Marder II

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Marder II
Bundesarchiv Bild 101I-197-1238-16, Russland-Mitte, Panzerjäger "Marder II".jpg
Marder II (Sd.Kfz. 131) ini dinamakan "Kohlenklau" (Pencuri batu bara), berasal dari sebuah karikatur propaganda yang sangat populer di Jerman sejak 1942.
Jenis Tank destroyer
Negara asal Nazi Germany
Sejarah pemakaian
Masa penggunaan 1942-1945
Sejarah produksi
Produsen FAMO
FAMO-Ursus
Diproduksi 1942-1943
Jumlah produksi ~863 (681 dibuat, ~182 dikonversi)
Spesifikasi
Berat 10,8 ton (23.809 pon)
Panjang 6,36 m (20 ft 10 in)
Lebar 2,28 m (7 ft 6 in)
Tinggi 2,2 m (7 ft 3 in)
Awak 4

Perisai Depan 35 mm
Samping 14.5 mm
Belakang 14.5 mm
Senjata
utama
75 mm Pak 40
37 peluru
Jenis Mesin Maybach HL 62 TRM 6-cylinder gasoline engine
138 hp (140 PS, 103 kW)
Daya kuda/ton 12,8 hp/ton
Suspensi Leaf spring
Daya jelajah 190 km (118 mi)
Kecepatan 40 km/h (25 mph)

Marder II ("Marten" dalam bahasa Inggris) adalah penghancur tank buatan Jerman dari Perang Dunia II berdasarkan sasis Panzer II. Ada dua versi, yang pertama dipasangi meriam Soviet 7,62 cm yang dimodifikasi menembakkan amunisi Jerman, sementara yang lain dipasangi meriam Jerman 7,5 cm Pak 40. Profil yang tinggi dan perisai tipis terbuka memberikan perlindungan minimal bagi para kru. Namun demikian, Marder II (dan Marder III yang serupa) memberikan peningkatan besar dalam daya tembak melebihi tank Jerman kontemporer selama 1942 dan menuju 1943. Hanya empat Marder II yang tersisa hari ini.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Selama hari-hari pertama Operasi Barbarossa, invasi Uni Soviet, Jerman tidak siap untuk menghadapi tank T-34 Soviet dan tank berat KV. Meskipun Wehrmacht berhasil dalam kebanyakan operasi karena taktik yang unggul serta dukungan udara dan pasokan yang memadai, kurangnya senjata anti-tank yang mampu melawan kendaraan Soviet dari jarak yang aman menjadi sangat jelas. Sebuah kebutuhan mendesak muncul untuk sebuah senjata anti-tank yang cukup kuat dan lincah daripada senjata anti-tank tarik atau penghancur tank seperti Panzerjäger I.

Di antara serangkaian solusi, diputuskan untuk menggunakan kelebihan tank ringan, seperti Panzer II, dan kendaraan yang ditangkap, seperti Lorraine Schlepper, sebagai dasar penghancur tank darurat. Hasilnya adalah seri Marder, yang dipersenjatai dengan senjata anti-tank 7,5 cm Pak 40 atau meriam lapangan Soviet 7,62 cm F-22 Model 1936, sebab sejumlah besar telah ditangkap pada awal perang.

Produksi[sunting | sunting sumber]

Marder II memiliki dua versi utama. Versi pertama (Sd.Kfz. 132) didasarkan pada sasis Panzer II Ausf. D/E dan Flammpanzer II dengan suspensi batang torsi baru yang menampilkan empat roda jalan besar dan "slack track" tanpa roller track back. Marder II dipersenjatai dengan meriam 7,62 cm Soviet yang ditangkap dan dibangun kembali untuk menerima kartrid propelan 7,5 cm Pak 40 Jerman yang lebih besar. Ini meningkatkan kemampuan penetrasinya dan menghilangkan kebutuhan akan amunisi yang ditangkap. Marder II versi awal memiliki siluet tinggi (2,60 m) dan perisai yang relatif tipis dibandingkan dengan kendaraan lapis baja lainnya, hanya 30 mm (depan) dan 10 hingga 15 mm (sisi). Tidak ada perisai di bagian atas atau belakang, meninggalkan kru dengan sangat sedikit perlindungan. Alkett membangun 150 Marder II (Sd. Kfz. 132) pada bulan April/Mei 1942 dan Wegmann mengkonversi 52 lebih lanjut dari pertengahan 1942 hingga 1943.

Versi kedua (Sd.Kfz. 131) didasarkan pada sasis Panzer II Ausf. F. Marder II versi ini memiliki kompartemen pertempuran yang didesain ulang (diperlebar) dan menggunakan meriam 75 mm Pak 40 Jerman. Siluet diturunkan sekitar 40 cm menjadi 2,20 m, tetapi perisainya tipis dan kompartemen terbuka di bagian atas dan belakang, seperti pada Sd. Kfz. 132. Famo (Breslau), dan FAMO-Ursus menghasilkan 531 Marder II (Sd.Kfz. 131) dari Juli 1942 hingga Juni 1943. Sekitar 130 lebih dikonversi dari pertengahan 1943 ke awal 1944 ketika Panzer II terakhir dikeluarkan dari layanan aktif.

Layanan tempur[sunting | sunting sumber]

Berbagai Marder II menghasilkan pertempuran di semua medan perang Eropa, namun ada konsentrasi besar di Front Timur.

Marder II digunakan oleh Panzerjäger Abteilungen dari divisi Panzer baik Heer dan Waffen SS, serta beberapa unit Luftwaffe.

Kelemahan Marder terutama terkait dengan kemampuan bertahan. Kombinasi dari kompartemen pertempuran siluet tinggi dan atap terbuka membuat mereka rentan terhadap tembakan artileri tidak langsung, serangan pesawat terbang, dan granat. Perisainya juga cukup tipis, membuat mereka rentan terhadap tembakan tank musuh atau infanteri.

Marder bukan kendaraan serbu atau pengganti tank. Kompartemen atap terbuka berarti operasi di daerah ramai seperti lingkungan perkotaan atau situasi pertempuran jarak dekat lainnya bukanlah pilihan. Mereka paling baik digunakan dalam peran defensif atau pengawasan. Terlepas dari kelemahan mereka, mereka lebih efektif daripada senjata antitank tarik yang mereka gantikan.