Planet karbon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Gambaran planet karbon. Permukaannya gelap dan kemerahan karena endapan hidrokarbon.

Planet karbon merupakan sejenis planet teoretis yang mengandung lebih banyak karbon daripada oksigen.[1] Karbon adalah unsur paling melimpah keempat di alam semesta menurut massa setelah hidrogen, helium, dan oksigen.

Marc Kuchner dan Sara Seager menciptakan istilah "planet karbon" pada tahun 2005 dan menyelidiki planet seperti ini mengikuti gagasan dari Katharina Lodders yang menyatakan bahwa Jupiter terbentuk dari inti yang kaya unsur karbon.[2] Penyelidikan sebelumnya tentang planet dengan rasio karbon-ke-oksigen yang tinggi termasuk Fegley & Cameron 1987.[3] Planet karbon dapat terbentuk jika cakram protoplanet kaya karbon dan miskin oksigen. Mereka akan berkembang secara berbeda dari Bumi, Mars, dan Venus, yang sebagian besar terdiri dari senyawa silikon-oksigen. Sistem planet yang berbeda memiliki rasio karbon-ke-oksigen yang berbeda, dengan planet terestrial Tata Surya lebih dekat dengan "planet oksigen" dengan rasio molar C/O 0,55.[4] Pada tahun 2020, survei terhadap 249 bintang analog surya terdekat menemukan 12% bintang memiliki rasio C/O di atas 0,65, menjadikannya kandidat untuk sistem planet kaya karbon.[5] Eksoplanet 55 Cancri e, yang mengorbit bintang induk dengan rasio molar C/O 0,78,[6] adalah contoh yang mungkin merupakan planet karbon.

Definisi[sunting | sunting sumber]

Planet seperti itu mungkin memiliki inti yang kaya besi atau baja seperti planet kebumian yang telah diketahui. Di sekelilingnya adalah silikon karbida cair dan titanium karbida. Di atasnya, lapisan karbon berupa grafit, kemungkinan dengan substratum berlian setebal satu kilometer jika ada tekanan yang cukup. Selama letusan gunung berapi, ada kemungkinan berlian dari bagian dalam bisa muncul ke permukaan, menghasilkan gunung berlian dan silikon karbida. Permukaan akan mengandung hidrokarbon beku atau cair (misalnya tar dan metana) dan karbon monoksida.[7] Siklus cuaca secara teori dimungkinkan di planet karbon dengan atmosfer, asalkan suhu permukaan rata-rata di bawah 77° C.

Namun, planet karbon mungkin tidak memiliki air, yang tidak dapat terbentuk karena oksigen yang dikirim oleh komet atau asteroid akan bereaksi dengan karbon di permukaannya. Atmosfer di planet karbon yang relatif dingin terutama terdiri dari karbon dioksida atau karbon monoksida dengan sejumlah besar kabut karbon.[8]

Komposisi[sunting | sunting sumber]

Perbandingan ukuran planet dengan komposisi berbeda[9]

Planet karbon diperkirakan memiliki diameter yang sama dengan planet silikat dan air dengan massa yang sama, berpotensi membuat mereka sulit dibedakan.[10] Kesetaraan fitur geologi di Bumi mungkin juga ada, tetapi dengan komposisi yang berbeda. Misalnya, sungainya mungkin terdiri dari minyak. Jika suhunya cukup rendah (di bawah 350 K), maka gas mungkin dapat disintesis secara fotokimia menjadi hidrokarbon rantai panjang, yang dapat turun ke permukaan.

Pada tahun 2011, NASA membatalkan misi, yang disebut TPF, yang akan menjadi observatorium yang jauh lebih besar daripada Teleskop Luar Angkasa Hubble yang dapat mendeteksi planet semacam itu. Spektrum planet karbon akan kekurangan air, tetapi menunjukkan adanya zat berkarbon, seperti karbon monoksida.

Kandidat potensial[sunting | sunting sumber]

Pulsar PSR 1257 + 12 mungkin memiliki planet karbon yang terbentuk dari gangguan bintang penghasil karbon. Planet karbon mungkin juga terletak di dekat Pusat Galaksi atau gugus bola yang mengorbit galaksi, di mana bintang memiliki rasio karbon-ke-oksigen yang lebih tinggi daripada Matahari. Saat bintang tua mati, mereka memuntahkan karbon dalam jumlah besar. Seiring berjalannya waktu dan semakin banyak generasi bintang berakhir, konsentrasi karbon, dan planet karbon, akan meningkat.[11]

