Judit dari Swabia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Judit dari Swabia
Permaisuri Hongaria
Periode 1063–1074
Pendahulu Richeza dari Polandia
Pengganti Synadene
Adipati Polandia
Periode 1089–1102
Pendahulu Zbyslava dari Kiev
Pengganti Judith dari Bohemia
Lahir Summer 1054
Goslar(?), Sachsen,
Kekaisaran Romawi Suci
Wafat 14 Maret 1105?
Wangsa Wangsa Salier
Ayah Heinrich III, Kaisar Romawi Suci
Ibu Agnes dari Poitou
Pasangan Salamon dari Hongaria
Władysław I Herman
Anak
Agnes I dari Quedlinburg

Judit dari Swabia (bahasa Hongaria: Sváb Judit, bahasa Polandia: Judyta Szwabska; Musim panas 1054 – 14 Maret skt. 1105?), dari Wangsa Salier, merupakan putri bungsu Kaisar Heinrich III dari pernikahannya yang kedua dengan Agnes dari Poitou. Dengan dua pernikahan ia menjadi Ratu Hongaria dari tahun 1063 sampai 1074 dan Adipati Polandia dari tahun 1089 sampai 1102.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Diduga lahir di istana kerajaan Goslar, Judit (juga bernama Judit Mária atau Judit Zsófia di beberapa sumber) adalah putri bungsu dari enam bersaudara yang lahir dari Kaisar Heinrich III dan Ratu Agnes, putri Adipati Perancis, Guillaume V dari Aquitaine. Di antara saudaranya yang lebih tua adalah Adelaide, yang menjadi kepala Biara Quedlinburg dan Gandersheim, Gisela, yang meninggal saat masa bayi sebelum kelahiran Judit, dan Matilda, calon istri adipati Swabia dan anti-raja Rudolf dari Rheinfelden, serta kakandanya Heinrich IV, yang menggantikan ayahanda mereka sebagai Kaisar Romawi Suci pada tahun 1056, dan Konrad II, yang juga meninggal saat masih bayi. Selain itu, Judit memiliki saudari tiri, Beatrix, kepala Biara Quedlinburg dan Gandersheim, lahir dari pernikahan pertama ayahandanya dengan Putri Gunhild dari Denmark.

Ratu Hongaria[sunting | sunting sumber]

Segera setelah ia dilahirkan pada tanggal 9 April 1054, Judith dijodohkan dengan pangeran Kapetia, Philippe Ipe, putra dan ahli waris Raja Henri I dari Perancis. Namun, setelah kematian Kaisar Heinrich III pada tanggal 5 Oktober 1056, dengan Permaisuri Agnes yang bertindak sebagai pemangku takhta atas nama putranya, Heinrich IV,[1] pertunangan itu dibatalkan pada bulan September 1058, ketika perjanjian damai ini diakhiri dengan Raja András I dari Hongaria. Mendiang Kaisar Heinrich III melancarkan dua kampanye gagal melawan Hongaria pada tahun 1051 dan 1052, dimana Paus Leo IX mengatur perjanjian itu. Sebagai bagian dari aliansi baru, Judit dijodohkan dengan putra raja Hongaria dan ahli waris, Pangeran Salamon, di istana Bayern di Regensburg. Ketika Raja András meninggal pada tahun 1060, janda beserta putra-putranya berlindung di Jerman. Namun demikian, dengan dukungan kuat saudara iparnya, Salamon dapat memulihkan takhta Hongaria setelah kematian pamandanya, Béla I pada tahun 1063 dan setelah itu segera menikah dengan Judit di Székesfehérvár.

Pernikahan mereka terbukti tidak berhasil, dan rupanya baik raja dan ratu berselingkuh. Meskipun hal ini umumnya dipercaya bahwa pernikahan tersebut tidak menghasilkan keturunan, beberapa sumber[2][3] menyatakan bahwa Salamon dan Judit memiliki seorang putri,  Zsófia, yang kemudian menikah dengan Poppo, Comte Berg-Schelklingen. Jika keturunan ini benar adanya, maka Judit adalah nenek buyut Salomea dari Berg, istri kedua Bolesław III Wrymouth (anak tirinya kemudian).

