Google Workspace

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Google Workspace
Google Workspace logo
Produk Google Workspace: Google Kalender, Gmail, Google Docs, Google Drive, Google Meet
PengembangGoogle
Rilis perdana28 Agustus 2006; 14 tahun lalu (2006-08-28) (sebagai "Google Apps untuk Domain Anda")
JenisPerangkat kantor online
LisensiTrialware (Retail, volume licensing)
Situs webworkspace.google.com

Google Workspace[1], sebelumnya dikenal sebagai G Suite, adalah kumpulan alat komputasi awan, produktivitas dan kolaborasi, perangkat lunak, dan produk yang dikembangkan dan dipasarkan oleh Google. Ini pertama kali diluncurkan pada tahun 2006 sebagai Google Apps for Your Domain[2] dan diubah namanya menjadi G Suite pada 2016. Google Workspace terdiri dari Gmail, Kontak, Kalender, Meet, dan Chat untuk komunikasi; Google Currents untuk keterlibatan karyawan; Drive untuk penyimpanan; dan Google Docs suite untuk pembuatan konten. Panel Admin disediakan untuk mengelola pengguna dan layanan.[3][4] Bergantung pada edisi, Google Workspace juga dapat menyertakan papan tulis interaktif Jamboard digital dan opsi untuk membeli add-on seperti layanan telepon Voice. Edisi pendidikan menambahkan platform pembelajaran Google Classroom dan mulai Oktober 2020 tetap menggunakan nama G Suite for Education.[5]

Meskipun sebagian besar layanan ini tersedia secara individual tanpa biaya bagi konsumen yang menggunakan akun Google (Gmail) gratis mereka, Google Workspace menambahkan fitur perusahaan seperti alamat email khusus di domain (@perusahaananda.co.id), pilihan untuk penyimpanan Drive tak terbatas, alat administratif tambahan dan pengaturan lanjutan, serta dukungan telepon dan email 24/7.[4]

Berbasis di pusat data Google, data dan informasi disimpan secara langsung dan kemudian disinkronkan ke pusat data lain untuk tujuan pencadangan. Tidak seperti layanan gratis untuk pelanggan, pengguna Google Workspace tidak melihat iklan saat menggunakan layanan, dan informasi serta data di akun Google Workspace tidak digunakan untuk tujuan periklanan. Selain itu, administrator Google Workspace dapat menyempurnakan keamanan dan pengaturan privasi.

Pada April 2020, G Suite memiliki 6 juta bisnis yang membayar,[6] dan 120 juta pengguna G Suite for Education.[7]

Riwayat[sunting | sunting sumber]

Logo G Suite sebelum menjadi Google WorkSpace Sejak 10 Februari 2006, Google mulai menguji "Gmail untuk Domain Anda" di San Jose City College, menghosting akun Gmail dengan alamat domain SJCC dan alat untuk pengelolaan akun admin.[8] Pada 28 Agustus 2006, Google meluncurkan Google Apps untuk Domain Anda, sekumpulan aplikasi untuk organisasi. Tersedia secara gratis sebagai layanan beta, termasuk Gmail, Google Talk, Google Calendar, dan Google Page Creator, yang kemudian diganti dengan Google Sites. Dave Girouard, yang saat itu menjabat sebagai wakil presiden dan manajer umum Google untuk perusahaan, menguraikan manfaatnya bagi pelanggan bisnis: "Organisasi dapat menjadikan Google ahli dalam memberikan email berkualitas tinggi, perpesanan, dan layanan berbasis web lainnya sembari mereka fokus pada kebutuhan mereka. pengguna dan bisnis sehari-hari mereka".[2] Google mengumumkan edisi untuk sekolah, yang kemudian dikenal sebagai Google Apps for Education, pada 10 Oktober 2006.[9]

