Museum Tekstil

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Museum Tekstil merupakan museum yang diresmikan pada tanggal 28 Juni 1976 oleh Ibu Tien Suharto. Letak museum menempati gedung tua di Jalan K.S. Tubun / Kota Bambu Selatan No. 4 Kecamatan Palmerah, Jakarta Barat.

Museum Tekstil tampak dari depan

Pendirian museum tekstil bertujuan melestarikan budaya tekstil Indonesia. Ada pun visi museumnya adalah menjadikan Museum Tekstil sebagai pusat pelestarian wastra Indonesia dan sebagai tujuan kunjungan wisata seni dan budaya yang bertaraf Internasional.[1] Ide ini didukung penuh oleh himpunan Wastraprema yaitu sebuah komunitas pencinta kain, tenun dan batik Indonesia.[2] Selain sebagai museum, bangunan ini merangkap sebagai situs cagar budaya dengan nomber SK menteri 0128/M/1998 pada tanggal 27 Februari 1988[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Museum Tekstil, Tampak Muka


Pada mulanya adalah rumah pribadi seorang warga negara Prancis yang dibangun pada abad ke-19. Kemudian dibeli oleh konsul Turki bernama Abdul Azis Almussawi Al Kazimi yang menetap di Indonesia. Selanjutnya tahun 1942 dijual kepada Dr. Karel Christian Cruq.

Pada masa perjuangan kemerdekaan Indonesia, gedung ini menjadi markas Barisan Keamanan Rakyat (BKR) dan tahun 1947 didiami oleh Lie Sion Pin. Pada tahun 1952 dibeli oleh Departemen Sosial dan pada tanggal 25 Oktober 1975 diserahkan kepada Pemda DKI Jakarta yang untuk kemudian pada tanggal 28 Juni 1976 diresmikan penggunaannya oleh Ibu Tien Soeharto sebagai Museum Tekstil.[4][1][5]

Pendirian museum tekstil dilatarbelakangi oleh penurunan tren kain tradisional yang dimulai pada tahun 1970. Penurunan tersebut diiringi dengan berkurangnya pemahaman mengenai penggunaannya serta kuantitas dan kualitas kain tradisional. Tak ayal, terdapat dorongan dari para pencinta kain tradisional untuk membuat organisasi yang berorientasi pada pelestarian kain tradisional. Organisasi Wastraprema pun terbentuk, mereka menyumbangkan 500 kain tradisional kepada pemerintahan DKI Jakarta.[6]

Setelah peresmian, pada tahun 1985 dibangun dua gedung baru yang dipergunakan untuk ruang perawatan, ruang penyimpanan koleksi, ruang pengenalan wastra, auditorium, perpustakaan dan kantor. Selanjutnya, pada tanggal 2 Oktober 2010 Museum Tekstil melakukan bekerja sama dengan Yayasan Batik Indonesia dan meresmikan Galeri Batik yang menyajikan koleksi Batik dari seluruh Indonesia. Pada satu waktu, UNESCO mengakui batik sebagai warisan budaya dunia asal Indonesia piagam Warisan Budaya Tak Benda.[6]

Koleksi[sunting | sunting sumber]

Terdapat sekitar 1914 buah koleksi kain di museum tekstil.[5] Namun, hanya 120 kain yang dipilih untuk dipamerkan dan dipublikasikan. Kain-kain tersebut berasal dari tiap daerah dengan segala corak dan kekhasannya. Setiap koleksi ada yang didapatkan dari pembelian, sumbangan dan hibah. Secara umum terdapat empat jenis koleksi. Pertama kelompok koleksi kain tenun, kedua kelompok kain batik, ketiga kelompok kain kontemporer. Terakhir, kelompok kain campuran.[2]


Selain koleksi kain, terdapat juga koleksi bahpeaarrwana batik alami, motif-motif cap batik, tata cara proses membatik dan berbagai macam interior-interior yang bermotif batik seperti tempat tidur, furniture, topeng & wayang golek.[7] Di luar ruangan terdapat taman pewarna alam dengan luas 2.000m², taman tersebut difungsikan untuk melestarikan dan memperkenalkan pepohonan yang biasa dijadikan pewarna alami. Contoh pohon yang ditanam di sana adalah pohon nangka(pewarna kuning), pohon sawo(pewarna coklat), pohon lobi-lobi(pewarna mra..h)[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Museum Tekstil". www.mitramuseumjakarta.org. Diakses tanggal 2022-06-16. 
  2. ^ a b c Dimyati, Edi (2010). 47 Museum Jakarta. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama. hlm. 55–59. ISBN 978-979-22-5501-0. 
  3. ^ "Museum Tekstil - Sistem Registrasi Nasional Cagar Budaya". cagarbudaya.kemdikbud.go.id. Diakses tanggal 2022-06-16. 
  4. ^ "Tekstil"". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-08-17. Diakses tanggal 2018-08-17. 
  5. ^ a b "Museum Tekstil". asosiasimuseumindonesia.org. Diakses tanggal 2022-06-16. 
  6. ^ a b "Museum Tekstil". www.mitramuseumjakarta.org. Diakses tanggal 2022-06-16. 
  7. ^ Maulana, Doni (2021-07-02). "Museum Tekstil". dinaskebudayaan.jakarta.go.id (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-16. 


Koordinat: 6°11′18″S 106°48′35″E / 6.18835°S 106.80962°E / -6.18835; 106.80962