Mieszko IV Plątonogi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Mieszko IV
Adipati Tinggi Polandia (Książę zwierzchni, Penguasa Senioral)
Adipati Tinggi Polandia (Książę zwierzchni, Penguasa Senioral)
Adipati Tinggi Polandia
Berkuasa 1210–1211
Pendahulu Leszek Biały
Pengganti Leszek Biały
Adipati Silesia sbg Mieszko I
Berkuasa 1163–1173
Pendahulu Bolesław IV Kędzierzawy
Pengganti Bolesław I Wysoki
Lahir skt. 1130
Mangkat 16 Mei 1211
Wangsa Wangsa Piast Silesia
Ayah Władysław II Wygnaniec
Ibu Agnieszka Babenberg
Pasangan Ludmiła
Anak
Kazimierz I dari Opole

Mieszko IV (Bahasa Polandia: Mieszko II Plątonogi) (skt. 1130 – 16 Mei 1211) merupakan seorang Adipati Kraków dan Adipati Tinggi Polandia dari tahun 1202 dan dari 9 juni 1210 sampai kematiannya. Ia juga menjabat sebagai Adipati Silesia dari tahun 1163 sampai 1173 (dengan saudaranya sebagai rekan-pemimpin), Adipati Racibórz dari tahun 1173 dan Adipati Opole (sebagai Mieszko I).

Ia adalah putra kedua Władysław II yang Diasingkan dan istrinya Agnieszka Babenberg, putri Markgraf Luitpold III dari Austria dan adik tiri Raja Konrad III dari Jerman.

Julukannya "Tanglefoot" (Plątonogi) muncul dalam kronik abad ke-14 dan 15. Pada tahun 1192 berikut ini tertulis: "Cracovia civitas est devastate a Mescone loripede dicto Platonogi nepote ducis Kazimiriensis Filio Wladislai exulis" ("Monumenta Poloniae Historica," edd. Bielowski agustus, t.II, Lviv 1872, p. 876). Ini catatan tertua yang terpelihara dari julukan Mieszko dalam bentuk "Plątonogi".

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Pengasingan di Jerman[sunting | sunting sumber]

Dari tahun 1146, setelah deposisi ayahandanya, Mieszko dan keluarganya tinggal di kota Altenburg, Sachsen, yang diberikan sebagai kepemilikan sementara kepada Władysław II oleh saudara iparnya, Raja Konrad III dari Jerman. Selama berada di pengasingan, Mieszko belajar di Michaelsberg dan Bamberg.

Namun, pengasingan sementara yang seharusnya adalah, bagi Adipati Tinggi yang digulingkan, untuk selamanya; ia meninggal di Altenburg pada tahun 1159. Putra-putranya melanjutkan perjuangan untuk memulihkan warisan mereka, dan akhirnya tiga tahun kemudian, pada tahun 1163, dan berkat campur tangan Kaisar Friedrich Barbarossa, Mieszko dan kakandanya, Bolesław I Wysoki kembali ke Silesia.

Adipati Racibórz[sunting | sunting sumber]

Mieszko dan Bolesław I Wysoki memerintah bersama Kadipaten Wrocław selama periode 1163-1173. Pada awalnya, pemerintahan mereka tidak meluas ke kota-kota besar Silesia, yang tetap berada di bawah kendali Bolesław IV Kędzierzawy, saat ini Adipati Tinggi Polandia. Kedua bersaudara itu merebut kembali mereka pada tahun 1165, memanfaatkan keterlibatan Bolesław IV dalam sebuah perang salib melawan Prusia.

Namun, segera Mieszko memulai upayanya untuk mendapatkan Kadipaten miliknya sendiri, mungkin sebagian karena kakandanya Bolesław membawa semua pemerintah ke tangannya dan menyisihkan sedikit partisipasi untuk Mieszko di sana. Pada tahun 1172, Mieszko memulai pemberontakan terbuka melawan kakandanya, ia juga mendukung putra sulung Bolesław, Jarosław, yang dipaksa menjadi imam berkat intrik bunda tirinya Krystyna, yang berharap putra-putranya menjadi satu-satunya ahli waris. Pemberontakan tersebut merupakan kejutan tersendiri bagi Bolesław, yang terpaksa melarikan diri ke Erfurt, Jerman. Namun, intervensi Kaisar lebih menyukai kembalinya Bolesław segera setelah itu, namun ia terpaksa memberikan lahan tersendiri kepada Mieszko (yang menerima kota-kota Racibórz dan Cieszyn) dan Jarosław (yang menerima Opole).