Pada tanggal 22 Februari 2007, Google memperkenalkan Google Apps Edisi Premier, yang berbeda dari versi gratis dengan menawarkan lebih banyak penyimpanan (10GB per pengguna), APIs untuk integrasi bisnis, 99,9% waktu operasional untuk Gmail, dan Dukungan telepon 24/7. Biayanya $50 per akun pengguna per tahun. Menurut Google, pengguna awal Google Apps Edisi Premier termasuk Procter & Gamble, San Francisco Bay Pediatrics, dan Salesforce.com. Selain itu, semua edisi Google Apps kemudian dapat menggunakan Google Dokumen dan Spreadsheets, pengguna dapat mengakses Gmail di perangkat seluler BlackBerry, dan administrator mendapatkan lebih banyak kendali aplikasi.[10] Penyempurnaan lebih lanjut datang, pada tanggal 25 Juni 2007, ketika Google menambahkan sejumlah fitur ke Google Apps, termasuk migrasi email dari server eksternal IMAP, buku alamat bersama, perombakan visual Google Documents dan Google Spreadsheet, dan peningkatan ukuran lampiran Gmail.[11] Sebuah artikel ZDNet mencatat bahwa Google Apps sekarang menawarkan alat untuk beralih dari Exchange Server dan Lotus Notes yang populer, memposisikan Google sebagai alternatif dari Microsoft dan IBM.[12] Pada 3 Oktober 2007, sebulan setelah memperoleh Postini, Google mengumumkan bahwa keamanan email dan opsi kepatuhan startup telah ditambahkan ke Google Apps Edisi Premier. Pelanggan sekarang memiliki kemampuan untuk mengkonfigurasi pemfilteran spam dan virus mereka dengan lebih baik, menerapkan kebijakan penyimpanan, memulihkan pesan yang dihapus, dan memberikan akses administrator ke semua email.[13]

Google memperkenalkan Google Sites pada 28 Februari 2008. Google Sites menyediakan alat Google Apps baru yang sederhana untuk membuat intranet dan situs web tim.[14]

Pada tanggal 9 Juni 2009, Google meluncurkan Google Apps Sync for Microsoft Outlook, sebuah plugin yang memungkinkan pelanggan untuk menyinkronkan email, kalender, dan data kontak mereka antara Outlook dan Google Apps.[15] Kurang dari sebulan kemudian, pada 7 Juli 2009, Google mengumumkan bahwa layanan yang disertakan dalam Google Apps—Gmail, Google Kalender, Google Docs, dan Google Talk—sudah keluar dari beta.[16]

Google membuka Google Apps Marketplace, pada tanggal 9 Maret 2010, yang merupakan toko online untuk aplikasi bisnis pihak ketiga yang terintegrasi dengan Google Apps, untuk mempermudah pengguna dan perangkat lunak dalam menjalankan bisnis di awan. Vendor yang berpartisipasi termasuk Intuit, Appirio, dan Atlassian.[17] Pada tanggal 26 Juli 2010, Google memperkenalkan edisi untuk pemerintah, yang saat itu dikenal sebagai Google Apps for Government, yang dirancang untuk memenuhi kebijakan unik dan kebutuhan keamanan sektor publik. Juga diumumkan bahwa Google Apps telah menjadi rangkaian aplikasi awan pertama yang menerima sertifikasi dan akreditasi Federal Information Security Management Act (FISMA).[18]

Hampir lima tahun setelah peluncuran Google Apps, pada 26 April 2011, Google mengumumkan bahwa organisasi dengan lebih dari 10 pengguna tidak lagi berhak atas edisi gratis Google Apps. Mereka harus mendaftar untuk versi berbayar, sekarang dikenal sebagai Google Apps for Business. Paket penagihan fleksibel juga diperkenalkan, memberi pelanggan opsi untuk membayar $5 per pengguna per bulan tanpa komitmen kontrak.[19]

Pada 28 Maret 2012, Google meluncurkan Google Vault, penemuan elektronik opsional dan layanan pengarsipan untuk pelanggan Google Apps for Business.[20] Lalu, pada 24 April 2012, Google memperkenalkan Google Drive, platform untuk menyimpan dan berbagi file. Setiap pengguna Google Apps for Business diberi penyimpanan Drive 5 GB, dengan opsi untuk membeli lebih banyak.[21] Belakangan tahun itu, Google mengumumkan bahwa versi gratis Google Apps tidak lagi tersedia untuk pelanggan baru.[22]

Google menyatukan penyimpanan antara Drive dan Gmail, pada 13 Mei 2013, memberikan pelanggan Google Apps total 30GB yang digunakan bersama di seluruh aplikasi.[23]

Pada 10 Maret 2014, Google meluncurkan Program Rujukan Google Apps, yang menawarkan individu yang berpartisipasi bonus rujukan $15 untuk setiap pengguna Google Apps baru yang mereka referensikan.[24] Google, pada 25 Juni 2014, mengumumkan Drive for Work, penawaran Google Apps baru yang menampilkan penyimpanan file tak terbatas, pelaporan audit lanjutan, dan kontrol keamanan baru seharga $10 per pengguna per bulan.[25]

