Google Meet

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Google Meet
Google Meet text logo (2020).svg
PengembangGoogle
Rilis perdana2017
Rilis stabil
2020.10.04.338080646.Release
PlatformAndroid, iOS, Web
JenisPerangkat lunak komunikasi
LisensiFreemium
Situs webmeet.google.com

Google Meet (sebelumnya dikenal Hangouts Meet) adalah sebuah layanan komunikasi video yang dikembangkan oleh Google.[1] Aplikasi ini merupakan salah satu dari dua aplikasi pengganti Google Hangouts, yang lainnya adalah Google Chat. Aplikasi ini juga akan menggantikan Google Duo di perangkat seluler.

Selama tahun 2020 pandemi COVID-19, penggunaan Meet tumbuh dengan faktor 30 antara Januari dan April 2020, dengan 100 juta pengguna sehari mengakses Meet, dibandingkan dengan 200 juta penggunaan harian untuk Zoom pada minggu terakhir bulan April 2020.[2][3][4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Setelah menjadi aplikasi yang berbasis undangan saja dan merilis aplikasi iOS secara diam-diam[5] pada Februari 2017, Google secara resmi meluncurkan Meet pada Maret 2017.[6] Layanan ini diluncurkan sebagai aplikasi konferensi video untuk maksimal 30 peserta, yang dideskripsikan sebagai versi Hangouts yang ramah perusahaan. Ini telah diluncurkan dengan aplikasi web, aplikasi Android, dan aplikasi iOS.

Logo Google Meet yang digunakan dari Maret 2017 sampai Oktober 2020
Logo Google Meet yang digunakan dari Maret 2017 sampai Oktober 2020

Meskipun Google Meet memperkenalkan fitur di atas untuk meningkatkan aplikasi Hangouts asli, beberapa fitur Hangouts standar tidak digunakan lagi, termasuk melihat peserta dan melakukan chat secara bersamaan. Jumlah umpan video yang diizinkan pada satu waktu juga dikurangi menjadi 8 (sementara hingga 4 umpan dapat ditampilkan dalam tata letak "tiles"), dengan memprioritaskan peserta yang terakhir menggunakan mikrofon mereka. Selain itu, fitur seperti kotak obrolan diubah untuk menghamparkan umpan video, daripada mengubah ukuran yang terakhir agar sesuai.[butuh rujukan]

Pada Agustus 2020, dilaporkan bahwa Google berencana untuk menggabungkan Google Duo dengan Google Meet.[7] Pada Desember 2021, rencana tersebut dibatalkan, dan Duo tetap tersedia dan terus diperbarui.[8] Pada Juni 2022, Google kembali berencana untuk menggabungkan Duo dengan Meet. Aplikasi Duo akan diberi nama "Google Meet", dan aplikasi Meet yang aslinya nantinya tidak akan digunakan lagi.[9]

Fitur[sunting | sunting sumber]

Fitur Google Meet meliputi:

  • Panggilan audio dan video dua arah dan multi-arah dengan resolusi hingga 720p
  • Obrolan yang menyertai
  • Panggil enkripsi antara semua pengguna[10]
  • Filter audio pembatalan kebisingan
  • Mode cahaya rendah untuk video
  • Kemampuan untuk bergabung dalam rapat melalui browser web atau melalui aplikasi Android atau iOS
  • Integrasi dengan Google Kalender dan Google Kontak untuk panggilan rapat sekali klik
  • Berbagi layar untuk mempresentasikan dokumen, spreadsheet, presentasi, atau (jika menggunakan peramban) tab peramban lainnya[10]
  • Kemampuan untuk menelepon ke pertemuan menggunakan nomor dial-in di Amerika Serikat
  • Host dapat menolak masuk dan menghapus pengguna selama panggilan[11]

Google Meet menggunakan protokol kepemilikan untuk transcoding video, audio, dan data. Namun, Google telah bermitra dengan perusahaan Pexip untuk menyediakan interoperabilitas antara Google Meet dan perangkat lunak dan peralatan konferensi berbasis SIP/H.323.[12]

Akun Google Workspace[sunting | sunting sumber]

Fitur untuk pengguna yang menggunakan akun Google Workspace meliputi:

  • Hingga 100 anggota per panggilan untuk pengguna Google Workspace Starter, hingga 150 untuk pengguna Google Workspace Business, dan hingga 250 untuk pengguna Google Workspace Enterprise[10][13][14][15]
  • Kemampuan untuk mengadakan pertemuan dengan nomor dial-in dari negara-negara tertentu[10]
  • Nomor dial-in yang dilindungi sandi untuk pengguna edisi Google Workspace Enterprise
  • Real-time teks tertutup berdasarkan pengenalan ucapan
  • Latar belakang buram

Pada bulan Maret 2020, Google memperluas sementara fitur lanjutan yang ada dalam edisi perusahaan kepada siapa saja yang menggunakan Google Workspace atau edisi G Suite for education.[16]

Akun Gmail[sunting | sunting sumber]

Pada Maret 2020, Google meluncurkan Meet untuk akun Google pribadi (gratis).[17]

