Penipisan ozon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Gambar lubang ozon Antartika terbesar yang pernah tercatat (September 2006), di atas kutub selatan

Penipisan ozon menggambarkan dua fenomena yang berbeda namun terkait yang diamati sejak akhir 1970-an: penurunan mantap sekitar empat persen dari jumlah total ozon di stratosfer bumi (lapisan ozon), dan penurunan musim semi yang jauh lebih besar pada ozon stratosfer di sekitar daerah kutub bumi.[1] Fenomena yang terakhir disebut sebagai lubang ozon. Selain fenomena stratosfer terkenal ini, terdapat pula peristiwa penipisan ozon troposferik kutub pada musim semi.

Rincian dari pembentukan lubang ozon kutub berbeda dengan penipisan pada garis lintang tengah namun proses yang paling penting pada keduanya adalah penghancuran katalitik ozon oleh atom halogen.[2] Sumber utama atom halogen ini di stratosfer adalah fotodisosiasi dari halokarbon zat pendingin, pelarut, propelan, dan busa - zat peniup (klorofluorokarbon (CFC), HCFC, freon, halon) buatan manusia. Senyawa ini diangkut ke stratosfer oleh angin setelah dilepaskan ke permukaan.[3] Kedua jenis penipisan ozon diamati meningkat ketika emisi halokarbon meningkat.

CFC dan zat yang berkontribusi lainnya disebut sebagai bahan perusak ozon (BPO; bahasa Inggris: Ozone Depleting Substances, ODS). Karena lapisan ozon mencegah gelombang UVB yang paling berbahaya (280-315 nm) dari cahaya sinar ultraviolet yang melewati atmosfer Bumi, yang diamati dan diproyeksikan menurun dalam ozon yang dihasilkan di seluruh dunia Keprihatinan, yang mengarah pada penerapan Protokol Montreal yang melarang produksi CFC, halon, dan bahan kimia perusak ozon lainnya seperti karbon tetraklorida dan trikloroetana. Diperkirakan berbagai konsekuensi biologis seperti peningkatan terbakarnya kulit, kanker kulit, katarak, kerusakan pada tanaman, dan pengurangan populasi plankton di zona fotik lautan dapat terjadi akibat meningkatnya paparan sinar UV karena penipisan ozon.

Ikhtisar siklus ozon[sunting | sunting sumber]

Siklis ozon

Tiga bentuk (atau alotrop) oksigen terlibat dalam siklus ozon-oksigen: atom oksigen (O atau atom oksigen), gas oksigen (O2 atau oksigen diatomik), dan gas ozon (O3 atau oksigen triatomik). Ozon terbentuk di stratosfer saat molekul oksigen terdisosiasi oleh cahaya setelah menghasilkan foton ultraviolet yang panjang gelombangnya lebih pendek dari 240nbsp;nm. Hal ini mengubah satu O2 menjadi dua radikal atom oksigen. Radikal atom oksigen kemudian digabungkan dengan molekul O2 yang terpisah untuk membuat dua molekul O3. Molekul ozon ini menyerap sinar ultraviolet (UV) di antara baik 310 dan 200 nm, mengikuti di mana ozon terbagi menjadi molekul O2 dan atom oksigen. Atom oksigen kemudian bergabung dengan molekul oksigen untuk membentuk kembali ozon. Hal ini merupakan proses kontinu yang berakhir saat atom oksigen "bergabung kembali" dengan molekul ozon untuk membuat dua molekul O2.

2 O3 → 3 O2

Jumlah keseluruhan ozon di stratosfer ditentukan oleh keseimbangan antara produksi fotokimia dan rekombinasi.

Ozon dapat dihancurkan oleh sejumlah katalis radikal bebas, yang paling penting adalah radikal hidroksil (OH·), radikal nitrat oksida (NO·), radikal klorin (Cl·) dan radikal bromin (Br·). Titik adalah notasi umum untuk menunjukkan bahwa semua spesies ini memiliki elektron yang tidak berpasangan dan karena itu sangat reaktif. Semua ini memiliki sumber alami dan buatan manusia; Pada saat ini, sebagian besar OH· dan NO· di stratosfer berasal dari alam, namun aktivitas manusia telah secara dramatis meningkatkan kadar klorin dan brom. Unsur-unsur ini ditemukan pada senyawa organik stabil tertentu, terutama klorofluorokarbon, yang mungkin menemukan jalan mereka ke stratosfer tanpa dihancurkan di troposfer karena reaktivitas rendahnya. Begitu berada di stratosfer, atom Cl dan Br dibebaskan dari senyawa induknya oleh aksi sinar ultraviolet, misalnya,

CFCl3 + radiasi elektromagnetik → Cl· + ·CFCl2

Tingkat ozon di berbagai ketinggian, dan penghalangan beberapa jenis radiasi ultraviolet.

