Paralimpiade Musim Panas 2020

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
2020 Summer Paralympics logo new.svg
Tuan rumahTokyo, Jepang
MotoUnited by Emotion[a]
Jumlah negara163
Jumlah atlet4,537
Jumlah disiplin540 dalam 22 cabang olahraga
Upacara pembukaan24 Agustus 2021
Upacara penutupan5 September 2021
Dibuka oleh
Kaldron
StadionStadion Nasional Jepang

Paralimpiade Musim Panas 2020 (bahasa Jepang: 2020年夏季パラリンピック会, Hepburn: 2020-Nen Kaki Pararinpikku) adalah ajang olahraga internasional besar yang akan datang untuk atlet penyandang disabilitas yang diatur oleh Komite Paralimpiade Internasional. Dijadwalkan sebagai Paralimpiade Musim Panas ke-16, ajang ini dijadwalkan akan diadakan di Tokyo, Jepang antara 24 Agustus dan 5 September 2021.[2]

Ajang ini sebelumnya dijadwalkan berlangsung antara 25 Agustus dan 6 September 2020, tetapi pada 24 Maret 2020, IOC dan Komite Penyelenggara Tokyo secara resmi mengumumkan bahwa Olimpiade Musim Panas 2020 dan Paralimpiade Musim Panas 2020 akan ditunda hingga 2021, karena pandemi Covid-19, menandai pertama kalinya Paralimpiade ditunda. Ajang ini masih akan dipasarkan secara publik sebagai Paralimpiade Musim Panas 2020, bahkan dengan perubahan penjadwalan menjadi satu tahun kemudian.[3]

Ini akan menandai kedua kalinya Tokyo menjadi tuan rumah Paralimpiade, karena mereka pertama kali menjadi tuan rumah pada 1964 bersamaan dengan Olimpiade Musim Panas 1964.

Pertandingan ini akan memperkenalkan bulu tangkis dan taekwondo pada program Paralimpiade, menggantikan pelayaran dan sepak bola 7 sisi.

Penawaran[sunting | sunting sumber]

Sebagai bagian dari kesepakatan antara Komite Paralimpiade Internasional dan Komite Olimpiade Internasional yang pertama kali dibuat pada tahun 2001, pemenang tender untuk Olimpiade Musim Panas 2020 juga harus menjadi tuan rumah Paralimpiade Musim Panas 2020.[4] Setelah putaran kedua pemungutan suara, yang diikuti dengan keputusan, Olimpiade dan Paralimpiade Musim Panas 2020 diberikan kepada Tokyo pada Sidang IOC ke-125.

Pemilihan Kota Tuan Rumah Olimpiade Musim Panas 2020
Kota Nama NOC Putaran 1 Penentuan[5] Putaran 2
Tokyo  Jepang 42 60
Istanbul  Turki 26 49 36
Madrid  Spanyol 26 45

Persiapan[sunting | sunting sumber]

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Menjelang upacara penutupan Paralimpiade Musim Panas 2016, Gubernur Tokyo Yuriko Koike menganjurkan kota untuk meningkatkan aksesibilitasnya sebagai proyek warisan untuk Olimpiade. Dia mencontohkan jalan sempit tanpa trotoar, dan bangunan yang dibangun dengan pintu sempit dan langit-langit rendah, sebagai tantangan yang perlu diatasi. Secara khusus, dia menyerukan transisi ke saluran listrik bawah tanah untuk memfasilitasi pelebaran jalan.[6][7][8]

Sukarelawan[sunting | sunting sumber]

Pada bulan September 2018 lamaran untuk menjadi sukarelawan sebagai Olimpiade dan Paralimpiade dirilis. Pada Januari 2019 186.101 lamaran telah diterima. Wawancara untuk mengurangi angka tersebut dimulai pada Februari 2019 dan pelatihan berlangsung pada Oktober 2019.[9] Para sukarelawan di tempat pertandingan akan dikenal sebagai "Field Cast" dan para sukarelawan di kota akan dikenal sebagai "City Cast". Nama-nama ini dipilih dari daftar pendek dari 149 pasang nama asli. Nama-nama terpilih lainnya adalah "Shining Blue and Shining Blue Tokyo", "Games Anchor and City Anchor" dan "Games Force and City Force." Nama-nama tersebut dipilih oleh orang-orang yang telah melamar menjadi sukarelawan pada pertandingan tersebut.[10]

Dampak Covid-19[sunting | sunting sumber]

