Sauber

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari BMW Sauber)
Langsung ke: navigasi, cari
Bendera Swiss Sauber-Ferrari
Sauber Logo 2010.png
Nama resmi Sauber F1 Team
Kantor pusat Bendera Swiss Hinwil, Switzerland
Pimpinan tim Bendera Swiss Peter Sauber
Direktur teknis Bendera Inggris James Key
Situs web www.sauberf1team.com
Sejarah tim dalam ajang Formula Satu
Lomba pertama Grand Prix Afsel 1993[1]
Lomba terakhir Grand Prix Brasil 2013
Ikut lomba 276 (and 70 as BMW Sauber)
Gelar konstruktor 0
Gelar pembalap 0
Menang 0 (and 1 as BMW Sauber)
Posisi pole 0 (and 1 as BMW Sauber)
Lap tercepat 2 (and 2 as BMW Sauber)
Klasemen 2012 6th (126 pts)

Sauber Formula One Engineering (selanjutnya biasa disebut sebagai Sauber atau Team Sauber F1) adalah salah satu tim dan konstruktor Formula 1 asal Swiss.[2] Tim ini sempat berlaga atas nama Sauber secara penuh dari tahun 1993 sampai 2005. Awal musim 2006 Peter Sauber menjual sahamnya kepada pabrikan mobil BMW sehingga nama tim berubah menjadi BMW Sauber. Dibawah bimbingan BMW inilah tim mengalami kemajuan pesat dan bahkan mampu menjadi salah satu tim papan atas dengan hasil terbaik kemenangan 1-2 di GP Kanada 2008.

Sejak keputusan BMW yang mundur dari F1 di akhir 2009, santer diberitakan bahwa tim Sauber Original akan kembali lagi ke arena F1. Kabar tersebut akhirnya menjadi kenyataan pada tanggal 3 Desember 2009 saat Peter Sauber resmi mengambil alih tim dan kembali lagi berlaga di ajang F1 mulai musim 2010.[3][4] Pembalap mereka untuk saat ini (2013) adalah Nico Hulkenberg dan Esteban Gutierrez.

Musim 2010 tim Sauber tetap berlaga dengan nama BMW Sauber sekalipun saat itu mereka sudah tidak ada hubungannya lagi dengan BMW. Hal ini dilakukan karena Sauber masih terikat kontrak Concorde Agreement yang telah mereka tandatangani sejak tahun 2007 saat turun dengan nama BMW Sauber.[5][6] Pertengahan musim 2010 Peter Sauber kemudian mengusulkan pergantian nama ke komisi Formula 1 yang kemudian disetujui oleh Bernie Ecclestone. Namun FIA kemudian memutuskan Sauber baru bisa mengganti nama mereka sebagai konstruktor pada awal tahun 2011.[7]

Awal mula[sunting | sunting sumber]

Tim Sauber mulai terlibat di dunia motorsport sejak 1967 lewat Peter Sauber yang berperan sebagai pembalap di ajang 24 Hours of Le Mans. Namun untuk kategori sebagai konstruktor, Sauber secara resmi mulai resmi terlibat tahun 1970 setelah mendirikan perusahaan sendiri di Swiss. Mobil pertama yang ia kembangkan waktu itu masih mengandalkan mesin Volkswagen.Selanjutnya pada 1975, Sauber berhasil mengembangkan mobil C4 dengan bodi monokok bermesin Cosworth BDG.[8][9] Dan satu tahun berikutnya perusahaan bernama P.P. Sauber A.G di Hinwill dekat Zurich itu mulai memproklamirkan diri sebagai konstruktor mobil-mobil balap dan memproduksi mobil balap C5 bermesin BMW untuk kompetisi balapan Grup 6.[10]

