Bahasa Kumbrik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kumbrik
*Cumbri
WilayahHen Ogledd (kini Inggris bagian utara dan Skotlandia bagian selatan)
Punahabad ke-12[1]
Kode bahasa
ISO 639-3xcb
LINGUIST List
xcb
GlottologTidak ada
Artikel ini mengandung simbol fonetik IPA. Tanpa bantuan render yang baik, Anda akan melihat tanda tanya, kotak, atau simbol lain, bukan karakter Unicode. Untuk pengenalan mengenai simbol IPA, lihat Bantuan:IPA

Bahasa Kumbrik (*Cumbri)[a] adalah suatu ragam bahasa Britonik Umum yang dituturkan pada Abad Pertengahan Awal di Hen Ogledd (kini Inggris bagian utara dan Skotlandia bagian selatan).[2] Bahasa ini berkerabat dekat dengan bahasa Wales. Bukti nama tempat menunjukkan bahasa Kumbrik mungkin juga pernah dituturkan sejauh selatan Pendle dan Yorkshire Dales. Kemungkinan bahasa ini punah pada abad ke-12, setelah penggabungan Kerajaan Strathclyde ke dalam Kerajaan Skotlandia.

Masalah pengistilahan[sunting | sunting sumber]

Dauvit Broun menguraikan masalah dengan berbagai istilah yang digunakan untuk menggambarkan bahasa Kumbrik dan penuturnya.[3] Kemungkinan para penutur menyebut bahasa mereka sebagai *Cumbri dengan cara yang mirip seperti penutur Wales menyebut bahasanya sebagai Cymry (kemungkinan besar dari rekonstruksi bahasa Britonik Umum sebagai *kom-brogī, berarti "rekan sebangsa"). Orang-orang Wales dan orang-orang yang berbahasa Kumbrik dari tempat yang sekarang menjadi Skotlandia selatan dan Inggris utara mungkin merasa bahwa mereka sebenarnya adalah satu kelompok etnis. Penutur bahasa Irlandia Kuno menyebut mereka "Briton", Bretnach, atau Bretain.[4] Bangsa Nordik menyebut mereka sebagai Brettar.[5] Dalam bahasa Latin, istilah Cymry dan Cumbri terlatinisasi masing-masing sebagai Cambria dan Cumbria. Dalam bahasa Latin Abad Pertengahan, istilah Wales dalam bahasa Inggris terlatinisasi sebagai Wallenses (berarti "dari Wales"), sedangkan istilah Cumbrenses merujuk ke orang-orang Cumbria(atau "dari Cumbria").[6] Namun, dalam bahasa Skots, seorang penutur Kumbrik disebut sebagai Wallace, bentuk kata dari Wallis/Wellis, berarti "orang Wales".

Peta daerah penutur bahasa Kumbrik, dengan beberapa negeri dan kerajaan pada abad pertengahan awal.

In Cumbria itaque: regione quadam inter Angliam et Scotiam sita – "Cumbria: daerah yang terletak di antara Inggris dan Skotlandia".[7]

Istilah Cambria dalam bahasa Latin sering digunakan untuk merujuk ke Wales. Namun catatan berjudul Life of St. Kentigern (ca. 1200) oleh Jocelyn dari Furness menerangkan:

Ketika Raja Rederech (Rhydderch Hael) dan rakyatnya telah mendengar bahwa Kentigern telah tiba dari Wallia [yaitu Wales] ke Cambria [yaitu Cumbria], dari pengasingan ke negerinya sendiri, dengan penuh sukacita dan damai baik raja maupun rakyat pergi menemuinya.[8]

John T. Koch mendefinisikan daerah penutur Kumbrik secara khusus sebagai "daerah kira-kira antara garis Sungai Mersey dan Tanah Genting Forth-Clyde", tetapi kemudian memasukkan bukti dari Semenanjung Wirral dalam pembahasannya dan tidak menentukan batas timurnya.[2] Kenneth H. Jackson menggambarkan bahasa Kumbrik sebagai "dialek Britonik dari Cumberland, Westmorland, Lancashire bagian utara, dan Skotlandia bagian barat daya" dan selanjutnya menetapkan daerah tersebut sebagai terikat di utara oleh Firth Clyde, di selatan oleh Sungai Ribble, dan di timur oleh Dataran Tinggi Skotlandia bagian selatan dan Pennine Ridge.[9]

Bukti[sunting | sunting sumber]

Bukti dari bahasa Kumbrik datang hampir seluruhnya melalui sumber-sumber sekunder, karena tidak ada catatan tertulis saat itu yang diketahui dari bahasa tersebut bertahan. Sebagian besar bukti berasal dari nama tempat di utara Inggris dan selatan Skotlandia. Sumber lain termasuk nama-nama orang di Strathclyde di Skotlandia, Irlandia, dan sumber Anglo-Saxon, dan beberapa kata Kumbrik yang bertahan hingga puncak Abad Pertengahan di barat daya Skotlandia sebagai istilah hukum. Meski bahasanya sudah lama punah, jejak kosakatanya bisa dibilang masih bertahan hingga era modern dalam bentuk "menghitung hewan ternak dan rajutan" dalam segelintir dialek.