Pada tahun 1070-an, perebutan kekuasaan dimulai di antara Raja Salamon dan sepupunya (putra-putra almarhum Béla I). Pada tanggal 14 Maret 1074 di Pertempuran Mogyoród, pasukan raja dikalahkan dengan telak  oleh sepupu dan sekutu-sekutu mereka, Adipati Polandia dan Bohemia. Judit melarikan diri kembali ke Jerman, sementara Salamon melanjutkan perjuangan untuk takhta Hongaria; pada tahun 1077 ia mengakui pemerintahan sepupunya Raja László I, yang memberinya di dalam pertukaran kepemilikan tanah yang luas setelah resmi turun takhta (1081). Meskipun demikian, Salamon tidak pernah menyerah pretensinya dan mulai bersekongkol melawan Raja László I; namun, rencana itu dipergoki dan ia dipenjara oleh Raja di Menara Visegrád sampai tanggal 15 Agustus 1083, pada acara kanonisasi István I, Raja pertama Hongaria, Salamon dibebaskan.

Sementara itu, Judit tetap berada di Jerman dan menetap di kediamannya di Regensburg (dengan istirahat pendek) dari Mei atau Juli 1074 sampai 1088. Setelah pembebasannya, Salamon pergi ke Jerman dan mencoba untuk bersatu kembali dengan istrinya, namun ia menolak untuk menerimanya. Setelah lama mengembara, Salamon beraliansi dengan Kuteshk, pemimpin suku Pecheneg yang menetap di yang kemudian Kepangeranan Moldavia. Di antara tahun 1084-1085 ia menikahi putrinya, melakukan bigami dengan tindakan ini.

Salamon berjanji untuk menyerahkan bagian-bagian kerajaan Hongaria di dalam pertukaran untuk bantuan militer ayah mertuanya. Pada tahun 1085, Salamon memimpin pasukan Pecheneg melawan Hongaria, namun Raja László I mengalahkan mereka. Dua tahun kemudian, pada tahun 1087, Salamon mengambil bagian di dalam kampanye Pecheneg melawan Kekaisaran Bizantium dan tewas di dalam pertempuran di dekat Hadrianopolis.

Adipati Polandia[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1089, Judit menikah dengan Władysław I Herman, Adipati Polandia. Persatuan ini bermanfaat bagi hubungan Jerman-polandia; pada upacara pernikahan, Kaisar Heinrich IV ditugaskan ke Biara St. Emmeram di Regensburg untuk menciptakan Buku-buku Injil ke istana polandia, sekarang disimpan di perpustakaan Katedral Wawel di Kraków.

Setelah menikah, Judit mengganti namanya menjadi Zsófia, yang diduga untuk membedakan dirinya dari istri pertama Władysław I, Judith dari Bohemia. Ia memberikan suaminya empat orang putri: Zsófia (melalui pernikahan Putri Vladimir-Volynia), Agnes (kemudian kepala Biara Quedlinburg dan Gandersheim), Adelaide (melalui pernikahan Comtesse Vohburg dan Markgraf Perbatasan Utara),[4] dan putri yang tidak disebutkan namanya (kemudian istri  seorang maharaja Polandia).

Ia mungkin memiliki dampak besar bagi kehidupan politik Polandia. Dipercaya bahwa ia menjadi nyonya Sieciech, Comtesse Pfalz dan gubernur negara yang sesungguhnya. Judit aktif membantu Sieciech di dalam skema-skemanya untuk mengambil alih negara;[5][6] kematian Mieszko Bolesławowic dengan keadaan misterius adalah, dalam segala kemungkinan, disebabkan oleh perintah Comte Pfalz dan Judit. Dengan bantuan Sieciech, Judith meyakinkan suaminya[7] untuk mengirim putra pertama Władysław I, Zbigniew (yang tampaknya menjadi kandidat kuat untuk suksesi meskipun hanya anak haram) ke Biara Quedlinburg -dimana adindanya, Adelaide adalah kepala biara-; juga, mereka ingin aliansi akhir dengan satu-satunya putra sah Władysław I, Bolesław, yang lahir dari pernikahan pertamanya dengan putri Bohemia.

Setelah memergoki rencana Sieciech dan Judit untuk mengambil alih negara, Bolesław dan Zbigniew menjadi sekutu. Kedua bersaudara tersebut menuntut agar pemerintahan harus diserahkan kepada mereka. Akhirnya, setelah beberapa upaya untuk mematahkan aliansi di antara bersaudara tersebut, Sieciech dikalahkan, dipecat dan diasingkan (skt. 1100-1101). Pada tanggal 4 Juni 1102 Adipati Władysław I meninggal. Negara dibagi di antara Bolesław III dan Zbigniew.