Olimpiade Musim Panas 2020 sebagian besar diadakan tanpa penonton karena pandemi COVID-19 di Jepang dan keadaan darurat di Tokyo yang dikeluarkan oleh Perdana Menteri Yoshihide Suga, meskipun pertandingan di beberapa wilayah dapat diadakan dengan hingga 10.000 penonton atau kapasitas 50% (mana yang lebih kecil). Deklarasi ini awalnya berlaku dari 12 Juli hingga 22 Agustus (dua hari sebelum upacara pembukaan Paralimpiade); pada 2 Agustus, dengan alasan tingkat infeksi yang memburuk, Suga mengumumkan bahwa keadaan darurat yang ada akan diperpanjang hingga 31 Agustus, dan diperluas ke beberapa prefektur lainnya (termasuk tiga prefektur yang bertetangga dengan Tokyo).[11] Kemudian keadaan darurat akan diperpanjang hingga 12 September (7 hari setelah Paralimpiade dijadwalkan berakhir) yang sekarang termasuk Prefektur Shizuoka.[12]

Kasus harian baru di Tokyo mencapai lebih dari 4.000 pada 11 Agustus; diantisipasi bahwa tidak ada penonton umum yang akan diterima di tempat-tempat di Tokyo dan daerah-daerah lain yang terkena dampak, seperti halnya Olimpiade. Penyelenggara membahas opsi lain untuk beberapa bentuk kehadiran penonton, seperti mengundang pelajar sekolah setempat untuk menghadiri pertandingan (program yang juga digunakan selama Olimpiade, tetapi sebagian besar dikurangi karena pandemi).[13][14][15] Kemudian dikonfirmasi bahwa tidak akan ada penonton di tempat-tempat di Tokyo, Chiba, dan Saitama. Prefektur Shizuoka kemudian ditambahkan dalam daftar larangan penonton.[16]

Pada 20 Agustus, petugas pengiriman Komite Penyelenggara Tokyo Hidemasa Nakamura menyatakan bahwa protokol biosekuriti untuk Paralimpiade telah diperluas dari protokol Olimpiade karena meningkatnya kerentanan terhadap COVID-19 di antara para atletnya, tetapi Tokyo menghadapi kapasitas rumah sakit yang memburuk, dan bahwa "Ini adalah pertarungan melawan waktu jadi kita perlu memastikan bahwa komunikasi yang memadai dilakukan dengan cara yang cepat."[17] Paula Tesoriero dari delegasi Selandia Baru menyatakan bahwa Komite Penyelenggara Tokyo dan IPC telah "bekerja tanpa lelah untuk menciptakan lingkungan yang paling aman dan terjamin dengan fokus untuk terus waspada."[18]

Estafet obor[sunting | sunting sumber]

Rincian rute estafet obor diumumkan pada 21 November 2019, akan ada Perayaan Api Warisan yang akan diadakan di Stoke Mandeville dan festival penerangan api akan berlangsung di 43 dari 47 prefektur antara 13 dan 17 Agustus 2020. Estafet obor akan dijadwalkan dari 18 hingga 21 Agustus di empat prefektur yang akan menjadi tuan rumah bersama pesta olahraga Paralimpiade selama menjelang Upacara Pembukaan Paralimpiade. Api dari masing-masing festival nyala api yang diselenggarakan di setiap prefektur akan disatukan di Tokyo pada tanggal 21 Agustus di mana Api Paralimpiade akan dinyalakan secara resmi, empat hari terakhir estafet obor akan dimulai di Tokyo. Lokasi yang dilalui estafet obor akan serupa dengan estafet obor Olimpiade Musim Panas 2020.[19][20][21][22]

Aluminium yang diambil dari perumahan sementara di Fukushima akan digunakan untuk membuat obor untuk api Olimpiade dan Paralimpiade. Lebih dari 10.000 keping aluminium akan digunakan dan penyelenggara menghubungi pihak berwenang setempat untuk melihat rumah mana yang tidak lagi digunakan.[23]

Pesta Olahraga[sunting | sunting sumber]

Cabang olahraga[sunting | sunting sumber]

540 pertandingan pada 22 olahraga akan diadakan selama Paralimpiade Musim Panas 2020. Pertandingan balap sepeda akan dibagi menjadi cabang olahraga jalan raya dan trek. Pertandingan beregu bola gawang, bola voli duduk, dan bola basket kursi roda berlanjut sebagai pertandingan putra dan putri, rugbi kursi roda berlanjut menjadi pertandingan campuran, sementara sepak bola 5 sisi hanya akan terbuka untuk kompetitor pria.[24] Pertandingan dan klasifikasi baru juga telah ditambahkan atau disesuaikan dalam olahraga lain.[25][26]

