Idul Ghadir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Mengadakan perayaan dan membagikan permen dan teh di Iran

Idul Ghadir ( عید الغدیر ) adalah tanggal 18 Dzulhijjah dalam kalender lunar dan merupakan salah satu festival Syiah terbesar yang dirayakan pada hari ini untuk secara eksplisit menggantikan Ali bin Abi Thalib sebagai Imamah setelah Muhammad, Nabi kaum muslimin.

Dalam hadis-hadis Syi'ah, Idul Fitri ini telah disebutkan dengan frasa seperti Idul Fitri Al-Akbar (Idul Fitri terbesar), Idul Fitri Ahlul Bayt Muhammad dan Ashraf Al-Ied (Idul Fitri terbesar). Menurut kaum Syi'ah, menurut khotbah Muhammad di Ghadir, dia memperkenalkan Kham Ali sebagai penggantinya.

مَن کُنتُ مولاه فَهذا علیّ مولاه أللهم والِ من والاه و عادِ من عاداه

Dia mengumumkan dan menyelesaikan suksesinya untuk semua Muslim. Dalam tafsir Syi'ah, ayat ketiga Surat Ma'idah telah diturunkan pada hari Idul Ghadir, yang berbunyi:

الْیَوْمَ أَکْمَلْتُ لَکُمْ دِینَکُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَیْکُمْ نِعْمَتِی

Tentu saja, kaum Syi'ah percaya bahwa Muhammad, selain Ghadir, telah menyebutkan dan menekankan suksesi Ali bin Abi Thalib setelahnya di posisi lain seperti peristiwa Yom al-Dar dan kisah perang Tabuk dan hadits Nabi Muhammad SAW. martabat dan hadits kertas dan pena. Fitur yang membedakan Ghadir dari posisi lain adalah mengambil kesetiaan sesuai dengan kebiasaan umum Arab, dari semua 120.000 orang[1] yang hadir pada ritual haji dan setelah itu di Ghadir. Kesetiaan ini secara formal (secara lisan dan praktis) diambil alih penerus Ali.

Perayaan Idul Fitri di sebuah kuil di Iran

Menurut tradisi lama, umat Syiah juga merayakan Idul Adha di masjid, Takaya, dan kelompok keagamaan seperti Idul Fitri, Idul Adha, dan hari libur Muslim lainnya, dan mengadakan pertemuan besar. Sebaliknya, Muslim Sunni tidak merayakan Idul Adha dan tidak menerima kepercayaan Syiah akan penerus setelah Muhammad. Tentu saja, kaum Syiah menganggap Idul Ghadir sebagai hari raya umat Islam terbesar dan merupakan hari raya keagamaan terpenting bagi kaum Syiah. Idul Fitri juga dikenal sebagai Idul Fitri Al-Akbar. Hari ini adalah hari libur resmi di Iran.

Perayaan[sunting | sunting sumber]

Muslim Syiah di seluruh dunia merayakan acara ini setiap tahun dengan adat yang beragam. Ini diadakan di berbagai negara, termasuk Iran, India, Pakistan, Azerbaijan, Irak, Uni Emirat Arab, Yaman, Afghanistan, Lebanon, Turki, Bahrain, dan Suriah. Muslim Syiah juga merayakan Idul Fitri di Eropa dan Amerika, termasuk AS, Kanada, Inggris, Jerman, Prancis.

Bea cukai

Menurut riwayat, Hassan bin Ali biasa mengadakan upacara di Kufah pada hari Ghadir. Ali biasa mengikuti upacara tersebut dengan ditemani sekelompok pengikutnya. Setelah upacara, Hasan bin Ali akan memberikan hadiah kepada orang-orang. Mengucapkan salam, berjabat tangan, memakai baju baru, menggunakan wewangian, berdonasi, membantu orang lain, berdoa, memberi makan orang lain, membuat orang lain bahagia dan memberi hadiah kepada orang lain adalah beberapa kebiasaan yang disarankan dalam riwayat.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. ^ ansari, muhammad baqer. خطابه غدیر. 18. ISBN 9649590048.