Jalur Utara Selatan (MRT Singapura)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
MRT Singapore Destination 4.svg MRT Singapore Destination 5.svg
Jalur Utara Selatan
North South Line logo.svg
NS9 Woodlands MRT Platform.jpg
Dua rangkaian C151B di Stasiun Woodlands, salah satu stasiun terpadat jalur ini
Ikhtisar
Nama asliLaluan MRT Utara Selatan
North South Line
南北地铁线
வடக்கு தெற்கு எம்ஆர்டி வழி
JenisAngkutan cepat
SistemMRT Singapura
StatusBeroperasi
LokasiSingapura
TerminusJurong East
Marina South Pier
Stasiun29 (27 beroperasi, 2 rencana)
Layanan2
Penumpang harian456,323 (July 2020)[1]
Operasi
Rencana pembukaanpertengahan 2030-an (Brickland & Sungei Kadut)
Dibuka7 November 1987; 34 tahun lalu (1987-11-07) (seksi pertama)
4 November 1989; 32 tahun lalu (1989-11-04) (jalur awal selesai)
10 Februari 1996; 26 tahun lalu (1996-02-10) (perpanjangan ke Woodlands)
23 November 2014; 7 tahun lalu (2014-11-23) (Marina South Pier)
2 November 2019; 2 tahun lalu (2019-11-02) (Canberra)
PemilikOtoritas Angkutan Darat
OperatorSMRT
Karakteristik lintasLayang (Jurong EastAng Mo Kio)
Bawah permukaan tanah (Bishan)
Bawah tanah (BraddellMarina South Pier)
DepoBishan
Ulu Pandan
RangkaianKawasaki Heavy Industries C151 (KHI)
Siemens C651 (SIE)
Kawasaki–Nippon Sharyo C751B (KNS)
Kawasaki–Sifang C151A (KSF)
Kawasaki–Sifang C151B (KSF)
Kawasaki–Sifang C151C (KSF)
Alstom Movia R151 (mendatang)
Data teknis
Panjang lintas42 km (26 mi)
Jenis rel2; 3(Ang Mo Kio)
Lebar sepur1.435 mm (4 ft 8 12 in) sepur standar
Elektrifikasi750 V DC rel ketiga
Kecepatan operasimaksimal 80 km/h (50 mph)
Peta rute

Left arrow Pandan Reservoir
 
 NS1  EW24  JE5 
Jurong East
Left arrow Pasir Ris
  Tuas Link Right arrow
 
  Choa Chu Kang Right arrow
Jalan Tol Lintas Pulau
 NS2 
Bukit Batok
 NS3 
Bukit Gombak
 NS3A 
Brickland
 NS4  BP1  JS1 
Choa Chu Kang
Jalan Tol Kranji
 NS5 
Yew Tee
 NS6  DT- 
Sungei Kadut
 NS7 
Kranji
Lintas Atas Woodlands
Jalan Tol Bukit Timah
 NS8 
Marsiling
 NS9  TE2 
Woodlands
Left arrow Woodlands North
  Woodlands South Right arrow
 NS10 
Admiralty
 NS11 
Sembawang
 NS12 
Canberra
 NS13 
Yishun
 NS14 
Khatib
Lintas Atas Lentor
Jalan Tol Selentar
 NS15 
Yio Chu Kang
 NS16  CR11 
Ang Mo Kio
Left arrow Bright Hill
  Aviation Park Right arrow
Depo Bishan
Sungai Kallang
Left arrow HarbourFront
  Dhoby Ghaut Right arrow
 NS17  CC15 
Bishan
 NS18 
Braddell
 NS19 
Toa Payoh
 NS20 
Novena
Left arrow Bukit Panjang
  Expo Right arrow
 NS21  DT11 
Newton
 
Left arrow Woodlands North
 NS22  TE14 
Orchard
Left arrow Sungei Bedok
 
 NS23 
Somerset
Left arrow HarbourFront
  Punggol Right arrow
 NS24  NE6  CC1 
Dhoby Ghaut
  HarbourFront Right arrow
 
 
  Pasir Ris Right arrow
 NS25  EW13 
City Hall
Sungai Singapura
 NS26  EW14 
Raffles Place
Left arrow Tuas Link
 
 NS27  CE2  TE20 
Marina Bay
Left arrow HarbourFront
  Stadium Right arrow
Left arrow Woodlands North
  Sungei Bedok Right arrow
 NS28 
Marina South Pier
Keterangan:
  • Stasiun yang bertulis miring tidak beroperasi atau dalam pembangunan.
  • Stasiun yang tercoret menandakan jalur yang belum terhubung.