Negara yang berpartisipasi[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 9 Desember 2019, Agensi Anti Doping Dunia (WADA) melarang Rusia dari semua olahraga internasional untuk jangka waktu empat tahun, setelah pemerintah Rusia diketahui telah merusak data laboratorium yang diberikan kepada WADA pada bulan Januari 2019 sebagai syarat Agensi Anti Doping Rusia dipulihkan. Sebagai akibat dari larangan tersebut, WADA akan mengizinkan atlet Rusia yang lolos secara individu untuk mengambil bagian dalam Paralimpiade Musim Panas 2020 di bawah bendera netral, seperti yang dianjurkan pada Paralimpiade Musim Dingin 2018, tetapi mereka akan dilarang bertanding dalam olahraga beregu. Pada 26 April 2021, dipastikan bahwa atlet Rusia akan mewakili Komite Paralimpiade Rusia, dengan akronim 'RPC'.[27]

Pada 6 April 2021, Korea Utara mengumumkan bahwa mereka tidak akan berpartisipasi dalam Paralimpiade Musim Panas 2020 karena masalah COVID-19.[28] Pada 16 Agustus 2021, Afghanistan mengundurkan diri dari pesta olahraga karena kekerasan dan ketidakstabilan saat ini di negara itu sejak Taliban merebut Kabul, yang meninggalkan tim mereka Zakia Khudadadi dan Hossain Rasouli tidak dapat melakukan perjalanan ke Tokyo. Namun bendera nasional mereka masih dikibarkan pada upacara pembukaan sebagai bentuk solidaritas.[29][30][31] Pada tanggal 20 Agustus, IPC mengkonfirmasi bahwa Kiribati, Samoa, Tonga dan Vanuatu juga telah ditarik dari pesta olahraga karena masalah anggaran terkait dengan pembatasan perjalanan COVID-19; tidak adanya penerbangan langsung ke Jepang, para atlet negara tersebut harus melakukan perjalanan ke Tokyo melalui Australia dan Selandia Baru, yang memberlakukan karantina wajib 14 hari untuk semua pelancong.[32]

161 NPC berikut memiliki setidaknya satu atlet yang memenuhi syarat. Lima dari mereka, Bhutan, Grenada, Maladewa, Paraguay dan Saint Vincent and the Grenadines akan membuat penampilan debut mereka di Paralympic Games, sementara Kepulauan Solomon akan tampil untuk kedua kalinya setelah melewatkan Paralimpiade Musim Panas 2016.

Partisipasi Komite Paralimpiade Nasional

Jumlah atlet menurut Komite Paralimpiade Nasional[sunting | sunting sumber]

4.535 atlet dari 163 NPC: Peringkat terdaftar berdasarkan jumlah atlet. (per 20 Agustus 2021)

Kalender[sunting | sunting sumber]

Jadwal awal diumumkan pada 19 Oktober 2018.[33] Jadwal final dirilis pada 13 Agustus 2019.[34][35]

Jadwal aslinya dari 25 Agustus hingga 10 September 2020. Untuk menunda Paralimpiade hingga 2021, semua pertandingan ditunda selama 364 hari (satu hari kurang dari setahun penuh untuk mempertahankan hari yang sama dalam seminggu), memberikan jadwal baru dari 24 Agustus hingga 9 September 2021.[36]

