kepada ayahnya.

Kritik Partai[sunting | sunting sumber]

Partai Saenuri parlemen Nam Gyeong-pil mengkritik sifat Park berpusat partai, mengenai persiapan untuk [pemilihan presiden [Korea Selatan 2012 |2012 pemilihan presiden]], dan menyatakan, "Jika kita terus melihat situasi yang sama dimana Park Geun-hye memberikan konferensi pers sebelum rapat umum anggota parlemen diadakan, dan apa yang dia katakan kemudian akan memutuskan sebagai posisi partai, maka masyarakat akan berpikir bahwa demokrasi telah menghilang dari partai ".

Selain itu, beberapa mengatakan perilaku Park di menjelang 2012 pemilihan presiden adalah campuran mengikuti tren dan sudut-pemotongan-sangat kontras dengan desakan keras pada prinsip bahwa dia menunjukkan ketika dia menentang revisi rencana untuk kota administrasi multifungsi dalam Sejong kota. Misalnya, Yim Tae-hee, kandidat lain presiden partai, menunjuk Park suara bawah dari gerakan untuk menangkap Chung Doo-un, pembuat hukum terlibat dengan suap terkait bank tabungan. Kandidat lain, Ahn Sang-soo ". Mengatakan satu hal kemarin dan hari yang lain", menuduh Park

Skandal Juru Bicara[sunting | sunting sumber]

Park dipecat Yoon Chang-jung, sebuah Blue House juru bicara yang diduga berdasarkan Polisi Washington sebagai melakukan kekerasan seksual terhadap seorang wanita muda dipekerjakan sebagai magang di Kedutaan Besar Korea Selatan di Washington selama kunjungan pertama Presiden Park ke Amerika Serikat. Park telah dikritik karena memilih orang yang salah untuk posisi senior pemerintah.

Skandal Choi Soon-sil[sunting | sunting sumber]

Pada akhir Oktober 2016, pemeriksaan pada hubungan Park dengan Choi Soon-sil, putri dari Choi Tae-min, pemimpin gerakan agama baru "Aliran Kehidupan Kekal" (영세교) yang juga mentor Presiden Park, dimulai.[2]

Ditemukan bahwa Choi, yang tidak memiliki jabatan pemerintahan yang resmi dan sah, memiliki akses kepada dokumen-dokumen rahasia negara dan informasi untuk presiden, dan bertindak sebagai penasihat dekat untuk president. Choi dan sejumlah staf senior President Park telah menggunakan pengaruh mereka untuk memperoleh 77,4 miliar Won (~ Rp 774 miliar) dari konglomerat Korea – konglomerat besar yang dimiliki keluarga bisnis – serta mengatur dua yayasan media dan olahraga, yaitu Yayasan Mir dan K-sports.[3][4][5] Dia menggelapkan uang selama proses tersebut, dan dilaporkan bahwa beberapa di antaranya digunakan untuk mendukung aktivitas berkuda putrinya (Chung Yoo-ra) di Jerman. Dia juga dituduh mencurangi proses penerimaan mahasiswi di Universitas Ewha untuk membantu putrinya supaya bisa diterima di universitas tersebut. Ah Jong-bum, ajudan utama presiden, telah ditangkap karena menyalahgunakan kekuasaan auntuk membantu Choi; dia membantah tuduhan tersebut dan berdalih hanya mengikuti perintah kepresidenan.[6][7]

Pada 25 Oktober 2016, Park mengaku pada publik mengenai hubungan dekatnya dengan Choi. Pada 28 Oktober, Park memecat sejumlah anggota kunci dari sejumlah posisi utama di kantor stafnya sementara tingkat kepercayaan publik kepadanya jatuh sampai menjadi hanya sekitar 5%. Tingkat kepercayaan berkisar dari 1 sampai 3% untuk warga negara Republik Korean yang berumur 60 tahun ke bawah, sedangkan untuk yang di atas usia 60 tahun masih di atas 13%.[8] Itu adalah tingkat kepercayaan terburuk yang pernah ada sepanjang sejarah Republik Korea dan lebih buruk daripada angka 6% yang didapatkan mantan Presiden Kim Young-sam, yang secara luas disalahkan membawa ekonomi Korea menuju Krisis finansial Asia 1997.[9][10][11] Kontroversi tersebut telah menyebabkan unjuk rasa hebat pada Oktober dan November, menuntut pengunduran dirinya.[12]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]