Jalur Utara Selatan adalah jalur angkutan cepat berkapasitas tinggi di Singapura yang dioperasikan oleh SMRT. Berwarna merah di peta, jalur ini memiliki panjang 42 kilometer dan melayani 27 stasiun, yang 11 di antaranya (antara Stasiun Bishan dan Marina South Pier) berada di bawah tanah. Jalur ini menghubungkan Stasiun Jurong East di Singapura Barat dengan Stasiun Marina South Pier di Central Area melalui Stasiun Woodlands di Singapura Utara. Jalur ini beroperasi 19 jam sehari (dari sekitar pukul 5.30 waktu setempat hingga sekitar tengah malam) dengan waktu antara sekitar 2 hingga 3 menit pada jam sibuk dan 5 hingga 8 menit di luar jam sibuk. Seluruh rangkaian kereta yang beroperasi di jalur ini dijalankan dengan formasi enam kereta.

Jalur ini merupakan jalur MRT pertama yang dibangun di Singapura, dengan seksi pertama dari Stasiun Yio Chu Kang ke Stasiun Toa Payoh yang mulai beroperasi pada 7 November 1987, diikuti dengan perpanjangan ke Stasiun Raffles Place di selatan pada 12 Desember 1987, juga perpanjangan ke Stasiun Yishun di utara pada 20 Desember 1888. Setelah perpanjangan ke Stasiun Marina Bay di selatan dibuka pada 4 November 1989, terbentuklah Jalur Utara Selatan yang dipisahkan dari Jalur Timur Barat. Pada 1990-an, jalur ini diperpanjang ke utara dan barat menghubungkan Jalur Cabang via Woodlands melalui jalur perpanjangan Woodlands.

Sejak 2010-an, dikarenakan infrastruktur Jalur Utara Selatan (jalur MRT tertua dan terpadat) yang menua, dilakukan perbaikan yang signifikan di jalur ini; seperti penggantian bantalan rel, penggantian rel ketiga, dan pengenalan sarana perkeretaapian yang baru (C151B dan C151C) untuk menggantikan sarana perkeretaapian yang lebih tua dan meningkatkan kapasitas penumpang. Jalur Utara Selatan juga menjadi jalur pertama yang menjalani proyek penataan ulang persinyalan, mengonversinya dari operasi semiotomatis menjadi sepenuhnya otomatis pada tahun 2019. Pengembangan terbaru lainnya dari jalur ini adalah perpanjangan menuju Stasiun Marina South Pier yang dibuka pada 23 November 2014 dan pembukaan stasiun baru, Stasiun Canberra, pada 2 November 2019. Dua stasiun tambahan (Brickland dan Sungei Kadut) di jalur ini sedang direncanakan dan akan dibuka pada 2030-an.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pengembangan awal[sunting | sunting sumber]

Plakat di Stasiun Toa Payoh memperingati pembukaan fase pertama MRT Singapura.

Mass Rapid Transit (MRT) di Singapura berawal dari sebuah wacana tahun 1967 oleh para perencana State and City Planning Project [Proyek Perencanaan Negara dan Kota],[2] yang menyatakan perlunya sebuah sistem transportasi perkotaan berbasis rel di Singapura pada tahun 1992.[3][4][5] Setelah perdebatan mengenai sistem transportasi yang hanya berbasis bus akan lebih efektif dari segi biaya, Menteri Komunikasi saat itu, Ong Teng Cheong, berkesimpulan bahwa sistem transportasi yang hanya berbasis bus tidak akan memadai karena harus bersaing untuk mendapatkan ruang jalan di negara yang susah untuk mendapatkan tanah.[6][7]

Setelah diputuskan untuk membangun sistem berbasis rel, konstruksi Fase I sistem MRT[8]—yang nantinya menjadi Jalur Utara Selatan—dijadikan prioritas karena jalur tersebut melewati area-area yang memiliki angka permintaan transportasi umum yang lebih tinggi, seperti area permukiman padat Toa Payoh, Ang Mo Kio, dan Central Area. Jalur ini diharapkan bisa mengurangi kemacetan lalu lintas di koridor jalan Thomson–Sembawang.[9][10] Konstruksi jalur MRT (dan sistem MRT itu sendiri) dimulai pada 22 Oktober 1983.[11] Seksi pertama dari Stasiun Yio Chu Kang ke Stasiun Toa Payoh dibuka pada 7 November 1987.[12][13] Pada upacara pembukaannya, Ong Teng Chong—yang mendukung dan menugaskan perencanaan sistem MRT—menghadiri acara tersebut sebagai Tamu Kehormatan. Dr. Yeo Ning Hong, Menteri untuk Komunikasi dan Informasi, mengukuhkan dimulainya pengoperasian MRT dan mengumumkannya sebagai "permulaan" dari sistem MRT.[14]