Tahun 1981, Sauber melakukan terobosan di dunia motorsport dengan memproduksi versi khusus dari BMW M1 dan menjuarai Nurburging 1000 Km pada tahun yang sama. Hasil itu membuat Sauber semakin serius memfokuskan diri di dunia balap. Pada 1983, ia beralih ke mesin Mercedes-Benz dengan tenaga turbocharge. Teknologi yang dikembangkan Sauber itu kemudian mendapat perhatian dari Mercedes-Benz dan akhirnya menawarkan kerjasama yang menghasilkan mobil juara World Sportscar Championship Grup 6 yaitu C9 (1989) dan C11 (1990).[11][12] Namun aliansi dengan pabrikan Jerman itu sempat terputus pada tahun 1990 karena Mercedes ingin mengembangkan mesin balap sendiri dan tidak setuju dengan rencana Sauber turun ke Formula 1.

Beberapa pembalap sempat dibina oleh tim Sauber sebelum mereka memasuki dunia F1 diantaranya Heinz-Harald Frentzen, Michael Schumacher, Karl Wendlinger dan juga beberapa veteran mantan F1 seperti Jochen Mass, Jean-Louis Schlesser dan Mauro Baldi.

Sejarah dalam ajang Formula Satu[sunting | sunting sumber]

Sebagai Sauber (1993-2005)[sunting | sunting sumber]

Mitra Mercedes-Benz[sunting | sunting sumber]

Menginjak 1993 Sauber memiliki tekad kuat untuk bisa turun sebagai konstruktor di arena F1. Mereka lantas mencoba menjalin kembali kemitraan bersama Mercedes-Benz. Mercedes setuju tetapi mereka tidak mau mendanai tim dan hanya berperan sebagai pemasok mesin melalui mesin yang dibuat oleh perusahaan terpisah yaitu Ilmor Engineering.[13] Sauber akhirnya berhasil memulai debut F1 di GP Afrika Selatan dengan mobil C12 bermesin V10 hasil desain Harvey Postlethwaite.[14] Pada balapan pertamanya tersebut, Sauber diperkuat pembalap Karl Wendlinger dan J.J. Lehto. Lehto berhasil finis di posisi lima dan mendapatkan dua poin.[15] Prestasi ini cukup mengagumkan, pasalnya Sauber hanyalah tim dengan dukungan dananya pas-pasan. Pada akhir musim 1993, Sauber menempati posisi tujuh Kejuaraan Konstruktor dan mengumpulkan 12 poin.[16][17]

Memasuki musim 1994, Sauber mempromosikan Heinz-Harald Frentzen dari test driver sebagai pembalap kedua menggantikan JJ Lehto. Sedangkan Karl tetap dipertahankan. Frentzen tampil menakjubkan sejak awal sampai akhir musim. Pada tahun yang sama, Sauber praktis tak bekerjasama lagi dengan Ilmor karena telah diambil alih oleh Mercedes-Benz. Pada tahun 1994, tim Sauber ditimpa musibah. Karl terluka parah dan koma karena menabrak dinding saat sesi latihan GP Monako. Namun performa Frentzen yang prima menempatkan Sauber di urutan delapan Kejuaraan Konstruktor dengan 12 poin. Pada akhir musim, hubungan Sauber dan Mercedes-Benz tak bisa diselamatkan karena sejumlah konflik yang melanda dua perusahaan tersebut. Mercedes kemudian mengalihkan pasokan mesinnya ke tim McLaren mulai tahun 1995 dikarenakan menurut mereka McLaren bisa menjamin dan mengantarkan Mercedes menjadi mesin juara karena dukungan sumber daya dan teknologi yang lebih maju ketimbang yang dimiliki oleh Sauber.

Era Ford[sunting | sunting sumber]

Sauber-Ford yang dikendarai Jean-Christophe Boullion di musim 1995.

