Wahono

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Wahono
Wahono, Gedung MPR DPR RI - Sejarah dan Perkembangannya, pXVI.jpg
Ketua Dewan Perwakilan Rakyat ke-11
Masa jabatan
1992–1997
PendahuluKharis Suhud
PenggantiHarmoko
Gubernur Jawa Timur ke-9
Masa jabatan
1983–1988
WakilTrimarjono
PendahuluSoenandar Prijosoedarmo
PenggantiSoelarso
Informasi pribadi
Lahir(1925-03-25)25 Maret 1925
Tulungagung, Jawa Timur, Hindia Belanda
Meninggal8 November 2004(2004-11-08) (umur 79)
Jakarta, Indonesia
KebangsaanIndonesia
Partai politikPartai Golongan Karya
Suami/istriNy. Mientarsih Syahbandar
Anak6
AlmamaterPETA (1943)
PekerjaanTentara, Politikus
Karier militer
Pihak
Dinas/cabangInsignia of the Indonesian Army.svg TNI Angkatan Darat
Masa dinas1943—1977
PangkatPdu letjendtni komando.png Letnan Jenderal TNI
SatuanInfanteri

Letnan Jenderal TNI (Purn.) Wahono (25 Maret 1925 – 8 November 2004) adalah politikus Indonesia yang pernah menjabat sebagai Ketua MPR pada masa Orde Baru.[1] Ia juga pernah menjabat Gubernur Jawa Timur periode 1983–1988. Karier militer yang pernah dijabatnya antara lain Penjabat Pangkostrad (1969–1970), Pangdam VIII/Brawijaya (1970–1972), Pangkostrad (1972–1973), Pangkostranas (1973–1974), Deputi Kasad (1974–1977), Dubes RI di Burma dan Nepal (1977–1981), Dirjen Bea Cukai (1981–1983), Gubernur Jawa Timur (1983–1988), dan Ketua DPR/MPR (1992–1997).

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Sederhana dan kalem, ia dikenal disiplin dan konsisten. Anak ke-10 dari 11 bersaudara putra R. Soerodidjojo ini tamat MULO di Kediri, 1941. Zaman Jepang ia masuk PETA, dan memperoleh pendidikan militer di Kanbu Kyoiku di Bogor, tahun 1943. Pada 1945 bergabung dalam BKR, cikal bakal TNI sekarang, ia mendapat tugas belajar di SSKAD Bandung, sambil merampungkan SMA sore.

Setelah masuk Seskoad, ia menjadi asisten II di Kostrad ketika panglimanya Mayjen TNI Soeharto, (Presiden RI ke-2). Setelah Meninggalkan Kostrad dengan jabatan panglima, ia kemudian memangku jabatan Pangdam VIII/Brawijaya. Kembali ke Jakarta, Wahono menjadi Deputi KSAD, dan masih sempat kuliah di Universitas Jayabaya, hingga meraih gelar sarjana muda sospol, 1976. Lalu diangkat sebagai dubes di Burma, 1978-1981. Pulang ke tanah air, jabatan Dirjen Bea & Cukai telah menunggunya. Berada kembali di Jakarta, ia berniat merampungkan sarjana penuh. Tetapi, belum sempat terlaksana, ia sudah diangkat menjadi gubernur. Lelaki berperawakan tinggi 171 cm dan berat 71 kg ini tidak merokok, dan enggan disambut secara berlebihan. Wahono juga menolak tinggal di wisma Grahadi, rumah kediaman resmi Gubernur Jawa Timur. Ia menaruh perhatian khusus dalam bidang kependudukan. "Jawa Timur kelebihan penduduk 10 juta jiwa," katanya. Ja-Tim hanya mampu menampung 20 juta jiwa saat ini, padahal sekarang mencapai 30.868.700 jiwa. Dalam 1984, beberapa sektor pembangunan yang diprioritaskan untuk segera ditangani dirumuskannya menjadi 5P3K. Yaitu pendidikan, pekerjaan, prasarana, perumahan, pangan, kesehatan, kesejahteraan keluarga, dan kelestarian lingkungan hidup.