Sembilan stasiun tambahan dari Stasiun Novena ke Stasiun Outram Park melalui Stasiun Raffles Place dibuka tanggal 12 Desember 1987.[15] Jalur ini kemudian diperpanjang ke arah utara menuju Stasiun Yishun pada 20 Desember 1988 sebagai bagian dari Fase 2B.[16] Pada 4 November 1989, jalur ini mulai beroperasi tersendiri sebagai Jalur Utara Selatan ketika perpanjangan menuju Stasiun Marina Bay dibuka.[17][18]

Perpanjangan ke Woodlands[sunting | sunting sumber]

Pertumbuhan sistem Mass Rapid Transit (MRT) menunjukkan komitmen Pemerintah untuk membangun sebuah sistem transportasi publik tingkat tinggi untuk kepentingan masyarakat kita. Kini [penduduk Woodlands] juga dapat menikmati layanan berkualitas tinggi yang diberikan oleh MRT... Butuh waktu untuk mendapatkan sistem transportasi darat berkelas dunia. Bisakah kita melakukannya atau tidak, tak hanya bergantung kepada Pemerintah saja. Ini bergantung kepada kita semua. Apabila masyarakat dan Pemerintah terus berusaha bersama, seperti yang telah kita lakukan dulu, kita akan menghasilkan pertumbuhan ekonomi dan surplus anggaran untuk membangun itu, tak hanya sebuah sistem transportasi berkelas dunia, tetapi juga Singapura yang paling baik bagi anak-anak kita untuk tumbuh pada abad ke-21.

– Perdana Menteri Goh Chok Tong pada saat pembukaan resmi jalur MRT Woodlands, 10 Februari 1996.[19]

Setelah Jalur Cabang (dari Stasiun Jurong East ke Choa Chu Kang) dibuka pada tahun 1990, jalur MRT Woodlands direncanakan untuk menyambungkan sela antara Stasiun Yishun dan Choa Chu Kang.[20][21][22] Banyak perubahan yang terjadi pada rencana jumlah stasiun yang akan dilayani oleh perpanjangan ini, utamanya untuk mengakomodasi Rencana Konsep 1991 oleh Otoritas Pembangunan Kembali Perkotaan,[23] yang bertujuan untuk menjadikan Woodlands sebagai pusat region untuk Singapura Utara.[24]

Selama perencanaan awal dari jalur ini, Stasiun Sembawang hanya dijadikan sebuah stasiun sementara, akan dibangun nanti karena Sembawang masih dalam pembangunan, dan konstruksinya dimulai pada 19 November 1992.[25] Stasiun Sembawang[26] dan Kranji[27] kemudian dimasukkan dalam proyek pembangunan setelah perencanaan putaran kedua (dengan konstruksi yang dimulai pada saat yang sama, 19 November 1992) dan Stasiun Sungei Kadut kemudian dihilangkan. Sungei Kadut akan dibangun nantinya apabila populasi kota tersebut menunjukkan perlunya dibangun sebuah stasiun.[28]

Selama pembangunan, total 19 rangkaian kereta baru untuk jalur MRT yang baru ini dibeli dengan harga mencapai S$259 juta, didesain oleh perusahaan Jerman Siemens Aktiengesellschaft, untuk melengkapi 66 rangkaian kereta C151 generasi pertama. Dibutuhkan pula perataan tanah di Kadut, Woodlands, dan Sembawang yang tertutup vegetasi lebat dan dilalui oleh jalur MRT.[29]

Dengan pembukaan resmi perpanjangan Woodlands pada 10 Februari 1996 oleh Perdana Menteri Goh Chok Tong, Jalur Cabang digabungkan dengan Jalur Utara Selatan.[21] Perpanjangan ini menghabiskan dana sebesar $1,2 juta.[19]

Pengembangan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Stasiun MRT Canberra.

