Nadine Gordimer

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Nadine Gordimer
Gordimer dalam acara Göteborg Book Fair, 2010
Gordimer dalam acara Göteborg Book Fair, 2010
Lahir(1923-11-20)20 November 1923
Bendera Afrika Selatan Springs, Transvaal,
Uni Afrika Selatan
Meninggal13 Juli 2014(2014-07-13) (umur 90)
Bendera Afrika Selatan Johannesburg, Afrika Selatan
PekerjaanPenulis
BahasaInggris
KebangsaanAfrika Selatan
PeriodeEra apartheid Afrika Selatan
GenreNovel
Karya terkenalThe Conservationist,
Burger's Daughter,
July's People
PenghargaanBooker Prize
1974
Hadiah Nobel Sastra
1991
PasanganGerald Gavron (1949–?; cerai; 1 anak)
Reinhold Cassirer (1954–2001; 1 anak)

Nadine Gordimer (20 November 1923 – 13 Juli 2014) ialah sastrawati dari Afrika Selatan.

Ia menerbitkan karya pertamanya pada usia 15 dan sejak itu mengarang 10 novel dan lebih dari 200 cerita pendek. Secara mengharukan tulisan-tulisannya menyerang kebengisan dan mengutuk pemisahan ras karena menghinakan negeri asalnya dan negara-negara Afrika lainnya. Dengan jelas, melalui pengalaman tokoh-tokohnya, Gordimer menjelajahi dan tanpa sentimentalitas bagaimana prejudis dan penindasan yang disahkan secara resmi menghancurkan kehidupan dan menyerang asas dasar keadilan sosial.

Ia memenangkan Penghargaan Nobel Sastra pada 1991, dan pada masa lalu karya-karyanya telah dilarang oleh bekas pemerintahan Afrika Selatan. Di tengah-tengah kariernya, Gordimer juga mengajar dan menjadi dosen di perguruan-perguruan tinggi di Amerika Serikat dan mendukung gerakan-gerakan politik yang melawan kebijakan rasis negerinya. Di antara karyanya yang terkenal dan pedas ialah A Guest of Honour (1970), The Conservationist (1974), Burger's Daughter (1979) dan A Sport of Nature (1987).

Gordimer merupakan perempuan luar biasa yang berani mengedepankan kesetaraan gender dan masalah ketimpangan sosial lainnya. Dari mengatasi penindasan, melanggar aturan, ataupun melakukan pemberontakan. Ia merupakan perempuan pencetak sejarah yang memiliki sebuah kisah untuk diceritakan.

Gordimer lahir dalam keluarga kelas menengah kulit putih yang memiliki hak istimewa karena mulai mengenal literasi dan membaca sejak usia dini. Pada usia 9 tahun dia sudah menulis, dan dia menerbitkan cerita pertamanya di sebuah majalah saat ia berusia 15 tahun. Bacaannya yang luas memberitahu dia tentang dunia di sisi lain apartheid — kebijakan resmi segregasi rasial di Afrika Selatan — dan penemuan itu dalam waktu berkembang menjadi oposisi politik yang kuat terhadap apartheid. Bukan sarjana yang luar biasa, dia kuliah di Universitas Witwatersrand selama satu tahun. Selain menulis, dia mengajar di berbagai sekolah di Amerika Serikat selama tahun 1960-an dan 1970-an.

Buku pertama Gordimer adalah Face to Face (1949), kumpulan cerita pendek. Pada tahun 1953 sebuah novel, The Lying Days, diterbitkan. Keduanya menunjukkan gaya yang jelas, terkontrol, dan tidak sentimental yang menjadi ciri khasnya. Kisah-kisahnya berkaitan dengan efek merusak dari apartheid pada kehidupan orang Afrika Selatan — ketegangan terus-menerus antara isolasi pribadi dan komitmen terhadap keadilan sosial, mati rasa yang disebabkan oleh keengganan untuk menerima apartheid, ketidakmampuan untuk mengubahnya, dan penolakan pengasingan.