Bytom dan Oświęcim[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1177 Mieszko mendukung pamandanya yang bernama sama, Mieszko III Stary saat ia harus berjuang untuk mempertahankan kekuasaannya atas Kadipaten Kraków; ini memperbaharui lagi perselisihan antara dirinya dan Bolesław I, yang ingin mendapatkan Kadipaten dan dengan ini Seniorate. Namun, Bolesław mengalami kekalahan tak terduga oleh Mieszko dan putranya sendiri Jarosław, yang mengalihkan perhatiannya untuk maju ke atas Kraków; Di tempat itu adalah pamanda dan sekutunya yang lebih muda, Kazimierz II Sprawiedliwy, yang merebut kota tersebut dan diproklamirkan Adipati Tinggi Polandia yang baru. Mieszko III Stary menemukan dirinya berada di pengasingan di Racibórz dan nampaknya perang antara Mieszko dan Kazimierz II sekarang hanya masalah waktu saja. Namun Kazimierz II pergi ke rute yang berbeda dan, untuk mendapatkan bantuan dari Adipati Racibórz memberinya kota-kota Oświęcim dan Bytom (dengan benteng Oświęcim, Bytom, Mikołów, Siewierz dan Pszczyna, meskipun beberapa sejarahwan memperkirakan bahwa benteng milik Mieszko hanya sejak tahun 1179). Di sisi lain, Bolesław mengalami penurunan kewenangannya ketika ia dipaksa memberi Głogów kepada adik bungsunya Konrad, yang baru saja kembali dari Jerman dan menuntut bagiannya atas warisan Silesia.

Pertempuran Mozgawa[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1195 Mieszko dan keponakannya Jarosław mendukung Mieszko III Stary dalam usaha barunya untuk memulihkan Kraków dan Seniorate. Kematian Kazimierz II dan putra-putranya yang masih bocah memberi mereka kesempatan untuk menyerang dan mendapatkan kembali wewenang atas Polandia. Namun, Kraków dan bangsawan Sandomierz, yang dipimpin oleh voivode Mikołaj, memiliki rencana lain dan memutuskan untuk mendukung putra sulung Kazimierz II, Leszek Biały. Kedua belah pihak bentrok dalam pertempuran berdarah Mozgawa (Mozgawą) di dekat Jędrzejów (13 September 1195), di mana Mieszko III luka parah dan putranya Bolesław dari Kuyavia meninggal. Pasukan Silesia, yang dipimpin oleh Mieszko dan Jarosław, tiba di medan perang, segera setelah Mieszko III mengundurkan diri ke Kalisz. Terlepas dari kekuatan Comte Palatinus Goworek yang juga datang untuk membantu pasukan Leszek, orang-orang Silesia memperoleh kemenangan besar; namun, karena Mieszko III tidak hadir, kemenangan ini membawa mereka hanya keuntungan dalam hal prestise (tidak termasuk uang tebusan yang diperoleh oleh bangsawan Sandomierz yang ditangkap dalam pertempuran).

Adipati Opole[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 22 Maret 1201 Jarosław dari Opole meninggal. Kadipaten Opole kemudian diwarisi oleh ayahandanya Bolesław, dengan siapa sang Adipati baru saja berdamai. Bolesław meninggal hanya sembilan bulan kemudian, pada tanggal 7/8 Desember 1201, meninggalkan semua tanahnya ke putra sulungnya (dan satu-satunya) yang masih hidup Henryk Brodaty.