Ozon adalah molekul yang sangat reaktif, mudah mengurangi bentuk oksigen yang lebih stabil dengan bantuan katalis. Atom Cl dan Br menghancurkan molekul ozon melalui berbagai siklus katalitik. Dalam contoh sederhana dari siklus tersebut,[4] atom klorin bereaksi dengan molekul ozon (O3), mengambil atom oksigen untuk membentuk klorin monoksida (ClO) dan melepaskan molekul oksigen (O2). ClO dapat bereaksi dengan molekul ozon kedua, melepaskan atom klorin dan menghasilkan dua molekul oksigen. Persamaan reaksi kimia untuk reaksi fase gas ini adalah:

  • Cl· + O3 → ClO + O2
    Sebuah atom klorin melepaskan atom oksigen dari molekul ozon untuk membuat molekul ClO
  • ClO + O3 → Cl· + 2 O2
    ClO ini juga dapat melepaskan atom oksigen dari molekul ozon lain, klorin dapat secara bebas mengulangi siklus dua tahap ini

Rata-rata, satu atom klor dapat bereaksi dengan 100,000 molekul ozon sebelum dikeluarkan dari siklus katalitik. Fakta ini ditambah jumlah klorin yang dilepaskan ke atmosfer setiap tahun oleh klorofluorokarbon (CFCs) dan hidroklorofluorokarbon (HCFCs) menunjukkan betapa berbahayanya CFC dan HCFC terhadap lingkungan.[5][6]

Pengamatan penipisan lapisan ozon[sunting | sunting sumber]

Nilai ozon terendah yang diukur TOMS setiap tahun di dalam lubang ozon.

Penurunan ozon yang paling banyak terjadi di stratosfer bawah. Namun, lubang ozon paling sering diukur bukan dalam hal konsentrasi ozon pada tingkat ini (yang biasanya beberapa bagian per juta) namun dengan pengurangan total kolom ozon di atas satu titik di permukaan bumi, yaitu biasanya dinyatakan dalam satuan Dobson unit, disingkat "DU". Penurunan yang ditandai pada kolom ozon di Antartika musim semi dan awal musim panas dibandingkan dengan awal tahun 1970-an dan sebelumnya telah diamati dengan menggunakan instrumen seperti Spektrometer Pemetaan Ozon Total (Total Ozone Mapping Spectrometer, TOMS).[7]

Pengurangan hingga 70 persen di kolom ozon teramati di austral (belahan bumi selatan) musim semi di Antartika dan pertama kali dilaporkan pada tahun 1985 (Farman et. al.) Terus berlanjut. Sejak tahun 1990-an, kolom ozon Antartika pada bulan September dan Oktober terus menjadi 40-50 persen lebih rendah dari nilai lubang pra-ozon.[1] Tren bertahap menuju "penyembuhan" dilaporkan terjadi tahun 2016.[8]

Awan stratosferik kutub di Arktik

Di Arktik, jumlah yang hilang lebih bervariasi dari tahun ke tahun daripada di Antartika. Penurunan terbesar Arktik, hingga 30 persen, berada di musim dingin dan musim semi, ketika stratosfer paling dingin.

Reaksi yang terjadi pada awan stratosferik kutub (PSC) memainkan peran penting dalam meningkatkan penipisan ozon.[9] PSC terbentuk lebih mudah dalam musim dingin yang ekstrem di Arktik dan Antartika. Inilah sebabnya mengapa lubang ozon terbentuk pertama kali, dan lebih dalam lagi, di atas Antartika. Model awal gagal memperhitungkan PSC dan memperkirakan penipisan global secara bertahap, itulah sebabnya mengapa lubang ozon Antartika mendadak mengejutkan ilmuwan.[butuh rujukan]

Lapisan Ozon di Belahan bumi selatan 1957-2001

Di garis lintang tengah, lebih tepat bila berbicara tentang penipisan ozon daripada lubang. Total kolom ozon turun menjadi sekitar enam persen di bawah nilai pra-1980 antara tahun 1980 dan 1996 untuk garis lintang pertengahan 35–60°N dan 35–60°S. Di garis lintang utara, kemudian meningkat dari nilai minimum sekitar dua persen dari tahun 1996 sampai 2009 karena peraturan mulai berlaku dan jumlah klorin di stratosfer menurun. Di garis lintang pertengahan Belahan Selatan, ozon total tetap konstan selama periode tersebut. Di daerah tropis, tidak ada tren yang signifikan, terutama karena senyawa yang mengandung halogen belum sempat dipecah dan melepaskan atom klorin dan bromin pada garis lintang tropis.[1][10]

Letusan gunung berapi yang besar telah terbukti memiliki efek penipisan-ozon yang substansial walaupun tidak merata, seperti yang diamati (misalnya) dengan letusan Gunung Pinatubo di Filipina tahun 1991.[11]

Penipisan ozon juga menjelaskan banyak pengurangan yang diamati pada suhu troposfer dan stratosfer atas.[12][13] Sumber kehangatan stratosfer adalah penyerapan radiasi UV oleh ozon, sehingga penipisan ozon menyebabkan pendinginan. Beberapa pendinginan stratosfer juga diprediksi dari kenaikan gas rumah kaca seperti CO2 dan CFC sendiri; Namun pendinginan yang disebabkan ozon nampaknya dominan.[14]

Prediksi tingkat ozon tetap sulit, namun ketepatan prediksi model dari nilai yang diamati dan kesepakatan di antara teknik pemodelan yang berbeda telah meningkat dengan mantap.[1] Laporan Penelitian dan Monitoring Ozon Meteorologi Dunia—Laporan No. 44 keluar dengan kuat mendukung Protokol Montreal, namun mencatat bahwa Penilaian UNEP 1994 memperkirakan kehilangan ozon untuk periode 1994-1997.[15]

Sejarah penelitian[sunting | sunting sumber]

Sydney Chapman

Proses fisik dan kimia dasar yang mengarah pada pembentukan lapisan ozon di stratosfer bumi ditemukan oleh Sydney Chapman pada tahun 1930. Radiasi UV panjang gelombang pendek memecah molekul oksigen (O2) menjadi dua atom oksigen (O), yang kemudian digabungkan dengan molekul oksigen lainnya untuk membentuk ozon. Ozon dilepaskan saat atom oksigen dan molekul ozon "bergabung kembali" membentuk dua molekul oksigen, mis. O + O3 → 2O2.

