Bolesław I Wysoki

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Bolesław I Wysoki
Makam Bolesław di Lubiąż
PasanganZvenislava dari Kiev
Krystyną
Keluarga bangsawanWangsa Piast
BapakWładysław II Wygnaniec
IbuAgnieszka Babenberg
Lahir1126
Meninggal7 atau 8 Desember 1201
Leśnica
PemakamanBiara Sistersian di Lubiąż

Bolesław I yang Tinggi (bahasa Polandia: Bolesław I Wysoki) (skt. 1127 – meninggal Leśnica, 7 atau 8 November 1201) merupakan seorang Adipati Wrocław dari tahun 1163 sampai kematiannya pada tahun 1201.

Bolesław adalah putra sulung Władysław II Wygnaniec dan istrinya Agnieszka Babenberg, putri Markgraf Luitpold III dari Austria dan saudari tiri Raja Konrad III dari Jerman.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Masa kecil[sunting | sunting sumber]

Bolesław menghabiskan masa kecilnya di istana kakeknya yang senama dengannya, Bolesław III, di Płock. Baru pada tahun 1138, setelah kematian Bolesław III, ia pindah bersama orang tuanya ke Kraków, yang menjadi ibu kota Provinsi Senior, yang diperintah oleh ayahandanya sebagai Adipati Agung dan penguasa Polandia.

Pemerintahan Władysław II singkat dan sangat rusuh. Konflik dimulai ketika Adipati Agung mencoba untuk menyingkirkan saudara-saudara tirinya, beberapa adipati rendahan dari distriknya. Menurut penulis sejarah Wincenty Kadłubek, konfrontasi di antara bersaudara itu terutama dipicu oleh Władysław II dan istrinya, Agnieszka Babenberg, yang percaya bahwa suaminya, sebagai putra sulung, merupakan penguasa tunggal yang sah di seluruh negeri. Di sisi lain, Salomea dari Berg-Schelklingen, janda Bolesław III dan bunda tiri Władysław, berupaya untuk beraliansi dengan penguasa asing dan mengambil setiap kesempatan untuk menjamin pemerintahan putra-putranya, takut bahwa para adipati rendahan telah terdegradasi dari posisi mereka. Untuk membuat jalan bagi putra-putra Władysław, Bolesław muda dan saudaranya Mieszko.

Konflik meletus pada tahun 1141, ketika Salomea, tanpa sepengetahuan Adipati Agung, memutuskan untuk meninggalkan putra-putranya tanah Łęczyca dan mencoba untuk memberikan putri bungsunya Agnieszka menikah dengan salah satu putra Vsevolod II Olgovich, Pangeran Agung Kiev. Namun Władysław lebih cepat, dan memberi Pangeran Agung beberapa keuntungan politik tambahan, sebagai akibatnya pernikahan Bolesław dengan putri Pangeran Agung Vsevolod, Zvenislava berlangsung pada tahun 1142.

Perjalanan ke Rutenia[sunting | sunting sumber]

Bolesław I di dalam sebuah gambar oleh Jan Matejko.

Aliansi Polandia-Rutenia segera terbukti sangat penting dalam perjuangan antara Władysław II dan para adipati rendahan. Wabah konflik terakhir terjadi setelah kematian Salomea dari Berg pada tahun 1144. Tampaknya kemenangan atas Adipati Agung - berkat dominasi militernya - hanya masalah waktu saja. Władysław II cukup percaya diri untuk menang di rumah sehingga ia mengirim Bolesław untuk membantu Pangeran Agung Vsevolod II saat memberontak melawannya.

Namun, ekspedisi Bolesław ke Kiev berakhir dengan bencana yang lengkap, ketika Pangeran Agung meninggal karena sakit. Hal ini menciptakan kebingungan umum di Kiev. Pada tahun kritis 1146, ia harus kembali ke Polandia dengan cepat untuk membantu ayahandanya. Beberapa pasukan yang direkrut Bolesław tidak cukup untuk menghentikan pemberontakan umum terhadap Władysław II, yang kalah telak oleh para adipati rendahan. Adipati Agung yang terguling dan keluarganya awalnya melarikan diri ke istana Adipati Vladislav II di Praha, Bohemia.

