Antonius Hubertus Gege Hadjon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Antonius Hubertus Gege Hadjon
ST
A.H. Gege Hadjon Bupati Flotim.png
Bupati Flores Timur 12
Mulai menjabat
22 Mei 2017
WakilAgustinus Payong Boli, SH
PendahuluDrs. Emanuel Kara
(Penjabat Bupati)
PresidenJoko Widodo
GubernurFrans Lebu Raya
Robert Simbolon (Pj)
Viktor Laiskodat
Informasi pribadi
Lahir13 Juni 1971 (umur 48)
Bendera Indonesia Larantuka, Flores Timur, Nusa Tenggara Timur
KebangsaanIndonesia
Partai politikLOGO- PDIP.svg PDI Perjuangan
PasanganLusia Barek Hayon
Anak1. Maria Getrudis Tuti Hadjon
2. Yoseph Frenademetz Kapitan Hadjon
3. Lambertus Tulen Hadjon
4. Kalixtus Suban Hadjon
5. Theresia Sabu Hadjon
Orang tuaLambertus Tulen Hadjon (Ayah)
Maria Getrudis Letor (Ibu)
ProfesiPolitisi

ANTONIUS HUBERTUS GEGE HADJON, ST (lahir di Larantuka, Nusa Tenggara Timur, 13 Juni 1971; umur 48 tahun) adalah Bupati Flores Timur[1] ke-12. Pria berdarah Waibalun dari pasangan Lambertus Tulen Hadjon dan Maria Getrudis Letor ini terpilih menjadi Bupati Flores Timur berpasangan dengan Agustinus Payong Boli, SH dalam Pemilihan Kepala Daerah serentak 15 Februari 2017.

Pasangan yang diusung Partai Gerindra, PDI Perjuangan dan Partai Amanat Nasional (PAN) itu meraih 32.947 suara atau 27,10 persen dari total suara sah sebanyak 121,537 dan mengungguli lima pasangan calon lainnya.[2]

Antonius Hubertus Gege Hadjon, ST dan Agustinus Payong Boli, SH dilantik sebagai Bupati dan Wakil Bupati Flores Timur periode 2017 - 2022 pada tanggal 22 Mei 2017 di Aula El Tari Kantor Gubernur Nusa Tenggara Timur di Kupang. Pelantikan dipimpin oleh Gubernur Nusa Tenggara Timur Frans Lebu Raya.

Riwayat Hidup[sunting | sunting sumber]

Anton Hadjon adalah panggilan keseharian dari suami Lusia Barek Hayon. Istrinya terkenal sabar & ulet serta terampil mengedukasikan karakter perempuan yang memiliki semangat kerja pantang menyerah. Pasangan ini dikaruniai lima anak, yaitu Maria Getrudis Tuti Hadjon, Yoseph Frenademetz Kapitan Hadjon, Lambertus Tulen Hadjon, Kalixtus Suban Hadjon & Theresia Sabu Hadjon.

Hidup besar dan tumbuh di arus politik menjadikan Anton Hadjon tidak bisa mengingkari ini. Darah politik kental mengalir ditubuhnya. Ini karakter bawaan, hasil tempaan ayahnya, Lambertus Tulen Hadjon, seorang politikus kawakan dan mantan Wakil Ketua DPRD Flores Timur. Ibunya, Maria Getrudis Letor, seorang ibu rumah tangga yang cakap dan bertanggungjawab.

Anton Hadjon di Kebun Mente

Penikmat musik balada ini ternyata sejak kecil diam-diam memendam idealisme yang besar. Dia menggantungkan cita-cita kecil Si Anak pada pundaknya, pada otaknya, pada kreatifitasnya, pada perjuangannya. “Siapa tahu nanti aku kan terpilih menjadi Kepala Desa, ‘kan kubangkitkan semangat rakyatku dan kubangun desaku,” kutipan lirik Ebiet G Ade, yang terus memprovokasi langkah hidupnya.[3]

Anton Hadjon mengawali karier politik dari bawah. Ia mulai dengan menjadi Ketua Ranting hingga menduduki Ketua Partai di Tingkat Kabupaten. Ia menduduki kursi DPRD hasil Pemilu dan menduduki jabatan Wakil Ketua DPRD dua periode.

“...karena kami merasakan apa yang dirasakan masyarakat Flores Timur. Maka kami tidak punya diktat yang tebal untuk menulis susahnya masyarakat. Kami tidak punya buku yang tebal untuk menceritakan tentang Flores Timur. Kami hanya satu lembar kertas untuk lima tahun kami kerjakan untuk membuat perubahan di Flores Timur. Kami hanya butuh bisikan masyarakat Flores Timur dan itu yang harus diselesaikan dalam lima tahun,” ujar Anton Hadjon di Lapangan Lebao-Larantuka, 27 Januari 2017.[4]

Pendidikan Formal[sunting | sunting sumber]

No. Pendidikan Tahun
1.
SDI Waibalun Larantuka 1978 – 1984
2.
SMPK Ratu Damai Waibalun Larantuka 1984 – 1987
3.
SMAN 468 Larantuka 1987 – 1990
4.
Universitas Dirgantara Marsekal Suryadarma

d/h

Sekolah Tinggi Teknologi Dirgantara Jakarta

1990 – 1997

Pengalaman Pekerjaan[sunting | sunting sumber]

No. Institusi Jabatan Tahun
1.
Harian Umum Pos Kupang Wartawan 1998
2.
Harian Sasando Pos Wartawan 1999 – 2000
3.
CV. 234 Direktur 2000 – 2008
4.
DPRD Kabupaten Flores Timur Wakil Ketua 2009 – 2014
5.
DPRD Kabupaten Flores Timur Wakil Ketua 2014 – 2019[5]

Pengalaman Organisasi[sunting | sunting sumber]

No. Institusi Jabatan Tahun
1.
PMKRI Rayon Menteng Anggota 1994 – 1995
2.
DPC PDI Pro Mega Kabupaten Flores Timur Wakil Sekretaris 1998 – 1999
3.
DPC PDI Perjuangan Kabupaten Flores Timur Wakil Ketua 2000 – 2005
4.
GAPENSI Kabupaten Flores Timur Sekretaris 2005 – 2009
5.
DPC PDI Perjuangan Kabupaten Flores Timur Sekretaris 2005 – 2010
6.
DPC PDI Perjuangan Kabupaten Flores Timur Ketua 2010 – 2015
7.
DPC PDI Perjuangan Kabupaten Flores Timur Ketua 2015 – 2020

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Eksekutif Kabupaten Flores Timur". Di akses terakhir tanggal 19 Oktober 2018, jam 08:88 WITA.
  2. ^ "Breun" Calon Terpilih di Flores Timur. Di akses terakhir tanggal 19 Oktober 2018, jam 08:56 WITA.
  3. ^ "Gagal Urus Mente, Penangkar Bibit Itu Jadi Bupati Flotim". Di akses tanggal 19 Oktober 2018, jam 02:56 WITA.
  4. ^ "Simon Hayon, Anton Hadjon dan Flotim Butuh Pemimpin Politik". Di akses tanggal 19 Oktober 2018, jam 02:38 WITA.
  5. ^ "Roby Resmi Jadi Wakil Ketua DPRD Flotim". Di akses tanggal 19 Oktober 2018, jam 08:52 WITA.
Jabatan politik
Didahului oleh:
Drs. Emanuel Kara
(Penjabat Bupati)
Bupati Flores Timur
22 Mei 2017 - sekarang
Petahana