Montreal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Montréal)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Montreal
Kota
Ville de Montréal
VuedeMontreal.jpg
Bendera Montreal
Bendera
Lambang Montreal
Lambang
Logo resmi Montreal
Logo
Semboyan: Concordia Salus
("well-being through harmony")
City of Montreal and enclave municipalities
City of Montreal and enclave municipalities
Montreal berlokasi di Quebec
Montreal
Montreal
Koordinat: 45°30′N 73°40′W / 45.500°N 73.667°W / 45.500; -73.667
Negara Kanada
Provinsi Quebec
Regional CountyMontreal (06)
Ditemukan1642
Didirikan1832
Boroughs
Pemerintahan
 • MayorValérie Plante
Luas[1][2][3]
 • Kota365,13 km2 (140,98 sq mi)
 • Kota1.677 km2 (647 sq mi)
 • Metro4.259 km2 (1.644 sq mi)
Titik tertinggi233 m (764 ft)
Titik terendah6 m (20 ft)
Penduduk (2011)[1][2][3]
 • Kota1.649.519 (2nd)
 • Kepadatan4.517/km2 (11.700/sq mi)
 • Kota3.316.615
 • Metro3.824.221 (2nd)
 • Kepadatan metro898/km2 (2,330/sq mi)
 • DemonymMontrealer (English).
Montréalais / Montréalaise (French)
Zona waktuEST (UTC−5)
 • Musim panas (DST)EDT (UTC−4)
Postal code spanH
Kode wilayah514, 438, and 450, 579 (metro)
Situs webCity of Montreal {en}

Montreal, atau Montréal dalam bahasa Prancis, adalah kota terbesar kedua di Kanada dan kota terbesar di provinsi Quebec. Selain itu, Montreal juga merupakan salah satu kota berbahasa Prancis terbesar di dunia. Kota ini terletak di daerah barat daya Quebec dan dihuni oleh 1.584.590 jiwa[1] sedangkan Greater Montreal Area dihuni oleh 3.640.000 pada tahun 2005. Kota-kota di sekitarnya antara lain adalah New York City, Boston, Ottawa, Quebec City, dan Toronto.

Letak tepat kota ini adalah di Pulau Montreal, daerah Sungai Saint Lawrence dan Sungai Ottawa. Pelabuhannya terletak di jalur yang menghubungkan Great Lakes dengan Samudera Atlantik. Nama kota ini diambil dari Mount Royal.[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Penemuan arkeologi awal di Eropa tiba di sini 2000 tahun yang lalu, ada nomaden Amerika Utara dalam kehidupan ini. Sekitar 1000 M, penduduk asli mulai menanam jagung dan mendirikan benteng untuk beberapa ratus tahun ke depan. Penjelajah Perancis Jacques Cartier berlayar ke Teluk St. Lawrence pada tahun 1535 dan pergi ke Sungai Saint Lawrence. Dia menemukan Montreal dan menamai Gunung Royal (Perancis: Mont Royal, IPA: [mɔ̃ ʁʍaˈjal]), yang kemudian Montréal dinamai. Dua puluh tahun kemudian, penjelajah Prancis Samuel de Champlain melaporkan bahwa penyebab St Lawrence Iroquois dan permukiman mereka mulai menghilang, fenomena ini mungkin disebabkan oleh migrasi, penyakit menular yang dibawa oleh orang Eropa dan perang antar suku. 1611, Champlain di pulau Montreal untuk mendirikan pos perdagangan bulu dan menamai daerah ini sebagai La Place Royale, yang berarti tanah kerajaan.

Pada tahun 1639, Jerome Roy dianugerahi gelar Manor of Island of Montreal atas nama Gereja Perawan Montreal, dan mulai mendirikan sebuah gereja di pulau itu untuk memberitakan Injil kepada orang-orang pribumi. Pada 17 Mei 1642, Prancis mendirikan koloni di daerah ini. Pada 1689, koalisi Iroquois, yang bersekutu dengan Inggris, menyerang Racine dan melakukan pembantaian paling brutal dalam sejarah Prancis Baru. Montreal segera menjadi pusat perdagangan bulu koloni Prancis. Untuk mendorong Prancis untuk menetap di sini, St Sobi akan meminta Mohawk untuk pindah dari stasiun perdagangan bulu dan membujuk mereka untuk membangun pemukiman baru di tempat di mana mereka dulu berburu, Kanisatak hari ini. Sebagai bagian dari Perancis Baru, Montreal selalu menjadi milik koloni Perancis hingga Perang Tujuh Tahun, setelah berpindah tangan ke Inggris. Sejak itu, oposisi terhadap kemerdekaan benua ke-13 Amerika Serikat telah membanjiri Montreal, dan populasi Inggris meningkat pesat.