Gagal merestorasi[sunting | sunting sumber]

Setelah beberapa saat di Bohemia, Władysław II dan keluarganya pindah ke Jerman, di mana Raja Konrad III (saudara tiri Agnieszka) menawarkan keramahan dan bantuannya terhadap restorasi sang Adipati. Awalnya, tampaknya pengasingan hanya akan berlangsung selama beberapa bulan, berkat koneksi keluarga Adipati wanita Agnieszka; namun, ekspedisi yang terburu-buru dan kurang disiapkan gagal menyeberangi Sungai Oder), dan akhirnya gagal karena oposisi yang kuat dari subyek Władysław II dan problem Konrad III di Jerman yang disebabkan oleh perjalanannya yang diperpanjang. Raja memberi Władysław II dan keluarganya kota Altenburg di Sachsen. Ini dimaksudkan sebagai tempat tinggal sementara, tetapi mereka menghabiskan sisa hidup mereka di sana.

Ksatria di istana Konrad III dan Friedrich Barbarossa[sunting | sunting sumber]

Bosan dengan kehidupannya di Altenburg, Bolesław pergi ke istana pelindungnya, Raja Konrad III. Bersamanya, sang pangeran muda Polandia secara ekstensif ambil bagian di urusan politik Jerman. Pada tahun 1148, ia bergabung dalam perang Salib Kedua dengan Konrad III, di mana ia mengunjungi, di antaranya, Konstantinopel dan Tanah Suci.

Konrad III meninggal pada tahun 1152 tanpa menjamin kembalinya Władysław II ke Polandia. Penggantinya adalah keponakannya yang enerjik, Friedrich Barbarossa, dan layanannya segera ditangani Bolesław. Namun tindakan pertama penguasa Jerman yang baru itu bukanlah untuk membantu Władysław II, tapi sebaliknya untuk berbaris melawan Roma untuk dimahkotai sebagai Kaisar Romawi Suci. Bolesław menemaninya.

Ekspedisi Friedrich Barbarossa ke Polandia[sunting | sunting sumber]

Baru pada tahun 1157 Kaisar akhirnya menyelenggarakan sebuah ekspedisi melawan Polandia. Tidak diketahui apakah Władysław II dan anak-anaknya langsung berpartisipasi dalam ekspedisi tersebut. Namun, terlepas dari kemenangan militer dan penyesalan Bolesław IV kepada Friedrich Barbarossa yang memalukan, karena Kaisar memutuskan untuk mempertahankan pemerintahan Bolesław IV dan para adipati rendahan di Polandia. Dua tahun kemudian, pada tanggal 30 Mei 1159, mantan Adipati Agung tersebut meninggal dalam pengasingannya di Altenburg.

Pemulihan Warisan Silesia[sunting | sunting sumber]

Elang hitam tanpa mahkota Piast Silesia.

Terlepas dari ketidakpuasannya atas perlakuan Kaisar terhadap keluarganya, Bolesław tetap berada di sisi Kaisar, berpartisipasi dalam banyak peperangannya. Dari tahun 1158-1162 ia ambil bagian dalam ekspedisi Barbarossa ke Italia, di mana ia memenangkan ketenaran setelah membunuh seorang ksatria Italia yang terkenal dalam duel di dinding Milan.

Pelayanan setia Bolesław kepada Kaisar akhirnya dihargai pada tahun 1163, ketika Barbarossa - kali ini melalui diplomasi: menandatangani perjanjian di Nuremberg, Jerman - Akhirnya berhasil memulihkan kepada keturunan Władysław II warisan mereka atas Silesia. Bolesław IV setuju untuk menerima kembalinya para pangeran yang diasingkan karena, setelah kematian Władysław II, putra-putranya, tanpa dukungan apapun di Polandia yang secara langsung dapat mempengaruhi otoritasnya, hanya bisa dihitung dengan dukungan Imperial dan dengan cara ini, sementara mereka tidak mewakili bahaya konkret baginya, sang Adipati Agung dapat mempertahankan Barbarossa jauh dari Polandia.[1]

Namun Bolesław IV memutuskan untuk menjaga keamanan tanahnya dan mempertahankan kendali atas kota-kota utama Silesia (Wroclaw, Opole, Racibórz, Głogów dan Legnica).