Pada tahun 1974 novel Gordimer The Conservationist (1974) adalah pemenang bersama dari Booker Prize. Novel selanjutnya termasuk Burger's Daughter (1979), July's People (1981), A Sport of Nature (1987), My Son’s Story (1990), The House Gun (1998), dan The Pickup (2001). Gordimer membahas masalah lingkungan dalam Get a Life (2005), kisah tentang seorang ahli ekologi Afrika Selatan yang, setelah menerima perawatan tiroid, menjadi radioaktif dan karenanya berbahaya bagi orang lain. Novel terakhirnya, No Time like the Present (2012), mengikuti veteran pertempuran melawan apartheid saat mereka menangani masalah yang dihadapi Afrika Selatan modern.

Jenis terjemahan[sunting | sunting sumber]

Terjemahan teks[sunting | sunting sumber]

Teks sumber[sunting | sunting sumber]

809 / 5000

Hasil terjemahan[sunting | sunting sumber]

Nadine Gordimer, (lahir 20 November 1923, Springs, Transvaal [sekarang di Gauteng], Afrika Selatan — meninggal 13 Juli 2014, Johannesburg), novelis Afrika Selatan dan penulis cerita pendek yang tema utamanya adalah pengasingan dan keterasingan. Dia menerima Hadiah Nobel untuk Sastra pada tahun 1991. BRITANNICA MENJELAJAHI 100 TRAILBLAZER PEREMPUAN Temui wanita luar biasa yang berani mengedepankan kesetaraan gender dan masalah lainnya. Dari mengatasi penindasan, melanggar aturan, membayangkan kembali dunia atau melakukan pemberontakan, para wanita sejarah ini memiliki sebuah kisah untuk diceritakan. Gordimer lahir dalam keluarga kelas menengah kulit putih yang memiliki hak istimewa dan mulai membaca sejak usia dini. Pada usia 9 tahun dia sudah menulis, dan dia menerbitkan cerita pertamanya di sebuah majalah ketika dia berusia 15 tahun. Bacaannya yang luas memberi tahu dia tentang dunia di sisi lain apartheid — kebijakan resmi segregasi rasial di Afrika Selatan — dan penemuan itu dalam waktu berkembang menjadi oposisi politik yang kuat terhadap apartheid. Bukan sarjana yang luar biasa, dia kuliah di Universitas Witwatersrand selama satu tahun. Selain menulis, dia mengajar dan mengajar di berbagai sekolah di Amerika Serikat selama tahun 1960-an dan 70-an. Buku pertama Gordimer adalah Face to Face (1949), kumpulan cerita pendek. Pada tahun 1953 sebuah novel, The Lying Days, diterbitkan. Keduanya menunjukkan gaya yang jelas, terkontrol, dan tidak sentimental yang menjadi ciri khasnya. Kisah-kisahnya berkaitan dengan efek merusak dari apartheid pada kehidupan orang Afrika Selatan — ketegangan terus-menerus antara isolasi pribadi dan komitmen terhadap keadilan sosial, mati rasa yang disebabkan oleh keengganan untuk menerima apartheid, ketidakmampuan untuk mengubahnya, dan penolakan pengasingan. Pada tahun 1974 novel Gordimer The Conservationist (1974) adalah pemenang bersama dari Booker Prize. Novel selanjutnya termasuk Burger's Daughter (1979), July's People (1981), A Sport of Nature (1987), My Son’s Story (1990), The House Gun (1998), dan The Pickup (2001). Gordimer membahas masalah lingkungan dalam Get a Life (2005), kisah tentang seorang ahli ekologi Afrika Selatan yang, setelah menerima perawatan tiroid, menjadi radioaktif dan karenanya berbahaya bagi orang lain. Novel terakhirnya, No Time like the Present (2012), mengikuti veteran pertempuran melawan