Dari sedikit bukti ini, masih susah untuk disimpulkan tentang ciri-ciri bahasa Kumbrik, bahkan nama yang digunakan oleh para penuturnya. Namun, sebagian besar ahli bahasa umumnya setuju bahwa Kumbrik adalah bagian dari rumpun bahasa Britonik Barat, berkerabat dengan bahasa Wales.[10][11][12]

Sekitar era perang dijelaskan dalam puisi Y Gododdin, sekitar tahun 600, bahwa bahasa Britonik Umum diyakini telah berkembang menjadi bahasa-bahasa turunannya: Kumbrik di Inggris bagian utara, Wales Kuno di Wales, dan Britonik Barat Daya, leluhur dari bahasa Kernowek dan Breton.[13] Kenneth Jackson menyimpulkan bahwa sebagian besar perubahan yang mengubah bahasa Britonik Umum menjadi Wales Kuno terjadi pada periode dari pertengahan abad kelima hingga akhir abad keenam.[14] Perubahan tersebut meliputi sinkope hilangnya suku kata terakhir. Jika puisi tersebut pada akhirnya berasal dari masa itu, puisi tersebut awalnya ditulis dalam bentuk awal Kumbrik atau bahasa Kumbrik Kuno, nama biasa untuk bahasa lisan Britonik dalam Hen Ogledd;[15] Jackson menyarankan nama "Kumbrik Purba" untuk dialek yang dituturkan pada saat itu.[16] Namun, para cendekiawan memperkirakan puisi itu ditulis antara abad ke-7 hingga awal abad ke-11, dan naskah tertua yang masih ada berasal dari abad ke-13, yang ditulis dalam bahasa Wales Kuno dan Wales Pertengahan.[17]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ dalam bahasa kerabat terdekat:

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Nicolaisen, W. F. H. Scottish Place Names p. 131
  2. ^ a b Koch, John T. (2006). Celtic Culture: a historical encyclopedia. ABC-CLIO. hlm. 515–516. ISBN 9781851094400. 
  3. ^ Broun, Dauvit (2004): 'The Welsh identity of the kingdom of Strathclyde, ca 900-ca 1200', Innes Review 55, pp 111–80.
  4. ^ Dictionary of the Irish Language, Royal Irish Academy, 1983. Online
  5. ^ Armstrong, A. M., Mawer, A., Stenton, F. M. and Dickens, B. (1952) The Place-Names of Cumberland. Cambridge: Cambridge University Press.
  6. ^ Forbes, A. P. (1874) Lives of St. Ninian and St. Kentigern: compiled in the twelfth century
  7. ^ Innes, Cosmo Nelson, (ed). (1843), Registrum Episcopatus Glasguensis; Munimenta Ecclesie Metropolitane Glasguensis a Sede Restaurata Seculo Incunte Xii Ad Reformatam Religionem, i, Edinburgh: The Bannatyne Club
  8. ^ (1989) Two Celtic Saints: the lives of Ninian and Kentigern Lampeter: Llanerch Enterprises, p. 91.
  9. ^ Jackson, Kenneth H. Language and History in Early Britain, Edinburgh University press, 1953, p. 10.
  10. ^ Koch, John T. (ed.), Celtic Culture: A Historical Encyclopedia, ABC-CLIO, 2006, p. 516.
  11. ^ Ball, Martin J.; Fife, James (eds.), The Celtic Languages, Taylor & Francis, 2002, p. 6.
  12. ^ Jackson, Kenneth H. Language and History in Early Britain, Edinburgh University press, 1953, p. 10.
  13. ^ Davies (2005), p. 232.
  14. ^ Jackson (1953), pp 3–11; 690.
  15. ^ Elliott (2005), p. 583.
  16. ^ Jackson (1969), pp. 86, 90.
  17. ^ Jackson, Kenneth H. (1969). The Gododdin: The Oldest Scottish Poem. Edinburgh University Press. ISBN 0-85224-049-X. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]