Musim 1995 Sauber beralih ke mesin Ford. Sayangnya, Sauber sudah lebih dulu mendesain mobil C14 dengan mesin V10, sementara Ford bermesin V8. Di awal-awal balapan musim 1995, mobil terlalu lamban karena kurang balance; mesin dan girboks terlalu berat sementara mesin kalah 70 hp dibanding Ferrari dan Renault. Di musim 1995 juga mereka mendapatkan tambahan suntikan dana dengan masuknya Dietrich Mateschitz melalui perusahaannya, Red Bull sebagai salah satu pemegang saham. Pembalap Jerman Heinz-Harald Frentzen menjadi bintang di musim ini dengan hasil terbaik P3 di Italia.[18] Sauber pun berhasil finish P7 di klasemen musim 1995.[19]

Musim 1996, dengan masih mempertahankan mesin Ford, Sauber mulai membenahi sisi-sisi desain mobilnya. Mereka juga mendatangkan pembalap Inggris Johnny Herbert untuk bermitra bersama H-HF. Podium kemudian berhasil diraih Herbert di Monako 1996 saat Herbert finis P3 di bawah guyuran hujan.[20] Sementara Frentzen hanya mampu meraih dua kali P4 di Monako dan Spanyol dan duet Herbert-Frentzen mampu mengantar Sauber finis di P7 klasemen dengan 11 poin.[21]

Adik Ferrari[sunting | sunting sumber]

Heinz-Harald Frentzen kembali ke tim di musim 2003.

Pada 1997, Sauber membuat sebuah lompatan. Mereka menjalin kerjasama dengan Ferrari dan memakai mesin V10 produksi tim kuda jingkrak itu yang kemudian dilabeli ulang sebagai mesin Petronas karena saat itu Sauber berhasil menarik perusahaan minyak asal Malaysia tersebut untuk menjadi sponsor utama mereka. Sauber juga memiliki akses untuk mendapatkan beberapa teknologi terbaru yang dirancang oleh Ferrari termasuk contoh desain sasis sekalipun dalam peraturan resmi dari FIA, setiap tim F1 hanya diperbolehkan mendesain sasis sendiri. Johhny Herbert kemudian mempersembahkan podium untuk Sauber di Hongaria 1997[22], yang disusul dengan podium dari Jean Alesi di Belgia 1998.[23] Sejak itu, prestasi Sauber dari musim ke musim semakin baik dan sempat menempati urutan empat Kejuaraan Konstruktor tahun 2001, dibawah kendali dua pembalap muda yaitu Kimi Raikkonen dan Nick Heidfeld.[24][25]

Musim 2002 posisi Kimi digantikan oleh Felipe Massa. Peter Sauber kemudian berujar bahwa baik Felipe dan Kimi memiliki masa depan bagus di ajang F1. Ramalannya kemudian terbukti saat Kimi dan Felipe merajai F1 2007 bersama tim Ferrari. Pembalap senior Heinz-Harald Frentzen masuk ke tim Sauber di 2003, dan sekaligus pula mengakhiri karier F1-nya di tim tersebut dengan finish podium di AS 2003.

Setelah tampil konsisten di musim 2004 bersama Felipe Massa dan Giancarlo Fisichella, tim Sauber mengejutkan Ferrari dengan kepindahannya ke ban Michelin pada musim 2005 setelah sebelumnya memakai Bridgestone. Publik F1 pun semakin percaya bahwa kemitraan Sauber dan Ferrari sudah terpecah, dimana Ferrari saat itu telah menjalin aliansi dengan Red Bull dan Spyker. Mantan juara dunia Jacques Villeneuve masuk menggantikan Fisichella di musim 2005. Pertengahan 2005 diumumkan kepada publik bahwa Peter Sauber telah setuju untuk menjual sebagian saham timnya kepada BMW yang telah lepas dari tim Williams, sekaligus mengakhiri kerjasama antara Sauber dan Ferrari.

BMW Sauber (2006-2009)[sunting | sunting sumber]

Nick Heidfeld meraih podium perdana untuk tim BMW Sauber di Hongaria 2006.
Robert Kubica meraih kemenangan perdana untuk BMW di Kanada 2008.
Robert Kubica di musim 2009, musim terakhir bagi BMW sekaligus mengecewakan bagi tim.