Semua waktu dan tanggal menggunakan Waktu Standar Jepang (UTC+9)
OC Upacara pembukaan Pertandingan 1 Perebutan medali emas CC Upacara penutupan
Agustus/September 2021 24
Sel
25
Rab
26
Kam
27
Jum
28
Sab
29
Min
30
Sen
31
Sel
1
Rab
2
Kam
3
Jum
4
Sab
5
Min
Pertandingan
IPC logo black (2019).svg Upacara OC CC N/A
Archery pictogram (Paralympics).svg Panahan 1 1 2 2 1 1 1 9
Athletics pictogram (Paralympics).svg Athletics 13 16 19 16 21 17 18 17 25 5 167
Wheelchair badminton pictogram (Paralympics).svg Bulu tangkis 7 7 14
Boccia pictogram (Paralympics).svg Boccia 4 3 7
Balap sepeda Cycling (road) pictogram (Paralympics).svg Jalan raya 19 6 5 4 51
Cycling (track) pictogram (Paralympics).svg Trek 4 5 5 3
Equestrian Dressage pictogram (Paralympics).svg Berkuda (tunggang serasi) 3 2 1 5 11
Football 5-a-side pictogram (Paralympics).svg Sepak bola 5 sisi 1 1
Goalball pictogram (Paralympics).svg Bola gawang 2 2
Judo pictogram (Paralympics).svg Judo 4 4 5 13
Paracanoe pictogram (Paralympics).svg Parakano 4 5 9
Triathlon pictogram (Paralympics).svg Paratrilomba 4 4 8
Powerlifting pictogram (Paralympics).svg Angkat berat 4 4 4 4 4 20
Rowing pictogram (Paralympics).svg Dayung 4 4
Shooting pictogram (Paralympics).svg Menembak 3 2 2 1 2 2 1 13
Sitting volleyball pictogram (Paralympics).svg Voli duduk 1 1 2
Swimming pictogram (Paralympics).svg Renang 16 14 14 14 13 15 14 15 15 16 146
Table tennis pictogram (Paralympics).svg Tenis meja 5 8 8 5 5 31
Taekwondo pictogram (Paralympics).svg Taekwondo 2 2 2 6
Wheelchair basketball pictogram (Paralympics).svg Bola basket kursi roda 1 1 2
Wheelchair fencing pictogram (Paralympics).svg Anggar kursi roda 4 4 2 4 2 16
Wheelchair rugby pictogram (Paralympics).svg Rugbi kursi roda 1 1
Wheelchair tennis pictogram (Paralympics).svg Tenis kursi roda 1 1 2 2 6
Perebutan medali harian 24 30 44 55 62 54 58 44 48 55 50 15 539
Total kumulatif 24 54 98 153 215 269 327 371 419 474 524 539
Agustus/September 2021 24
Sel
25
Rab
26
Kam
27
Jum
28
Sab
29
Min
30
Sen
31
Sel
1
Rab
2
Kam
3
Jum
4
Sab
5
Min
Total pertandingan


Tempat penyelenggaraan[sunting | sunting sumber]

Tempat untuk pertandingan Paralimpiade sebagaimana dirinci di situs web resmi Tokyo 2020:[37]

Teluk Tokyo, di mana sejumlah pertandingan akan diadakan
Nippon Budokan, tuan rumah pertandingan Judo
Pusat Pers Utama dan Siaran Internasional

Zona Warisan[sunting | sunting sumber]

  • Stadion Nasional Jepang – Atletik, upacara pembukaan dan penutupan
  • Nippon Budokan – Judo
  • Taman Berkuda Tokyo – Berkuda
  • Forum Internasional Tokyo – Angkat berat
  • Tokyo Metropolitan Gymnasium – Tenis meja
  • Stadion Nasional Yoyogi – Bulu tangkis, Rugbi kursi roda

Zona Teluk Tokyo[sunting | sunting sumber]

  • Aomi Urban Sports Venue – Sepak Bola 5 sisi
  • Ariake Arena – Basket kursi roda (tempat utama)
  • Taman Tenis Ariake – Tenis kursi roda
  • Taman Panahan Dream Island – Panahan
  • Makuhari Messe – Bola gawang, Bola voli duduk, Taekwondo, Anggar kursi roda
  • Taman Laut Odaiba – Paratriathlon
  • Pusat Akuatik Tokyo – Berenang
  • Pusat Senam Olimpiade – Boccia
  • Jalur Air Hutan Laut – Dayung, Parakano

Tempat penyelenggaraan di luar area 10 km[sunting | sunting sumber]

  • Musashino Forest Sports Plaza – Bola basket kursi roda (pendahuluan)
  • Asaka Shooting Range – Penembakan
  • Izu Velodrome – Jalur bersepeda
  • Fuji Speedway – Bersepeda jalanan

Tempat non-kompetisi[sunting | sunting sumber]

  • Harumi Futo – Wisma Paralimpiade
  • Pemandangan Besar Tokyo Menara Konferensi – Pusat Media dan Penyiaran Internasional

Pemasaran[sunting | sunting sumber]

[sunting | sunting sumber]

