Svetlana Alexievich

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Svetlana Alexievich
Swetlana Alexandrowna Alexijewitsch.jpg
Svetlana Alexievich saat acara diskusi di Roter Salon (Red Salon), Berlin,
8 Februari 2011
Lahir Svetlana Alexandrovna Alexievich
31 Mei 1948 (umur 70)
Stanislav, Ukraine
Pekerjaan jurnalis
penulis
Kewarganegaraan Belarus
Penghargaan Nobel Prize in Literature 2015 ,
Peace Prize of the German Book Trade ,
Prix Médicis

alexievich.info/indexEN.html

Svetlana Alex adalah wartawan investigasi dan penulis non-fiksi Belarusia. Lahir di Stanislaviv, 31 Mei 1948. Dia menerima Penghargaan Nobel Sastra tahun 2015 yang dinilai oleh juri sebagai 'for her polyphonic writings, a monument to suffering and courage in our time'[1]. Dia adalah penulis Belarusia pertama yang menerima penghargaan tersebut.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Svetlana Alexievich lahir di Kota Ivano-Frankovsk, Ukraina dari pasangan Belarusia (ayah) dan Ukraina (ibu). Setelah demobilisasi ayahnya dari tentara, keluarganya kembali ke Belarusia dan menetap di sebuah desa dimana kedua orangtuanya bekerja sebagai guru sekolah.

Saat masih sekolah, Dia suka menulis puisi dan feature untuk tugas sekolah. Selepas lulus, Alexievich bekerja sebagai reporter di koran lokal di kota Narovl. Dia melanjutkan karier di bidang jurnalistik, dan telah menulis cerita pendek serta reportase, termasuk bencana Chernobyl, perang Soviet di Afghanistan dan banyak acara lainnya - semuanya berdasarkan ribuan wawancara dengan saksi.[2]

Alexievich masuk kuliah tahun 1967 di Departemen Of Journalism di Universitas Minsk, dan menyelesaikan pendidikan tingginya pada tahun 1972[3].

Prosekusi dari rezim diktator, Alexander Lukashenko[4], membuatnya meninggalkan Belarusia pada tahun 2000. Dia kemudian tinggal di Paris, Gothenburg dan Berlin, dan hanya bisa kembali ke Minsk pada tahun 2011.

Komentar Swedish Academy[sunting | sunting sumber]

Alexievich menerima Penghargaan Nobel Sastra 2015 "untuk tulisannya yang polifonik, yang merupakan monumen untuk penderitaan dan keberanian pada masa kita" . Sekretaris tetap Sara Danius menyampaikan penghargaannya untuk kerja luar biasa Alexievich.

"Selama 30 atau 40 tahun terakhir dia sudah sibuk memetakan individu di Soviet dan pasca-Soviet. Tapi bukan pada peristiwa sejarah. Melainkan pada emosi sejarah. Yang dia tawarkan kepada kita adalah sebuah dunia emosional. Peristiwa sejarah ini yang dia tuliskan di berbagai buku-bukunya - misalnya bencana Chernobyl atau perang Soviet di Afghanistan - adalah, sebagai cara, tulisan yang menjelajahi individu Soviet dan individu pasca Soviet. Dia melakukan ribuan wawancara dengan anak-anak, perempuan dan laki-laki, dan dengan cara ini dia menawarkan kita sejarah manusia tentang orang-orang yang tidak kita ketahui sebelumnya."[2]

Buku berbahasa Inggris[2][sunting | sunting sumber]

War’s Unwomanly Face (1985)

Alexievich mewawancarai ratusan dari jutaan perempuan Rusia yang berpartisipasi dalam perang dunia kedua dalam berbagai peran, termasuk sebagai prajurit, penembak jitu, dokter dan perawat. Dari uraian buku ini: "Semua yang paling kita ketahui tentang Perempuan digambarkan dengan kata 'kasih sayang'. Ada kata-kata lain, juga - adik, istri, teman dan, yang paling mulia dari semua, ibu. Tapi kasih sayang bukan bagian dari semua konsep ini, substansi mereka, tujuan mereka dan makna utama mereka? Seorang wanita adalah pemberi kehidupan, ia pengamanan hidup, jadi 'Wanita' dan 'kehidupan' adalah sinonim. "

Zinky Boys: The Record of a Lost Soviet Generation (1992)

Buku perang Soviet di Afghanistan mengambil judul dari nama yang diberikan untuk mayat laki-laki muda yang dikirim pulang dari konflik, karena mereka selalu ditempatkan dalam peti mati seng. Dari Julia R Robin Whitby, penerjemah bahasa Inggris: "Para pria dan wanita yang mengungkapkan pikiran dan pengalaman mereka di buku ini tidak perlu diperkenalkan - mereka berbicara sendiri. Kebingungan dan kontradiksi yang ditampilkan oleh beberapa dari mereka membuka wawasan sebagaimana kejujuran dan pengalaman dari yang lainnya. Ketika kita mendengarkan mereka, namun, kami perlu mengingat berbagai askpek kehidupan Soviet yang tidak paralel dengan Barat. "

Voices from Chernobyl: The Oral History of a Nuclear Disaster (2006)

Pada tanggal 26 April 1986, reaktor nomor empat di pembangkit listrik Chernobyl meledak. Menghadapi bencana nuklir dalam skala belum pernah terjadi sebelumnya, pemerintah Soviet berusaha menahan situasi dengan mengirimkan ribuan orang tanpa perlengkapan memadai ke dalam pusaran radioaktif. Dalam buku ini, Alexievich mengeksplorasi biaya manusia yang ditanggung dari bencana melalui suara lebih dari 500 saksi mata, termasuk petugas pemadam kebakaran, anggota tim kebersihan, politisi, dokter, fisikawan, dan warga negara biasa, lebih dari 10 tahun.

Second-hand Time (dijadwalkan tahun 2016)

Dan pada runtuhnya Uni Soviet. Sedang diterjemahkan oleh Bela Shayevich. Fitzcarraldo Editions, penerbit Alexievich UK di Inggris, mengatakan: "Dalam requiem megah ke peradaban di reruntuhan, penulis Suara dari Chernobyl menciptakan kembali bentuk sastra tunggal, polyphonic, menyatukan suara puluhan saksi runtuhnya Uni Soviet dalam upaya tangguh untuk memetakan hilangnya budaya dan untuk menduga jenis baru manusia yang muncul dari reruntuhan."

Daftar referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ http://www.nobelprize.org/nobel_prizes/literature/laureates/2015/
  2. ^ a b c http://www.theguardian.com/books/booksblog/2015/oct/08/everything-you-need-to-know-about-svetlana-alexievich-winner-of-the-nobel-prize-in-literature
  3. ^ "Who is Svetlana Alexievich? Everything You Need to Know" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-03-10. 
  4. ^ http://www.theguardian.com/world/2014/jun/09/-sp-belarus-remains-revolution-behind

Pranala luar[sunting | sunting sumber]