Sebuah tim baru dengan wajah lama meluncur di arena Formula 1 musim 2006.[26] Tim tersebut bernama BMW Sauber yang merupakan hasil akusisi dari tim Sauber yang oleh pabrikan BMW mereka beli pada pertengahan 2005 dari tangan Peter Sauber, dan kemudian tetap mempertahankan Peter sebagai konsultan tim. Bos tim ini adalah DR. Mario Theissen. Tim ini berlaga di F1 selama empat musim dari 2006 sampai 2009.

Di musim perdana mereka di 2006, Sauber memasangkan duet Nick Heidfeld dengan Jacques Villeneuve. Heidfeld tampil cukup impresif di 2006 dan sekaligus membuktikan bahwa mobil Sauber merupakan mobil yang cukup baik dan konsisten. Ia lantas memberikan podium kepada tim di Hongaria saat finis ketiga. Sementara penampilan Villeneuve cenderung labil dan sesaat sesudah tampil buruk di Jerman, JV akhirnya dipecat oleh tim. Tim lantas menarik Robert Kubica sebagai pembalap sampai akhir musim.[27][28][29] Kubica lantas tampil luar biasa di Italia saat ia finis keenam. Di akhir musim BMW Sauber berhasil finis P5 dengan 36 angka.

Musim 2007 tim masih mempertahankan Heidfeld dan Kubica. Heidfeld langsung memberikan hasil bagus dengan tiga kali finis P4 di tiga balapan awal musim. Kubica lantas menjawab tantangan tim dengan finish P4 di Spanyol sebelum kemudian ia mengalami kecelakaan parah di Kanada dan kemudian posisinya digantikan Sebastian Vettel untuk GP AS.[30] Di pertengahan musim, Heidfeld kembali meraih podium saat ia finis ketiga di Hongaria. Kemudian sehubungan dengan didiskualifikasinya McLaren dari klasemen konstruktor musim 2007 akibat kasus spygate, Sauber naik ke P2 konstruktor dengan raihan 101 poin.

Musim 2008 Sauber tampil sebagai salah satu tim top di arena F1.[31] Heidfeld berhasil finish kedua di Australia disusul Kubica yang finish P2 di Malaysia dan P3 di Bahrain. Kubica kemudian kembali finish P2 di Monako. Selanjutnya di balapan Kanada, dua pesaing Sauber yaitu Ferrari dan McLaren mengalami masalah saat pitstop ketika Lewis Hamilton menyundul bagian ekor mobil Kimi Raikkonen di pitlane dan menyebabkan keduanya tersingkir. Setelah itu duet Kubica dan Heidfeld tidak terbendung lagi untuk menguasai puncak pimpinan lomba sampai finish dengan hasil maksimal yaitu 1-2. Kubica kemudian tampil konsisten dan sempat menjadi kandidat juara dunia 2008 sebelum akhirnya kandas setelah mengalami balapan buruk di Cina. Tim Sauber kemudian menutup musim 2008 dengan finish di P3 klasemen dengan 135 poin.

Musim 2009 Sauber mengalami kemunduran.[32] Heidfeld berhasil meraih P2 di Malaysia dalam kondisi hujan lebat. Namun sampai pertengahan musim, baik Heidfeld dan Kubica gagal membawa Sauber berprestasi seperti musim 2008, yang dinilai sebagai akibat dari kesalahan tim dalam memahami dampak regulasi baru. Kebangkitan Sauber kemudian diawali di Belgia saat Kubica dan Heidfeld berhasil finish P4 dan P5. Kemudian di Brazil, Kubica kembali tampil cemerlang dengan menduduki P2 saat lomba. Sauber mengakhiri musim 2009 dengan berada di P6 klasemen dengan 36 poin.