Peron Stasiun Bishan untuk jalur ini mengalami perubahan besar untuk meningkatkan kapasitas penumpang stasiun dari 1.250 ke 2.020 orang. Peron ber-AC baru yang melayani kereta ke arah selatan menuju Marina South Pier dibangun dan dibuka untuk operasi pada 27 Juli 2008. Stasiun ini juga diperluas untuk menunjang kepadatan penumpang ketika layanan untuk Jalur Lingkar dibuka.[30] Karena peron yang saat ini melayani kereta ke arah utara menuju Jurong East adalah peron asli dan tetap beroperasi, pekerjaan peningkatan peron (Peron A) terhambat dan butuh sekitar setahun untuk selesai. Pekerjaan penggantian lantai selesai pada siang hari, sementara pintu peron (PSD) dipasang pada malam harinya. Sistem pendingin udara juga dipasang sebagai bagian dari peningkatan tersebut. Pekerjaan ini selesai sepenuhnya pada 23 Mei 2009.[31]

Di bawah Land Transport Master Plan 2008 [Masterplan Angkutan Darat 2008], Jurong East Modification Project mengharuskan pembangunan peron baru dan penambahan jalur ke-4 di Stasiun Jurong East untuk mengurangi waktu tunggu dan kepadatan pada jam sibuk.[32] Proyek modifikasi ini selesai pada 27 Mei 2011. Jalur dan peron baru tersebut dioperasikan pada jam sibuk pagi saja. Namun, sejak Desember 2011, keduanya juga dioperasikan pada jam sibuk malam.[33]

Pada masterplan yang sama, perpanjangan Jalur Utara Selatan sepanjang 1 kilometer diumumkan sebagai salah satu proyek mendatang yang diluncurkan Otoritas Angkutan Darat untuk memperluas jaringan rel Singapura.[34] Perpanjangan satu stasiun dari Marina Bay ke Marina South Pier ini dibuka pada 23 November 2014.[35][36] Perpanjangan ini melayani Marina South Pier, Marina Bay Cruise Centre, dan pengembangan masa depan area Pusat Kota Marina Bay.[37]

Pada 17 Januari 2013, Otoritas Angkutan Darat mengumumkan bahwa studi kelayakan untuk membangun Stasiun Canberra mulai dilakukan.[38][39] Studi kelayakan ini rampung tahun 2014 dan diumumkan Canberra sebagai sebuah stasiun baru.[40] Pembangunan Stasiun Canberra dimulai pada 26 Maret 2016.[41] Stasiun ini, yang merupakan stasiun pengisi dengan peron sisi, dibangun pada bagian jalur ini antara Sembawang dan Yishun yang aktif beroperasi. Pembangunan stasiun ini menghabiskan dana S$90 juta,[42] dimaksudkan untuk menunjang perkembangan yang akan datang di daerah sekitarnya. Stasiun Canberra dibuka pada 2 November 2019.[43]

Rencana masa depan[sunting | sunting sumber]

Peta penunjuk lokasi Stasiun MRT Brickland dan Sungei Kadut.

Dalam Land Transport Master Plan 2040 (LTMP 2040) [Masterplan Angkutan Darat 2040], direncanakan pembangunan dua stasiun baru di Jalur Utara Selatan. Stasiun Brickland akan dibangun di antara Stasiun Bukit Gombak dan Choa Chu Kang, sedangkan Stasiun Sungei Kadut akan dibangun di antara Stasiun Yew Tee dan Kranji yang juga terhubung dengan Jalur Pusat Kota. Kedua stasiun tersebut rencananya akan mulai beroperasi pada pertengahan 2030-an.[44][45][46][47]

Jaringan dan operasi[sunting | sunting sumber]

Stasiun[sunting | sunting sumber]

Jalur ini melayani 27 stasiun pada lintasan sepanjang 42 kilometer. Kode stasiun untuk jalur ini berwarna merah, sesuai dengan warna jalur ini pada peta sistem.[48][49] 11 stasiun, dari Braddell ke Marina South Pier, berada di bawah tana; sementara yang lainnya berada di permukaan tanah maupun layang.[50] Stasiun-stasiunnya berperon pulau, kecuali Stasiun Bishan, Braddell, dan Canberra.

