Feni Rose

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Feni Rosewidyadhari
Feni Rose.jpg
Nama lain Feni Rose
Lahir 1 November 1973 (umur 40)
Bendera Indonesia Malang, Indonesia
Pekerjaan Pembawa acara
Bintang iklan
Alma mater FISIP Universitas Indonesia (selesai;1998)

Feni Rose (nama lengkap: Feni Rosewidyadhari) (lahir di Malang, Jawa Timur, 1 November 1973; umur 40 tahun) adalah seorang pembawa acara TV, bintang iklan, dan pengusaha yang berasal dari Indonesia. Ia terkenal berkat penampilannya sebagai Ibu Dewi dalam iklan sabun cuci Surf, sebagai pembawa acara infotainment Silet di RCTI, dan sebagai pembawa acara olahraga Formula 1 di RCTI, TPI, dan di Global TV.

Perjalanan Karier[sunting | sunting sumber]

Feni merupakan lulusan FISIP Antropologi Universitas Indonesia tahun 1998. Ia memulai karier di televisi pada tahun 1999 saat menjadi pembawa acara segmen kuis acara GP Formula 1 di RCTI.

Pada Maret 2002 setelah RCTI tidak lagi menyiarkan F1 karena masalah keuangan, ia mendapat posisi sebagai pembawa acara babak kualifikasi Formula 1 (dikenal sebagai TPI Sport karena alasan judul acara) di TPI (kini MNCTV). Dan naik sebagai pembawa acara utama pada tahun 2003. Selain F1, ia juga memandu acara “Perempuan” di MetroTV bersama Ojie Naniek, Maudy Koesnaedi, Melanie Subono, dan Caroline Zachrie. Selain itu ia juga tampil sebagai bintang iklan sabun cuci Surf dan sebagai pembawa acara infotainment “Silet” di RCTI dan sebagai pembawa acara “Liga Italia Serie-A” di TPI (kini MNCTV).Sekarang dia juga menjadi juri di sebuah acara produksi Helmy Yahya bernama Penghuni Terakhir di Antv sejak 2010 lalu

Diluar televisi, Feni Rose dikenal sebagai salah satu instruktur tari tradisional. Selain itu, ia bersama suaminya, Enkito Herman Nugroho, juga dikenal sebagai salah seorang produser sekaligus pemilik rumah produksi Light’s on Production.

Saat ini Feni masih sibuk menjadi pembawa acara di TV lokal Jakarta bersama Iwel-wel dari Democrazy MetroTV. Selain itu, Feni juga membawakan acara interior perumahan dan promo rumah dari Agung Sedayu Group. Ia juga masih setia membawakan acara “Silet” di RCTI.

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 7 November 2010, setelah mambawakan acara Silet yang ditayangkan di RCTI, ia dikritik di berbagai media termasuk Twitter. Feni mengatakan bahwa "Jogja adalah kota malapetaka". Selain itu, dia membicarakan Gunung Merapi yang akan meletus dengan dasyat tanggal 8 November 2010, katanya awan panas bakal sampai radius 60 km. Namun setelah itu Redaksi infotainment Silet meminta maaf atas penayangan edisi Minggu (7/11/2010) tersebut, yang dinilai meresahkan warga Yogyakarta dan sekitarnya. Permintaan maaf Silet ini ditayangkan beberapa detik setiap beberapa menit.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ 'Silet' Minta Maaf Tayangannya Resahkan Warga Yogyakarta, DetikNews. Diakses tanggal 8 November 2010
Didahului oleh:
Irfan Hakim
Panasonic Awards
Presenter Infotainment

2010
Diteruskan oleh:
Irfan Hakim
Didahului oleh:
Irfan Hakim
Panasonic Awards
Presenter Infotainment

2012
Diteruskan oleh:
masih menyandang