Sebagai perwujudan dari rapat direksi BMW pada bulan Juli, manajemen tim memutuskan untuk mengundurkan diri dari arena F1 mulai musim 2010.[33] Selanjutnya selama beberapa bulan tim santer diberitakan akan dibeli oleh beberapa peminat, salah satunya Qadbak Investments Limited. Namun kemudian proposal Qadbak ditolak oleh BMW, dan hal ini berhasil dimanfaatkan oleh pendiri Sauber yaitu Peter Sauber sendiri untuk kembali mengambil alih tim. Masalah sempat datang saat Lotus Racing berhasil mendapatkan slot ke-13 (terakhir) untuk peserta F1 2010, namun seiring dengan mundurnya Toyota F1 pada November 2009, Sauber akhirnya kembali bisa berlaga di arena F1 untuk musim 2010.[34][35]

Kembali menjadi Sauber (2010-kini)[sunting | sunting sumber]

Kamui Kobayashi usai menghantam tembok di Kanada 2010.

Bulan Agustus 2009 pabrikan mobil BMW mengumumkan bahwa mereka akan mundur dari ajang F1 di akhir musim 2009. Setelah itu spekulasi tentang penjualan tim mulai merebak, dan kemudian pada 29 November 2009 diumumkan kepada public bahwa Peter Sauber akan kembali membeli saham yang ia jual kepada BMW di pertengahan 2005.[36][37] Setelah resmi kembali membeli sahamnya, Peter lantas mencari dukungan agar ia bias turun lagi di F1 musim 2010. Respon grid F1 cukup baik, dimana tim-tim besar seperti Ferrari, McLaren, dan Renault mendukung penuh Sauber agar kembali lagi ke F1, sementara Williams dan Force India menolak kembalinya Sauber.

Tanggal 3 November waktu Jenewa, Swiss akhirnya diumumkan bahwa Sauber telah mendapatkan izin dari FIA untuk turun di ajang F1 musim 2010. Dalam konferensi pers terpisah di Hinwill, Peter Sauber juga mengumumkan bahwa untuk musim 2010 mereka kembali akan beraliansi dengan tim Scuderia Ferrari, baik sebagai mitra teknik ataupun sebagai mitra pembinaan pembalap muda, yang memang direncanakan akan digarap oleh tim Ferrari mulai musim 2010. Di musim kembalinya ke F1 ini, Sauber berhasil mencatat hasil baik melalui duet Kamui Kobayashi dan Pedro de la Rosa/Nick Heidfeld dengan berada di P8 klasemen dengan raihan 44 angka.

Musim 2011, Sauber merekrut pembalap muda berbakat asal Meksiko Sergio Perez untuk bermitra bersama Kobayashi. Tim sempat mengalami beberapa musibah di musim 2011 diantaranya terkena diskualifikasi di Australia akibat pelanggaran sayap belakang dan kecelakaan parah yang menimpa Perez di Monako.[38] Pedro de la Rosa pun kembali masuk tim untuk satu balapan saja di Kanada.[39] Pertengahan musim 2011, Sauber sempat mengalami masa-masa krisis ketika kedua mobilnya kerap kali tampil buruk dalam beberapa lomba. Krisis ini kemudian berujung pada pertarungan ketat antara Sauber dan Toro Rosso di klasemen konstruktor. Perez berhasil membantu Sauber keluar dari krisis konsistensi saat dirinya finis P10 di Italia dan disusul P8 di Jepang sementara Kobayashi berhasil mencetak angka di Abu Dhabi dan Brasil. Atas andil keduanya, Sauber berhasil mempertahankan diri di peringkat ketujuh klasemen konstruktor dengan unggul tipis 3 angka dari tim STR.

Musim 2012 menjadi salah satu musim terbaik tim Sauber. Di seri Malaysia Perez tampil luar biasa di tengah trek basah. Ia membayangi Fernando Alonso sepanjang lomba dan bahkan sempat mengancam pimpinan balapan tersebut menjelang akhir balapan. Sebuah kesalahan kecil yang ia lakukan akhirnya membuat Perez harus puas finis sebagai runner-up di GP Malaysia. Perez kemudian meraih dua podium lainnya yaitu di Kanada dan Iralia sebelum kemudian hengkang ke McLaren di akhir musim. Sementara itu Kamui Kobayashi sukses mencatat podium di Jepang. Ironisnya di akhir musim kontraknya tidak lagi diperpanjang oleh tim.