Garis waktu stasiun-stasiun Jalur Utara Selatan
Tanggal Proyek Deskripsi
7 November 1987 Fase 1 Yio Chu KangToa Payoh (5 stasiun)
12 Desember 1987 Toa PayohOutram Park (9 stasiun)
(Layanan kereta langsung ke Outram Park via Raffless Place)
12 March 1988 Fase 1A Outram ParkClementi (6 stasiun)
Kini bagian dari Jalur Timur Barat
5 November 1988 Fase 2B ClementiLakeside (3 stasiun)
Kini bagian dari Jalur Timur Barat
20 Desember 1988 Yio Chu KangYishun (2 stasiun)
4 November 1989 Fase 2A Raffles PlaceMarina Bay (1 stasiun)
(Pemisahan Jalur Utara Selatan dan Jalur Timur Barat)
10 Maret 1990 Fase 2B Jurong EastChoa Chu Kang (3 stasiun)
(Beroperasi sebagai jalur cabang dari Jurong East)
10 February 1996 Perpanjangan Woodlands Choa Chu KangYishun (6 stasiun)
23 November 2014 Perpanjangan Jalur Utara Selatan Marina BayMarina South Pier (1 stasiun)
2 November 2019 Stasiun Canberra Stasiun Canberra di antara Sembawang dan Yishun
Pertengahan 2030-an Stasiun yang akan datang di antara stasiun yang telah ada Stasiun Brickland di antara Bukit Gombak dan Choa Chu Kang
Stasiun Sungei Kadut di antara Yew Tee dan Kranji

Legenda

Aiga escalator up.svg
Layang
MRT Singapore Destination 1.svg MRT Singapore Destination 14.svg
Terminus jalur
Barrier turnstile icon.svg
Transfer di luar area berbayar
Aiga escalator.svg
Permukaan tanah
MUTCD D9-6.svg
Dapat diakses kursi roda
Bus-logo.svg
Terminal bus
Aiga escalator down.svg
Bawah tanah
ISO 7010 W003.svg
Selter Pertahanan Sipil
Aiga carrental cropped.svg BSicon CHN-Mono.svg BSicon AETRAM.svg Aiga watertransportation.svg 20 airtransportation.svg Aiga immigration.svg
Moda transportasi lainnya

Daftar

Kode stasiun Nama stasiun Gambar Transfer;
Angkutan terdekat
Pembukaan
MRT Singapore Destination 4.svg
 NS1  EW24  JE5 
Aiga escalator up.svg MUTCD D9-6.svg
Jurong East NS1 Jurong East MRT Platform D 20200918 142800.jpg Aiga escalator up.svg  Jalur Timur Barat 
Aiga escalator up.svg  JRL Cabang Timur  (2028)

Bus-logo.svg Jurong East
5 November 1988;
33 tahun lalu
 NS2 
Aiga escalator up.svg MUTCD D9-6.svg
Bukit Batok NS2 Bukit Batok Platform A.jpg Bus-logo.svg Bukit Batok
10 Maret 1990;
32 tahun lalu
 NS3 
Aiga escalator up.svg MUTCD D9-6.svg
Bukit Gombak NS3 Bukit Gombak Platform B.jpg
 NS3A 
Stasiun pengisi
Aiga escalator up.svg MUTCD D9-6.svg
Brickland Does not appear
Pertengahan 2030-an
 NS4  BP1  JS1 
Aiga escalator up.svg MUTCD D9-6.svg
Choa Chu Kang NS4 Choa Chu Kang MRT.jpg Aiga escalator up.svg  LRT Bukit Panjang 
Aiga escalator up.svg  Jalur Kawasan Jurong  (2027)

Bus-logo.svg Choa Chu Kang
10 Maret 1990;
32 tahun lalu
 NS5 
Aiga escalator up.svg MUTCD D9-6.svg
Yew Tee Yew Tee with New Signage.jpg
10 Februari 1996;
26 tahun lalu
 NS6  DT 
Stasiun pengisi
Aiga escalator up.svg MUTCD D9-6.svg
Sungei Kadut Does not appear Aiga escalator down.svg  Jalur Pusat Kota  (pertengahan 2030-an)
Pertengahan 2030-an
 NS7 
Aiga escalator up.svg MUTCD D9-6.svg
Kranji NS7 Kranji Platform.jpg
10 Februari 1996;
26 tahun lalu
 NS8 
Aiga escalator up.svg MUTCD D9-6.svg
Marsiling NS8 Marsiling Platform-2.jpg
 NS9  TE2 
Aiga escalator up.svg MUTCD D9-6.svg ISO 7010 W003.svg
Woodlands NS9 Woodlands NSL platforms.jpg Aiga escalator down.svg  Jalur Thomson–East 

