Amoebozoa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Amoebozoa
Rentang fosil: Neoproterozoic–Recent
Chaos carolinense.jpg
Chaos carolinensis
Klasifikasi ilmiah
Domain: Eukaryota
(tidak termasuk): Unikonta
Filum: Amoebozoa
Lühe, 1913 emend. Cavalier-Smith, 1998
Upafilum dan infrafilum
Sinonim
  • Eumycetozoa Zopf 1884, emend Olive 1975

Amoebozoa adalah kelompok taksonomi utama berisi sekitar 2.400 spesies yang telah dijelaskan dari protista amoeboid, sering memiliki pseudopodia tumpul, seperti jari, dan krista mitokondria tubular.[1][2][3] Dalam kebanyakan skema klasifikasi, Amoebozoa berperingkat sebagai filum dalam baik kerajaan Protista [4] atau kerajaan Protozoa.[5] Dalam klasifikasi yang ditentukan oleh International Society of Protistologists, itu dipertahankan sebagai "supergrup" tanpa tingkatan dalam Eukaryota.[2]

Analisis genetika molekuler mendukung Amoebozoa sebagai klad monofiletik. Kebanyakan pohon filogenetik mengidentifikasi Amoebozoa sebagai kelompok saudara Opisthokonta, klad besar lain yang berisi baik fungi dan hewan serta beberapa 300 spesies protista uniseluler.[1][3] Amoebozoa dan Opisthokonta kadang-kadang dikelompokkan bersama dalam takson tingkat tinggi, bernama Unikonta,[6] Amorphea[2] atau Opimoda.[7]

Amoebozoa mencakup banyak organisme amoeboid, seperti Chaos, Entamoeba, Pelomyxa dan genus Amoeba itu sendiri. Spesies Amoebozoa dapat baik bercangkang (testat), atau telanjang, dan sel-sel mungkin memiliki flagela. Spesies yang hidup bebas umum di air garam dan air tawar, serta tanah, lumut dan sampah daun. Beberapa hidup sebagai parasit atau symbiotes dari organisme lain, dan beberapa diketahui menyebabkan penyakit pada manusia dan organisme lainnya.

Sementara mayoritas spesies amoebozoa adalah uniseluler, kelompok ini juga mencakup beberapa jenis jamur lendir, yang memiliki tahap multiseluler makroskopik hidup selama sel amoeboid individu beragregat untuk menghasilkan spora.

Amoebozoa sangat bervariasi dalam ukuran. Beberapa hanya 10–20 m dengan diameter, sementara yang lain adalah salah satu protozoa terbesar. Spesies terkenal Amoeba proteus, yang dapat mencapai panjang 800 μm, sering dipelajari di sekolah-sekolah dan laboratorium sebagai sel perwakilan atau organisme model, sebagian karena ukurannya yang nyaman. Ameba multinukleat seperti Chaos dan Pelomyxa (yang disebut "ameba raksasa") mungkin beberapa milimeter panjangnya, dan beberapa amoebozoa multiseluler, seperti jamur lendir "dog vomit" Fuligo septica, dapat menutupi area seluas beberapa meter persegi.[8]

Morfologi[sunting | sunting sumber]

Amoebozoa adalah kelompok besar dan beragam, tetapi fitur tertentu umum untuk banyak anggotanya. Sel amoebozoa biasanya dibagi menjadi massa granular pusat, disebut endoplasma, dan lapisan luar yang jelas, disebut ektoplasma. Selama bergerak, endoplasma mengalir ke depan dan ektoplasma berjalan mundur sepanjang bagian luar sel. Dalam gerak, banyak amoebozoa memiliki anterior dan posterior yang jelas dan dapat mengasumsikan bentuk "monopodial", dengan seluruh sel berfungsi sebagai pseudopodium tunggal. Pseudopodia besar dapat menghasilkan berbagai proyeksi yang jelas disebut subpseudopodia (atau pseudopodia determinat), yang diperpanjang dengan panjang tertentu dan kemudian ditarik, baik untuk bergerak atau makan. Sebuah sel juga dapat membentuk beberapa pseudopodia tak tentu, di mana seluruh isi aliran sel dalam arah gerak. Ini kurang lebih tubular dan sebagian besar diisi dengan endoplasm granular. Massa sel mengalir ke pseudopod terdepan, dan yang lainnya akhirnya menarik kembali, kecuali organisme berubah arah.[9]

Sementara sebagian besar amoebozoa "telanjang," seperti Amoeba dan Chaos, atau ditutupi dengan lapisan longgar sisik kecil, seperti Cochliopodium dan Korotnevella, anggota ordo Arcellinida membentuk cangkang yang kaku, atau testa, dilengkapi dengan bukaan tunggal melalui mana pseudopodia muncul. Testa Arcellinida dapat disekresikan dari bahan organik, seperti di Arcella, atau dibangun dari partikel dikumpulkan disemen bersama-sama, seperti di Difflugia.

