Google Formulir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Google Formulir
Ikon Google Forms
Ikon Google Forms
Tampilan saat membuat formulir baru
Tampilan saat membuat formulir baru
PengembangGoogle LLC
Rilis perdana6 Februari 2008; 13 tahun lalu (2008-02-06)
Jenis
Situs webGoogle Forms

Google Formulir adalah perangkat lunak administrasi survei yang disertakan sebagai bagian dari rangkaian Penyunting Google Dokumen berbasis web gratis yang ditawarkan oleh Google.[1] Formulir menampilkan semua fitur berbagi yang ditemukan di Dokumen, Spreadsheet, dan Slide.[2]

Pembaruan dan fitur[sunting | sunting sumber]

Google Forms adalah alat yang memungkinkan mengumpulkan informasi dari pengguna melalui survei ataupun kuis yang dipersonalisasi. Informasi tersebut kemudian dikumpulkan dan secara otomatis terhubung ke spreadsheet. Spreadsheet diisi dengan survei dan respons kuis.[3] Layanan Formulir telah mengalami beberapa pembaruan selama bertahun-tahun. Terdapat fitur-fitur baru, tetapi tidak terbatas pada, pencarian menu, acak pertanyaan untuk pesanan acak, membatasi tanggapan untuk satu kali per orang, URL lebih pendek,[4] Tema yang dapat dikostum,[5] secara otomatis menghasilkan saran jawaban saat membuat formulir, dan opsi "Unggah file" untuk pengguna menjawab pertanyaan yang mengharuskan mereka untuk berbagi konten atau file dari komputer mereka atau Google Drive. Fitur unggahan hanya tersedia melalui G Suite.[6] Pada Oktober 2014, Google memperkenalkan add-on untuk Google Formulir, yang memungkinkan pengembang pihak ketiga untuk membuat alat baru untuk lebih banyak fitur dalam survei.[7]

Pada Juli 2017, Google memperbarui Formulir untuk menambahkan beberapa fitur baru. "Validasi respons cerdas" mampu mendeteksi input teks dalam bidang formulir untuk mengidentifikasi apa yang tertulis dan meminta pengguna untuk mengoreksi informasi jika salah memasukkan. Bergantung pada pengaturan berbagi file di Google Drive, pengguna dapat meminta unggahan file dari individu di luar perusahaannya masing-masing, dengan batas penyimpanan awalnya ditetapkan pada 1 GB, yang dapat diubah menjadi 1 TB. Kotak centang baru memungkinkan jawaban multi-opsi dalam tabel. Di Pengaturan, pengguna dapat membuat perubahan yang memengaruhi semua formulir baru, seperti selalu mengumpulkan alamat email.[8][9]

Penggunaan dalam penelitian[sunting | sunting sumber]

Karena ada kemungkinan penularan patogen berbasis fomite saat menangani kertas, penelitian tanpa kertas digunakan selama pandemi COVID-19,[10] dan dalam penelitian epidemiologi sebelumnya.[11]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "About Fusion Tables". Fusion Tables Help. Google. Diakses tanggal January 14, 2017. 
  2. ^ "Google Docs Support". Google. Google. Diakses tanggal 5 September 2018. 
  3. ^ "Create a survey using Google Forms". Docs editors Help. Google. Diakses tanggal October 30, 2016. 
  4. ^ "More ways to build and share Google Forms". G Suite Updates. Google. September 29, 2014. Diakses tanggal December 12, 2016. 
  5. ^ "Custom themes in Google Forms". G Suite Updates. Google. September 2, 2014. Diakses tanggal December 12, 2016. 
  6. ^ Weber, Ryan. "Five new ways to reach your goals faster with G Suite". Google. Google. Diakses tanggal 5 September 2018. 
  7. ^ "Add-ons for Google Forms". G Suite Updates. Google. October 23, 2014. Diakses tanggal December 12, 2016. 
  8. ^ Lardinois, Frederic (July 10, 2017). "Google updates Forms with intelligent response validation, cross-domain uploads and more". TechCrunch. AOL. Diakses tanggal July 11, 2017. 
  9. ^ Duino, Justin (July 10, 2017). "Google Forms becomes more powerful w/ new Intelligent response validation, 'Checkbox grid' questions, more". 9to5Google. Diakses tanggal July 11, 2017. 
  10. ^ Nagaraja, Bada Sharanappa; Ramesh, Kalhalli Narayanaswamy; Dhar, Debjyoti; Mondal, Mahammad Samim; Dey, Treshita; Saha, Subhrakamal; Khan, Mumtaz Ali; Rutul, Shah Dhiren; Pratik, Kishore; Manjula, Jayaram; Sangeeth, Thuppanattumadam Ananthasubramanian; Singh, Vikram. "Penelitian HyPE: analisis efek samping terkait hidroklorklorokuin profilaksis 'di antara petugas kesehatan selama pandemi COVID-19: meningkatnya masalah kesehatan masyarakat". Journal of Public Health. doi:10.1093/pubmed/fdaa074 – via academic.oup.com. 
  11. ^ van Gelder, Marleen M. H. J.; Bretveld, Reini W.; Roeleveld, Nel (December 1, 2010). "Kuisioner berbasis web: Masa Depan dalam Epidemiologi?". American Journal of Epidemiology. 172 (11): 1292–1298. doi:10.1093/aje/kwq291 – via academic.oup.com. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]