Daerah Otonom Bougainville

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Daerah Otonom Bougainville
Bendera Daerah Otonom Bougainville
Bendera
Papua new guinea north salomons province.png
Negara  Papua New Guinea
Ibukota Buka, Papua Nugini
Pemerintahan
 • Presiden John Momis (2012-)
 • Gubernur Joe Lera (2012-)
Area
 • Total 3,600 mil² (9.300 km2)
Populasi (2000)
 • Total 175.160
 • Kepadatan Bad rounding here49/sq mi (Bad rounding here19/km2)
Zona waktu UTC+10

Daerah Otonom Bougainville adalah salah satu dari 21 provinsi di Papua Nugini. Provinsi ini sebelumnya dikenal dengan nama Provinsi Solomon Utara. Pulau terbesar di provinsi ini adalah Pulau Bougainville (yang termasuk dalam Kepulauan Solomon),provinsi juga meliputi pulau dari Buka dan pulau-pulau terpencil berbagai macam termasuk Carterets . Ibukota provinsi ini untuk sementara Buka , meskipun diharapkan Arawa akan menjadi ibukota provinsi. Populasi provinsi ini adalah 175.160 jiwa menurut sensus tahun 2000.

Solomon Utara merupakan provinsi di Papua Nugini yang memiliki ekonomi paling produktif dan salah satu provinsi yang memiliki pemerintahan dan sistem pendidikan yang paling efektif sebelum terjadi pemberontakan yang menuntut pemisahan diri dari Papua Nugini pada tahun 1989. Program-program pemulihan sejak 1991 ditujukan untuk memperbaiki kondisi Provinsi Solomon Utara kembali seperti sedia kala. Pada tahun 1992 Solomon Utara menduduki peringkat kedua dalam ekspor kakao dan kelima dalam kopra. Sebelum mengalami peristiwa pemberontakan, provinsi ini menduduki peringkat pertama dalam ekspor kakao dan yang kedua dalam kopra. Tambang tembaga/emas yang besar di Panguna memiliki cadangan bijih yang cukup untuk dapat dibuka kembali pasca pemberontakan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Peta Bougainville, Papua Nugini
Pelabuhan Kieta, Bougainville, Papua Nugini
Pelabuhan Buka, Bougainville, Papua Nugini

Pulau ini ini dinamakan Bougainville setelah navigator Perancis Louis Antoine de Bougainville pada tahun 1885 datang di bawah pemerintahan Jerman menemukan pulau ini sebagai bagian dari Nugini Jerman . Australia mendudukinya pada tahun 1914 dan, sebagai Liga Bangsa-Bangsa wajib listrik, dikelola sejak tahun 1918 sampai Jepang menyerbu pada tahun 1942 dan kemudian lagi dari tahun 1945 sampai kemerdekaan Papua Nugini pada tahun 1975.

Pulau ini kaya akan tembaga dan emas . Sebuah tambang besar didirikan di Panguna pada awal tahun 1970 oleh Bougainville Copper Limited , anak perusahaan Rio Tinto . Perselisihan atas dampak lingkungan, pembaian keuangan dan perubahan sosial yang dibawa oleh tambang memperbaharui gerakan separatis gerakan yang telah aktif sejak 1970-an. Kemerdekaan Bougainville ( Republic of North Solomons ) telah berhasil diproklamirkan pada tahun 1975 dan pada tahun 1990.

Pada tahun 1988, Tentara Revolusioner Bougainville (BRA) meningkatkan aktivitas mereka secara signifikan. Perdana Menteri Sir Rabbie Namaliu memerintahkan Ankatan Bersenjata Papua Nugini (PNGDF) untuk mengalahkan pemberontakan dan konflik meningkat menjadi perang saudara. PNGDF tersebut mundur dari posisi permanen di Bougainville pada tahun 1990 tapi terus melakukan aksi militer. Konflik yang terlibat pro-kemerdekaan dan kelompok loyalis Bougainvillean. Perang mengklaim menimbulkan 15.000 hingga 20.000 orang tewas. [1][2] Pada tahun 1996 Perdana Menteri Sir Julius Chan meminta bantuan Sandline International , sebuah perusahaan militer swasta yang sebelumnya terlibat dalam memasok tentara bayaran dalam perang sipil di Sierra Leone , untuk mengalahkan pemberontakan tersebut.

Konflik itu berakhir pada tahun 1997 setelah perundingan yang ditengahi oleh Selandia Baru. Sebuah perjanjian damai diselesaikan pada tahun 2000 dan perlucutan senjata disediakan untuk pembentukan Pemerintah Otonomi Bougainville , dan untuk referendum pada masa depan apakah pulau harus menjadi independen secara politis.[3]

Pemilihan untuk Pemerintah Otonomi pertama diadakan pada bulan Mei dan Juni 2005, Joseph Kabui terpilih sebagai Presiden. Dia meninggal pada tanggal 6 Juni 2008. Pada tanggal 25 Juli 2005 pemimpin pemberontak Francis Ona meninggal setelah sakit singkat. Seorang surveyor mantan Bougainville Copper Limited, Ona adalah tokoh kunci dalam konflik separatis dan telah menolak untuk secara resmi bergabung dengan proses perdamaian di pulau itu.

Demografi[sunting | sunting sumber]

  • Populasi: 154 000 (perkiraan).
  • Luas tanah: 9300 km persegi.
  • Anggota parlemen: 4
  • Kantor Pusat: Arawa
  • Distrik; warga negara; bahasa utama:
    • Buin; 45 048 (perkiraan); Buin, Siwai, Nagovisi, Banoni.
    • Buka, hq Buka; 713 50 (perkiraan); Halia, Teop, Solos, Nehen.
    • Kieta; 58 239 (perkiraan); Nasioi, Rotokas, Eivo.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Saovana-Spriggs, Ruth (2000). "Christianity and women in Bougainville" (PDF). Development Bulletin (51): 58–60. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 29 August 2007. Diakses tanggal 2007-10-11. 
  2. ^ "EU Relations with Papua New Guinea". European Commission. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 October 2007. Diakses tanggal 2007-10-11. 
  3. ^ Papua New Guinea government obtains shaky weapons disposal pact in Bougainville, Will Marshall, World Socialist Web Site, May 23, 2001. Accessed on line March 4, 2008.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Wikidata: Autonomous Region of Bougainville

Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Oliver, Douglas (1973). Bougainville: A Personal History. Melbourne: Melbourne University Press.
  • Oliver, Douglas (1991). Black Islanders: A Personal Perspective of Bougainville, 1937–1991. Melbourne: Hyland House.