Panggilan Meet gratis hanya dapat memiliki satu host dan maksimal 100 peserta, dibandingkan dengan batas 250 penelepon untuk pengguna Google Workspace[18][11] dan batas 25 peserta untuk Hangouts.[15] Tidak seperti panggilan bisnis dengan Meet, panggilan konsumen tidak direkam dan disimpan, dan Google menyatakan bahwa data konsumen dari Meet tidak akan digunakan untuk penargetan iklan.[18] Meskipun data panggilan dilaporkan tidak digunakan untuk tujuan periklanan, berdasarkan analisis kebijakan privasi Meet, Google berhak mengumpulkan data tentang durasi panggilan, siapa yang berpartisipasi, dan alamat IP peserta.[19]

Pengguna membutuhkan Akun Google untuk melakukan panggilan[3][20] dan seperti pengguna Google Workspace, siapa pun yang memiliki akun Google dapat memulai panggilan Meet dari dalam Gmail.[21][22]

Setelah Maret 2021, rapat gratis dibatasi hingga 60 menit.[20]

Perangkat keras[sunting | sunting sumber]

Pada Mei 2020, Asus meluncurkan perangkat keras konferensi video yang dirancang dan akan digunakan digunakan pada Google Meet di setelan ruang konferensi, yang mencakup "Meet Compute System" nettop, serta kamera khusus dan mikrofon.[23]

Pada tanggal 15 September 2020, Google meluncurkan Meet Series One, dan bekerja sama dengan lenovo, yang mencakup Meet Compute System dengan Edge TPU, "Smart Camera", "Smart Audio Bar" dengan pengurangan kebisingan, dan pilihan pengendi jarak jauh atau layar sentuh yang mendukung dengan Google Assistant.[24]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Johnston, Scott (9 Maret 2017). "Meet the new Hangouts". Google. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 Maret 2017. Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  2. ^ Boland, Hannah (29 April 2020). "Google launches free version of Meet in bid to topple Zoom" (dalam bahasa Inggris). The Telegraph. Diakses tanggal 5 Mei 2020. 
  3. ^ a b Lardinois, Frederic (29 April 2020). "Google is making Meet free for everyone". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  4. ^ Lerman, Rachel (30 April 2020). "Big Tech is coming for Zoom: Google makes video chatting service Meet free". The Washington Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  5. ^ Perez, Sarah (28 Februari 2017). "Google quietly launches Meet, an enterprise-friendly version of Hangouts". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). AOL. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Maret 2017. Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  6. ^ Johnston, Scott (6 Maret 2017). "Meet the new Hangouts". Google (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Maret 2017. Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  7. ^ Li, Abner (2020-08-14). "Sources: Google plans to eventually replace Duo with Meet". 9to5Google (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Agustus 2020. Diakses tanggal 2022-07-12. 
  8. ^ Li, Abner (2021-12-16). "Scoop: ​​Google Duo development & planned consumer-focused merger with Meet fizzles out". 9to5Google (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Desember 2021. Diakses tanggal 2022-07-12.  zero width space character di |title= pada posisi 8 (bantuan)
  9. ^ Pierce, David (2022-06-01). "Google is combining Meet and Duo into a single app for voice and video calls". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Juni 2022. Diakses tanggal 2022-07-12. 
  10. ^ a b c d "Compare G Suite products - Meet". gsuite.google.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-29. 
  11. ^ a b Boland, Hannah (April 29, 2020). "Google launches free version of Meet in bid to topple Zoom" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 Juli 2020 – via www.telegraph.co.uk. ((Perlu berlangganan (help)). 
  12. ^ "Google Hangouts to Anything Video Conferencing Blog". VideoCentric (dalam bahasa Inggris). 18 Juni 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 September 2019. Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  13. ^ "Compare Meet with classic Hangouts - G Suite Admin Help". support.google.com. Google. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Maret 2020. Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  14. ^ Lardinois, Frederic (22 April 2020). "Google Meet launches improved Zoom-like tiled layout, low-light mode and more". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  15. ^ a b Schroeder, Stan (29 April 2020). "Google Meet takes on Zoom by going completely free for everyone". Mashable (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  16. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-10-20. Diakses tanggal 2020-10-22. 
  17. ^ "Free video conferencing tools". Google Cloud Blog. 
  18. ^ a b Dave, Paresh (29 April 2020). "Google makes Meet video conferencing free to all users, challenging Zoom". Reuters. Reuters. Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  19. ^ Gartenberg, Chaim (1 Mei 2020). "Google Meet, Microsoft Teams, and WebEx are collecting more customer data than they appear to be". The Verge (dalam bahasa Inggris). VoxMedia. Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  20. ^ a b "Google Meet premium video conferencing—free for everyone" (dalam bahasa Inggris). Google. 2020-04-29. Diakses tanggal 2020-04-29. 
  21. ^ Peters, Jay (16 April 2020). "Google will add Zoom-like gallery view to Meet and will let Meet users take calls from Gmail". The Verge (dalam bahasa Inggris). Vox Media. Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  22. ^ Finnegan, Matthew (20 April 2020). "Google's Meet video app gets Gmail integration". Computer World (dalam bahasa Inggris). IDG. Diakses tanggal 12 Juli 2022. 
  23. ^ Peters, Jay (2020-05-18). "Asus reveals new Google Meet videoconferencing hardware for offices". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-15. 
  24. ^ Peters, Jay (2020-09-15). "Google announces its own Meet hardware bundle, but it's only for conference rooms". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-15.