Pada Oktober 2012, diumumkan bahwa 55 Cancri e menunjukkan bukti sebagai planet karbon. Planet ini memiliki delapan kali massa Bumi, dan dua kali radiusnya. Penelitian menunjukkan bahwa planet bersuhu 2150 °C (3900 °F) itu "tertutup grafit dan berlian alih-alih air dan granit". Planet ini mengorbit bintang 55 Cancri setiap 18 jam sekali.[12]

Pada Agustus 2011, Matthew Bailes dan tim ahli dari Swinburne University of Technology di Australia melaporkan bahwa pulsar milidetik PSR J1719-1438 mungkin memiliki bintang pendamping biner yang telah hancur menjadi planet yang jauh lebih kecil yang sebagian besar terbuat dari berlian padat. Mereka menyimpulkan bahwa planet pendamping kecil pasti mengorbit pulsar dan menyebabkan tarikan gravitasi yang dapat dideteksi. Pemeriksaan lebih lanjut mengungkapkan bahwa meskipun planet ini relatif kecil (60.000 km, atau lima kali lebih besar dari Bumi) massanya sedikit lebih besar dari Jupiter. Kepadatan tinggi planet ini memberi tim petunjuk tentang kemungkinan susunan karbon dan oksigennya — dan mengagaskan bentuk kristal unsur-unsurnya.[13] Namun, "planet" ini diteorikan sebagai sisa-sisa rekan katai putih yang menguap, hanya menyisakan inti dalamnya. Menurut beberapa definisi planet, planet ini tidak memenuhi syarat karena ia terbentuk sebagai bintang.[14]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kuchner, Marc J.; Seager, S. (2005). "Extrasolar Carbon Planets". arΧiv:astro-ph/0504214. 
  2. ^ Lodders, Katharina (2004). "Jupiter Formed with More Tar than heat" (PDF). The Astrophysical Journal. 611 (1): 587–597. Bibcode:2004ApJ...611..587L. doi:10.1086/421970. 
  3. ^ Fegley, Bruce, Jr.; Cameron, A. G. W. (April 1987). "A vaporization model for iron/silicate fractionation in the Mercury protoplanet" (PDF). Earth and Planetary Science Letters. 82 (3–4): 207–222. Bibcode:1987E&PSL..82..207F. doi:10.1016/0012-821X(87)90196-8. 
  4. ^ P. E. Nissen, The carbon-to-oxygen ratio in stars with planets
  5. ^ Stonkutė, E.; Chorniy, Y.; Tautvaišienė, G.; Drazdauskas, A.; Minkevičiūtė, R.; Mikolaitis, Š.; Kjeldsen, H.; Essen, C. von; Pakštienė, E. (2020). "High-resolution Spectroscopic Study of Dwarf Stars in the Northern Sky: Lithium, Carbon, and Oxygen Abundances". The Astronomical Journal. 159 (3): 90. arXiv:2002.05555alt=Dapat diakses gratis. Bibcode:2020AJ....159...90S. doi:10.3847/1538-3881/ab6a19. 
  6. ^ Teske, Johanna K.; Cunha, Katia; Schuler, Simon C.; Griffith, Caitlin A.; Smith, Verne V. (2013). "Carbon and Oxygen Abundances in Cool Metal-Rich Exoplanet Hosts: A Case Study of the C/O Ratio of 55 Cancri". The Astrophysical Journal. 778 (2): 132. arXiv:1309.6032alt=Dapat diakses gratis. Bibcode:2013ApJ...778..132T. doi:10.1088/0004-637X/778/2/132. 
  7. ^ Musser, George. "Earth-Like Planets May Be Made of Carbon". Scientific American. Diakses tanggal 3 January 2013. 
  8. ^ "Kohlenstoffplaneten", SPACE Magazin April 2014 (p. 35, in German)
  9. ^ Naeye, Bob (24 September 2007). "Scientists Model a Cornucopia of Earth-sized Planets". Goddard Space Flight Center. 
  10. ^ Seager, Sara; Kuchner, Marc; Hier-Majumder, Catherine; Militzer, Burkhard (2007). "Mass-Radius Relationships for Solid Exoplanets". The Astrophysical Journal. 669 (2): 1279. arXiv:0707.2895alt=Dapat diakses gratis. Bibcode:2007ApJ...669.1279S. doi:10.1086/521346. 
  11. ^ "Carbon Planets - Space Art and Astronomical Illustrations". Novacelestia.com. Diakses tanggal 3 January 2013. 
  12. ^ Wickham, Chris (15 October 2012). "A diamond bigger than Earth?". Reuters. Diakses tanggal 3 January 2013. 
  13. ^ "Solid diamond planet found". Australian Geographic. 26 August 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 October 2011. 
  14. ^ Lemonick. Time Magazine.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)