Lambang Olimpiade dan Paralimpiade 2020 diresmikan pada 25 April 2016. Lambang Paralimpiade menampilkan kipas tangan dalam bentuk lingkaran, diisi dengan pola kotak-kotak berwarna nila. Desainnya dimaksudkan untuk "mengekspresikan keanggunan halus dan kecanggihan yang mencontohkan Jepang".[38] Desainnya menggantikan lambang sebelumnya yang telah dihapus karena tuduhan bahwa itu menjiplak logo dari Théâtre de Liège di Belgia.[39][40]

Maskot[sunting | sunting sumber]

Miraitowa (kiri), maskot Olimpiade, dan Someity (kanan), maskot Paralimpiade

Daftar pendek maskot untuk Olimpiade Tokyo diumumkan pada 7 Desember 2017 dan pemenang diumumkan pada 28 Februari 2018. Pasangan calon A, yang diciptakan oleh Ryo Taniguchi, menerima suara terbanyak (109.041) dan dinyatakan sebagai pemenang, mengalahkan pasangan B Kana Yano (61.423 suara) dan pasangan C Sanae Akimoto (35.291 suara). Someity adalah sosok dengan pola kotak-kotak merah muda yang terinspirasi oleh logo resmi Olimpiade, serta bunga sakura. Ia memiliki kemampuan yang tenang namun kuat, mencintai alam, dan berbicara kepada angin. Baik Miraitowa maupun Someity dinamai oleh Komite Penyelenggara pada 22 Juli 2018.[41]

Animasi pendek[sunting | sunting sumber]

Penyiar publik Jepang NHK memproduksi serangkaian film pendek berjudul Animation x Paralympic: Who Is Your Hero? Setiap film pendek menampilkan olahraga Paralimpiade yang berbeda, dan dirancang serta diproduksi bekerja sama dengan kreator terkenal anime dan manga, terkadang menampilkan persilangan dengan serial populer atau dengan atlet kehidupan nyata.[butuh rujukan]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hanya moto bahasa Inggris yang digunakan selama Olimpiade. Tidak ada moto Jepang yang setara dengan moto yang diadopsi.[1]
  2. ^ Atlet netral dari Rusia, bersaing di bawah bendera Komite Paralimpiade Rusia

