Dazu Huike

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Dazu Huike
Huike Berpikir oleh pelukis abad ke-10 Dinasti Song
Huike Berpikir oleh pelukis abad ke-10 Dinasti Song
Informasi
Tanggal lahir: 487
Tanggal wafat: 593 (usia 106 tahun)
Kewarganegaraan: Chinese
Sekolah: Ch'an
Gelar: Ch'an-shih
Patriark ke-2
Predecessor(s): Bodhidharma
Successor(s): Jianzhi Sengcan
Website

Portal.svg Portal:Buddhisme

Dazu Huike (487-593) [1] (Mandarin:大祖慧可; Simplify:慧可; pinyin: Huìkě; Wade-Giles: Hui-k’o; Bahasa Jepang: Taiso Eka) dikenal sebagai Patriark Kedua dalam tradisi Chán dan merupakan urutan ke duapuluh-sembilan setelah Buddha Gautama.


Pendahuluan[sunting | sunting sumber]

Seperti dari kebanyakan leluhur chan terdahulu, sangat sedikit data yang tersedia tentang hidupnya. Biografi awal para leluhur Chan adalah Biografi (Eminent Monks) (519) (Tionghoa: 高僧传 Gāo Sēng Zhuàn) dan lanjutannya, Biografi lanjutan dari Bhikkhu Terkenal (Cina: 隋 高僧传 Suí Gāo Sēng Zhuàn; Jepang: zoku kosoden ) (645) oleh Tao-hsuan (-667).[2] Biografi tersebut adalah biografi Chan tradisional yang diturunkan sepanjang abad, termasuk Denkoroku oleh Guru Zen Keizan Jokin (1268-1325).


Gāo Sēng Zhuàn mengatakan bahwa Huike lahir di Hu-lao (Hsien Ssu-shui, Henan) dan nama formal adalah Shénguāng (神光, Wade-Giles: Shen-kuang; Jepang: Shinko). Seorang sarjana yang mempelajari naskah Buddhis dan teks-teks Cina klasik, termasuk Taoisme, ia dianggap sudah tercerahkan tapi dikritik oleh karena tidak memiliki guru. Dia bertemu gurunya Bodhidharma di Biara Shaolin di 528 ketika ia berumur sekitar empat puluh tahun dan belajar dengan Bodhidharma selama enam tahun (beberapa sumber mengatakan empat tahun, lima tahun, atau sembilan tahun).


Legenda mengatakan bahwa Bodhidharma awalnya menolak untuk mengajar Huike dan Huike berdiri di luar gua Bodhidharma yang bersalju sepanjang malam hingga salju mencapai pinggangnya. Di pagi hari Bodhidharma bertanya mengapa dia ada di sana dan Huike menjawab bahwa ia menginginkan seorang guru untuk "membuka pintu gerbang obat mujarab atau belas kasih universal untuk membebaskan semua makhluk". Bodhidharma menolak dan berkata, "bagaimana kamu bisa berharap untuk agama yang benar dengan sedikit kebajikan, sedikit kebijaksanaan, hati yang dangkal, dan pikiran yang sombong? Itu hanya akan membuang-buang usaha." [3] Akhirnya, untuk membuktikan tekadnya, Huike memotong lengan kirinya dan disajikan ke patriark pertama sebagai tanda ketulusan dan pada akhirnya Bodhidharma menerimanya sebagai murid dan mengubah namanya dari Shenguang ke Huike ("Kebijaksanaan dan Kapasitas"). [4]


Huike berkata kepada Bodhidharma, "Pikiranku cemas. Tolong untuk menenangkannya." jawab Bodhidharma," Bawa kepadaku pikiranmu, dan aku akan menenangkannya." Huike berkata,"Meskipun aku sudah berusaha, aku tidak dapat menemukannya." "Sudah," jawab Bodhidharma, "aku telah menenangkan pikiranmu." [5]


Menurut Denkoroku, ketika Huike dan Bodhidharma pergi mendaki Puncak Beberapa Rumah (Few Houses Peak), Bodhidharma bertanya, "Ke mana kita akan pergi" Huike menjawab, "Silakan terus ke depan---itu saja." Bodhidharma menyahut, "Jika kamu pergi ke depan, kamu tidak dapat melangkah." Setelah mendengar kata-kata tersebut, Huike tercerahkan.[3]


Legenda mengatakan bahwa Bodhidharma berharap untuk kembali ke India dan memanggil murid-muridnya. Berikut percakapannya.


