Guo Nüwang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Guo Nüwang
郭女王
Janda Permaisuri Cao Wei
Tenure29 Juni 226 – 14 Maret 235
PendahuluJanda Permaisuri Bian
PenerusJanda Permaisuri Guo
Permaisuri Cao Wei
Tenure222 – 29 Juni 226
PenerusPermaisuri Mao
Lahir184
Wafat14 Maret 235 (usia 50-51)[a]
Nama anumerta
Permaisuri Wende (文德皇后)
AyahGuo Yong
IbuLady Dong
PasanganCao Pi

Guo Nüwang (184 – 14 Maret 235), secara resmi dikenal sebagai Ratu Wende, merupakan seorang permaisuri negara Cao Wei selama periode Tiga Kerajaan, Tiongkok. Dia menikah dengan Cao Pi, kaisar pertama Wei.

Latar belakang keluarga dan pernikahan dengan Cao Pi[sunting | sunting sumber]

Ayahandanya Guo Yong (郭永) berasal dari garis pejabat lokal kecil. Ketika dia muda, dia dikenal karena kecerdasannya, dan ayahnya, terkesan oleh bakatnya, memberinya nama yang tidak biasa "Nüwang" (secara harfiah "ratu penguasa"). Orangtuanya meninggal ketika dia berusia lima tahun, dan dia menjadi pelayan di rumah Markis Tongdi. Tidak diketahui bagaimana hal itu bisa terjadi, tetapi ia akhirnya menjadi selir Cao Pi ketika ia adalah pewaris kerajaan vesel Wei di bawah ayahandanya Cao Cao. Dia dengan cepat menjadi favorit - begitu banyak sehingga dia mulai mengabaikan istrinya, Lady Zhen, yang juga dikenal karena kecantikannya. Dia memberi Cao Pi nasihat politik yang cerdik selama kontroversi suksesi yang mengadu Cao Pi melawan saudara-saudaranya. Biografinya lebih lanjut menyatakan bahwa ketika Cao Pi akhirnya ditunjuk sebagai pewaris, Guo Nuwang punya tangan untuk merencanakannya. Dia juga lebih jauh menciptakan ketegangan antara Cao Pi dan Lady Zhen dengan menanamkan benih kecurigaan dalam pikiran Cao Pi bahwa putra Lady Zhen, Cao Rui bukan anak biologis Cao Pi, melainkan putra dari mantan suami Yuan Xi, mengutip fakta bahwa Cao Pi Rui rupanya lahir hanya delapan bulan setelah Cao Pi menikahi Lady Zhen. Lady Zhen akhirnya kehilangan dukungan Cao Pi dengan mengeluh bahwa dia lebih menyukai wanita lain daripada dirinya, dan setelah dia menjadi kaisar Cao Wei pada tahun 220 (setelah memaksa Kaisar Xian dari Han berabdikasi), dia memaksa Lady Zhen bunuh diri pada tahun 221. Pada tahun 222, dia menjadikan Lady Guo permaisuri.

Sebagai permaisuri[sunting | sunting sumber]

Setelah Guo Nüwang menjadi permaisuri, dia dikatakan sebagai pemimpin yang baik dari permaisuri kekaisaran, memperlakukan mereka dengan baik dan mendisiplinkan mereka dengan tepat ketika mereka bertindak tidak semestinya, sambil menyembunyikan kesalahan mereka dari Cao Pi. Dia juga tampaknya hidup hemat. Juga, pada tahun 226, atas desakan ibu mertuanya, janda permaisuri Bian, dia menengahi atas nama Cao Hong, memungkinkan Cao Hong untuk menyelamatkan hidupnya meskipun Cao Pi memiliki dendam sebelumnya terhadapnya.

Permaisuri Guo tidak memiliki putra atau anak-anak yang tercatat. Putra tertua Cao Pi Cao Rui, oleh Lady Zhen, karena itu dianggap sebagai pewaris dugaan, tetapi karena nasib ibundanya tidak menciptakan putra mahkota, tetapi hanya Pangeran Pingyuan. (Dia secara tidak konsisten digambarkan telah dibesarkan oleh Permaisuri Guo atau oleh selir Cao Pi, Selir Li.) Ketika dia menjadi permaisuri, dia rupanya memiliki hubungan yang baik dengan Cao Rui. Tidak ada bukti bahwa dia menentang pencalonannya ketika Cao Pi, sakit parah pada tahun 226, membuatnya menjadi putra mahkota. Cao Pi meninggal tak lama kemudian, dan Cao Rui naik takhta.

Sebagai janda permaisuri[sunting | sunting sumber]

Kaisar baru, meskipun ia secara anumerta menghormati ibundanya sebagai seorang permaisuri, menghormati ibu tirinya sebagai janda permaisuri, dan ia menganugerahkan anggota keluarganya dengan kekayaan dan gelar. Dia meninggal pada tanggal 14 Maret 235[a] dan dimakamkan pada tanggal 16 April 235 dengan kehormatan yang cocok dengan seorang permaisuri bersama suaminya Cao Pi. Keluarganya tetap dihormati oleh anak tirinya.

Bagaimana Janda Permaisuri Guo meninggal, bagaimanapun, adalah masalah kontroversi sejarah. Sebuah catatan sejarah yang dapat diandalkan (meskipun tidak konklusif) menyatakan bahwa pada suatu titik selama masa pemerintahan Cao Rui, Permaisuri Li mengatakan kepadanya peran Janda Permaisuri Guo dalam kematian Lady Zhen – dan lebih lanjut mengatakan kepadanya bahwa setelah Lady Zhen meninggal, itu adalah saran Janda Permaisuri Guo bahwa dia dimakamkan dengan rambut menutupi wajahnya dan mulutnya dipenuhi dengan kulit gandum beras – sehingga bahkan setelah kematiannya dia tidak akan bisa mengeluh. Cao Rui menjadi marah dan menghadapi Janda Permaisuri Guo – yang tidak bisa menyangkal keterlibatannya secara langsung. Dia kemudian memaksanya untuk melakukan bunuh diri, dan, sementara dia menguburnya dengan kehormatan yang pantas seorang permaisuri, dia menutupi wajahnya dengan rambutnya (sehingga dia tidak akan pernah melihat sinar matahari lagi), dan mulutnya dipenuhi dengan kulit gandum beras (sehingga dia tidak pernah bisa mengatakan apa pun di akhirat).

Namun, bahkan setelah kematiannya, keluarganya tetap disukai oleh Cao Rui terutama sepupunya, Guo Biao, yang diberikan suksesi fief mendiang ayahanda Guo Nuwang dan dipromosikan menjadi jenderal.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Cao Rui's biography in the Sanguozhi recorded that Guo Nüwang died on the dingsi day of the 2nd month of the 3rd year of the Qinglong era of Cao Rui's reign.[1] This date corresponds to 14 March 235 in the Gregorian calendar.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ ([青龍三年二月]丁巳,皇太后崩。) Sanguozhi vol. 3.
Keluarga Aisin Gioro
Dinasti Baru Permaisuri Cao Wei
222–226
Diteruskan oleh:
Permaisuri Mao
Didahului oleh:
Permaisuri Cao Jie dari Dinasti Han Timur
Permaisuri Tiongkok (Utara/Tengah)
222–226