Amoeba (genus)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Ameba)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Amoeba
Amoeba proteus 2.jpg
Amoeba Proteus
Klasifikasi ilmiah
Domain: Eukaryota
(tanpa takson): Unikonta
Kerajaan: Amoebozoa
Subfilum: Lobosa
Kelas: Tubulinea
Subkelas: Sarcodina
Ordo: Tubulinida
Famili: Amoebidae
Genus: Amoeba
Bory de Saint-Vincent, 1822[1]
Spesies
  • Amoeba agilis Kirk, 1907
  • Amoeba gorgonia Pen.
  • Amoeba limicola Rhumb.
  • Amoeba proteus Pal.
  • Amoeba vespertilio Pen.

Amoeba adalah genus yang dimiliki protozoa yang merupakan eukariota uniseluler (organisme dengan organel sel membran-terikat). Ameba namanya berasal dari kata Yunani amoibe yang berarti perubahan.

Ada banyak spesies yang paling ekstensif dipelajari adalah Amoeba proteus. Sebagian besar spesies yang sangat kecil dan tidak terlihat dengan mata telanjang. Meskipun ukurannya yang kecil, isi genom beberapa kali lebih dari genom manusia. Spesies A. dubia terdiri dari sekitar 370 miliar pasangan basa, padahal genom manusia memiliki sekitar 3 miliar pasangan basa.

Amoeba ditemukan di habitat darat serta air. Bahkan, dapat berkembang di hampir semua jenis habitat. Beberapa parasit di alam, sehingga menyebabkan kerusakan pada manusia dan hewan. Sampai saat ini, enam spesies parasit diidentifikasi yang menyebabkan ringan sampai penyakit berat pada manusia. Oleh karena itu, ini organisme eukariotik uniseluler secara luas dipelajari dalam mikrobiologi. Mari kita bahas secara singkat tentang fitur karakteristik Ameba tersebut.

Sebuah membran sel membungkus sitoplasma sel dan organel dari ameba. Karena tidak ada dinding sel, struktur selular yang tidak pasti. Hal ini dapat memperlihatkan dalam bentuk apapun, berdasarkan kondisi sekitarnya. Ia memiliki pseudopodia untuk keperluan penggerak dan makan. Para pseudopods adalah perpanjangan dari sitoplasma. Amoeba menelan makanan dengan cara fagositosis, yang berarti mengelilingi bakteri atau protista kecil lainnya, dan mengeluarkan enzim pencernaan ke dalam vakuola. Pencernaan partikel makanan terjadi dalam vakuola dengan bantuan tindakan enzimatik.

Sebuah amoeba dapat memiliki lebih dari dua inti dalam sel. Mirip dengan protozoa lain, mereproduksi secara vegetatif baik oleh mitosis atau sitokinesis. Di bawah divisi kuat dari ameba, porsi yang berisi inti selamat, sedangkan bagian tanpa inti mati. Ketika organisme terkena lingkungan mematikan, ternyata menjadi bentuk aktif, yang dikenal sebagai kista amoeba. Ini terus tetap dalam bentuk kista sampai bertemu kondisi lingkungan normal.

Klasifikasi amoeba[sunting | sunting sumber]

Amoeba pertama kali ditemukan olehy August Johann Rösel von Rosenhof pada 1757.[2] Ilmuwan awalnya menamakan ameba sebagai Proteus animalcule sesuai dewa Yunani Proteus yang bisa mengubah bentuknya. Nama "amibe" diberikan oleh Bory de Saint-Vincent, dari Bahasa Yunani amoibè (αμοιβή), yang berarti berubah.

Amoeba sangat sensitif terhadap rangsangan, yang jelas dari penyusutan atau perluasan sel, tergantung pada kondisi sekitarnya. Seperti untuk menjaga tekanan osmotik dalam sel, vakuola bertanggung jawab untuk hal yang sama. Ketika amoeba disimpan dalam larutan garam hipertonik (pekat), sel menyusut dan mencegah masuknya garam. Sebaliknya, bila terkena air tawar hipotonik, sel ameba mengembang dan membengkak.

Taksonomi organisme ini sering tidak jelas dan membingungkan karena amoeba memiliki fitur morfologi yang khas. Hal ini juga sebagian karena fakta bahwa banyak spesies lain protista menyerupai eukariot uniseluler ini dalam anatomi dan perilaku mereka. Salah satu ciri khas yang membedakan amoeba laut dari yang dari spesies air tawar adalah kurangnya vakuola kontraktil dan enzim mereka.

Studi ilmiah sedang berlangsung untuk mengklasifikasikan amoeba dengan menggunakan subunit ribosom RNA (rRNA SSU) gen kecil. Seperti amoeba adalah salah satu bentuk yang paling sederhana dari organisme eukariotik di bumi, sering dianggap sebagai organisme perwakilan dalam proses evolusi. Juga, dipelajari secara ekstensif dalam penelitian sel dalam rangka untuk menentukan hubungan antara sitoplasma dan inti sel.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bory de Saint-Vincent, J.B.G.M. (1822-1831). Article "Amiba". In: Dictionnaire classique d'histoire naturelle par Messieurs Audouin, Isid. Bourdon, Ad. Brongniart, De Candolle, Daudebard de Férusac, A. Desmoulins, Drapiez, Edwards, Flourens, Geoffroy de Saint-Hilaire, A. De Jussieu, Kunth, G. de Lafosse, Lamouroux, Latreille, Lucas fils, Presle-Duplessis, C. Prévost, A. Richard, Thiébaut de Berneaud, et Bory de Saint-Vincent. Ouvrage dirigé par ce dernier collaborateur, et dans lequel on a ajouté, pour le porter au niveau de la science, un grand nombre de mots qui n'avaient pu faire partie de la plupart des Dictionnaires antérieurs. 17 vols. Paris: Rey et Gravier; Baudoin frères, vol. 1, p. 260, [1].
  2. ^ Leidy, Joseph (1878). "Amoeba proteus". The American Naturalist. 12 (4): 235–238. doi:10.1086/272082. Diakses tanggal 2007-06-20. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]