apartheid saat mereka menangani masalah yang dihadapi Afrika Selatan modern. Nadine Gordimer, 1991. Nadine Gordimer, 1991. Hak Cipta Ulf Andersen / Gamma Liaison Dapatkan langganan Britannica Premium dan dapatkan akses ke konten eksklusif. Berlangganan sekarang Gordimer menulis sejumlah koleksi cerita pendek, termasuk A Soldier’s Embrace (1980), Crimes of Conscience (1991), dan Loot, and Other Stories (2003). Living in Hope and History: Notes from Our Century (1999) adalah kumpulan esai, korespondensi, dan kenang-kenangan. Selain menulis, dia mengajar dan mengajar di berbagai universitas di Amerika Serikat selama tahun 1960-an dan 70-an. Pada tahun 2007 Gordimer dianugerahi Legiun Kehormatan Prancis.Nadine Gordimer, (lahir 20 November 1923, Springs, Transvaal [sekarang di Gauteng], Afrika Selatan — meninggal 13 Juli 2014, Johannesburg), novelis Afrika Selatan dan penulis cerita pendek yang tema utamanya adalah pengasingan dan keterasingan. Dia menerima Hadiah Nobel untuk Sastra pada tahun 1991. BRITANNICA MENJELAJAHI 100 TRAILBLAZER PEREMPUAN Temui wanita luar biasa yang berani mengedepankan kesetaraan gender dan masalah lainnya. Dari mengatasi penindasan, melanggar aturan, menata ulang dunia atau melakukan pemberontakan, para wanita sejarah ini memiliki sebuah kisah untuk diceritakan. Gordimer lahir dalam keluarga kelas menengah kulit putih yang memiliki hak istimewa dan mulai membaca sejak usia dini. Pada usia 9 tahun dia sudah menulis, dan dia menerbitkan cerita pertamanya di sebuah majalah ketika dia berusia 15 tahun. Bacaannya yang luas memberi tahu dia tentang dunia di sisi lain apartheid — kebijakan resmi segregasi rasial di Afrika Selatan — dan penemuan itu dalam waktu berkembang menjadi oposisi politik yang kuat terhadap apartheid. Bukan sarjana yang luar biasa, dia kuliah di Universitas Witwatersrand selama satu tahun. Selain menulis, dia mengajar dan mengajar di berbagai sekolah di Amerika Serikat selama tahun 1960-an dan 70-an. Buku pertama Gordimer adalah Face to Face (1949), kumpulan cerita pendek. Pada tahun 1953 sebuah novel, The Lying Days, diterbitkan. Keduanya menunjukkan gaya yang jelas, terkontrol, dan tidak sentimental yang menjadi ciri khasnya. Kisah-kisahnya berkaitan dengan efek merusak dari apartheid pada kehidupan orang Afrika Selatan — ketegangan terus-menerus antara isolasi pribadi dan komitmen terhadap keadilan sosial, mati rasa yang disebabkan oleh keengganan untuk menerima apartheid, ketidakmampuan untuk mengubahnya, dan penolakan pengasingan. Pada tahun 1974 novel Gordimer The Conservationist (1974) adalah pemenang bersama dari Booker Prize. Novel selanjutnya termasuk Burger's Daughter (1979), July's People (1981), A Sport of Nature (1987), My Son's Story (1990), The House Gun (1998), dan The Pickup (2001). Gordimer membahas masalah lingkungan dalam Get a Life (2005), kisah tentang seorang ahli ekologi Afrika Selatan yang, setelah menerima perawatan tiroid, menjadi radioaktif dan ...

Selengkapnya tentang teks sumber ini[sunting | sunting sumber]

Diperlukan teks sumber untuk mendapatkan informasi terjemahan tambahan

Kirim masukan

Panel samping[sunting | sunting sumber]

Batas 5.000 karakter. Gunakan tombol panah untuk menerjemahkan lagi.