Bus-logo.svg Woodlands
Bus-logo.svg Woodlands Temporary
 NS10 
Aiga escalator up.svg MUTCD D9-6.svg
Admiralty NS10 Admiralty MRT Platform.jpg
 NS11 
Aiga escalator up.svg MUTCD D9-6.svg
Sembawang NS11 Sembawang MRT Platform.jpg Bus-logo.svg Sembawang
 NS12 
Stasiun pengisi
Aiga escalator up.svg MUTCD D9-6.svg
Canberra NS12 Canberra Platform B C151C.jpg
2 November 2019;
2 tahun lalu
 NS13 
Aiga escalator up.svg MUTCD D9-6.svg
Yishun Yishun MRT Station with PSDs.jpg Bus-logo.svg Yishun
20 Desember 1988;
33 tahun lalu
 NS14 
Aiga escalator up.svg MUTCD D9-6.svg
Khatib NS14 Khatib Platforms 20200719131148.jpg
 NS15 
Aiga escalator up.svg MUTCD D9-6.svg
Yio Chu Kang Platform screen doors at Yio Chu Kang MRT station, Singapore.jpg Bus-logo.svg Yio Chu Kang
7 November 1987;
34 tahun lalu
 NS16  CR11 
Aiga escalator up.svg MUTCD D9-6.svg
Ang Mo Kio NS16 Ang Mo Kio Platform A-1.jpg Aiga escalator down.svg  Jalur Lintas Pulau  (2030)

Bus-logo.svg Ang Mo Kio
 NS17  CC15 
Aiga escalator.svg MUTCD D9-6.svg ISO 7010 W003.svg
Bishan NS17 Bishan MRT Platform B C151B 20201015 192247.jpg Aiga escalator down.svg  Jalur Lingkar 

Bus-logo.svg Bishan
 NS18 
Aiga escalator down.svg MUTCD D9-6.svg ISO 7010 W003.svg
Braddell NS18 Braddell MRT Platform B 20201004 114726.jpg
 NS19 
Aiga escalator down.svg MUTCD D9-6.svg
Toa Payoh NS19 Toa Payoh platforms.jpg Bus-logo.svg Toa Payoh
 NS20 
Aiga escalator down.svg MUTCD D9-6.svg
Novena NS20 Novena NSL platforms 20200825 191251.jpg
12 Desember 1987;
34 tahun lalu
 NS21  DT11 
Aiga escalator down.svg MUTCD D9-6.svg ISO 7010 W003.svg
Newton NS21 Newton Station.jpg Aiga escalator down.svg  Jalur Pusat Kota  Barrier turnstile icon.svg
 NS22  TE14 
Aiga escalator down.svg MUTCD D9-6.svg
Orchard NS22 Orchard Platform B.jpg Aiga escalator down.svg  Jalur Thomson–East Coast  (2022)
 NS23 
Aiga escalator down.svg MUTCD D9-6.svg ISO 7010 W003.svg
Somerset NS23 Somerset Platform B.jpg
MRT Singapore Destination 8.svg
 NS24  NE6  CC1 
Aiga escalator down.svg MUTCD D9-6.svg
Dhoby Ghaut NS24 Dhoby Ghaut station Platform B.jpg Aiga escalator down.svg  Jalur Timur Laut 
Aiga escalator down.svg  Jalur Lingkar 
 NS25  EW13 
Aiga escalator down.svg MUTCD D9-6.svg ISO 7010 W003.svg
City Hall NS25 City Hall Platform A.jpg Aiga escalator down.svg  Jalur Timur Barat 
 NS26  EW14 
Aiga escalator down.svg MUTCD D9-6.svg ISO 7010 W003.svg
Raffles Place NS26 Raffles Place Platform D.jpg Aiga escalator down.svg  Jalur Timur Barat 
MRT Singapore Destination 10.svg
 NS27  CE2  TE20 
Aiga escalator down.svg MUTCD D9-6.svg ISO 7010 W003.svg
Marina Bay Marina Bay MRT Station platform 20161204.jpg Aiga escalator down.svg  Jalur Lingkar 
Aiga escalator down.svg  Jalur Thomson–East Coast  (2022)
4 November 1989;
32 tahun lalu
MRT Singapore Destination 5.svg
 NS28 
Aiga escalator down.svg MUTCD D9-6.svg
Marina South Pier NS28 Marina South Pier (15831633656).jpg Aiga watertransportation.svg Marina South Pier Aiga immigration.svg
Aiga watertransportation.svg Marina Bay Cruise Centre Aiga immigration.svg
23 November 2014;
7 tahun lalu