Tanggal kematian Judit diragukan di antara para sejarawan dan sumber-sumber web. Meskipun tanggal 14 Oktober dinyatakan sebagai hari yang benar di hampir semua sumber yang diketahui, dalam kasus tahun ini lebih sulit untuk dipastikan. Sumber menetapkan bahwa ia meninggal di antara tahun 1092-1096, namun ini tampaknya tidak mungkin, karena diketahui bahwa sekitar tahun 1105, Bolesław III menandatangani perjanjian dengannya, di mana, di dalam pertukaran Oprawa wdowia yang berlimpah (tanah dower), Judit menjaminnya netralitas di kontes politik sang adipati dengan saudara tirinya, Zbigniew.[8] Dengan demikian, ia meninggal setelah tanggal tersebut. Gerard Labuda menyatakan bahwa Judit menghabiskan tahun-tahun terakhir hidupnya di Regensburg dengan (seharusnya) putrinya Adelaide, istri Comte Dietpold III Vohburg dan Cham; sejak tanggal perkawinan di antara Adelaide dan Comte Dietpold III di antara tahun 1110-1118, dianggap bahwa Judit meninggal pada usia lanjut.[9] Lokasi pemakamannya berada di Biara Admont, Austria, tampaknya menegaskan teori ini.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

  1. 1065-1066: Salamon, Raja Hongaria (1053 – 1087)
    1. (?) Zsófia (pada sekitar tahun 1100), menikah dengan Comte Poppo dari Berg-Schelklingen
  2. 1088: Adipati Władysław I Herman (skt. 1044 – 4 Juni 1102)
    1. Zsófia (lahir skt. 1089 – meninggal seb. 12 Mei 1112), menikah seb. 1108 Yaroslav Sviatopolkovich, Pangeran Volhynia, putra Sviatopolk II dari Kiev.
    2. Agnes I (lahir skt. 1090 – meninggal 29 Desember 1127), kepala Biara Quedlinburg (1110) dan Gandersheim (1111).
    3. Adelaide (lahir skt. 1091 – meninggal 25/26 Maret 1127), menikah seb. 1118 dengan Dietrich III, Comte Vohburg dan Markgraf dari Perbatasan Utara.[10]
    4. Seorang putri (lahir skt. 1092 – meninggal seb. 1111), menikah skt. 1111 dengan maharaja Polandia.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Jackson, Guida M. (1999). Women rulers throughout the ages : an illustrated guide (edisi ke-[2nd rev., expanded and updated ed.].). Santa Barbara, Calif: ABC-CLIO. ISBN 1576070913. 
  2. ^ Marek, Miroslav. "Complete Genealogy of the House of Arpad". genealogy.euweb.cz. Diakses tanggal 15 July 2014. 
  3. ^ Sophia (1) Királyi Hercegnö Magyar * in: Genealogical Database by Herbert Stoyan [retrieved 15 July 2014].
  4. ^ Adelaide's parentage is disputed among the historians and web sources.
  5. ^ R. Grodecki, S. Zachorowski, J. Dąbrowski: Dzieje Polski średniowiecznej, vol.
  6. ^ K. Maleczyński: Bolesław III Krzywousty, p. 30.
  7. ^ R. Grodecki, S. Zachorowski, J. Dąbrowski: Dzieje Polski średniowiecznej, vol.
  8. ^ M. Spórna, P. Wierzbicki: Słownik władców Polski i pretendentów do tronu polskiego, p. 62.
  9. ^ (in German) Judith Tochter von Kaiser HEINRICH III. + 1092/96 in: manfred-hiebl.de/genealogie-mittelalter [retrieved 24 October 2014].
  10. ^ Adelaide's parentage is disputed among the historians and web sources.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Mechthild Hitam-Veldtrup: Mati Töchter Heinrichs III. und der Kaiserin Agnes. [di:] Vinculum Societatis. Kumpulan artikel für Joachim Wollasch, 1991. pp. 36-57.
  • Mechthild Hitam-Veldtrup: Kaiserin Agnes (1043-1077). Quellenkritische Studien, Böhlau Editorial, Köln Tahun 1995.
  • Egon Boshof: Mati Salier, Kohlhammer, Stuttgart [u.a.] 2000.
  • Hansmartin Schwarzmaier: Von Speyer nach Rom. Wegstationen und Lebensspuren der Salier, Thorbecke, Sigmaringen tahun 1992.