Bodhidharma bertanya, "Dapatkah kamu masing-masing mengatakan sesuatu untuk menunjukkan pemahamanmu?"
Dao Fu melangkah maju dan berkata, "tidak terikat oleh kata dan frasa, juga bukan terpisah dari kata dan frasa. Ini adalah fungsi dari Tao. "

Bodhidharma: "Kamu hanya mencapai kulit saya."

Biarawati Zong Chi melangkah dan berkata, "Seperti sekilas alam Akshobhya Buddha yang mulia. Sekali terlihat, tidak perlu terlihat lagi. "

Bodhidharma; "Kamu telah mencapai tubuh dagingku."

Dao Yu berkata, "Empat unsur ini seluruhnya kosong. Lima skandhas sesungguhnya adalah tanpa keberadaan. Tidak sebuah dharma dapat dipahami. "

Bodhidharma: "Kamu telah mencapai tulangku."

Akhirnya, Huike maju, membungkuk dengan sangat dan berdiri tegak.

Bodhidharma berkata, "Kamu telah mencapai sumsum saya." [6]


Bodhidharma memberikan jubah dan mangkuk suksesi dharma sebagai symbol kelulusan Huike dan, beberapa teks klaim, sebuah salinan dari Sutra Lankavatara.[7] Bodhidharma kemudian kembali ke India dan atau meninggal dunia. Huike pergi ke Yedu (Wade-Giles: Yeh-tu) (Henan modern) sekitar tahun 534 [8] dan, kecuali untuk periode kekacauan politik dan penganiayaan umat buddha pada tahun 574, tinggal di daerah Yedu dan Wei (Hebei modern) untuk sisa hidupnya. Pada saat terjadi pergolakan itulah Huike mencari perlindungan di pegunungan dekat Sungai Yangtze dan bertemu Sengcan yang akan menjadi penggantinya dan menjadi Patriark Chan ke tiga di China. Pada tahun 579, Huike kembali ke Yedu dan menerangkan dharma, menarik perhatian sejumlah besar masyarakat untuk mendengarkan ajaran-ajarannya dan membangkitkan permusuhan dari guru Buddhis lain, salah satunya, Tao-heng, membayar seseorang untuk membunuh Huike tetapi calon-pembunuh tersebut berbalik menjadi pengikut Huike. (Ibid)


Kompedium Lima Lampu (The Wudeng Huiyan) yang disusun oleh Dachuan Lingying Puji (1179-1253) menyatakan bahwa Huike hidup sampai usia 107.[9] Ia dimakamkan sekitar empat puluh kilometer timur laut timur Anyang Kota di Provinsi Hebei.[10] Kemudian, Kaisar Dinasti Tang De Zong memberikan Huike nama kehormatan Dazu ("Leluhur Besar") Beberapa tradisi mengatakan bahwa Huike dieksekusi setelah mendapat beberapa keluhan tentang ajaran-ajarannya oleh para pendeta budha berpengaruh.[11] Satu cerita mengatakan saat tubuhnya dipenggal tidak ada darah yang mengalir dari tubuhnya, tapi lebih, kepada zat putih menyerupai susu mengalir melalui lehernya.


Ajaran Huike[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa bukti bahwa keduanya ajaran-ajaran Huike dan Bodhidharma berdasarkan pengajaran mereka dalam Sutra Lankavatara meskipun hal ini tidak dapat dibuktikan oleh para pelajar modern. Sutra ini mendesak 'pencerahan diri', yakni "lupakan kata-kata dan pikiran".[12] Tao-hsuan menyatakan Huike dan lingkaran para muridnya sebagai ahli meditasi dan Sutra Lankavatara di Biografi Lanjutan Bhikkhu Terkenal (Cina.: 高僧传 Wade-Giles: Hsu kao-seng chuan; Jepang: Zokuk kosoden) Ada sedikit keraguan bahwa Huike melakukan dan mempromosikan meditasi (sebagaimana berlawanan dengan komentar sutra) sebagai upaya untuk mencapai pemahaman Buddhisme yang sejati. Tao-hsuan menyebut Huike (dan lainnya) sebagai master dhyana (Wade-Giles: Ch'an-shih; Jepang: zenji) menyoroti pentingnya berlatih meditasi pada tahun-tahun awal pembangunan Chan. Namun, apapun bentuk meditasi Huike dan meditasi Bodhidharma (yang Tao-ju beri label ju shih an-shin wei pi-kuan ("menatap dinding" atau "kontemplasi dinding") ) tidaklah jelas.


