Péter dari Hongaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Péter
Dari Kronik Piktum
Dari Kronik Piktum
Raja Hongaria
Pertama
Kedua
1038–1041
1044–1046
Pendahulu István I
Sámuel Aba
Pengganti Sámuel Aba
András I
Lahir 1010 atau 1011
Venesia
Wafat 1046 atau akhir 1050-an
Székesfehérvár
Pemakaman Katedral Pécs
Wangsa Orseolo
Ayah Ottone Orseolo
Ibu putri Géza dari Hongaria
Agama Katolik Roma

Péter Orseolo, atau Péter orang Venesia (bahasa Hongaria: Velencei Péter; 1010 atau 1011 – 1046, atau akhir 1050-an), merupakan seorang Raja Hongaria dua kali. Ia pertama kali menggantikan pamandanya, Raja István I, pada tahun 1038. Favoritismenya terhadap pejabat-pejabat luar negerinya menyebabkan sebuah pemberontakan yang berakhir dengan pemecatannya pada tahun 1041. Péter dipulihkan pada tahun 1044 oleh Heinrich III, Kaisar Romawi Suci. Ia menerima suzerenitas Kaisar selama masa pemerintahan keduanya, yang berakhir pada tahun 1046 setelah pemberontakan paganisme. Kronik Hongaria sepakat bahwa Péter dieksekusi atas perintah penerusnya, András I, namun referensi penulis kronik Cosmas dari Praha tentang pernikahannya yang diduga terjadi pada sekitar tahun 1055 menunjukkan bahwa ia mungkin juga selamat dari pemecatan keduanya.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Sebelum tahun 1038[sunting | sunting sumber]

Péter lahir di Venesia sebagai putra tunggal Doge, Ottone Orseolo.[1] Ibundanya adalah saudari István I, raja pertama Hongaria;[2] sejarahwan Gyula Kristó mengemukakan bahwa ia lahir pada tahun 1010 atau 1011.[1] Orang-orang Venesia memberontak dan memecat Ottone Orseolo[3] pada tahun 1026.[1] Péter tidak mengikuti ayahandanya yang melarikan diri ke istana Bizantium di Konstantinopel;[3][1] ia malah pergi ke Hongaria, di mana pamandanya menunjuknya sebagai komandan pasukan kerajaan.[4]

Imre, putra tunggal István meninggal dalam kecelakaan pada tahun 1031.[5] Sepupu István, Vazul memiliki hak waris terkuat atas takhta tersebut, namun raja mengabaikannya dan menunjuk Péter sebagai ahli warisnya. [6] Atas perintah István, Vazul dibutakan segera setelahnya dan ketiga putranya – Levente, András dan Béla – dieksil, yang memperkuat hak suksesi Péter.[7][8] Raja meminta Péter bersumpah untuk menghormati harta milik istrinya, Ratu Gisela, yang menunjukkan bahwa hubungan Péter dengan bibinya tegang.[9]

Pemerintahan pertama (1038–1041)[sunting | sunting sumber]

Péter menggantikan Raja István yang meninggal pada tanggal 15 Agustus 1038,[10] dan mengambil sebuah kebijakan luar negeri yang aktif.[5][11] Pasukan Hongaria menjarah Bayern pada tahun 1039 dan 1040, dan menyerang Bohemia pada tahun 1040 untuk membantu Adipati Bretislav I melawan Kaisar Romawi Suci Heinrich III.[12] Kronik Hongaria menceritakan bahwa Péter lebih suka ditemani oleh orang-orang Jerman ("yang meraung seperti binatang buas") dan orang-orang Italia ("yang berceloteh dan berkicau seperti burung layang-layang"),[13] yang membuatnya tidak populer di antara rakyatnya.[5][7] Ia memperkenalkan pajak baru, menyita pendapatan Gereja[5] dan memecat dua uskup.[14]

Dengan tenang, Péter menyita harta milik Ratu Gisela dan membawanya ke dalam tahanan.[5] Ia mencari bantuan dari para lord Hongaria, yang menyalahkan salah satu orang favorit Péter (Budo) atas perlakuan semena-mena sang penguasa monarki tersebut dan menuntut agar Budo diadili.[15] Ketika Raja menolak, para lord menangkap dan membunuh penasihatnya yang tidak populer[15] dan memecat raja tersebut pada tahun 1041.[4] Mereka memilih seorang raja baru, Sámuel Aba, yang adalah saudara ipar[16] atau keponakan lain[5] Raja István I.

