Permaisuri Bian

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lady Bian
卞氏
Janda Permaisuri Agung Cao Wei
Tenure29 Juni 226 – 9 Juli 230
Janda Permaisuri Cao Wei
Tenure13 Desember 220 – 29 Juni 226
PenerusGuo Nüwang
Lahir30 Desember 159
Linyi, Shandong
Wafat9 Juli 230(230-07-09) (umur 70)[a]
Luoyang, Henan
Pemakaman
Nama anumerta
Permaisuri Wuxuan (武宣皇后)
AyahBian Yuan
PasanganCao Cao
Anak

Permaisuri Bian (159 – 230),[a] juga dikenal sebagai Ibu Suri Bian atau Ibu Suri Agung Bian, secara resmi dikenal sebagai Permaisuri Wuxuan, merupakan seorang ibu ratu dan kemudian janda permaisuri agung negara ibu ratu agung selama periode Tiga Kerajaan, Tiongkok. Dia adalah istri Cao Cao, seorang panglima perang yang naik ke tampuk kekuasaan di akhir Dinasti Han Timur dan meletakkan dasar Wei. Dia melahirkan penerus Cao Cao, Cao Pi, yang mengakhiri Dinasti Han dan mendirikan Wei pada tahun 220 setelah kematian ayahandanya.

Latar belakang keluarga dan pernikahan dengan Cao Cao[sunting | sunting sumber]

Lady Bian dilahirkan pada tahun 159 di Desa Bai (白亭), Komanderi Qi (齊郡; yang sekarang Shandong) meskipun keluarganya terdaftar di Komanderi Langya (琅琊郡; yang sekarang Shandong tenggara). Karena keluarganya miskin, dia adalah pelacur di rumah bordil ketika dia masih muda. Ketika dia berusia 20 tahun, Cao Cao membawanya sebagai seorang selir. Pada tahun 189, ketika Cao Cao melarikan diri dari Dong Zhuo di Luoyang, Yuan Shu menyebarkan desas-desus bahwa Cao Cao telah meninggal. Lady Bian menolak untuk memercayai mereka dan membujuk para pengikut Cao Cao untuk tidak meninggalkannya. Ketika Cao Cao kembali, dia terkesan dengan perilakunya. Dia melahirkannya empat orang putra – Cao Pi, Cao Zhang, Cao Zhi dan Cao Xiong. Setelah kematian putra tertua Cao Cao, Cao Ang, istri Cao Cao, Lady Ding (yang bukan ibu kandung Cao Ang tetapi mengadopsinya sendiri) meninggalkannya, tidak pernah kembali bahkan setelah dia meminta pengampunan berkali-kali. Dia kemudian menjadikan Lady Bian sebagai istri utamanya. Namun Lady Bian masih memperlakukan Lady Ding dengan ramah sesudahnya. Pada tahun 219 (setelah Cao Cao dijadikan Raja Wei pada tahun 216), Kaisar Xian dari Han membuatnya menjadi Ratu Wei. Dia dikenal karena kebijaksanaan dan kerendahan hatinya. Dia terutama dipuji karena menolak untuk merayakan secara boros (seperti yang disarankan oleh pendampingnya) ketika putranya Cao Pi menjadi pewaris pada tahun 217.

Sebagai janda permaisuri[sunting | sunting sumber]

Setelah Cao Cao meninggal pada tahun 220, Cao Pi mewarisi gelarnya sebagai Raja Wei, dan kemudian tahun itu memaksa Kaisar Xian untuk berabdikasi, mengakhiri Dinasti Han akhir dan mendirikan negara Cao Wei. Janda Permaisuri Bian menjadi janda permaisuri. Dia tidak banyak terlibat dalam administrasi putranya atau dalam kampanyenya melawan negara-negara pesaing Cao Wei, Dong Wu dan Shu Han. Dia, khususnya, menolak memberi keluarganya kekayaan berlebihan atau gelar, memberi contoh untuk sisa sejarah Cao Wei. Satu insiden yang melibatkan dirinya terjadi pada 226, ketika Cao Pi ingin mengeksekusi sepupu Cao Cao, Cao Hong, karena dendam sebelumnya di antara mereka. Dia, mengingat kontribusi yang Cao Hong buat – termasuk satu kesempatan ketika dia secara pribadi menyelamatkan nyawa Cao Cao - menegur Cao Pi cukup bahwa dia menyelamatkan hidup Cao Hong, meskipun kantor dan gelar Cao Hong masih dilucuti darinya.

Sebagai janda permaisuri agung[sunting | sunting sumber]

Setelah Cao Pi meninggal pada tahun 226, putranya Cao Rui menjadi kaisar, dan dia menghormati neneknya sebagai janda permaisuri agung. Pada tahun 227, ia secara tidak sengaja dihina oleh menantu perempuannya, Putri Yu – Putri Yu telah menjadi istri Cao Rui ketika ia menjadi Pangeran Pingyuan, tetapi setelah ia menjadi kaisar, ia tidak membuat permaisuri, tetapi membuat gundiknya Lady Mao sebagai permaisuri sebagai gantinya. Dia kesal, dan Janda Permaisuri Bian mencoba menghiburnya, dan tanggapannya adalah, "keluarga Cao memiliki tradisi untuk memihak wanita yang tidak terhormat," lupa bahwa Janda Kaisar Bian adalah mantan pelacur. Janda Kaisar Bian sangat tersinggung, tetapi tidak menghukumnya lebih jauh daripada mengirimnya kembali ke kepangeranan.

Janda Permaisuri Bian meninggal pada tanggal 9 Juli 230. Kadang antara 28 Juli dan 26 Agustus 230, ia dimakamkan dengan kehormatan sebagai seorang janda permaisuri bersama suaminya Cao Cao di Gaoling (secara harfiah "mausoleum agung").

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Cao Rui's biography in the Sanguozhi recorded that Lady Bian died on the wuzi day of the 6th month of the 4th year of the Taihe era of Cao Rui's reign.[1] This date corresponds to 9 July 230 in the Gregorian calendar.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ ([太和四年]六月戊子,太皇太后崩。) Sanguozhi vol. 3.