Tuna mata besar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Tuna mata besar
Thunnus obesus (bigeye tuna).jpg
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Actinopterygii
Ordo: Perciformes
Famili: Skombride
Upafamili: Scombrinae
Genus: Thunnus
Upagenus: Thunnus
Spesies: Thunnus obesus
Sinonim[3]
  • Thynnus obesus Lowe, 1839[2](basionym)
  • Parathunnus mebachi (Kishinouye, 1915)

Tuna mata besar (Thunnus obesus) adalah spesies ikan dari golongan tuna sejati dari genus Thunnus, dan termasuk familia Skombride. Ikan ini adalah ikan konsumsi tangkapan penting dalam industri perikanan ataupun sebagai target penangkapan ikan rekreasi. Ikan ini dikenal dalam berbagai nama di Nusantara, yaitu tuna mata lebar, tuna mata belo, sisiak bonta, bet, jabrig, bungkulis, atau kadang disebut tuna saja.[4] Dalam bahasa Hawaii ikan ini dikenal sebagai salah satu spesies ʻahi; yang lain adalah tuna sirip kuning.[5]

Tuna mata besar ditemukan hampir di semua perairan terbuka samudra tropis dan iklim sedang, tetapi tidak ditemukan di Laut Tengah. Di perairan Indonesia, daerah penyebaran tuna mata besar terutama di Laut Banda, Laut Flores, Laut Sulawesi, Samudra Hindia, perairan di utara Papua (Samudra Pasifik).[4]

Deskripsi anatomi[sunting | sunting sumber]

Ikan muda, lk. 22 cm FL

Badan memanjang dan kekar, seperti torpedo. Ukuran dapat mencapai panjang 236 cm (FL, fork length), namun umumnya antara 60–180 cm.[4] Sisik-sisiknya halus, amat kecil. Sisik-sisik yang agak besar dan tebal tumbuh pada korselet, tetapi tidak begitu nyata.[6]

Busur insang kiri yang pertama, dengan sisir saring di bagian atasnya

Sisir saring pada busur insang yang pertama 23-31 buah. Sirip punggung dua buah, dipisahkan oleh suatu celah sempit; sirip punggung yang pertama tersusun oleh 12-16 jari-jari keras (duri); yang kedua diikuti oleh 8-10 sirip-sirip kecil (finlet). Sirip dada cukup panjang; lk. 22-31% FL pada spesimen berukuran besar (> 110 cm FL), namun dapat lebih panjang (seperti pada Thunnus alalunga) pada spesimen yang kecil. Sirip perut sepasang dengan dua buah cuping di antara keduanya. Sirip dubur diikuti oleh 7-10 buah finlet. Sirip ekor bercabang kuat; dengan 'tangkai' (peduncle) yang ramping, dilengkapi dengan lunas samping yang kuat yang diapit dua lunas kecil pada ujung belakangnya.[6][7]

Hati (liver) menyerabut; lobus yang tengah lebih panjang daripada kedua lobus di sampingnya. Memiliki gelembung udara.[7]

Punggung berwarna biru gelap metalik, sisi tubuh dan perut keputihan; semacam pita pelangi kebiru-biruan tampak membujur sepanjang sisi badan pada spesimen yang masih hidup. Sirip punggung pertama berwarna kuning padam (abu-abu kekuningan). Sirip punggung kedua dan sirip dubur kekuningan. Sirip-sirip kecil berwarna kuning terang dengan pinggiran kehitaman.[6]

Ekologi[sunting | sunting sumber]

Hati tuna mata besar yang menyerabut
Posisi finlet dan lunas samping di pangkal sirip ekor

Tuna mata besar termasuk golongan ikan buas (karnivora, predator), yang memangsa pelbagai jenis ikan, cumi-cumi dan sebangsanya, serta krustasea. Ikan ini tergolong ikan pelagis, hidup di perairan lepas pantai, mulai dari lapisan permukaan sampai kedalaman 250 m. Suhu yang dapat ditoleransi antara 13-29° C, namun umumnya tuna ini menyukai suhu sekitar 17-22° C.[7]

Ikan-ikan muda (yuwana, dan dewasa berukuran kecil) biasa bergerombol dekat permukaan, berenang bersama sesama jenisnya, atau bercampur dengan madidihang dan atau cakalang. Ikan dewasa memijah setidaknya dua kali setahun; di perairan Pasifik timur di antara garis lintang 10°U dan 10° S, ikan ini tercatat memijah di sepanjang tahun, dengan puncaknya sekitar bulan April-September di belahan bumi utara dan bulan Januari-Maret di belahan bumi selatan. Ikan betina mengeluarkan antara 2,9 juta-6,3 juta butir telur sekali memijah.[7]

Pemangsa utama tuna mata besar adalah setuhuk dan paus bergigi.[7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Collette B and 30 others (2011). "Thunnus obesus". IUCN Red List of Threatened Species. Version 2011.2. International Union for Conservation of Nature. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  2. ^ Lowe, R.T. 1839. "A supplement to a synopsis of the fish of Madeira". Proceedings of the Zoological Society of London. Vol. VII: 78. London :Academic Press, [etc.], 1833-1965.
  3. ^ "Thunnus obesus". Integrated Taxonomic Information System. Diakses tanggal 9 December 2012. 
  4. ^ a b c "Tuna mata besar". Pusat Informasi Pelabuhan Perikanan, Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia. Diakses tanggal 5 Februari 2014. 
  5. ^ http://www.hawaii-seafood.org/yellowfin.html?ref=Hawaii
  6. ^ a b c Carpenter, Kent E. & Volker H. Niem. 2001. FAO Species Identification Guide: The Living Marine Resources of The Western Pacific. Vol. 6: 3755. Food and Agriculture Organization, Rome. ISBN 92-5-104587-9
  7. ^ a b c d e Collette, B.B. and C.E. Nauen. 1983. FAO Species Catalogue. Vol. 2. Scombrids of the world. An annotated and illustrated catalogue of tunas, mackerels, bonitos and related species known to date. FAO Fish. Synop. , (125) Vol. 2: 10-24 (key), 88-90 (T. obesus).

Pranala luar[sunting | sunting sumber]