Pada tahun 1950an, David Bates dan Marcel Nicolet mempresentasikan bukti bahwa berbagai radikal bebas, khususnya hidroksil (OH) dan oksida nitrat (NO), dapat mengkatalisis reaksi rekombinasi ini, mengurangi keseluruhan jumlah ozon. Radikal bebas ini diketahui hadir di stratosfer, dan karenanya dianggap sebagai bagian dari keseimbangan alami—diperkirakan bahwa jika tidak ada, lapisan ozon akan menjadi dua kali lebih tebal dari sekarang.

Pada tahun 1970, Paul Crutzen menunjukkan bahwa emisi dinitrogen oksida (N2O), sebuah gas berumur panjang yang stabil yang dihasilkan oleh bakteri tanah, dari permukaan bumi dapat Mempengaruhi jumlah nitrat oksida (NO) di stratosfer. Crutzen menunjukkan bahwa nitrous oxide hidup cukup lama untuk mencapai stratosfer, di mana ia diubah menjadi NO. Crutzen kemudian mencatat bahwa peningkatan penggunaan pupuk mungkin telah menyebabkan peningkatan emisi oksida nitrat di atas latar belakang alami, yang pada gilirannya akan menghasilkan peningkatan jumlah NO di stratosfer. Dengan demikian aktivitas manusia bisa mempengaruhi lapisan ozon stratosfer. Pada tahun berikutnya, Crutzen dan (secara independen) Harold Johnston menyarankan agar tidak ada emisi dari pesawat penumpang supersonik, yang akan terbang di stratosfer bawah, juga bisa menguras lapisan ozon. Namun, analisis yang lebih baru pada tahun 1995 oleh David W. Fahey, seorang ilmuwan atmosfer di National Oceanic and Atmospheric Administration, menemukan bahwa penurunan ozon akan turun dari 1-2 persen jika armada dari 500 pesawat penumpang supersonik dioperasikan.[16] Ini, menurut Fahey, tidak akan menjadi penghenti untuk pengembangan pesawat penumpang supersonik tingkat lanjut.[17]

Hipotesis Rowland–Molina[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1974 Frank Sherwood Rowland, Profesor Kimia di Universitas California di Irvine, dan rekan pascadoktoralnya Mario J. Molina mengemukakan bahwa senyawa halogen organik berumur panjang, seperti CFC, mungkin berperilaku serupa. Mode seperti yang diusulkan Crutzen untuk nitrat oksida. James Lovelock baru-baru ini menemukan, saat melakukan pelayaran di Atlantik Selatan pada tahun 1971, bahwa hampir semua senyawa CFC yang diproduksi sejak penemuan mereka pada tahun 1930 masih ada di atmosfer. Molina dan Rowland menyimpulkan bahwa, seperti N2O, CFC akan mencapai stratosfer di mana mereka akan terdisosiasi oleh sinar UV, melepaskan atom klorin. Setahun sebelumnya, Richard Stolarski dan Ralph Cicerone di University of Michigan telah menunjukkan bahwa Cl bahkan lebih efisien daripada NO dalam mengkatalisis penghancuran ozon. Kesimpulan serupa dicapai oleh Michael McElroy dan Steven Wofsy di Harvard University. Namun, tidak ada kelompok yang menyadari bahwa CFC adalah sumber klitoris stratosfer yang berpotensi besar—namun, mereka telah menyelidiki kemungkinan dampak emisi HCl dari Space Shuttle, yang jauh lebih kecil.