Setelah hampir 16 tahun diasingkan, Bolesław kembali ke Silesia bersama istri keduanya, Krystyną (Zvenislava telah meninggal pada sekitar tahun 1155); anak-anaknya yang lebih tua, Jarosław dan Olga; dan adiknya Mieszko I Plątonogi. Adik bungsunya, Konrad, menetap di Jerman.

Bolesław dan Mieszko awalnya memerintah bersama-sama dan dua tahun kemudian (1165) merebut kembali kota-kota besar Silesia yang diserahkan kembali oleh Adipati Agung dan memperoleh kendali penuh atas semua Silesia. Namun Bolesław, kakanda tertua memegang otoritas secara keseluruhan. Tiga tahun setelah menguasai Silesia, Bolesław merasa cukup kuat untuk memimpin sebuah ekspedisi balasan terhadap Adipati Agung Bolesław IV, untuk memulihkan supremasi atas Polandia.

Pemberontakan Mieszko I Plątonogi[sunting | sunting sumber]

Fragmentasi Provinsi Silesia dimulai. Periode 1172/3-1177
  Bolesław I Wysoki

  Jarosław dari Opole

  Mieszko I Plątonogi

Latihan Bolesław tentang kekuatan keseluruhan dengan mengorbankan adiknya menyebabkan pemberontakan Mieszko I Plątonogi pada tahun 1172. Dalam gangguan besar di keluarga keadipatian Silesia, Mieszko mendukung Jarosław, putra sulung Bolesław, yang marah kepada ayahandanya karena dipaksa menjadi imam karena intrik dari bunda tirinya Krystyną, yang berharap anak-anaknya menjadi ahli waris satu-satunya. Pemberontakan tersebut merupakan kejutan tersendiri bagi Bolesław, yang terpaksa melarikan diri ke Erfurt, Jerman. Kali ini, Friedrich Barbarossa memutuskan untuk mendukung Bolesław dengan intervensi bersenjata yang kuat untuk mengembalikannya ke Kadipatennya. Akhirnya Mieszko III Tua dikirim oleh sang Adipati untuk menenangkan kemarahan Kaisar dan menjauhkannya dari urusan Polandia. Mieszko memberi Barbarossa 8000 keping perak dan berjanji pemulihan Bolesław, yang akhirnya kembali ke rumah pada awal tahun 1173. Namun, terlepas dari rekonsiliasi dengan saudara laki-laki dan anaknya, ia terpaksa membagi Silesia dan menciptakan Kadipaten Racibórz (diberikan kepada Mieszko) dan Opole (kepada Jarosław).

Pemberontakan terhadap Mieszko III Tua[sunting | sunting sumber]

Empat tahun kemudian, tampaknya Bolesław hampir mencapai tujuan utama hidupnya, pemulihan Seniorate, dan dengan gelar Adipati Agung ini. Ia bersekongkol dengan pamandanya Kazimierz II dan sepupunya Odon (putra sulung Mieszko III) untuk mencabut Mieszko III Tua dari pemerintah. Kudeta ini mendapat dukungan dari Polandia Kecil, yang dikuasai oleh Kazimierz dan tak lama kemudian Polandia Besar memihak Odon. Namun, Bolesław mengalami kekalahan mendadak dan mengejutkan oleh saudaranya Mieszko dan putranya sendiri Jarosław; Ini meninggalkan jalan bebas untuk Kazimierz II untuk diproklamirkan Adipati Agung; Bolesław kembali lolos ke Jerman. Berkat mediasi Kazimierz II, Bolesław kembali ke Kadipaten tanpa masalah besar pada tahun 1177; namun, ia menderita penurunan otoritas lebih lanjut ketika ia dipaksa untuk memberikan Głogów kepada adik bungsunya Konrad.

Pensiun dari urusan politik[sunting | sunting sumber]

Setelah kekalahan ini, Bolesław pensiun dari panggung politik Polandia dan memusatkan upayanya unuk menguasai Kadipatennya. Kematian saudaranya Konrad pada tahun 1190 tanpa keturunan memungkinkan kembalinya Głogów ke tangannya.

Selama tahun-tahun terakhir masa pemerintahannya, Bolesław mengabdikan dirinya untuk kegiatan ekonomi dan bisnis. Penjajahan, yang awalnya berasal dari daerah-daerah miskin di Jermn, secara substansial mempercepat perkembangan ekonomi Kadipaten, dan dilanjutkan oleh putranya Henryk Brodaty. Bolesław mendirikan Biara Sistersian Abbatia Lubensis di Lubiąż dengan kolaborasi para biarawan dari Pforta, di seberang Sungai Saale, Thüringen. Kemudian biara tersebut menjadi situs pemakaman para adipati Silesia.