Lokomotif[sunting | sunting sumber]

Kawasaki C151, Siemens C651, Kawasaki C751B, Kawasaki C151A

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Land Transport DataMall". mytransport.sg. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 August 2020. Diakses tanggal 20 August 2020. 
  2. ^ "'Unique nation State' plan". The Straits Times. 20 September 1967. hlm. 6. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 November 2019. Diakses tanggal 14 April 2020 – via Lembaga Perpustakaan Negara. 
  3. ^ Seah C. M. (1981). Southeast Asian Affairs. Singapore: Institute of Southeast Asian Studies. hlm. 293. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 September 2020. Diakses tanggal 14 April 2020. 
  4. ^ Sharp, Ilsa (2005). The Journey: Singapore's Land Transport Story. Singapore: SNP Editions. hlm. 66. ISBN 978-981-248-101-6. 
  5. ^ Fwa Tien Fang (4 September 2004). Sustainable Urban Transportation Planning and Development — Issues and Challenges for Singapore (Laporan). Department of Civil Engineering, National University of Singapore. CiteSeerX 10.1.1.119.9246alt=Dapat diakses gratis. 
  6. ^ "1982 – The Year Work Began". Land Transport Authority. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 September 2013. Diakses tanggal 16 November 2013. 
  7. ^ Lee Siew Hoon; Chandra Mohan. "In Memoriam — Ong Teng Cheong: A Profile". Channel NewsAsia. Singapore. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Februari 2002. Diakses tanggal 26 November 2007. 
  8. ^ "Project to go on line in three stages". The Straits Times. 8 Juli 1986. hlm. 8. 
  9. ^ Annual report / Provisional Mass Rapid Transit Authority, Republic of Singapore. Singapore: Provisional Mass Rapid Transit Authority. 1983. hlm. 5. 
  10. ^ "North-south line off first". The Straits Times. 29 Agustus 1982. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Desember 2020. Diakses tanggal 19 Desember 2020. 
  11. ^ "Work begins on the first part of MRT system". The Straits Times. 29 Oktober 1983. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Desember 2020. Diakses tanggal 19 Desember 2020. 
  12. ^ "All aboard for the Subway Age". The Straits Times. 8 November 1987. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 September 2017. Diakses tanggal 3 Februari 2020. 
  13. ^ "MRT system begins operations - Singapore History". Lembaga Perpustakaan Negara. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Februari 2020. Diakses tanggal 8 April 2020. 
  14. ^ "Speech by Dr Yeo Ning Hong, Minister For Communications and Information And Second Minister For Defence (Policy), at the inauguration of public service of the MRT system at the Toa Payoh Station on Saturday, 7 November 1987 at 9.00 am" (PDF). National Archives of Singapore. 7 November 1987. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 19 Juli 2019. Diakses tanggal 19 Desember 2020. 
  15. ^ Rav, Dhaliwal (12 Desember 1987). "Shopping for Xmas the MRT way..." Straits Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Januari 2018. Diakses tanggal 19 September 2017 – via Lembaga Perpustakaan Negara. 
  16. ^ "MRT Yishun opens, two-thirds of system now complete". NewspaperSG: The New Paper. 20 Desember 1988. hlm. 8. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Oktober 2017. Diakses tanggal 3 Februari 2020. 
  17. ^ "New names for eight stations". Singapore Monitor. 30 November 1982. 
  18. ^ Dhaliwal, Rav. "East-enders get ticket to ride as MRT opens line". The Straits Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 September 2020. Diakses tanggal 21 April 2020. 
  19. ^ a b Goh, Chok Tong (10 Februari 1996). "Speech by Prime Minister Goh Chok Tong at the Opening of Woodlands MRT Line on Saturday, 10 February 1996 at 10.00 AM" (PDF). National Archives of Singapore. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 14 Juli 2019. Diakses tanggal 3 Februari 2020. 
  20. ^ "MRTC considering extending line to Woodlands". The Straits Times. 11 Maret 1988. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 September 2020. 
  21. ^ a b "Woodlands MRT line | Infopedia". Lembaga Perpustakaan Negara. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Januari 2018. Diakses tanggal 19 September 2017. 
  22. ^ Leong, C. T. (26 Februari 1991). "Work on Woodlands MRT line to begin later this year". The Straits Times. 
  23. ^ "Past Long-Term Plans". Urban Redevelopment Authority. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Maret 2022. Diakses tanggal 20 Maret 2022. 