Hipotesis Rowland–Molina sangat diperdebatkan oleh perwakilan industri aerosol dan halokarbon. Ketua Dewan DuPont dikutip ketika mengatakan bahwa teori penipisan ozon adalah "sebuah cerita fiksi ilmiah... sebuah muatan sampah... sungguh omong kosong".[18] Robert Abplanalp, Presiden Precision Valve Corporation (dan penemu katup semprot aerosol praktis pertama), menulis surat kepada Rektor UC Irvine untuk mengeluhkan pernyataan publik Rowland.[19] Namun, dalam waktu tiga tahun, sebagian besar asumsi dasar yang dibuat oleh Rowland dan Molina dikonfirmasi oleh pengukuran laboratorium dan dengan pengamatan langsung di stratosfer. Konsentrasi sumber gas (CFC dan senyawa terkait) dan spesies reservoir klorin (HCl dan ClONO2) diukur di seluruh stratosfer, dan menunjukkan bahwa CFC memang merupakan sumber utama klor stratosfer, dan bahwa hampir semua CFC yang dipancarkan pada akhirnya akan mencapai stratosfer. Yang lebih meyakinkan lagi adalah pengukuran, oleh James G. Anderson dan rekan-rekannya, dari klor monoksida (ClO) di stratosfer. ClO dihasilkan oleh reaksi Cl dengan ozon—pengamatannya menunjukkan bahwa radikal Cl tidak hanya hadir di stratosfer tetapi juga benar-benar terlibat dalam menghancurkan ozon. McElroy dan Wofsy memperluas karya Rowland dan Molina dengan menunjukkan bahwa atom bromin adalah katalis yang lebih efektif untuk kehilangan ozon daripada atom klorin dan berpendapat bahwa senyawa organik terbrominasi dikenal sebagai halon, Banyak digunakan dalam alat pemadam kebakaran, adalah sumber potensial bromin stratosfer. Pada tahun 1976 United States National Academy of Sciences merilis sebuah laporan yang menyimpulkan bahwa hipotesis penipisan ozon sangat didukung oleh bukti ilmiah. Para ilmuwan menghitung bahwa jika produksi CFC terus meningkat pada tingkat perjalanan 10 persen per tahun sampai tahun 1990 dan kemudian tetap stabil, CFC akan menyebabkan hilangnya ozon global sebesar 5-7 persen pada tahun 1995, dan kerugian 30-50 persen pada tahun 2050. Sebagai tanggapan Amerika Serikat, Kanada dan Norwegia melarang penggunaan CFC dalam semprotan aerosol pada tahun 1978. Namun, penelitian selanjutnya, yang dirangkum oleh National Academy dalam laporan yang dikeluarkan antara tahun 1979 dan 1984, nampaknya menunjukkan bahwa Perkiraan sebelumnya tentang kehilangan ozon global terlalu besar.[20]

Crutzen, Molina, dan Rowland dianugerahi Hadiah Nobel dalam Kimia 1995 untuk karyanya dalam ozon stratosferik.

Lubang ozon Antartika[sunting | sunting sumber]

Lubang ozon di Amerika Utara selama tahun 1984 (mengurangi penipisan ozon yang tidak normal) dan 1997 (dingin secara tidak normal mengakibatkan penipisan musiman meningkat). Sumber: NASA[21]

Penemuan "lubang ozon" Antartika oleh ilmuwan British Antarctic Survey, Farman, Gardiner dan Shanklin (pertama kali dilaporkan dalam makalah di Nature Mei 1985[22]) mengejutkan komunitas ilmiah, karena penurunan ozon kutub yang diamati jauh lebih besar daripada yang diantisipasi sebelumnya.[23] Pengukuran satelit yang menunjukkan penipisan ozon di sekitar kutub selatan telah tersedia pada saat bersamaan. Namun, hal ini awalnya ditolak karena tidak masuk akal oleh algoritma kontrol kualitas data (mereka disaring sebagai kesalahan karena nilainya tidak terduga rendah); Lubang ozon hanya terdeteksi dalam data satelit saat data mentah diproses ulang setelah bukti penipisan ozon dalam observasi in situ. [24] Saat perangkat lunak diluncurkan kembali tanpa bendera, Lubang ozon terlihat sejauh 1976.[25]

Pada 3 Maret 2005, jurnal Nature [26] menerbitkan sebuah artikel yang menghubungkan lubang ozon Arktik yang luar biasa besar pada tahun 2004 terhadap aktivitas angin matahari.

Pada tanggal 2 Oktober 2011, sebuah penelitian dipublikasikan di jurnal Nature, mengatakan bahwa antara bulan Desember 2010 dan Maret 2011 sampai 80 persen ozon di atmosfer sekitar 20 kilometer (12 mi) di atas permukaan telah rusak.[27] Tingkat penipisan ozon cukup parah sehingga para ilmuwan mengatakan bahwa hal itu dapat dibandingkan dengan lubang ozon yang terbentuk di Antartika setiap musim dingin.[27] Menurut penelitian, "untuk pertama kalinya, kehilangan cukup banyak terjadi secara wajar digambarkan sebagai lubang ozon Arktik."[27] Studi tersebut menganalisis data dari satelit Aura dan CALIPSO, dan menentukan bahwa kehilangan ozon lebih besar dari normal disebabkan oleh cuaca dingin yang luar biasa di Arktik, beberapa diantaranya 30 hari lebih banyak dari biasanya, yang memungkinkan lebih banyak senyawa klorin untuk menghancurkan ozon.[28] enurut Lamont Poole, rekan penulis studi, partikel awan dan aerosol di mana senyawa klorin ditemukan "melimpah di Arktik sampai pertengahan Maret 2011—jauh lebih lambat dari biasanya—dengan jumlah rata-rata di beberapa ketinggian yang serupa dengan yang diamati. Di Antartika, dan secara dramatis lebih besar dari nilai mendekati nol pada bulan Maret di sebagian besar musim Arktik".[28]