Bulla kepausan dan kematian[sunting | sunting sumber]

Untuk melindungi tanahnya dari pangeran Piast lainnya, pada tahun 1198 Bolesław memperoleh seekor Banteng pelindung dari Paus Innosensius III. Ada rekonsiliasi antara Bolesław dan putra sulungnya, Jarosław, yang baru saja terpilih sebagai Uskup Wrocław. Hal ini memungkinkannya, setelah kematian Jarosław pada tanggal 22 Maret 1201, mewarisi Opole, yang kembali bersatu dengan tanahnya.

Bolesław meninggal sembilan bulan setelah kematian putranya, pada 7 atau 8 November 1201 di istananya di Leśnica. Ia dimakamkan di biara Sistersian di Lubiąż yang dibangun olehnya.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1142 Bolesław menikahi istri pertamanya Zvenislava (meninggal skt. tahun 1155), putri Vsevolod II Olgovich, Pangeran Agung Kiev. Mereka memiliki dua orang anak:

  1. Jarosław (lahir set. 1143 – meninggal 22 Maret 1201)
  2. Olga (lahir skt. 1155 – meninggal 27 Juni 1175/1180)

Pada tahun 1157, Bolesław menikahi istri keduanya Krystyną (meninggal 21 Februari 1204/1208), Jerman; menurut sejarawan Kazimierz Jasiński, ia mungkin anggota istana comte Everstein, Homburg atau Pappenheim. Mereka memiliki tujuh orang anak:[2]

  1. Boleslaw (lahir 1157/63 – meninggal 18 Juli 1175/1181)
  2. Adelaida Zbyslava (lahir set. 1165 – meninggal 29 Maret set. 1213), menikah tahun 1177/82 dengan Děpolt II, pangeran Přemyslid.
  3. Konrad (lahir 1158/68 – meninggal 5 Juli 1175/1190)
  4. Jan (lahir 1161/69 – meninggal seb. 10 Maret 1174)
  5. Berta (lahir skt. 1167 – meninggal 7 Mei set. 1200?)
  6. Henryk Brodaty (lahir 1165/70 – meninggal Krosno Odrzanske, 19 Maret 1238)
  7. Władysław (lahir set. 1180 – meninggal 4 Juni seb. 1199)

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Dalam historiografi Polandia dan Jerman ada sebuah kontroversi tentang hubungan antara Silesia dan Kekaisaran Romawi Suci pada awal periode Abad Pertengahan. Menurut beberapa sejarawan Jerman pada tanggal 1163, ketika Bolesław dan saudara-saudaranya diizinkan untuk kembali ke Silesia, dianggap sebagai saat Silesia terpisah dari Polandia dan menjadi bagian dari Kekaisaran Romawi Suci.

Di sisi lain, sejarawan Polandia mengklaim bahwa anak-anak eksil ini yang diizinkan untuk kembali oleh Adipati Agung Polandia Bolesław IV adalah tipikal khas Piast yang memerintah di Kerajaan Polandia yang terbagi.[3]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • Wangsa Piast
  • Piast Silesia
  • Daftar Adipati Silesia
  • Sejarah Silesia

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Andrzej Chwalba (2000). Wydawnictwo Literackie, ed. Kalendarium Historii Polski (dalam bahasa Polski). Kraków. hlm. :51–52. ISBN 83-08-03136-6. 
  2. ^ Marek, Miroslav. "Complete Genealogy of the House of Piast". Genealogy.EU. 
  3. ^ Official site of the city of Wrocław
Bolesław I Wysoki
Lahir: 1127 Wafat: 8 Desember 1201
Didahului oleh
ciptaan baru
Bolesław Kędzierzawy sbg Raja Polandia
Adipati Wrocław
dgn Mieszko I Plątonogi sampai 1173
1163–1201
Digantikan oleh
Henryk Brodaty
Didahului oleh
Konrad Laskonogi
Adipati Głogów
1190–1201
Didahului oleh
Jarosław
Adipati Opole
1201