Begitu ia mulai memerintah, Péter membuang setiap jejak kesabaran yang sesuai dengan keagungan seorang raja, dan bersama dengan orang-orang Jerman dan Latin berkecamuk dengan kemarahan Teutonik, memperlakukan para bangsawan kerajaan dengan penghinaan dan melahap kekayaan tanah "dengan mata yang sombong dan hati yang tak pernah terpuaskan." Benteng-benteng, kastil-kastil, dan setiap kantor di dalam kerajaan yang diambil oleh bangsa Hongaria dan diberikan kepada orang-orang Jerman dan Latin. Sebagai tambahan, Péter sangat diganggu, dan berperilaku memalukan dan tak terkendali, banyak mengganggu para istri dan putri orang-orang Hongaria di mana pun raja melakukan perjalanan. Tak seorang pun pada saat itu dapat merasa yakin akan kesucian istri atau putrinya dalam menghadapi keabsahan orang-orang istana Péter.

Pelarian (1041–1044)[sunting | sunting sumber]

Péter pertama kali melarikan diri ke Austria,[4] mencari perlindungan saudara iparnya, Markgraf Adalbert.[15] Ia mendekati Kaisar Heinrich III untuk bantuan melawan Sámuel Aba.[15] Raja Hongaria yang baru menyerang Austria pada bulan Februari 1042, namun Adalbert mengarahkan pasukan Aba.[18] Heinrich III meluncurkan ekspedisi pertamanya melawan Hongaria pada awal tahun 1042.[19] Pasukannya maju ke utara sungai Donau ke sungai Garam (Hron, Slowakia).[19] Kaisar berencana untuk mengembalikan Péter, namun penduduk setempat sangat menentangnya.[19] Dengan demikian, Kaisar menunjuk seorang anggota keluarga kerajaan Hongaria (yang tidak disebutkan namanya)[20] untuk mengurus wilayah tersebut.[19]

Pada musim gugur Kaisar Heinrich juga menyerang Hongaria, menghancurkan Hainburg dan Pressburg dan membuangnya atau menerima penyerahan wilayah utara Donau sejauh Sungai Gran, karena sungai-sungai dan rawa-rawa melindungi wilayah selatan. Bagian dari tentara dua kali ditemui menyerang bangsa Hongaria dan melakukan pembantaian besar. Setelah tunduk pada bangsa Hongaria di wilayah itu, karena mereka menolak untuk menerima Péter, ia menempatkan untuk mereka sebagai adipati salah satu dari mereka yang pada saat itu berada di eksil di antara bangsa Bohemia.

Kaisar kembali ke Hongaria pada awal musim panas 1044,[4] dan bergabung di hadapannya oleh banyak lord Hongaria.[7] Pertarungan sengit berlangsung pada tanggal 5 Juni di Ménfő (dekat Győr), dimana pasukan Sámuel Aba dikalahkan.[7] Meskipun Aba lolos dari medan perang, pendukung Péter segera menangkap dan membunuhnya.[4]

Pemerintahan kedua (1044–1046)[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Sámuel Aba, Kaisar Heinrich memasuki Székesfehérvár[15] dan memulihkan Péter.[5][7] Péter memperkenalkan hukum Bayern di wilayahnya, yang menunjukkan bahwa Hongaria menjadi benteng kekaisaran.[15] Ia menerima suzerenitas Kaisar di Whitsun tahun 1045, memberikan tombak kerajaannya kepada tuannya (yang kembali ke Hongaria).[7][22] Sejumlah plot untuk memecat Péter menunjukkan bahwa ia tetap tidak populer.[8] Dua dari sepupu maternal Raja István I (Bolya dan Bonyha) bersekongkol melawan Péter pada tahun 1045, namun Raja menangkap, menyiksa dan mengeksekusi mereka.[22] Uskup Gellért dari Csanád mengundang putra-putra Vazul yang dieksil ke negara tersebut.[22] Sebuah pemberontakan oleh orang-orang kafir mengakhiri pemerintahan kedua Péter pada tahun 1046.[4] Péter berencana untuk melarikan diri lagi ke Kekaisaran Romawi Suci, namun putra Vazul, András (yang telah kembali ke Hongaria) mengundangnya ke sebuah pertemuan di Székesfehérvár.[23] Raja yang dipecat itu segera menyadari bahwa utusan András benar-benar ingin menangkapnya.[23] Ia melarikan diri ke manor berbenteng di Zámoly, namun pendukung lawannya merebut wilayah tersebut dan menangkapnya tiga hari kemudian.[23] Semua penulis kronik abad ke-14 membuktikan bahwa Péter dibutakan, yang menyebabkan kematiannya.[23] Namun Cosmas dari Praha yang hampir kontemporer menceritakan bahwa Judith dari Schweinfurt, janda Adipati Bretislav I dari Bohemia yang diusir oleh putranya, melarikan diri ke Hongaria dan menikah dengan Péter pada sekitar tahun 1055 "sebagai penghinaan terhadap" putranya "dan seluruh bangsa Ceko".[23][24] Jika laporan terakhir dapat dipercaya, Péter selamat dari cobaan tersebut dan meninggal pada akhir tahun 1050-an.[23] Ia dimakamkan di katedral Pécs.[23]