Google Enterprise, divisi produk bisnis perusahaan, secara resmi berganti nama menjadi Google for Work pada tanggal 2 September 2014. Eric Schmidt, kemudian ketua eksekutif Google berkata, "kami tidak pernah berangkat untuk membuat bisnis 'perusahaan' tradisional — kami ingin untuk menciptakan cara baru dalam melakukan pekerjaan (…) sehingga telah tiba waktunya bagi nama kami untuk mengejar ambisi kami".[26]

Google mengumumkan bahwa Google Apps akan diubah namanya menjadi G Suite pada 29 September 2016.[27] Kemudian, pada 25 Oktober 2016, Google meluncurkan produk perangkat lunak pertama untuk G Suite, Jamboard; papan tulis digital 55 inci yang terhubung ke cloud.[28]

Google mengumumkan bahwa G Suite akan diganti namanya menjadi Google Workspace pada 6 Oktober 2020[1][29], dan bahwa Workspace akan menekankan peningkatan integrasi antar aplikasi, seperti kemampuan untuk membuat Dokumen dari dalam Obrolan, atau memulai panggilan Meet dari dalam presentasi.[30] Sebagai bagian dari rebranding, logo ikonik untuk Gmail, Google Drive, Google Docs, Google Calendar, Google Meet, dan produk lain di Google Workspace diubah. Logo baru ini sesuai dengan perubahan serupa yang terjadi di Google Maps dan Google Foto.[31][32] Desain ulang logo disambut dengan reaksi beragam oleh pengguna akhir.[33][34]

Keamanan dan privasi[sunting | sunting sumber]

Google menyatakan bahwa "kami tidak mengumpulkan, memindai, atau menggunakan data G Suite Anda untuk tujuan periklanan dan tidak menampilkan iklan di layanan inti G Suite, Pendidikan, atau Pemerintah". Lebih lanjut, dinyatakan bahwa "data yang dimasukkan oleh perusahaan, sekolah, dan lembaga pemerintah ke layanan G Suite kami bukan milik Google. Baik itu kekayaan intelektual perusahaan, informasi pribadi, atau pekerjaan rumah, Google tidak memiliki data tersebut dan Google tidak menjual data itu ke pihak ketiga".[35]

Data disimpan di pusat data Google, yang "dibuat dengan server yang dirancang khusus, yang menjalankan sistem operasi kami sendiri untuk keamanan dan kinerja", dengan "lebih dari 550 penuh waktu keamanan dan privasi profesional".[35] Dalam postingan blog, Google menyatakan bahwa manfaat menggunakan G Suite termasuk "pemulihan bencana", dengan data dan informasi "direplikasi secara bersamaan di dua pusat data sekaligus, sehingga jika satu pusat data gagal, kami hampir secara instan mentransfer data Anda ke satu lagi yang juga mencerminkan tindakan Anda. " Meskipun mengakui bahwa "tidak ada solusi cadangan dari kami atau orang lain yang benar-benar sempurna", Google menyatakan bahwa mereka "menginvestasikan banyak upaya untuk membantu menjadikannya tidak ada duanya".[36]

Enkripsi, khususnya AES 128-bit atau lebih kuat, diterapkan pada data saat disimpan di pusat data, dalam transit antara pusat data dan pengguna, dan antar pusat data.[35]

Saat diperkenalkan pada bulan Juni 2014, TechCrunch melaporkan bahwa Google Drive, sebagai bagian dari G Suite, menawarkan "keamanan dan kepatuhan tingkat perusahaan", termasuk SSAE 16/ISAE 3402 Tipe II, SOC 2-audit, sertifikasi ISO 27001, kepatuhan terhadap Prinsip Privasi Safe Harbor, dan dapat mendukung persyaratan khusus industri seperti Health Insurance Portability and Accountability Act (HIPAA).[37] Pada bulan Oktober 2020, Google mengumumkan tingkat harga Business Plus baru untuk Workspace yang mencakup fitur dan kontrol keamanan yang ditingkatkan seperti Vault dan Advanced Endpoint Management, tetapi bukan opsi keamanan penuh yang tersedia di edisi Enterprise Workspace.[38][39]

Pelanggan[sunting | sunting sumber]

Per Desember 2018, Google memiliki 5 juta bisnis yang membayar G Suite,[40][41] sementara G Suite for Education memiliki 70 juta pengguna.[42][43]

