MotoGP

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
MotoGP
Moto Gp logo.svg
Kategori Balap motor
Negara atau daerah Internasional
Musim pertama 1949
Pabrikan Aprilia, Ducati, Honda, KTM, Suzuki, Yamaha
Pemasok ban Michelin
Juara rider Bendera Spanyol Marc Márquez
Juara tim Bendera Jepang Repsol Honda
Juara pabrikan Bendera Jepang Honda
Situs web MotoGP.com
Motorsport current event.svg Musim saat ini

Kejuaraan Dunia MotoGP atau kerap disebut sebagai MotoGP saja atau nama resminya FIM MotoGP World Championship adalah kelas utama dari seri balapan Grand Prix Sepeda Motor. Dulunya kelas ini dikenal dengan nama kelas 500cc atau biasa disebut GP500 yang pertama kali digelar sejak musim 1949.

Adapun untuk kelas MotoGP yang kita kenal saat ini awal mulanya berakar dari perubahan regulasi untuk kelas 500cc di musim 2002 yang sering disebut juga sebagai tahun transisi. Musim 2002 menjadi periode terakhir mesin dua langkah diperlombakan dalam kompetisi kelas premier. Sepanjang tahun 2002 sampai 2006 untuk pertama kalinya pabrikan diizinkan untuk memperbesar kapasitas total mesin khusus untuk mesin 4 tak menjadi maksimum 990 cc, dan berubah menjadi 800 cc di musim 2007. Pabrikan juga diberi kebebasan untuk memilih jumlah silinder yang digunakan antara tiga sampai enam dengan batas berat tertentu. Dengan dibolehkannya motor 4 tak ber-cc besar tersebut, kelas GP500 diubah namanya menjadi MotoGP. Seluruh tim pabrikan seperti Yamaha, Honda, dan Suzuki masing-masing memilih untuk berkompetisi menggunakan mesin empat langkah terbarunya. Praktis hanya tim satelit saja yang masih berkompetisi menggunakan mesin 500 cc dua langkah dan itupun dengan penampilan yang sangat kedodoran.

Sejak musim 2012, kapasitas mesin sepeda motor kembali dinaikan menjadi maksimal 1000cc.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Antara tahun 1949 dan 2001 kelas 500cc adalah kelas paling tinggi dalam balapan GP Motor.

MotoGP adalah penerus kelas 500cc. Pabrikan yang berlaga di kelas ini sebenarnya ada empat merek yang kesemuanya dari Jepang yaitu Honda, Yamaha, Suzuki dan Kawasaki. Sejak lama mereka tidak menganggap kelas ini sebagai cerminan bagus dari pasar komersial untuk mesin jalanan. Dalam konsultasi yang erat dengan FIM, akhirnya diputuskan untuk membuat kelas empat tak dimana mesinnya dibatasi maksimal 990 cc. Pabrik-pabrik Eropa seperti Ducati juga memutuskan untuk pindah ke kelas baru ini dengan beberapa produsen kecil independen. Pada tahun 2001, mesin MotoGP empat tak pertama bersaing bersama dengan mesin dua tak 500cc keluar pada musim 500cc terakhir. Musim MotoGP pertama yang lengkap adalah tahun berikutnya. Selain itu, jumlah balapan per musim diperpanjang menjadi 18 pada musim 2007. Satu-satunya trek yang dilibatkan sejak awal balap GP Motor pada tahun 1949 adalah Sirkuit Assen di Belanda

Valentino Rossi yang mengendarai motor dengan nomor #46, menjadi juara dunia pertama di kelas ini pada musim 2002 dan mengulanginya dalam tiga musim berikutnya.[2] Sebelum memulai musim 2004, ia melakukan perjudian besar dengan memutuskan pindah dari Honda ke Yamaha.[3] Nicky Hayden memenangi gelar di tahun 2006 dengan Honda.[4] Musim berikutnya giliran Casey Stoner menjadi juara dengan motor Ducati.[5] Pebalap terkenal lainnya adalah Sete Gibernau, Marco Melandri, Dani Pedrosa.Jorge Lorenzo dan Marc Marquez. Pembalap Belanda Jurgen van den Goorbergh melaju pada musim 2002 dengan membawa Honda 500cc dua tak namun tak mampu bersaing melawan motor-motor empat tak. Ia membuat comeback kecil di tahun 2005 di kelas ini dengan menggantikan Makoto Tamada yang cedera.

Pada musim 2007 kapasitas silinder maksimal diturunkan menjadi 800cc. FIM juga memperkenalkan peraturan ban baru yang mengharuskan tim memilih ban sebelum balapan dimulai. Ide dasarnya adalah mengurangi kekuatan dan dengan demikian kecepatan tertinggi. Namun, dengan cepat menjadi jelas bahwa waktu putaran masih turun; di satu sisi karena kemajuan teknologi, di sisi lain karena kecepatan menikung yang lebih tinggi dari mesin yang lebih ringan.

MotoGP lantas mengembalikan kapasitas mesin menjadi ke 1000cc pada tahun 2012.

Spesifikasi motor[sunting | sunting sumber]

Umum[sunting | sunting sumber]

Sepeda motor Ducati Desmosedici milik Casey Stoner di musim 2008.
  • Pabrikan: Bervariasi
  • Konfigurasi mesin: 75.5°-90° V4/Inline-four
  • Kapasitas mesin: 1,000 cc (61 cu in)
  • Combustion: 4 langkah
  • Valve-train: DOHC, four-valves per cylinder
  • Bahan bakar: Unleaded 100 octane (no control fuel)
  • Fuel delivery: Injeksi bahan bakar
  • Aspirasi: Aspirasi normal (normally aspirated)
  • Tenaga: 260 daya kuda
  • Rasio tenaga ke berat: 1.51 bhp/kg
  • Lubrication: Wet sump
  • Batas putaran mesin: 17,500 - 18,000 rpm
  • Kecepatan maksimal: 361 km/h (224 mph)
  • Pendinginan: Single water pump
  • Busi: Standar pemasok tunggal dari NGK

Berat minimum[sunting | sunting sumber]

Jumlah
silinder
2002 2007 2010
2 135 kg (298 lb) 137 kg (302 lb) 135 kg (298 lb)
3 135 kg (298 lb) 140,5 kg (310 lb) 142,5 kg (314 lb)
4 145 kg (320 lb) 148 kg (326 lb) 150 kg (330 lb)
5 145 kg (320 lb) 155,5 kg (343 lb) 157,5 kg (347 lb)
6 155 kg (342 lb) 163 kg (359 lb) 165 kg (364 lb)

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • Grand Prix Sepeda Motor – Untuk perlombaan GP Motor secara keseluruhan.
  • Moto2 – Kelas tengah dari tangga karier balapan GP Motor.
  • Moto3 – Kelas dasar dari tangga karier balapan GP Motor.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "MotoGP Basics". 
  2. ^ Sporting Profile of Valentino Rossi, MotoGP.com. Diakses 22 Januari 2018.
  3. ^ Honda refuse Rossi test request. bbc.co.uk. 17 November 2003.
  4. ^ Obituary: Nicky Hayden, Motorsport.com. Diakses 20 Januari 2018.
  5. ^ "Capirossi wins, Stoner world champion". Crash.net. Crash Media Group. 23 September 2007. Diakses tanggal 23 July 2015. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]