  24. ^ Living the next lap: towards a tropical city of excellence. Urban Redevelopment Authority. 1991. hlm. 14. 
  25. ^ "Better layouts for six new MRT stations". The Straits Times. 19 November 1992. 
  26. ^ "Another station added to Woodlands MRT line". The Straits Times. 19 November 1992. 
  27. ^ Thulaja, Naidu Ratnala (11 November 2003). "Kranji MRT station". Lembaga Perpustakaan Negara. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Desember 2013. Diakses tanggal 3 Februari 2012. 
  28. ^ "Station names for Woodlands line have ties to surroundings". The Straits Times. 20 November 1991. hlm. 3. Sembawang will be in the proposed town centre of Sembawang New Town, while Kadut station will be in Sungei Kadut Industrial Estate, earmarked for redevelopment into a new town 
  29. ^ "Woodlands MRT closer". The Straits Times. 4 Oktober 1994. 
  30. ^ "New Platform at Bishan Station ready". The Straits Times. 26 Juli 2008. 
  31. ^ "Bishan MRT station ready for Circle crowds". The Straits Times. 22 Mei 2009. hlm. 49. 
  32. ^ "Jurong East Modification Project". Land Transport Authority. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Februari 2012. Diakses tanggal 31 Januari 2012. 
  33. ^ "New Platform At Jurong East Station To Open On 27 May". Land Transport Authority. 16 Mei 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 September 2017. Diakses tanggal 23 September 2017. 
  34. ^ Land Transport Masterplan (PDF). Land Transport Authority. 2008. hlm. 34. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 19 Januari 2022. Diakses tanggal 20 Maret 2022. 
  35. ^ "Marina South Pier MRT Station on North-South Line to open on Sunday". The Straits Times. 22 November 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Februari 2018. Diakses tanggal 8 November 2019. 
  36. ^ "Marina South Pier Station to Open on 23 November". Land Transport Authority. 17 November 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Januari 2022. Diakses tanggal 20 Maret 2022. 
  37. ^ "North–South Line Extension". Land Transport Authority. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 September 2012. Diakses tanggal 19 September 2017. 
  38. ^ "Speech by Mr Lui Tuck Yew at visit to DTL1 Chinatown Station on 17 January 2013". Ministry of Transport. 17 Januari 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Februari 2020. Diakses tanggal 19 September 2019. 
  39. ^ "Two New Rail Lines And Three New Extensions To Expand Rail Network By 2030". Land Transport Authority. 17 Januari 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Juli 2014. Diakses tanggal 1 Agustus 2014. 
  40. ^ Sim, Royston (27 Juni 2014). "New MRT station for North–South Line: Canberra". The Straits Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Agustus 2014. Diakses tanggal 1 Agustus 2014. 
  41. ^ "Work Starts for Canberra MRT Station on North–South Line". Land Transport Authority. 26 Maret 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Oktober 2017. Diakses tanggal 11 Oktober 2017. 
  42. ^ "Work starts on Canberra MRT station". Channel NewsAsia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 Maret 2016. Diakses tanggal 3 Maret 2016. 
  43. ^ Neo, Elizabeth (20 Mei 2019). "Canberra MRT station to open on Nov 2". CNA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Mei 2019. Diakses tanggal 20 Mei 2019. 
  44. ^ Toh Ting Wei. "New Sungei Kadut MRT station linking North-South and Downtown lines could shorten trips by 30 mins". The Straits Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Mei 2019. Diakses tanggal 25 Mei 2019. 
  45. ^ "Land Transport Master Plan 2040". Ministry of Transport. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Juli 2019. Diakses tanggal 11 Desember 2019. 
  46. ^ "Land Transport Master Plan 2040: Bringing Singapore Together". Land Transport Authority. 25 Mei 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-10-19. Diakses tanggal 14 Mei 2022. 
  47. ^ Seah, Sherlyn; Choo, Daryl (25 Mei 2019). "At a glance: Key updates to MRT, bus network and more for 2040 master plan". Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Mei 2019. Diakses tanggal 28 Mei 2019. 
  48. ^ "North–South Line". Land Transport Authority. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Maret 2022. Diakses tanggal 20 Maret 2022. 
  49. ^ "North–South Line Extension". Land Transport Authority. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 September 2012. Diakses tanggal 11 Oktober 2017. 
  50. ^ Singapore Bilingual Street Directory. Mighty Minds Publishing Pte Ltd. 2017. hlm. peta fold out. ISBN 9789812501189.