Vakuola

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Biologi sel
Sel hewan
Animal Cell.svg
Komponen sel hewan pada umumnya:
  1. Nukleolus
  2. Inti sel
  3. Ribosom (titik-titik kecil sebagai bagian dari no. 5)
  4. Vesikel
  5. Retikulum endoplasma kasar
  6. Badan Golgi
  7. Sitoskeleton
  8. Retikulum endoplasma halus
  9. Mitokondria
  10. Vakuola
  11. Sitosol (cairan yang berisi organel, yang terdiri dari sitoplasma)
  12. Lisosom
  13. Sentrosom
  14. Membran sel

Vakuola (vacuole) adalah organel yang dibungkus oleh membran sel yang paling besar (tonoplas) .[1] Apabila diamati menggunakan mikroskop cahaya, vakuola memiliki bentuk seperti ruang kosong dan tembus pandang. Vakuola berasal dari kata vacuolum (bahasa Latin) yang artinya 'kosong' karena pada kenyataannya organel ini sama sekali tidak memiliki struktur internal.[2] Pada umumnya, vakuola bentuknya lebih besar daripada vesikel, dan kadang kala terbentuk dari berbagai gabungan vesikel yang banyak yang diambil dari retikulum endoplasma dan aparatus golgi. Oleh karen hubungan tersebut, vakuola merupakan salah satu bagian terpadu yang sangat penting dalam sistem endomembran[1]

Tumbuhan dan hewan[sunting | sunting sumber]

Vakuola pada sel tumbuhan muda yang banyak mengandung vakuola kecil dan bergabung membentuk vakuola sentral karena ada penambahan air ke dalam sel sehingga menimbulkan tekanan di dalam vakuola.[3] Ukuran sel tumbuhan diubah menjadi besar dengan cara menambahkan air ke dalam vakuola sentral tersebut. Vakuola sentral juga mengandung pigmen, cadangan makanan, limbah metabolisme, dan garam. Zat yang beracun sisa metabolisme bagi herbivora dapat disimpan dalam vakuola sebagai mekanisme sistem pertahanan.[2] Selain itu, di dalam vakuola sentra juga terdapat berbagai macam bahan kimiawi yang dapat memecah berbagai makromolekul dan berperan penting dalam pertumbuhan tanaman.[1] Vakuola mempunyai beberapa fungsi pada sel tumbuhan, di antaranya berperan dalam turgiditas dan bentuk sel, tempat penyimpanan dan penimbunan, sebagai lisosom, dan membantu proses homeostasis.[3] Contohnya pada protozoa yang memiliki vakuola makanan akan bergabung dengan lisosom agar makanan yang masuk dapat dicerna dengan baik. Beberapa jenis protozoa yang memiliki vakuola kontraktil akan mengeluarkan kelebihan air dari sel. Fungsi vakuola juga dapat ditemukan dalam sel hewan dan protista uniseluler. Pada sel hewan vakuolanya berukuran kecil atau tidak ada sama sekali, kecuali hewan yang bersel satu. Pada hewan bersel satu terdapat dua jenis vakuola yaitu vakuola makanan yang berfungsi dalam pencernaan intrasel dan vakuola kontraktil yang berfungsi sebagai osmoregulator.[4]

Penemuan[sunting | sunting sumber]

Pertama kali Vakuola ditemukan pada Protozoa oleh Lazzaro Spallanzani yang menyebut vakuola sebagai organel respirasi. Tapi ilmuwan lain, Matthias Schidden, meneliti lebih lanjut pada sel tumbuhan dan menyimpulkan bahwa vakuola bukan sebagai organel respirasi. Setelah itu, Mathias menerapkan istilah vakuola pada sel tumbuhan. Ukuran vakuola termasuk cukup besar sehingga dapat menghabiskan tempat dalam protoplas sebesar 95%. Pada beberapa tumbuhan tingkat tinggi ada yang berkisar 60% atau bahkan lebih. Ukuran vakuola tidak hanya ditemukan pada sel tumbuhan saja melainkan ditemukan juga pada Ectoderm Flagella Noctiluca, Cilia Trachelius, dan Endoderm Coelenterata, juga Heliozoa.[5]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Reece, Campbell-Mitchell (2002). Biologi Jl. 1 Ed. 5. Jakarta: Erlangga. hlm. 119. ISBN 978-979-688-468-1. 
  2. ^ a b dr. I Made Subagiartha,SpAn.KAKV.,SH. 2018. SEL STRUKTUR, FUNGSI, DAN REGULASI. https://simdos.unud.ac.id/.UNIVERSITAS UDAYANA. Diakses 24 November 2020
  3. ^ a b Hardiyati, Triyani. Struktur dan Fungsi Sel Tumbuhan (BIOL4314/MODUL 1). http://repository.ut.ac.id/. Universitas Terbuka. Diakses 24 November 2020.
  4. ^ Amelia, Rizky. "Struktur Sel". sumberbelajar.belajar.kemdikbud.go.id. Diakses tanggal 21 November 2020. 
  5. ^ M.Sc, Hafidha Asni Akmalia, S. Pd; M.Sc, Dwimei Ayudewandari Pranatami; M.Pd, Dian Tauhidah; M.Pd, Ndzani Latifatur Rofi’ah; M.Sc, Rita Ariyana Nur Khasanah, S. Pd (2020-11-03). BIOLOGI SEL. Semarang: Alinea Media Dipantara. hlm. 65. ISBN 978-623-95237-1-8.