Lubang ozon Arktik[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 15 Maret 2011, rekor kehilangan lapisan ozon teramati, dengan sekitar setengah dari ozon yang terdapat di Kutub Utara telah hancur.[29][30][31] Perubahan tersebut disebabkan oleh musim dingin yang semakin dingin di stratosfer Arktik pada ketinggian kira-kira 20 km (12 mi), sebuah perubahan yang terkait dengan pemanasan global dalam suatu hubungan yang masih dalam penyelidikan.[30] Sampai 25 Maret, hilangnya ozon telah menjadi yang terbesar dibandingkan dengan yang diamati pada semua musim dingin sebelumnya dengan kemungkinan bahwa hal tersebut akan menjadi lubang ozon.[32] Hal ini akan mengharuskan jumlah ozon jatuh di bawah 200 Dobson unit, dari 250 yang tercatat di Siberia pusat.[32] Diperkirakan penipisan lapisan ozon akan mempengaruhi bagian Skandinavia dan Eropa Timur pada 30-31 Maret.[32]

Lubang ozon Tibet[sunting | sunting sumber]

Karena musim dingin yang lebih dingin lebih terpengaruh, kadang terdapat lubang ozon di Tibet. Pada tahun 2006, sebuah lubang ozon seluas 2.5 juta [[kilometer persegi] terdeteksi di Tibet.[33] Juga kembali di tahun 2011 sebuah lubang ozon muncul di daerah pegunungan Tibet, Xinjiang, Qinghai dan Hindu Kush, bersama dengan lubang yang belum pernah terjadi sebelumnya di Kutub Utara, meskipun lubang di Tibet jauh lebih tidak besar daripada yang di Kutub Utara atau Antartika.[34]

Potensi penipisan oleh awan badai[sunting | sunting sumber]

Penelitian pada tahun 2012 menunjukkan bahwa proses yang sama yang menghasilkan lubang ozon di Antartika terjadi di atas awan badai musim panas di Amerika Serikat, dan dengan demikian dapat menghancurkan ozon di sana pula.[35][36]

Kebijakan publik[sunting | sunting sumber]

Proyeksi NASA tentang konsentrasi ozon stratosfer jika klorofluorokarbon tidak dilarang

Kerusakan sepenuhnya yang disebabkan CFC terhadap lapisan ozon tidak diketahui dan tidak akan diketahui selama beberapa dekade; Namun, penurunan ozon kolom yang ditandai telah diamati. Konvensi Montreal dan Wina dipasang jauh sebelum sebuah konsensus ilmiah ditetapkan atau ketidakpastian penting di bidang sains dipecahkan.[37] Kasus ozon dipahami dengan baik oleh orang awam seperti misalnya perisai ozon atau lubang ozon yang berguna sebagai "metafora untuk menjembatani agar mudah dimengerti".[38] Orang Amerika dengan sukarela beralih dari semprotan aerosol, menghasilkan kerugian penjualan sebesar 50 persen bahkan sebelum undang-undang diberlakukan.[38]

Pada tahun 1987, perwakilan dari 43 negara menandatangani Protokol Montreal. Sementara itu, industri halokarbon mengubah posisinya dan mulai mendukung sebuah protokol untuk membatasi produksi CFC. Namun, pergeseran ini tidak merata dengan DuPont bertindak lebih cepat daripada rekan-rekan Eropa mereka. DuPont mungkin telah mengkhawatirkan tindakan pengadilan terkait dengan peningkatan kanker kulit terutama karena EPA telah menerbitkan sebuah penelitian pada tahun 1986 yang mengklaim bahwa tambahan 40 juta kasus dan 800,000 kematian akibat kanker diperkirakan di Amerika Serikat dalam 88 tahun ke depan.[39] Uni Eropa juga mengubah posisinya setelah Jerman melepaskan pembelaannya terhadap industri CFC dan mulai mendukung langkah-langkah menuju peraturan. Pemerintah dan industri di Prancis dan Inggris berusaha mempertahankan industri produksi CFC mereka bahkan setelah Protokol Montreal ditandatangani.[24]

Baru-baru ini, para ahli kebijakan telah menganjurkan upaya untuk menghubungkan upaya perlindungan ozon dengan upaya perlindungan iklim.[40][41] Banyak BPO juga gas rumah kaca, agen pemaksaan radiatif beberapa ribu kali lebih kuat daripada karbon dioksida selama jangka pendek dan menengah. Dengan demikian kebijakan yang melindungi lapisan ozon memiliki manfaat dalam mengurangi perubahan iklim. Kenyataannya, pengurangan pemaksaan radiatif akibat BPO mungkin menutupi tingkat yang sebenarnya dari efek perubahan iklim dari gas rumah kaca lainnya, serta bertanggung jawab atas "melambatnya" pemanasan global dari pertengahan tahun 90-an.[42] Keputusan kebijakan di satu sisi mempengaruhi biaya dan efektivitas perbaikan lingkungan di sisi lain.

Prospek penipisan ozon[sunting | sunting sumber]

Tren penipisan gas-ozon

Karena adopsi dan penguatan Protokol Montreal telah menyebabkan pengurangan emisi CFC, konsentrasi atmosfer dari senyawa yang paling signifikan telah menurun. Zat ini secara bertahap dikeluarkan dari atmosfer; Sejak memuncak pada tahun 1994, tingkat Effective Equivalent Chlorine (EECl) di atmosfer telah turun sekitar 10 persen pada tahun 2008. Penurunan bahan kimia perusak ozon juga telah dipengaruhi secara signifikan oleh penurunan bahan kimia yang mengandung bromin. Data menunjukkan bahwa sumber alami yang substansial terdapat untuk metil bromida atmosfer CH3Br).[1] Pembatasan CFC berarti pula bahwa dinitrogen oksida (N2O), yang tidak tercakup dalam Protokol Montreal, telah menjadi bahan perusak ozon yang paling banyak dipancarkan dan diperkirakan akan tetap demikian sepanjang abad ke-21.[43]

