Karnivora

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Singa adalah karnivora obligat. Makanan utama mereka adalah daging mamalia besar, seperti kerbau Afrika ini.

Karnivora (satwaboga[1], atau maging[2]) berarti 'pemakan daging' (Latin, caro berarti 'daging' dan vorare berarti 'memakan') adalah makhluk hidup yang memperoleh energi dan nutrisi yang dibutuhkan dari makanan berupa jaringan hewan, baik sebagai pemangsa maupun pebangkai.[3][4] Hewan-hewan yang hanya bergantung pada daging hewan untuk nutrisinya disebut karnivora obligat dan hewan-hewan yang juga mengonsumsi makanan nonhewan disebut karnivora fakultatif.[4] Omnivora juga mengonsumsi makanan hewan dan nonhewan, dan terlepas dari definisi yang lebih umum, tidak ada batasan rasio antara materi makanan dari tumbuhan dan hewan yang dapat membedakan karnivora fakultatif dari omnivora.[5] Karnivora yang menduduki puncak rantai makanan disebut predator tingkat tinggi.

Tumbuh-tumbuhan yang menangkap dan memakan serangga (dan, terkadang, hewan kecil lainnya) disebut tumbuhan karnivora. Demikian pula fungi yang memakan hewan mikroskopis sering disebut fungi karnivora.

Klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Kata "karnivora" sering kali mengacu pada salah satu ordo mamalia, yaitu ordo Carnivora. Ini memberikan pengertian yang salah karena banyak Carnivora memenuhi definisi pemakan daging, tapi tidak semuanya begitu, dan bahkan lebih sedikit yang benar-benar karnivora obligat (baca di bawah). Sebagai contoh, sebagian besar spesies beruang pada kenyataannya adalah omnivora, kecuali panda, yang termasuk herbivora, dan yang benar-benar pemakan daging hanyalah beruang kutub, yang tinggal di Arktik, yang di tempat ini hanya sedikit tumbuhan bisa hidup. Selain itu, banyak spesies karnivora tidak termasuk dalam ordo Carnivora.

Venus flytrap, tumbuhan karnivora yang telah dikenal umum.

Di luar kerajaan hewan, ada beberapa genera yang beranggotakan tumbuhan karnivora dan beberapa filum beranggotakan fungi karnivora. Tumbuhan karnivora didominasi insektivora, sedangkan fungi karnivora sebagian besar memangsa avertebrat mikroskopis, seperti nematoda, amuba, dan ekor pegas.

Karnivora yang hanya memakan serangga dan avertebrata lain yang serupa disebut insektivora, dan yang hanya memakan ikan disebut piskivora. Amfibi piskivora besar yang berevolusi 400 juta tahun yang lalu adalah vertebrata pertama yang menaklukkan daratan. Yang berevolusi berikutnya adalah insektivora dan setelah itu para predator vertebrata lain.[6]

Karnivora dapat juga diklasifikasikan berdasarkan persentase daging dalam makanan mereka. Makanan hiperkarnivora lebih dari 70% terdiri atas daging, mesokarnivora 50-70%, dan hipokarnivora kurang dari 30%, dengan sisanya adalah makanan bukan hewan, yang mungkin berupa buah, bagian tumbuhan lain, atau fungi.

Karnivora obligat[sunting | sunting sumber]

Taring-taring tajam dan rahang kuat harimau Benggala ini adalah contoh ciri-ciri fisik klasik karnivora pemangsa mamalia.

Karnivora obligat atau karnivora "sejati" hanya bergantung pada nutrisi dari daging hewan untuk bertahan hidup. Mereka tidak memiliki alat pencernaan yang memadai untuk mengolah materi tumbuhan. Pada kenyataan, beberapa hewan karnivora memakan tumbuhan yang hanya berfungsi sebagai emetik. Suku felidae termasuk kucing rumah adalah karnivora obligat yang membutuhkan makanan berupa daging atau organ hewan.[7] Secara khusus, kucing membutuhkan protein tinggi dan metabolisme mereka tidak dapat menyintesis gizi-gizi penting tertentu (termasuk retinol, arginina, taurina, dan asam arachidonic), sehingga mereka bergantung pada daging hewan untuk memperoleh gizi-gizi tersebut.[4][3]

Kucing rumah memangsa seekor tikus rumah (Rattus rattus diardii).

Karakteristik karnivora[sunting | sunting sumber]

Karakteristik-karakteristik yang umumnya dikaitkan dengan karnivora adalah organ untuk menangkap dan mengoyak mangsa (gigi dan cakar memenuhi fungsi ini pada kebanyakan vertebrata) dan status sebagai predator. Asumsi ini tidak sepenuhnya benar karena beberapa karnivora tidak melakukan perburuan dan merupakan pebangkai (meskipun sebagian besar karnivora pemburu juga memakan bangkai setiap ada kesempatan). Sehingga, karnivora pebangkai tidak memiliki karakteristik yang sama dengan karnivora pemburu. Karnivora memiliki sistem pencernaan yang pendek karena mereka tidak harus memecahkan selulosa sebagaimana yang ditemukan pada tumbuh-tumbuhan. Banyak hewan yang memburu hewan lain mengalami evolusi mata sehingga menghadap ke depan, yang memungkinkan terjadinya persepsi kedalaman. Hal ini terjadi hampir universal pada predator mamalia. Predator lain, seperti buaya, memiliki mata yang menghadap ke samping dan berburu lebih dengan cara menyergap daripada mengejar.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Stevens, Alan M.; Tellings, A. Ed Schmidgall (2014). Kamus Lengkap Indonesia - Inggris (2 ed.). Mizan. p. 881. ISBN 9789794338391. Diakses tanggal 01-06-2011. 
  2. ^ Istilah ini umum digunakan di Malaysia dan merupakan singkatan dari "pemakan daging"
  3. ^ a b Ullrey, D. E. (2004). "Nutrient Requirements: Carnivores". Di Pond, Wilson. Encyclopedia of Animal Science. CRC Press. p. 670. ISBN 9780824754969. 
  4. ^ a b c Ullrey, D. E. (2004). "Mammals: Carnivores". Di Pond, Wilson. Encyclopedia of Animal Science. CRC Press. p. 591. ISBN 9780824754969. 
  5. ^ Ullrey, D. E. (2004). "Mammals: Omnivores". Di Pond, Wilson. Encyclopedia of Animal Science. CRC Press. p. 597. ISBN 9780824754969. 
  6. ^ Sahney, S., Benton, M.J. & Falcon-Lang, H.J. (2010). "Rainforest collapse triggered Pennsylvanian tetrapod diversification in Euramerica" (PDF). Geology 38 (12): 1079–1082. doi:10.1130/G31182.1. 
  7. ^ Velegrand-Defretin, Veronique (1994). "Differences between cats and dogs: a nutritional view" (PDF). Proceedings of the Nutrition Society 53: 15–24. doi:10.1079/pns19940004. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Glen, Alistair & Dickman, Christopher (Eds) 2014, Carnivores of Australia, CSIRO Publishing, Melbourne, ISBN 9780643103108.