Illuminated manuscript with bishop, a man and a soldier blinding Peter
Pembutaan Péter, seperti yang digambarkan di dalam Kronik Piktum

Musim gugur berikutnya bangsa Hongaria teringat akan pengkhianatan lama mereka dan menjadikan András sebagai raja mereka. Mereka membunuh banyak orang asing yang bejuang untuk Raja Péter; mereka menyiksa berat tubuhnya dan istrinya dan akhirnya mereka mencungkil mata Péter dan mengirimnya, bersama dengan istrinya, untuk disimpan di tempat tertentu. Pada saat yang sama banyak orang asing di negara itu diremehkan, dieksil dan dibunuh.

Raja Péter, yang melihat bahwa orang-orang Hongaria dengan satu pikiran diambil dari Adipati-adipati Andreas dan Levente, terbang bersama pasukan [Jerman]nya menuju Musun, berniat untuk menyeberang dari sana ke Austria, namun ia tidak dapat melarikan diri. Karena bangsa Hongaria sebelumnya telah menguasai gerbang kerajaan; Apalagi utusan Adipati Andreas memanggil Raja Péter kembali dengan dalih berharap dapat mencapai kesepakatan yang dama dan terhormat baginya. Percaya padanya, Raja Péter kembali [...]. Ketika ia berpaling ke desa Zamur, utusan tersebut ingin membawanya dalam sebuah penyergapan dan membawanya ke Adipati Andreas; namun setelah mengetahui hal ini, Péter berlindung di sebuah rumah besar dan membela dirinya dengan berani selama tiga hari. Akhirnya semua tentaranya dibunuh oleh anak panah dan ia sendiri ditangkap hidup-hidup; ia dibutakan dan dibawa ke Alba, dimana dengan sangat kesakitan ia segera mengakhiri hidupnya.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Nama dan keluarga istri Péter tidak diketahui,[15] namun Gyula Kristó menyarankan bahwa ia berasal dari Jerman.[15] Para sejarahwan memperdebatkan validitas laporan Cosmas dari Praha tentang pernikahan kedua Péter dengan janda Judith dari Schweinfurt. Lisa Wolverton, penerjemah kronik, mengatakan bahwa Cosmas salah menafsirkan sumbernya (yang menggambarkan pernikahan Judit dari Swabia kepada Raja Salamon dari Hongaria).[27] Di sisi lain, Kristó menulis bahwa laporan Cosmas mungkin menunjukkan bahwa Péter selamat dari pembutaannya.[23] Pohon keluarga berikut ini menampilkan leluhur dan kerabat Péter yang disebutkan dalam artikel tersebut:[3][28]

 
 
 
 
 
 
 
Gyula dari Transilvania
 
 
 
 
 
 
Taksony
 
 
seorg wanita "Cuman"*
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Pietro II Orseolo
 
 
 
Sarolt
 
 
Géza
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Mihály
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Otto Orseolo
 
 
tidak diketahui
 
István I dari Hongaria
 
 
Gisela dari Hongaria
 
dua putri
 
tidak diketahui
 
Sámuel Aba**
 
Vazul
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Judith dari Schweinfurt***
 
Péter Orseolo
 
tidak diketahui
 
Imre
 
 
 
 
 
 
 