Sebuah tinjauan IPCC tahun 2005 dan perhitungan model menyimpulkan bahwa jumlah ozon global sekarang kurang stabil. Meskipun variabilitas yang cukup besar diperkirakan dari tahun ke tahun, termasuk di daerah kutub dimana penipisan terbesar, lapisan ozon diperkirakan akan mulai pulih dalam beberapa dekade mendatang karena penurunan konsentrasi zat perusak ozon, dengan asumsi kepatuhan penuh terhadap Protokol Montreal.[44]

Lubang ozon di Antartika diperkirakan akan berlanjut selama beberapa dekade. Konsentrasi ozon di stratosfer bawah di Antartika akan meningkat 5-10 persen pada tahun 2020 dan kembali ke tingkat pra-1980 sekitar 2060-2075. Hal ini adalah 10-25 tahun kemudian dari perkiraan pada penilaian sebelumnya, karena perkiraan perkiraan konsentrasi zat perusak ozon di atmosfer, termasuk perkiraan penggunaan masa depan yang lebih besar di negara-negara berkembang. Faktor lain yang dapat memperpanjang penipisan ozon adalah penarikan dinitrogen oksida dari atas stratosfer karena perubahan pola angin.[45] Tren bertahap menuju "penyembuhan" dilaporkan terjadi pada tahun 2016.[8]

Penipisan ozon dan pemanasan global[sunting | sunting sumber]

Diantara lainnya, Robert Watson Memiliki peran dalam penilaian sains dan dalam upaya pengaturan penipisan ozon dan pemanasan global.[37] Sebelum tahun 1980-an, Uni Eropa, NASA, NAS, UNEP, WMO dan pemerintah Inggris telah membubarkan laporan ilmiah dan Watson memainkan peran penting dalam proses penilaian terpadu.[37] Berdasarkan pengalaman dengan kasus ozon, IPCC mulai mengerjakan laporan pelaporan dan sains terpadu untuk membuat konsensus untuk memberikan "Ringkasan IPCC untuk Pembuatan Kebijakan" (bahasa Inggris: IPCC Summary for Policymakers).

Terdapat berbagai bidang keterkaitan antara penipisan ozon dan ilmu pemanasan global:

Pemaksaan radiatif dari berbagai gas rumah kaca dan sumber lainnya
  • Pemaksaan radiatif CO2 yang sama yang menghasilkan pemanasan global diharapkan bisa mendinginkan stratosfer.[46] Pendinginan ini, pada gilirannya, diharapkan menghasilkan "peningkatan" dalam penipisan ozon (O3) di daerah kutub dan frekuensi lubang ozon.[47]
  • Sebaliknya, penipisan ozon mewakili pemaksaan radiasi sistem iklim. Ada dua efek yang berlawanan: Penurunan ozon menyebabkan stratosfer menyerap lebih sedikit radiasi matahari, sehingga mendinginkan stratosfer sambil menghangatkan troposfer; Stratosfer dingin yang dihasilkan memancarkan radiasi gelombang panjang yang lebih rendah ke bawah, sehingga mendinginkan troposfer. Secara keseluruhan, pendinginan mendominasi; IPCC menyimpulkan "mengamati kerugian O3 stratosferik selama dua dekade terakhir telah menyebabkan pemaksaan negatif terhadap sistem troposfer permukaan"[12] sekitar −0.15 ± 0.10 watt per meter persegi (W/m2).[44]
  • Salah satu prediksi terkuat dari efek rumah kaca adalah stratosfer akan dingin.[46] Meskipun pendinginan ini telah diamati, tidaklah trivial untuk memisahkan efek perubahan konsentrasi gas rumah kaca dan ozon. Penipisan karena keduanya akan menyebabkan pendinginan. Namun, hal ini bisa dilakukan dengan pemodelan stratosfer numerik. Hasil dari Laboratorium Dinamika Fluida Geofisika National Oceanic and Atmospheric Administration menunjukkan bahwa di atas 20 km (12 mi), gas rumah kaca mendominasi pendinginan.[48]
  • Seperti dicatat di bawah 'Kebijakan Publik', bahan kimia perusak ozon juga sering merupakan gas rumah kaca. Kenaikan konsentrasi bahan kimia ini telah menghasilkan 0,34 ±0,03 W/m2 dari pemaksaan radiatif, sesuai dengan sekitar 14 persen dari total radiasi yang memaksa dari kenaikan konsentrasi gas-gas rumah kaca yang tercampur baik.[44]
  • Pemodelan jangka panjang proses, pengukuran, studi, perancangan teori dan pengujiannya membutuhkan waktu puluhan tahun untuk mendokumentasikan, mendapatkan penerimaan yang luas, dan akhirnya menjadi paradigma yang dominan. Beberapa teori tentang penghancuran ozon dihipotesiskan pada tahun 1980an, yang diterbitkan pada akhir tahun 1990an, dan saat ini sedang diselidiki. Dr Drew Schindell, dan Dr Paul Newman, Goddard NASA, mengajukan sebuah teori pada akhir tahun 1990an, dengan menggunakan metode pemodelan komputasi untuk memodelkan kerusakan ozon, yang menyumbang 78 persen ozon yang hancur. Penyempurnaan lebih lanjut dari model tersebut menyumbang 89 persen ozon yang hancur, namun mendorong perkiraan pemulihan lubang ozon dari 75 tahun sampai 150 tahun. (Bagian penting dari model tersebut adalah kurangnya penerbangan stratosfer karena penipisan bahan bakar fosil.)