Untuk musim 2013 Sauber turun dengan duet pembalap baru: Nico Hulkenberg dan Esteban Gutierrez.

Struktur tim[sunting | sunting sumber]

Skuat saat ini[sunting | sunting sumber]

Nama Posisi dalam tim
Bendera Swiss Peter Sauber Pendiri dan team principal
Bendera Austria Monisha Kaltenborn Manajer tim
Bendera Swiss Alex Sauber Direktur marketing
Bendera Inggris James Key Direktur teknik
Bendera Italia Luca Marmorini Direktur teknik mesin dari Ferrari
Bendera Jerman Nico Hulkenberg Pembalap
Bendera Meksiko Esteban Gutierrez Pembalap
Bendera Belanda Robin Frijns Pembalap tes

Mantan personel tim[sunting | sunting sumber]

Nama Posisi dalam tim
Bendera Jerman Mario Theissen Team principal (BMW)
Bendera Jerman Willy Rampf Direktur teknik
Bendera Swiss Max Welti Direktur operasional
Bendera Austria Dietrich Mateschitz Pemegang saham
Bendera Inggris Harvey Postlethwaite Kepala perancang
Bendera Perancis André de Cortanze Ahli aerodinamika
Bendera Swiss Leo Ress Kepala perancang
Bendera Argentina Sergio Rinland Ahli aerodinamika

Daftar pembalap[sunting | sunting sumber]

Nama Pembalap Tahun Keterangan
Bendera Austria Karl Wendlinger 1993-1995 Pembalap pertama tim Sauber
Bendera Finlandia JJ Lehto 1993-1994 Pembalap pertama tim Sauber
Bendera Italia Andrea de Cesaris 1994
Bendera Jerman Heinz-Harald Frentzen 1994-1996
2002-2003
Mengawali karier dan mengakhirinya di Sauber
Bendera Perancis Jean-Christophe Boullion 1995
Bendera Britania Raya Johnny Herbert 1996-1998
Bendera Inggris Derek Warwick 1984-1985
Bendera Italia Nicola Larini 1997
Bendera Italia Gianni Morbidelli 1997
Bendera Argentina Norberto Fontana 1997
Bendera Perancis Jean Alesi 1998-1999
Bendera Brasil Pedro Diniz 1999-2000
Bendera Finlandia Mika Salo 2000
Bendera Jerman Nick Heidfeld 2001-2003
2006-2009; 2010
Bendera Finlandia Kimi Raikkonen 2001 Salah satu rookie terbaik tim Sauber
Bendera Brasil Felipe Massa 2002
2004-2005
Salah satu rookie terbaik tim Sauber
Bendera Italia Giancarlo Fisichella 2004
Bendera Kanada Jacques Villeneuve 2005-2006 Mantan juara dunia pertama yang direkrut oleh Sauber
Bendera Polandia Robert Kubica 2006-2009 Memenangi balapan perdana untuk Sauber di Kanada 2008
Bendera Jerman Sebastian Vettel 2007 Pinjaman dari Red Bull
Bendera Spanyol Pedro de la Rosa 2010-2011
Bendera Jepang Kamui Kobayashi 2010-2012
Bendera Meksiko Sergio Perez 2011-2012
Bendera Jerman Nico Hulkenberg 2013-...
Bendera Meksiko Esteban Gutierrez 2013-...

