Ulangan 19

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Ulangan 19 (disingkat Ul 19) adalah bagian dari Kitab Ulangan dalam Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama di Alkitab Kristen yang merupakan kitab ke-5 dan terakhir dalam kumpulan kitab Taurat yang disusun oleh Musa.[1][2]

Teks[sunting | sunting sumber]

Waktu[sunting | sunting sumber]

  • Kisah yang dicatat di pasal ini terjadi pada tanggal 1 bulan ke-11 tahun ke-40 perjalanan orang Israel dari tanah Mesir.[4] (~1407 SM)

Lokasi[sunting | sunting sumber]

  • Musa mengucapkan perkataan-perkataan ini kepada seluruh orang Israel di seberang sungai Yordan, di padang gurun, di Araba-Yordan, di tentangan Suf, antara Paran dengan Tofel, Laban, Hazerot dan Di-Zahab.di seberang sungai Yordan, di padang gurun, di Araba-Yordan, di tentangan Suf, antara Paran dengan Tofel, Laban, Hazerot dan Di-Zahab, sebelas hari perjalanan jauhnya dari Horeb sampai Kadesh-Barnea, melalui jalan pegunungan Seir.[5]

Struktur[sunting | sunting sumber]

Pembagian isi pasal (disertai referensi silang dengan bagian Alkitab lain):

Ayat 6[sunting | sunting sumber]

"Maksudnya supaya jangan penuntut tebusan darah sementara hatinya panas dapat mengejar pembunuh itu, karena jauhnya perjalanan, menangkapnya dan membunuhnya, padahal pembunuh itu tidak patut mendapat hukuman mati, karena ia tidak membenci dia sebelumnya."[6]

"Penuntut tebusan darah" (bahasa Ibrani: גֹּאֵל הַדָּם, gō·’êl ("penebus") ha·dām ("darah")) tampaknya adalah seorang sanak yang ditunjuk oleh para tua-tua kota untuk menuntut keadilan. Kata "penuntut tebusan" juga dipakai untuk sanak keluarga yang menebus tanah bagi saudaranya,[7] misalnya dalam kasus Boas untuk Rut dan Naomi,[8] yang bermakna "pelindung hak keluarga". Orang ini mewakili keluarga untuk menebus tanah atau saudara yang dijual sebagai budak, maupun menuntut balas dendam. Kemuliaan bagi orang Israel adalah Penuntut Tebusan mereka adalah Allah sendiri.[9][10]

Ayat 21[sunting | sunting sumber]

"Janganlah engkau merasa sayang kepadanya, sebab berlaku: nyawa ganti nyawa, mata ganti mata, gigi ganti gigi, tangan ganti tangan, kaki ganti kaki."[11]

Prinsip yang dinyatakan di sini ialah bahwa hukuman atas kejahatan harus sesuai dengan pelanggarannya, tidak boleh berlebihan (lihat Keluaran 21:23-25; Imamat 24:17-20). Kelonggaran bagi mereka yang mencederai pihak yang tidak bersalah dan tidak terlindung akan mendorong meningkatnya kejahatan dan kekerasan di negeri itu (Ulangan 19:19). Perjanjian Baru tidak membatalkan prinsip ini untuk memerintah masyarakat ini (bandingkan Roma 13:1-4), tetapi melarang hukum pembalasan dalam hubungan antar-pribadi (bandingkan Matius 5:38-41).[12]

Kota-kota perlindungan[sunting | sunting sumber]

Perintah untuk menyediakan kota-kota perlindungan untuk seseorang yang tidak sengaja membunuh sesama manusia diberikan sebelumnya pada Kitab Bilangan pasal 35. Orang pembunuh yang telah membunuh seseorang dengan tidak sengaja, dengan tidak ada niat lebih dahulu, dapat melarikan diri ke kota-kota tersebut dan mendapatkan perlindungan terhadap penuntut balas (penuntut tebusan darah), supaya pembunuh jangan mati, sebelum ia dihadapkan kepada rapat umat untuk diadili.[13] Di Kitab Ulangan pasal 4 ayat 41-43, Musa mengkhususkan 3 kota yang terletak di sisi timur sungai Yordan. Setelah menaklukkan sisi barat sungai Yordan, Yosua menetapkan 3 kota lagi untuk memenuhi jumlah 6 kota, termasuk 3 kota yang telah dikhususkan oleh Musa.[14] Kota-kota itu berada di bawah pemeliharaan dan menjadi bagian suku Lewi sesuai titah Tuhan.[15][16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ W.S. LaSor, D.A. Hubbard & F.W. Bush. Pengantar Perjanjian Lama 1. Diterjemahkan oleh Werner Tan dkk. Jakarta:BPK Gunung Mulia. 2008. ISBN 979-415-815-1, 9789794158159
  2. ^ J. Blommendaal. Pengantar kepada Perjanjian Lama. Jakarta:BPK Gunung Mulia, 1983. ISBN 979-415-385-0, 9789794153857
  3. ^ Ulangan 1:1
  4. ^ Ulangan 1:3
  5. ^ Ulangan 1:1-2
  6. ^ Ulangan 19:6
  7. ^ Imamat 25:25
  8. ^ Rut 4:4-6
  9. ^ Yesaya 41:14
  10. ^ The Nelson Study Bible. Thomas Nelson, Inc. 1997
  11. ^ Ulangan 19:21
  12. ^ The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.
  13. ^ Bilangan 35:11-12; Yosua 20:3
  14. ^ Yosua 20:7-8
  15. ^ Yosua 21:13,21,27,32,36,38
  16. ^ 1 Tawarikh 6:57,67,71,76,78,80

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]