Hari Ozon Sedunia[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1994, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa memilih untuk menunjuk 16 September sebagai "Hari Ozon Sedunia", untuk memperingati penandatanganan Protokol Montreal pada tanggal tersebut pada tahun 1987.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e "Twenty Questions and Answers About the Ozone Layer". Scientific Assessment of Ozone Depletion: 2010 (PDF). World Meteorological Organization. 2011. Diakses tanggal March 13, 2015. 
  2. ^ "Part III. The Science of the Ozone Hole". Diakses tanggal March 5, 2007. 
  3. ^ Andino, Jean M. (October 21, 1999). "Chlorofluorocarbons (CFCs) are heavier than air, so how do scientists suppose that these chemicals reach the altitude of the ozone layer to adversely affect it?". Scientific American. 
  4. ^ Newman, Paul A. "Chapter 5: Stratospheric Photochemistry Section 4.2.8 ClX catalytic reactions". Di Todaro, Richard M. Stratospheric ozone: an electronic textbook. NASA Goddard Space Flight Center Atmospheric Chemistry and Dynamics Branch. Diakses tanggal May 28, 2016. 
  5. ^ "Stratospheric Ozone Depletion by Chlorofluorocarbons (Nobel Lecture)—Encyclopedia of Earth". Eoearth.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 9, 2011. 
  6. ^ Scientific Assessment of Ozone Depletion 2010, National Oceanic & Atmospheric Administration
  7. ^ "The Ozone Hole Tour: Part II. Recent Ozone Depletion". University of Cambridge. Diakses tanggal March 28, 2011. 
  8. ^ a b Solomon, Susan et al. (June 30, 2016). "Emergence of healing in the Antarctic ozone layer". Science 353: 269–74. PMID 27365314. doi:10.1126/science.aae0061. 
  9. ^ U.S. EPA: Ozone Depletion. epa.gov
  10. ^ "Myth: Ozone Depletion Occurs Only In Antarctica". EPA. June 28, 2006. Diakses tanggal March 28, 2011. 
  11. ^ Self, Stephen et al. (1996). "The Atmospheric Impact of the 1991 Mount Pinatubo Eruption". USGS. Diakses tanggal May 28, 2016. 
  12. ^ a b "Climate Change 2001: Working Group I: The Scientific Basis". Intergovernmental Panel on Climate Change Work Group I. 2001. pp. Chapter 6.4 Stratospheric Ozone. Diakses tanggal May 28, 2016. 
  13. ^ 2008 News, Briefs, and Features. NASA
  14. ^ "Climate Change 2013: The Physical Science Basis". UNEP. Diakses tanggal May 28, 2016. 
  15. ^ "Scientific Assessment of Ozone Depletion 1998 – Preface". US National Oceanic & Atmospheric Administration. Diakses tanggal 21 December 2012. 
  16. ^ Lipkin, Richard (October 7, 1995). SST emissions cut stratospheric ozone. (The introduction of 500 new supersonic transport planes by 2015 could deplete the ozone layer by as much as 1%). Science News.
  17. ^ "Increase in supersonic jets could be threat to ozone U-2 plane trails Concorde, studies exhaust particles". The Baltimore Sun. Newsday. October 8, 1995. Diakses tanggal December 21, 2012. 
  18. ^ "Du Pont: A case study in the 3D corporate strategy". Greenpeace. 1997. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 6, 2012. 
  19. ^ Roan, Sharon (1989) Ozone crisis: The 15-year evolution of a sudden global emergency, New York: Wiley, p. 56 ISBN 0-471-52823-4
  20. ^ Causes and Effects of Stratospheric Ozone Reduction: An Update. National Research Council. 1982. ISBN 0-309-03248-2. 
  21. ^ Nash, Eric; Newman, Paul (September 19, 2001). "NASA Confirms Arctic Ozone Depletion Trigger". Image of the Day. NASA. Diakses tanggal April 16, 2011. 
  22. ^ Farman, J. C.; Gardiner, B. G.; Shanklin, J. D. (1985). "Large losses of total ozone in Antarctica reveal seasonal ClOx/NOx interaction". Nature 315 (6016): 207–210. Bibcode:1985Natur.315..207F. doi:10.1038/315207a0. 
  23. ^ Zehr, Stephen C. (1994). "Accounting for the Ozone Hole: Scientific Representations of an Anomaly and Prior Incorrect Claims in Public Settings". The Sociological Quarterly 35 (4): 603–19. JSTOR 4121521. doi:10.1111/j.1533-8525.1994.tb00419.x. 
  24. ^ a b Grundmann, Reiner (2001). Transnational Environmental Policy : the ozone layer. New York: Routledge. ISBN 0-415-22423-3. 
  25. ^ History and politics accessed September 30, 2016.
  26. ^ "Solar wind hammers the ozone layer". nature.com. Diakses tanggal May 28, 2016. 
  27. ^ a b c "Arctic ozone loss at record level". BBC News Online. October 2, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 3, 2011. Diakses tanggal October 3, 2011. 