Perdagangan bulu memuncak dengan pendirian perusahaan barat laut lokal dan hampir bisa bersaing dengan Perusahaan Teluk Hudson di barat. Pada 1832, Montreal memperoleh status kota. Pembukaan Kanal Lachine membuatnya tidak perlu bagi kapal untuk melewati jeram Lachine tanpa muatan. Jembatan Victoria, yang dibangun pada saat yang sama, menghubungkan Montreal dan St. Lambert di tepi selatan Sungai Saint Lawrence, menjadikan Montreal sebagai pusat kereta api yang penting. Pada tahun 1850, Montreal menjadi kota terbesar di Amerika Utara Britania dan pusat ekonomi dan budaya yang tak terbantahkan. Antara 1844 dan 1849, Montreal adalah ibu kota provinsi Kanada, tetapi kehilangan statusnya setelah kaum royalis membakar gedung parlemen. Karena banyak alasan strategis, pemerintah memindahkan ibukota ke Ottawa, yang lebih pedalaman.

Setelah Perang Dunia I, Amerika Serikat melewati Ordo Larangan, dan sejumlah besar orang Amerika datang ke Montreal untuk mencari minuman beralkohol. Selama periode ini, tingkat pengangguran di Montreal tetap tinggi, dan kehancuran pasar saham Wall Street dan Depresi Besar di tahun 1929 memperburuk situasi.

Selama Perang Dunia II, Walikota Cameron Hood memprotes sistem wajib militer dan meminta warga Montreal untuk mengabaikan pendaftaran pemerintah federal untuk semua orang. Otoritas Ottawa marah dengan langkah ini, dan Hood dimasukkan ke dalam penjara sampai pemerintah federal federal pada tahun 1944 memasukkan sistem wajib militer dalam dekrit umum, dan Hu De dibebaskan.

Pada awal 1950-an, Montreal memiliki populasi lebih dari satu juta. Dengan bertambahnya populasi, ratusan gereja Katolik dibangun. Oleh karena itu, Montreal memiliki julukan "Kota Sage" dan "Kota Menara". Walikota Jean Drapeau juga merencanakan masa depan Montreal. Di antara banyak program, termasuk sistem kereta bawah tanah baru dan kota bawah tanah. Selama periode ini, gedung-gedung bertingkat bersaing di kota. Dua museum baru dibangun, dan pada tahun 1966, kereta bawah tanah dan beberapa jalan raya dibuka. Setelah 1960-an, Montreal menyelenggarakan sejumlah acara internasional, termasuk Pameran Dunia 1967, Olimpiade Musim Panas 1976, Pameran Bunga Internasional 1980, dan Kejuaraan Renang Dunia 2005.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Montreal berada di daerah beberapa daerah iklim sehingga menjadi sangat bervariasi. Curah hujannya cukup banyak dengan rata-rata 897 mm per tahun, dan turun salju rata-rata 2,14 m per tahun. Dibandingkan dengan Moskwa, Rusia, lebih banyak salju yang turun di Montreal. Walaupun iklimnya sangat beragam, daerah ini tetap bisa mendukung berbagai jenis tumbuhan dan hewan.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Menurut Statcan, pada tahun 2001 Montreal dihuni oleh 1.583.590 jiwa dan 3.635.700 jiwa di daerah metropolitan. Angka pertumbuhan penduduknya terhitung kecil dibanding kota-kota lain di Kanada. Sekitar 13,55% dari jumlah tersebut adalah minoritas (bukan orang kulit putih). Minoritas tersebut terdiri dari orang Afrika, Arab, Asia Selatan, dan Tionghoa.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Bacaan Lanjutan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 45°30′32″N 73°33′15″W / 45.50889°N 73.55417°W / 45.50889; -73.55417