Mieszko bertekad untuk mendapatkan Opole dan melakukan serangan mendadak pada awal tahun 1202. Sang adipati berhasil memperoleh Opole, yang sejak saat itu pasti bergabung dengan tanahnya. Terlepas dari kemenangan ini, Mieszko menginginkan lebih banyak tanah, namun ini bertentangan dengan keinginan Gereja, yang sangat mendukung Henryk Brodaty. Berkat intervensi uskup agung Gniezno, Henryk Kietlicz dan Uskup Wrocław, Cyprian, Henryk I mempertahankan garis batasnya, namun ia harus membayar 1000 keping perak kepada para pendukungnya.

Adipati Tinggi Polandia. Kematian[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 9 Juni 1210 sebuah bulla diputuskan oleh Paus Innosensius III, di mana semua penguasa Seniorate (termasuk Adipati Tinggi Leszek Biały) dikucilkan dan digulingkan. Anehnya, di bulla yang tidak disebutkan namanya Adipati Silesia (yang hanya bisa menjadi Henryk Brodaty, karena ia benar-benar menggunakan gelar itu) dibebaskan dari larangan tersebut. Negara ini penuh dengan kekhawatiran, karena tak ada yang tahu siapa yang memiliki kekuatan nyata.

Henry Ketlicz – yang telah kembali dari pengasingan beberapa waktu sebelumnya - memutuskan untuk memanggil Sinode Borzykowa, di mana ia mencoba menemukan solusi untuk masalah yang rumit ini. Di konvensi tersebut, di samping Hirarki Gereja, Henryk I dan para adipati kecil lainnya hadir. Leszek Biały, yang ingin memastikan dukungan Gereja, bersama dengan para pangeran Piast, kemudian memberikan Hak Istimewa, yang menjamin integritas kepemilikan teritorial para Uskup (hak istimewa tidak ditandatangani oleh Henryk dan Władysław Laskonogi, namun melainkan memenuhi ketentuan yang ada di sana). Mieszko tidak hadir di Borzykowa; Dengan dukungan wangsa Gryfici, ia memutuskan untuk memimpin pasukannya dan bergerak ke Krakow, di mana kebingungan di antara warga meninggalkan ia dalam kendali penuh atas ibukota tanpa pertempuran. Ini adalah puncak karier Mieszko: ia meninggal hampir satu tahun kemudian, pada tanggal 16 Mei 1211, dan, menurut Jan Długosz, mungkin dimakamkan di Katedral Kraków. Baru setelah kematian Mieszko, Leszek Biały kembali ke Kraków tanpa kesulitan besar.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1178, Mieszko menikahi Ludmiła (meninggal setelah 20 Oktober 1210), yang asal-usulnya tidak diketahui. Namanya menunjukkan bahwa ia mungkin berasal dari Bohemia, mungkin anggota wangsa Přemyslid. Menurut sebagian sejarahwan, ia bisa jadi putri Otto III Detleb, Adipati Olomouc, dan istrinya Durantia, yang pada gilirannya mungkin putri Pangeran Agung Mstislav I dari Kiev dan istri keduanya, Liubava Dmitrievna. Ada juga hipotesis kecil yang menempatkannya sebagai putri Sobeslav I, Adipati Bohemia, atau Konrad II, Adipati Znojmo, dan sebagai putri saudaranya Vladimir, Adipati Olomouc, putra Otto III Detleb. Mereka memiliki lima orang anak:[1]

  1. Kazimierz I dari Opole (skt. 1179/80 –  13 Mei 1230).
  2. Ludmiła (meninggal 24 januari set. 1200).
  3. Agnieszka (meninggal 9 Mei set. 1200).
  4. Eufrozyna Mieszkówna (meninggal 25 Mei set. 1200).
  5. Ryksa (meninggal set. 24 September 1239).[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Marek, Miroslav. "Complete Genealogy of the House of Piast". Genealogy.EU. [butuh sumber yang lebih baik]
  2. ^ Her parentage is uncertain; she is only known from a document of Mieszko II the Fat, who called her his aunt (Amita), which means that she could be also the sister of his mother Viola. See MIESZKO I (IV) PLĄTONOGI (LASKONOGI, RACIBORSKI)

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Rajman Jerzy, Mieszko Plątonogi, [1]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]