  28. ^ a b NASA (October 2, 2011). Unprecedented Arctic Ozone Loss in 2011, Says NASA-Led Study. Siaran pers. Diakses pada July 1, 2016.
  29. ^ Dell'Amore, Christine (March 22, 2011). "First North Pole Ozone Hole Forming?". National Geographic. Diakses tanggal April 6, 2011. 
  30. ^ a b Helmholtz Association of German Research Centres (March 14, 2011). "Arctic on the verge of record ozone loss". Science Daily. Diakses tanggal April 6, 2011. 
  31. ^ "The Arctic Ozone Sieve: More Global Weirding?". Scienceblogs.com. March 25, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 4, 2011. Diakses tanggal April 6, 2011. 
  32. ^ a b c "Developing ozone hole approaches Europe". EurActiv. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 4, 2011. Diakses tanggal April 6, 2011. 
  33. ^ "Earth news: Chinese Scientists Find New Ozone Hole Over Tibet". Elainemeinelsupkis.typepad.com. May 4, 2006. Diakses tanggal April 6, 2011. 
  34. ^ Schiermeier, Quirin (February 22, 1999). "The Great Beyond: Arctic ozone hole causes concern". Blogs.nature.com. Diakses tanggal April 6, 2011. 
  35. ^ Oskin, Becky (July 26, 2012). "Storm Clouds May Punch Holes in Ozone". LiveScience. Diakses tanggal March 13, 2015. 
  36. ^ Fountain, Henry (July 27, 2012). "Storms Threaten Ozone Layer Over U.S., Study Says". The New York Times. p. A1. Diakses tanggal March 13, 2015. 
  37. ^ a b c Reiner Grundmann Technische Problemlösung, Verhandeln und umfassende Problemlösung, (eng. technical trouble shooting, negotiating and generic problem solving capability) in Gesellschaftliche Komplexität und kollektive Handlungsfähigkeit (Societys complexity and collective ability to act), ed. Schimank, U. (2000). Frankfurt/Main: Campus, p.154-182 book summary at the Max Planck Gesellschaft
  38. ^ a b Ungar, Sheldon (1 July 2000). "Knowledge, ignorance and the popular culture: climate change versus the ozone hole". Public Understanding of Science (dalam bahasa Inggris) 9 (3): 297–312. ISSN 0963-6625. doi:10.1088/0963-6625/9/3/306. 
  39. ^ Shabecoff, Philip (November 5, 1986). "U.S. Report Predicts Rise in Skin Cancer with Loss of Ozone". The New York Times. p. A1. Diakses tanggal January 10, 2013. 
  40. ^ Molina, M.; Zaelke, D.; Sarma, K. M.; Andersen, S. O.; Ramanathan, V.; Kaniaru, D. (2009). "Reducing abrupt climate change risk using the Montreal Protocol and other regulatory actions to complement cuts in CO2 emissions" (PDF). Proceedings of the National Academy of Sciences 106 (49): 20616–20621. Bibcode:2009PNAS..10620616M. PMC 2791591. PMID 19822751. doi:10.1073/pnas.0902568106. 
  41. ^ CS Norman; SJ DeCanio; L Fan (2008). "The Montreal Protocol at 20: Ongoing opportunities for integration with climate protection". Global Environmental Change 18 (2): 330–340. doi:10.1016/j.gloenvcha.2008.03.003. 
  42. ^ Estrada, Francisco et al.|year=2013|url=http://www.nature.com/ngeo/journal/v6/n12/full/ngeo1999.html%7Ctitle=Statistically derived contributions of diverse human influences to twentieth-century temperature changes|publisher=Nature Geoscience
  43. ^ "NOAA Study Shows Nitrous Oxide Now Top Ozone-Depleting Emission". Noaanews.noaa.gov. August 27, 2009. Diakses tanggal April 6, 2011. 
  44. ^ a b c "Summary for Policymakers" (PDF). IPCC/TEAP special report on safeguarding the ozone layer and the global climate system: issues related to hydrofluorocarbons and perfluorocarbons. Cambridge: Published for the Intergovernmental Panel on Climate Change [by] Cambridge University Press. 2005. ISBN 0-521-86336-8. Diakses tanggal May 28, 2016. 
  45. ^ Canada's SCISAT satellite explains 2006 ozone-layer depletion. Canadian Space Agency. October 6, 2006.
  46. ^ a b Hegerl, Gabriele C. et al. "Understanding and Attributing Climate Change" (PDF). Climate Change 2007: The Physical Science Basis. Contribution of Working Group I to the Fourth Assessment Report of the Intergovernmental Panel on Climate Change. Intergovernmental Panel on Climate Change. p. 675. Diakses tanggal February 1, 2008. 
  47. ^ "Ozone Depletion". UNEP/DEWA/Earthwatch. 16 January 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 January 2010. 
  48. ^ "The Relative Roles of Ozone and Other Greenhouse Gases in Climate Change in the Stratosphere". Geophysical Fluid Dynamics Laboratory. February 29, 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 20, 2009. Diakses tanggal March 13, 2015. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]