Salah satu naskah yang beredar pada kehidupan Huike adalah Pelaksanaan Dua Pintu Masuk dan Empat Praktek (Treatise on the Two Entrance and Four Practices) (Wade-Giles: Erh-ju ssu-hsing lun; Pinyin: Erru sixing lun). Naskah ini mengenai ajaran Bodhidharma dengan kata pengantar oleh T'an Lin (fl. 525-543) [13] Dua pintu masuk mengacu pada pintu masuk kepada prinsip dan pintu masuk kepada praktik. Pintu masuk prinsip adalah bahwa kita harus memiliki iman dalam kebenaran ajaran-ajaran dan bahwa setiap orang memiliki sifat "sama benar" yang ditutupi oleh "indera palsu". Pintu masuk praktik mengacu pada empat bagian praktik : tidak terganggu oleh penderitaan, menerima keadaan seseorang dan tidak terpengaruh oleh nasib baik atau buruk, tanpa melekat atau keinginan dan akhirnya, mengatur tindakan seseorang yang didasarkan pada pengertian akan kekosongan atau ketidak-kekalan dari segala sesuatu.


Beberapa surat terlampir pada naskah tersebut, yang salah satunya mungkin telah ditulis oleh Huike serta jawaban-jawaban singkat Huike. Naskah Bodhidharma dan surat Huike menunjukkan bahwa ajaran-ajaran awal tentang apa yang menjadi Chan menekankan bahwa Buddha Nature ada di diri setiap manusia dan harus menyadari hal ini secara individu melalui meditasi daripada mempelajari sutra, upacara keagamaan, melakukan perbuatan baik atau menyembah Buddha. Meditasi harus terbebas dari dualisme atau ketergantungan akan tujuan, dan realisasi yang terjadi seketika. Huike menulis:


Salah satu karakteristik yang paling penting dari Chán mula-mula ajaran Bodhidharma dan Huike adalah pendekatan seketika menuju pencerahan dibandingkan dengan meditasi yoga India yang menganjurkan konsentrasi dan tahapan kesempurnaan diri.[14]


Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dumoulin memberikan tahun sebagai 484-590 p 94
  2. ^ Yampolsky, p 5
  3. ^ a b Cleary, p 126
  4. ^ Tao-hsuan (?-667), tulisan dalam Biografi lanjutan dari Eminent Monk(Wade-Giles: Hsu kao-seng chuan; Japanese: Zokuk kosoden) mengatakan bahwa lengan Huike dipotong oleh bandit. (McRae (1986) p 24; Dumoulin, p 88)
  5. ^ Ferguson, p 20
  6. ^ Ferguson, pp 16-17
  7. ^ Faure, pp. 187-198
  8. ^ McRae
  9. ^ Ferguson p 23
  10. ^ Ferguson p 492 n 17
  11. ^ Shambala, p 94
  12. ^ Dumoulin p 95
  13. ^ McRae mengatakan bahwa naskah ini merupakan karya satu-satu-nya yang "dapat secara absah menggambarkan Bodhidharma.” p 101
  14. ^ McRae p 115

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Cleary, Thomas (1999) Transmission of Light: Zen in the Art of Enlightenment by Zen Master Keizan, North Point Press ISBN 0-86547-433-8
  • Dumoulin, Heinrich (1994,1998) Zen Buddhism: a history, India and China, Macmillan Publishing, ISBN 0-02-897109-4
  • Faure, Bernard, Bodhidharma as Textual and Religious Paradigm in History of Religions, Vol. 25, No. 3. (Feb., 1986)
  • Ferguson, Andy (2000) Zen’s Chinese Heritage: the masters and their teachings, Wisdom Publications, ISBN 0-86171-163-7
  • McRae, John (1986) The Northern School and the Formation of Early Ch’an Buddhism, University of Hawaii Press, ISBN 0-8248-1056-2
  • The Shambhala Dictionary of Buddhism and Zen (1991) Shambhala, ISBN 0-87773-520-4
  • Yampolsky, Philip (1999) Ch’an, a Historical Sketch in Buddhist Spir
  • Yampolsky, Philip (1999) Ch’an, a Historical Sketch in Buddhist Spirituality in Later China, Korea, Japan and the Modern World, Takeuchi Yoshinori (ed); SCM Press ISBN 0-334-02779-9 p 5


Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan Buddha
Didahului oleh:
Bodhidharma
Ch'an patriarch Diteruskan oleh:
Sengcan