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Official Formula 1 website". Diakses 2007-09-01. 
  2. ^ Henry, Alan (1993). AUTOCOURSE 1993-94. Hazleton Publishing. ISBN 1-874557-15-2. 
  3. ^ http://www.detiksport.com/read/2009/12/04/002350/1253764/80/sauber-resmi-masuk-f1-2010
  4. ^ http://sport.id.msn.com/article.aspx?cp-documentid=3731053
  5. ^ Elizalde, Pablo; Noble, Jonathan (2010-01-31). "BMW Sauber to retain name for now". autosport.com (Haymarket Publications). Diakses 2010-01-31. 
  6. ^ "FIA Formula One World Championship – Entry List". fia.com (Fédération Internationale de l'Automobile). 2010-03-03. Diakses 2010-03-03. 
  7. ^ Noble, Jonathan (2010-03-16). "Sauber poised to request name change". autosport.com (Haymarket Publications). Diakses 2010-03-17. 
  8. ^ Sauber = Clean, diakses: 22 Juli 2011
  9. ^ Sauber C4 spec, diakses: 22 Juli 2011
  10. ^ http://www.racingsportscars.com/type/Sauber/C5.html
  11. ^ Mulsanne's Corner: Maximum Speeds at Le Mans, 1961-1989
  12. ^ www.ultimatecarpage.com - Sauber C11
  13. ^ [1]
  14. ^ http://www.statsf1.com/en/sauber-c12.aspx
  15. ^ [2]
  16. ^ formula1.com – 1993 official driver standings
  17. ^ formula1.com – 1993 official team standings
  18. ^ "1995 Italian Grand Prix". The Official Formula 1 Website. Diakses 2009-02-16. 
  19. ^ formula1.com – 1995 official team standings
  20. ^ F1 Rejects article - Monaco 1996
  21. ^ formula1.com – 1996 official team standings
  22. ^ Hungarian GP factfile, ITV F1, 2008, diakses 2009-04-04 
  23. ^ Formula1.com. Race Report on the 1998 Belgian Grand Prix. Retrieved 19 July 2006
  24. ^ formula1.com – 2001 official team standings
  25. ^ 2001 FIA Formula One World Championship for Constructors - Final Classification Retrieved from web.archive.org on 25 January 2009
  26. ^ "BMW nets Intel sponsorship". BBC Sport (BBC). 15 December 2005. Diakses 14 April 2008. 
  27. ^ "Villeneuve sets Magny Cours pace". BBC Sport (BBC). 15 July 2006. Diakses 14 April 2008. 
  28. ^ 2006 Hungarian Grand Prix f1.warnerleach.co.uk Retrieved 2 February 2007.
  29. ^ "It's the end of the road for Villeneuve". The Times (London: News Corporation). 7 August 2006. Diakses 2008-04-15. 
  30. ^ "Kubica escapes injury after crash". BBC Sport (BBC). 10 June 2007. Diakses 10 June 2007. 
  31. ^ "Heidfeld and Kubica stay at BMW". BBC News. 21 August 2007. Diakses 2007-08-21. 
  32. ^ "Kubica and Heidfeld stay with BMW". BBC Sport (BBC). 2008-10-06. Diakses 2010-10-01. 
  33. ^ Noble, Jonathan (29 July 2009). "BMW will quit F1 at the end of 2009". autosport.com. Haymarket. Diakses 2009-07-29. 
  34. ^ "BMW F1 team secures Swiss buyer". BBC Sport (BBC). 2009-09-15. Diakses 2010-10-01. 
  35. ^ Noble, Jonathan. "BMW expects team to race in 2010". autosport.com (Haymarket Publications). 
  36. ^ Pablo Elizalde (27 November 2009). "BMW sells F1 team back to Peter Sauber". autosport.com (Haymarket Publications). Diakses 28 November 2009. 
  37. ^ "Sauber will replace Toyota on 2010 F1 grid". BBC Sport (BBC). 2009-12-03. Diakses 2009-12-15. 
  38. ^ Elizalde, Pablo (28 May 2011). "Perez ruled out of Monaco GP". Autosport (Haymarket Publications). Diakses 29 May 2011. 
  39. ^ Benson, Andrew (10 June 2011). "Sergio Perez to miss rest of Canadian Grand Prix". BBC Sport (British Broadcasting Corporation). Diakses 10 June 2011. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]