Kerja keras yang dilaksanakannya membawa hasil; Ja-Tim kembali beroleh anugerah Presiden berupa Prayojanakarya Pata Parasamya Purnakarya Nugraha, 1984. Letnan jenderal purnawirawan ini sendiri sebelumnya banyak menerima penghargaan berupa 9 bintang jasa dan 11 Satya Lencana. Dari pemerintah Korea Selatan ia beroleh Order of National Security Merit Gugseon Medal, 1977.

Menikah dengan Mintarsih Syahbandar, asal Parahyangan, pada tahun 1951, Wahono dianugerahi enam anak. Ia penggemar olah raga sepak bola, bola keranjang, bola voli, bulu tangkis, dan bola basket. Ia terpilih menjadi Ketua Umum Persatuan Catur Indonesia (Percasi) 1982.

Riwayat pendidikan[sunting | sunting sumber]

  • HIS, Tulungagung (1938)
  • MULO, Kediri (1941)
  • SMA C College, Bandung (tidak selesai)
  • PETA (1943)
  • Kanbu Kyoiku (1943)
  • BKR/TNI (1945)
  • Fakultas Sospol Universitas Jayabaya di Jakarta (Sarjana Muda, 1976)
  • Kanbu Kyoiku, Bogor (1943)
  • SSKAD Angkatan IV, Bandung (1955)
  • Seskoad Angkatan I, Bandung (1962)

Riwayat jabatan[sunting | sunting sumber]

  • Danki Yon Kelud (1945-1946)
  • Kasi III Res 33 Surabaya (1946-1947)
  • Kasi II Copp Jombang (1947-1948)
  • Danki "Dekking" Kediri (1948)
  • Kastaf Yon 23 "Sikatan" Kediri (1948-1950)
  • Kastaf Yon 504 "Merak" Kediri (1950-1952)
  • Danyon 504 "Merak" Kediri (1952-1954)
  • Danyon 510 Banyuwangi (1955-1959)
  • Dan Dodik VI Jember (1959-1960)
  • Suad 2 MBAD (1960-1961)
  • Asops Kodra I Caduad Kostrad (1962-1965)
  • Wakas Kostrad (1965-1967)
  • Kas Kostrad (1967-1969)
  • Penjabat Pangkostrad (1969-1970)
  • Pangdam VIII/Brawijaya (1970-1972)
  • Pangkostrad (1972-1973)
  • Pangkostranas (1973-1974)
  • Deputi Kasad (1974-1977)

Meninggal dunia[sunting | sunting sumber]

Letnan Jenderal TNI (Purn.) Wahono meninggal dunia di Rumah Sakit Pusat Pertamina dan dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Kalibata, Jakarta.[2][3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ TOZ (9 November 2004). "Mantan Ketua DPR Wahono Tutup Usia". Liputan6.com. Diakses tanggal 5 Agustus 2017. 
  2. ^ Nafi, Muhammad (8 November 2004). "Mantan Presiden Suharto Melayat Jenazah Wahono". Tempo Interaktif. Diakses tanggal 5 Agustus 2017. 
  3. ^ "Jenazah Mantan Ketua MPR/DPR Wahono Dimakamkan Pukul 14.00". detikNews. 9 November 2004. Diakses tanggal 5 Agustus 2017. 
Jabatan politik
Didahului oleh:
Kharis Suhud
Ketua DPR/MPR
1992–1997
Diteruskan oleh:
Harmoko
Didahului oleh:
Soenandar Prijosoedarmo
Gubernur Jawa Timur
1983–1988
Diteruskan oleh:
Soelarso
Jabatan militer
Didahului oleh:
Makmun Murod
Pangkostrad
1973–1974
Diteruskan oleh:
Poniman
Didahului oleh:
Kemal Idris
Pangkostrad
1969–1970
Diteruskan oleh:
Makmun Murod
Jabatan diplomatik
Didahului oleh:
R. Soeparno Soeria Atmadja
Duta Besar Indonesia untuk Myanmar
1977–1981
Diteruskan oleh:
H. Asnawi Mangku Alam