 
Levente
 
András
 
Béla
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

*Seorang wanita Khazar, Pecheneg atau Bulgaria Volga.
**Sámuel Aba mungkin cucu Géza dan bukan menantunya.
***Cosmas dari Praha melaporkan pernikahan Judith dari Schweinfurt dengan Péter orang Venesia tidak diterima dengan suara bulat oleh para sejarahwan.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Kristó & Makk 1996, hlm. 53.
  2. ^ Kontler 1999, hlm. 59.
  3. ^ a b c Nicol 1999, hlm. 48.
  4. ^ a b c d e f Bartl et al. 2002, hlm. 26.
  5. ^ a b c d e f g Kontler 1999, hlm. 58.
  6. ^ Engel 2001, hlmn. 28–29.
  7. ^ a b c d e f Engel 2001, hlm. 29.
  8. ^ a b Molnár 2001, hlm. 26.
  9. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 54.
  10. ^ Bartl et al. 2002, hlm. 25.
  11. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 55.
  12. ^ Kristó 2003, hlm. 75.
  13. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 71), pp. 107–108.
  14. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 56.
  15. ^ a b c d e f g h Kristó & Makk 1996, hlm. 57.
  16. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. 63.
  17. ^ Simon of Kéza: The Deeds of the Hungarians (ch. 2.46), p. 109.
  18. ^ Kristó 2003, hlm. 76.
  19. ^ a b c d Makk 1993, hlm. 61.
  20. ^ Herman of Reichenau: Chronicle, note 157 on p. 74.
  21. ^ Herman of Reichenau: Chronicle (1042), pp. 73–74.
  22. ^ a b c Kristó & Makk 1996, hlm. 58.
  23. ^ a b c d e f g h Kristó & Makk 1996, hlm. 59.
  24. ^ Cosmas of Prague: The Chronicle of the Czechs (ch. 2.17), p. 135.
  25. ^ Herman of Reichenau: Chronicle (year 1046), p. 79.
  26. ^ The Hungarian Illuminated Chronicle (ch. 85), p. 113.
  27. ^ Cosmas of Prague: The Chronicle of the Czechs, note 121 on p. 135.
  28. ^ Kristó & Makk 1996, hlmn. 53, 59, Appendices 1–2.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama[sunting | sunting sumber]

  • Herman of Reichenau: Chronicle. In: Eleventh-century Germany: The Swabian Chronicles (selected sources translated and annotated with an introduction by I. S. Robinson) (2008); Manchester University Press; ISBN 978-0-7190-7734-0.
  • Cosmas of Prague: The Chronicle of the Czechs (Translated with an introduction and notes by Lisa Wolverton) (2009). The Catholic University of America Press. ISBN 978-0-8132-1570-9.
  • Simon of Kéza: The Deeds of the Hungarians (Edited and translated by László Veszprémy and Frank Schaer with a study by Jenő Szűcs) (1999). CEU Press. ISBN 963-9116-31-9.
  • The Hungarian Illuminated Chronicle: Chronica de Gestis Hungarorum (Edited by Dezső Dercsényi) (1970). Corvina, Taplinger Publishing. ISBN 0-8008-4015-1.

Sumber kedua[sunting | sunting sumber]

  • Bartl, Július; Čičaj, Viliam; Kohútova, Mária; Letz, Róbert; Segeš, Vladimír; Škvarna, Dušan (2002). Slovak History: Chronology & Lexicon. Bolchazy-Carducci Publishers, Slovenské Pedegogické Nakladatel'stvo. ISBN 0-86516-444-4. 
  • Engel, Pál (2001). The Realm of St Stephen: A History of Medieval Hungary, 895–1526. I.B. Tauris Publishers. ISBN 1-86064-061-3. 
  • Kontler, László (1999). Millennium in Central Europe: A History of Hungary. Atlantisz Publishing House. ISBN 963-9165-37-9. 
  • Kristó, Gyula; Makk, Ferenc (1996). Az Árpád-ház uralkodói [Rulers of the House of Árpád] (dalam bahasa Hungaria). I.P.C. Könyvek. ISBN 963-7930-97-3. 
  • Kristó, Gyula (2003). Háborúk és hadviselés az Árpád-korban [Wars and Warfare under the Árpáds] (dalam bahasa Hungaria). Szukits Könyvkiadó. ISBN 963-9441-87-2. 
  • Makk, Ferenc (1993). Magyar külpolitika (896–1196) [Hungarian Foreign Policy (896–1196)] (dalam bahasa Hungaria). Szegedi Középkorász Műhely. ISBN 963-04-2913-6. 
  • Molnár, Miklós (2001). A Concise History of Hungary. Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-66736-4. 
  • Nicol, Donald M. (1999). Byzantium and Venice: A Study in Diplomatic and Cultural Relations. Cambridge University Press. ISBN 0-521-42894-7. 
Péter dari Hongaria
Lahir: 1010 atau 1011 Wafat: 1046 atau akhir 1050-an
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
István I
Raja Hongaria
1038–1041
Diteruskan oleh:
Sámuel Aba
Didahului oleh:
Sámuel Aba
Raja Hongaria
1044–1046
Diteruskan oleh:
András I