Dalam semua amoebozoa, modus utama gizi adalah fagositosis, di mana sel mengelilingi partikel makanan potensial dengan pseudopodianya, menyegel mereka ke vakuola di mana mereka dapat dicerna dan diserap. Beberapa amoebozoa memiliki bola posterior disebut uroid, yang dapat berfungsi untuk mengumpulkan sampah, memisahkan secara berkala dari sisa sel.[butuh rujukan] Ketika makanan langka, sebagian besar spesies dapat membentuk kista, yang dapat dilakukan secara aerial dan memperkenalkan mereka ke lingkungan baru.[butuh rujukan] Pada jamur lendir, struktur ini disebut spora, dan terbentuk pada struktur bertangkai disebut tubuh buah atau sporangia.

Mayoritas Amoebozoa tidak memiliki flagela dan lebih umumnya tidak membentuk struktur yang didukung mikrotubulus kecuali selama mitosis. Namun, flagela memang ada di Archamoebae, dan banyak jamur lendir menghasilkan gamet biflagelata[butuh rujukan]. Flagela umumnya berlabuh oleh kerucut mikrotubulus, menunjukkan hubungan dekat dengan opisthokonta.[butuh rujukan] Mitokondria yang di sel khas amoebozoa telah krista tubular bercabang. Namun, di antara Archamoebae, yang disesuaikan dengan habitat anoksik atau mikroaerofil, mitokondria telah hilang.

Klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Tempat Amoebozoa di Pohon Eukariota[sunting | sunting sumber]

Sepertinya (berdasarkan genetika molekuler) anggota Amoebozoa membentuk kelompok saudara hewan dan jamur, menyimpang dari garis keturunan ini setelah Amoebozoa berpisah dari kelompok lain,[10] seperti yang digambarkan di bawah ini:



 Kelompok lain


Unikonta

Amoebozoa


Opisthokonta

Fungi



Animalia





Kesamaan yang kuat antara Amoebozoa dan Opisthokonta mengarah pada hipotesis bahwa mereka membentuk klad yang berbeda. Thomas Cavalier-Smith mengusulkan nama Unikonta untuk cabang ini, yang anggotanya diyakini telah diturunkan dari nenek moyang yang sama yang memiliki flagela muncul satu berakar dalam satu tubuh basal.[1][2] Namun, sedangkan hubungan yang erat antara Amoebozoa dan Opisthokonta yang kukuh didukung, karya terbaru telah menunjukkan bahwa hipotesis dari nenek moyang uniciliate mungkin salah. Dalam Revised Classification of Eukaryotes (2012) mereka, Adl et al. mengusulkan Amorphea sebagai nama yang lebih cocok untuk klad sekitar komposisi yang sama.[2] Lebih karya terbaru menempatkan anggota Amorphea bersama dengan malawimonids dan collodictyonids dalam clade diusulkan disebut Opimoda, yang terdiri dari satu dari dua garis keturunan utama divergen pada akar pohon eukariota kehidupan.[7]

Upafilum dalam Amoebozoa: Lobosa dan Conosa[sunting | sunting sumber]

Secara tradisional semua amoebozoa dengan pseudopodia lobose dikelompokkan bersama-sama di kelas Lobosea, ditempatkan dengan amoeboid lainnya di filum Sarcodina atau Rhizopoda, tetapi ini dianggap kelompok yang tidak wajar. Studi struktural dan genetik mengidentifikasi percolozoa dan beberapa archamoebae sebagai kelompok independen. Dalam filogeni berdasarkan rRNA perwakilan mereka terpisah dari ameba lainnya, dan tampaknya berdivergensi dekat dasar evolusi eukariota, seperti yang dilakukan kebanyakan jamur lendir.

Namun, pohon yang direvisi oleh Cavalier-Smith dan Chao pada tahun 1996 [11] menyarankan bahwa lobosa tersisa membentuk kelompok monofiletik, di mana Archamoebae dan Mycetozoa yang terkait erat, meskipun percolozoa tidak. Selanjutnya mereka mengkoreksi filum Amoebozoa untuk menyertakan kedua upafilum Lobosa dan upafilum baru Conosa, terdiri dari Archamoebae dan Mycetozoa.[12]

Data genetik molekuler baru-baru ini muncul untuk mendukung divisi utama ini dari Amoebozoa ke Lobosa dan Conosa.[3] Yang sebelumnya, seperti yang didefinisikan oleh Cavalier-Smith dan rekan-rekannya, sebagian besar terdiri dari Lobosea klasik: ameba tidak berflagela dengan tumpul, pseudopodia lobose (Amoeba, Acanthamoeba, Arcella, Difflugia dll.). Yang terakhir ini terdiri dari kedua amoeboid dan sel berflagela, khas dengan lebih runcing atau bercabang sedikit subpseudopodia (Archamoebae dan jamur lendir Mycetozoa).