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "'United by Emotion' to be the Tokyo 2020 Games Motto". Tokyo2020.org. Tokyo Organising Committee of the Olympic and Paralympic Games. 
  2. ^ "Tokyo Olympics and Paralympics: New dates confirmed for 2021". BBC Sport. 30 March 2020. Diakses tanggal 30 March 2020. 
  3. ^ "Joint Statement from the International Olympic Committee and the Tokyo 2020 Organising Committee". olympic.org (dalam bahasa Inggris). 2020-03-24. Diakses tanggal 2020-03-24. 
  4. ^ Hope, Nick (2012-05-21). "Paralympics 2012: London to host 'first truly global Games'". BBC Sport. Diakses tanggal 1 August 2012. 
  5. ^ Around the Rings
  6. ^ Walsh, Scott (2016-09-17). "2016 Rio Paralympics: 2020 host Tokyo to undergo major overhauls to provide better disability access". adelaidenow.com.au. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-25. Diakses tanggal 19 September 2016. 
  7. ^ Nagatsuka, Kaz (2016-08-12). "Marukawa says Tokyo must solve traffic issue before 2020 Games". The Japan Times. Diakses tanggal 19 September 2016. 
  8. ^ Wade, Stephen (2016-09-18). "Paralympics could help remake Tokyo's narrow roads, doorways". Japan Today. Diakses tanggal 19 September 2016. 
  9. ^ "Tokyo 2020: 180,000 apply to be volunteers". paralympic.org. 2019-01-09. 
  10. ^ "Volunteer names unveiled for Tokyo 2020". olympic.org. 2019-01-30. 
  11. ^ NEWS, KYODO. "Japan expands COVID state of emergency to Osaka, 3 areas near Tokyo". Kyodo News+. Diakses tanggal 10 August 2021. 
  12. ^ "Japan expands coronavirus state of emergency". NHK World. 19 August 2021. Diakses tanggal 21 August 2021. 
  13. ^ "Tokyo Paralympics likely to be held with no spectators". The Japan Times (dalam bahasa Inggris). 12 August 2021. Diakses tanggal 15 August 2021. 
  14. ^ "Paralympic organizers mull banning spectators". NHK World. 13 August 2021. Diakses tanggal 14 August 2021. 
  15. ^ "Tokyo govt plans shuttle buses to take schoolchildren to Paralympics events". The Japan News. Diakses tanggal 15 August 2021. 
  16. ^ "Paralympics to be held without spectators". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 16 August 2021. 
  17. ^ "Tokyo 2020 Paralympics in "very difficult situation" due to hospital pressure". Inside the Games. 20 August 2021. Diakses tanggal 20 August 2021. 
  18. ^ "New Zealand's Paralympic team chief hails safety of Athletes' Village". www.insidethegames.biz. 19 August 2021. Diakses tanggal 20 August 2021. 
  19. ^ "Tokyo 2020: Torch Relay concept revealed". paralympic.org. 21 December 2018. 
  20. ^ "Tokyo 2020 Unveils Paralympic Torch Relay Concept : "Share Your Light"". Tokyo 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 March 2019. 
  21. ^ "Route of the Tokyo 2020 Paralympic Torch Relay". Tokyo 2020. 22 November 2019. 
  22. ^ "Tokyo 2020 Unveils Paralympic Torch Relay Details". Tokyo 2020. 22 November 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 December 2019. 
  23. ^ Gillen, Nancy (4 January 2019). "Recycled aluminium from temporary housing in Fukushima to be used for Tokyo 2020 Olympic Torches". insidethegames.biz. 
  24. ^ "IPC announces final Tokyo 2020 Paralympic sports program". paralympic.org. 2015-01-31. Diakses tanggal 2015-02-03. 
  25. ^ Diamond, James (2018-06-26). "New medal event added to road cycling schedule for Tokyo 2020 Paralympic Games". insidethegames.biz. Diakses tanggal 2018-10-19. 
  26. ^ Etchells, Daniel (2017-09-04). "Paralympic medal programme for Tokyo 2020 announced with athletics and swimming events reduced". insidethegames.biz. Diakses tanggal 2018-10-19. 
  27. ^ "IPC confirm details regarding RPC's Paralympic Games participation". International Paralympic Committee. 26 April 2021. Diakses tanggal 20 May 2021. 
  28. ^ Godder, Dirk; Takehiko, Kambayashi (7 April 2021). "North Korea won't take part in Tokyo Olympic and Paralympic Games". Deutsche Presse-Agentur. Diakses tanggal 22 August 2021. 
  29. ^ Mather, Victor (18 August 2021). "Afghan Paralympic Athlete Pleads for Help to Leave the Country". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 22 August 2021. 
  30. ^ "'Heartbreaking': Afghan Paralympic athletes to miss Tokyo 2020". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 16 August 2021. Diakses tanggal 17 August 2021. 
  31. ^ "Afghanistan's first female Paralympian, now hiding from the Taliban, hasn't 'lost hope'". ABC News (dalam bahasa Inggris). 17 August 2021. Diakses tanggal 18 August 2021. 
  32. ^ "Several Pacific Island nations withdraw from Paralympics over travel restrictions". insidethegames.biz. 21 August 2021. 
  33. ^ "Tokyo 2020 Unveils Paralympic Competition Schedule". tokyo2020.org. 2018-10-19. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-03-23. Diakses tanggal 2019-10-11. 
  34. ^ "Paralympic Competition Schedule". tokyo2020.org. 2019-08-13. Diakses tanggal 2019-10-11. 
  35. ^ "Tokyo 2020 Paralympic Games schedule announced". tokyo2020.org. 2019-08-13. Diakses tanggal 2019-10-11. 
  36. ^ Ingle, Sean (30 March 2020). "Tokyo Olympics to start in July 2021 after coronavirus rescheduling". The Guardian. Diakses tanggal 30 March 2020. 
  37. ^ "Paralympic venues". Tokyo 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-03. Diakses tanggal 31 August 2016. 
  38. ^ McKirdy, Andrew (25 April 2016). "Checkered pattern by artist Tokolo chosen as logo for 2020 Tokyo Olympics". The Japan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 April 2016. 
  39. ^ "Tokyo Olympic Games logo embroiled in plagiarism row". The Guardian. 30 July 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2015. Diakses tanggal 1 August 2015. 
  40. ^ "Tokyo Olympics emblem said to look similar to Belgian theater logo". The Japan Times. 30 July 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 July 2015. Diakses tanggal 30 July 2015. 
  41. ^ (30 May 2018). 10th Meeting of the Mascot Selection Panel. Siaran pers.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Rio de Janeiro
Paralimpiade Musim Panas
Tokyo

Paralimpiade Musim Panas XVI (2020)
Diteruskan oleh:
Paris