Pada September 2014, Amit Singh, Presiden Google for Work saat itu, menyatakan bahwa "60 persen dari perusahaan Fortune 500" membayar layanan ini, dengan "lebih dari 1.800 pelanggan" mendaftar setiap minggu.[44]

Perusahaan terkenal yang menggunakan G Suite termasuk Uber,[45] AllSaints,[46] BuzzFeed,[47] Design Within Reach,[48] Verizon, Axis Bank dan PwC.[49]

Program penyerahan dan mitra[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Maret 2014, Google mengumumkan Program Rujukan Google Apps di Amerika Serikat dan Kanada. Program ini memungkinkan pengguna menerima uang, kupon, dan insentif lainnya dengan merujuk pelanggan ke G Suite.[50][51]

Pada bulan Desember 2014, Google memperkenalkan Program Mitra Google for Work dan Pendidikan. Program ini menggabungkan program individu yang sudah ada dari Apps, Chrome, Cloud Platform, Maps, dan Penelusuran menjadi satu program keseluruhan, dan "memungkinkan mitra untuk menjual, melayani, dan berinovasi dengan lebih baik di seluruh rangkaian produk dan platform Google for Work dan Education".[52][53]

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Announcing Google Workspace, everything you need to get it done, in one location". Google Cloud Blog (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-10-06. 
  2. ^ a b "Google Launches Hosted Communications Services". Google. August 28, 2006. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama G Suite Products
  4. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Choose a G Suite Plan
  5. ^ "Announcing Google Workspace, everything you need to get it done, in one location". Google Cloud Blog (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-10-06. 
  6. ^ https://www.cnbc.com/2020/04/07/google-g-suite-passes-6-million-customers.html
  7. ^ https://blog.google/outreach-initiatives/education/meet-for-edu/
  8. ^ Hannon, Stephanie (February 10, 2006). "Big mail on campus". Official Google Blog. Google. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  9. ^ "Google Announces Education News at Educause". Google. October 10, 2006. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  10. ^ "Google Introduces New Business Version of Popular Hosted Applications". Google. February 22, 2007. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  11. ^ "Google Apps Gets Mail Migration, Dozens of New Features". Google. June 25, 2007. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  12. ^ Berlind, David (June 25, 2007). "Google improves 'Apps', offers organizations clear path off Exchange, Notes, etc. to GMail". ZDNet. CBS Interactive. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  13. ^ "Google Adds Postini's Security and Compliance Capabilities to Google Apps™". Google. October 3, 2007. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  14. ^ "Google Sets Its Sites on Google Apps". Google. February 28, 2008. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  15. ^ Orth, Eric (June 9, 2009). "Use Microsoft Outlook with Google Apps for email, contacts, and calendar". Official Google Cloud Blog. Google. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  16. ^ Glotzbach, Matthew (July 7, 2009). "Google Apps is out of beta (yes, really)". Official Google Blog. Google. Diakses tanggal October 16, 2017. 
  17. ^ Vander Mey, Chris (March 9, 2010). "Open for business: the Google Apps Marketplace". Official Google Blog. Google. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  18. ^ Krishnan, Kripa (July 26, 2010). "Introducing Google Apps for Government". Official Google Blog. Google. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  19. ^ Middleton, Hunter (April 26, 2011). "Helping small businesses start and manage Google Apps for Business". Official Google Cloud Blog. Google. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  20. ^ Halprin, Jack (March 28, 2012). "Google Apps Vault Brings Information Governance to Google Apps". Official Google Cloud Blog. Google. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  21. ^ Johnston, Scott (April 24, 2012). "Introducing Google Drive, the newest member of Google Apps". Official Google Cloud Blog. Google. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  22. ^ Bavor, Clay (December 6, 2012). "Changes to Google Apps for businesses". Official Google Cloud Blog. Google. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  23. ^ Bavor, Clay (May 13, 2013). "Bringing it all together for Google Apps customers: 30GB shared between Drive and Gmail". Official Google Cloud Blog. Google. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  24. ^ Parekh, Prajesh (March 10, 2014). "Introducing the Google Apps Referral Program: Share a better way of working with customers, friends and networks". Official Google Cloud Blog. Google. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  25. ^ Singh, Amit (June 25, 2014). "Bringing the best of Google to work". Official Google Cloud Blog. Google. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  26. ^ Schmidt, Eric (September 2, 2014). "Introducing Google for Work (the artist formerly known as Enterprise)". Official Google Cloud Blog. Google. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  27. ^ Perez, Sarah; Lardinois, Frederic (September 29, 2016). "Google rebrands its business apps as G Suite, upgrades apps & announces Team Drive". TechCrunch. AOL. Diakses tanggal December 10, 2016. 
  28. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Jamboard launch
  29. ^ https://gsuiteupdates.googleblog.com/2020/10/introducing-google-workspace.html
  30. ^ https://www.theverge.com/2020/10/6/21503649/google-workspace-g-suite-gmail-chat-meet-docs
  31. ^ https://www.theverge.com/2020/10/6/21503835/gmail-new-logo-design-google-workspace-features
  32. ^ https://9to5google.com/2020/10/06/new-gmail-icon/
  33. ^ https://techcrunch.com/2020/10/06/googles-new-logos-are-bad/
  34. ^ https://www.creativebloq.com/news/gmail-logo-google-workspace
  35. ^ a b c "FAQs for G Suite users". G Suite by Google Cloud. Google. Diakses tanggal February 21, 2017. 
  36. ^ Sheth, Rajen (March 4, 2010). "Disaster Recovery by Google". Official Google Cloud Blog. Google. Diakses tanggal February 21, 2017. 
  37. ^ Lardinois, Frederic (June 25, 2014). "Google Launches Drive For Work With Unlimited Storage For $10/Month". TechCrunch. AOL. Diakses tanggal February 21, 2017. 
  38. ^ https://workspace.google.com/pricing.html
  39. ^ https://www.forbes.com/sites/barrycollins/2020/10/06/g-suite-revamped-as-google-workspace-with-a-host-of-new-features/#2a18627b7521
  40. ^ Lardinois, Frederic (January 26, 2017). "More than 3M businesses now pay for Google's G Suite". TechCrunch. AOL. Diakses tanggal February 21, 2017. 
  41. ^ Clark, Bryan (January 27, 2017). "Google just passed 3M businesses paying for G Suite". The Next Web. Diakses tanggal February 21, 2017. 
  42. ^ Lardinois, Frederic (January 24, 2017). "Google says its G Suite for Education now has 70M users". TechCrunch. AOL. Diakses tanggal February 21, 2017. 
  43. ^ Miller, Chance (January 24, 2017). "Google reveals that G Suite for Education now has over 70 million active users". 9to5Google. Diakses tanggal February 21, 2017. 
  44. ^ Metz, Cade (September 2, 2014). "Google Reboots Its Business Software Operation as 'Google for Work'". Wired. Condé Nast. Diakses tanggal February 21, 2017. 
  45. ^ Campbell, Kelly (July 22, 2014). "Working on the go gets easier with Google and Uber". Official Google Cloud Blog. Google. Diakses tanggal February 21, 2017. 
  46. ^ Hartley, Dan (October 27, 2014). "AllSaints puts Google Drive to work for its global fashion creative process". Official Google Cloud Blog. Google. Diakses tanggal February 21, 2017. 
  47. ^ Bienkowski, Justine (July 7, 2014). "Google Apps and Drive feed the buzz at BuzzFeed". Official Google Cloud Blog. Google. Diakses tanggal February 21, 2017. 
  48. ^ Edelman, John (September 17, 2012). "Google Apps is the Perfect Fit for Design Within Reach". Official Google Cloud Blog. Google. Diakses tanggal February 21, 2017. 
  49. ^ Singh, Amit (October 28, 2014). "PwC and Google: bringing transformation to work". Official Google Cloud Blog. Google. Diakses tanggal February 21, 2017. 
  50. ^ Protalinski, Emil (March 10, 2014). "Google launches referral program for Google Apps, offers $15 for each new user you convince to sign up". The Next Web. Diakses tanggal February 21, 2017. 
  51. ^ Perez, Juan Carlos (March 11, 2014). "Google launches referral program for Apps suite". PC World. International Data Group. Diakses tanggal February 21, 2017. 
  52. ^ Sitaram, Murali (December 4, 2014). "Introducing the Google for Work & Education Partner Program". Official Google Cloud Blog. Google. Diakses tanggal February 21, 2017. 
  53. ^ Lardinois, Frederic (December 4, 2014). "Google Launches Consolidated Partner Program". TechCrunch. AOL. Diakses tanggal February 21, 2017. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Cloud computing Templat:Google Cloud