Catatan fosil[sunting | sunting sumber]

Mikrofosil berbentuk vas (Vase-shaped microfossils, VSMs) ditemukan di seluruh dunia menunjukkan bahwa amoebozoa telah ada sejak Era Neoproterozoikum. Spesies fosil Melanocyrillium hexodiadema, Palaeoarcella athanata, dan Hemisphaeriella ornata berasal dari batu berusia 750 juta tahun. Ketiga VSMs berbagi bentuk hemisferikal, bukaan invaginated, dan lekukan biasa, yang sangat mirip arcellinida modern, yang shell-bantalan amoeboid. P. athanata khususnya terlihat sama dengan genus yang masih ada Arcella.[13][14]

Daftar protozoa amoeboid yang patogenik untuk manusia[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Pawlowski et al. (November 6, 2012). "CBOL Protist Working Group: Barcoding Eukaryotic Richness beyond the Animal, Plant, and Fungal Kingdoms". PLOS biology 10(11). doi:10.1371/journal.pbio.1001419. 
  2. ^ a b c d Adl et al. (2012). "The Revised Classification of Eukaryotes". Journal of Eukaryotic Microbiology. PMID 23020233. doi:10.1111/j.1550-7408.2012.00644.x. Diakses tanggal April 7, 2015.  Kesalahan pengutipan: Invalid <ref> tag; name ":1" defined multiple times with different content Kesalahan pengutipan: Invalid <ref> tag; name ":1" defined multiple times with different content Kesalahan pengutipan: Invalid <ref> tag; name ":1" defined multiple times with different content
  3. ^ a b c Cavalier-Smith et al. (2015). "Multigene phylogeny resolves deep branching of Amoebozoa". Molecular Phylogenetics and Evolution. doi:10.1016/j.ympev.2014.08.011. Diakses tanggal April 7, 2015. 
  4. ^ Corliss, John O. (1984). "The Kingdom Protista and its 45 Phyla". BioSystems 17.2 (1984): 87-126. doi:10.1016/0303-2647(84)90003-0. Diakses tanggal April 7, 2015. 
  5. ^ Cavalier-Smith, Thomas (2003). "Protist phylogeny and the high-level classification of Protozoa". European Journal of Protistology. doi:10.1078/0932-4739-00002. 
  6. ^ Cavalier-Smith, Thomas (2003). "Protist phylogeny and the high-level classification of Protozoa". European Journal of Protistology 39 (4): 338–348. doi:10.1078/0932-4739-00002. 
  7. ^ a b Derelle et al. (2015). "Bacterial proteins pinpoint a single eukaryotic root". Proceedings of the National Academy of Sciences. doi:10.1073/pnas.1420657112.  Kesalahan pengutipan: Invalid <ref> tag; name ":3" defined multiple times with different content
  8. ^ "Zinc accumulation by the slime mold Fuligo septica (L.) Wiggers in the former Soviet Union and North Korea". Journal of Environment Quality 31 (3): 1038–42. 2002. PMID 12026071. doi:10.2134/jeq2002.1038. 
  9. ^ Jeon, Kwang W. (1973). Biology of Amoeba. New York: Academic Press. p. 100. 
  10. ^ Eichinger, L.; Pachebat, J.A.; Glöckner, G.; Rajandream, M.A.; Sucgang, R.; Berriman, M.; Song, J.; Olsen, R.; Szafranski, K.; Xu, Q. (2005). "The genome of the social amoeba Dictyostelium discoideum". Nature 435 (7038): 43–57. PMC 1352341. PMID 15875012. doi:10.1038/nature03481. 
  11. ^ Cavalier-Smith, T.; Chao, E.E. (1996). "Molecular phylogeny of the free-living archezoan Trepomonas agilis and the nature of the first eukaryote". Journal of Molecular Evolution 43 (6): 551–562. PMID 8995052. doi:10.1007/BF02202103. 
  12. ^ Cavalier-Smith, T. (1998). "A revised six-kingdom system of life". Biological Reviews of the Cambridge Philosophical Society 73 (3): 203–266. PMID 9809012. doi:10.1111/j.1469-185X.1998.tb00030.x. 
  13. ^ Porter, Susannah H.; Meisterfeld, Ralf; Knoll, Andrew H. (2003). "Vase-shaped microfossils from the Neoproterozoic Chuar Group, Grand Canyon: a classification guided by modern testate amoebae". Journal of Paleontology 77 (3): 409–429. doi:10.1666/0022-3360(2003)077<0409:VMFTNC>2.0.CO;2. 
  14. ^ Porter, Susannah M. (2006). "The Proterozoic Fossil Record of Heterotrophic Eukaryotes". Di Xiao, Shuhai; Kaufman, Alan J. Neoproterozoic Geolobiology and Paleobiology 27. Dordrecht, The Netherlands: Springer. pp. 1–21. doi:10.1007/1-4020-5202-2. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]