Kugelblitz

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kugelblitz
Kugelblitz.jpg
Model skala 1/35 dari Kugelblitz
Tipe Senjata anti pesawat swagerak
Negara asal Jerman Nazi
Sejarah produksi
Diproduksi 1945
Jumlah produksi 5
Spesifikasi
Berat 23 ton
Panjang 5,92 m (19 ft 5 in)
Lebar 2,95 m (9 ft 8 in)
Tinggi 2,4 m (7 ft 10 in)
Awak 5 (komandan, dua penembak, operator radio, supir)

Perisai 80 mm (3,1 in) maximum
Senjata
utama
Meriam anti pesawat laras ganda 30mm MK 103 Zwillingsflak
Senjata
pelengkap
7,92 mm MG34
Jenis Mesin 12-cylinder Maybach HL 120 TRM gasoline
300 PS (296 hp, 221 kW)
Daya kuda/ton 13 PS/tonne
Kapasitas tangki 470 l (120 US gal)
Daya jelajah 200 km (120 mi)
Kecepatan 38 km/h (24 mph)

Flakpanzer IV Kugelblitz ("Petir Bola") adalah senjata anti-pesawat swagerak Jerman yang dikembangkan selama Perang Dunia II. Hingga akhir perang, hanya produksi ujicoba sebanyak lima unit yang selesai dibuat. Tidak seperti senjata anti-pesawat terbang swagerak sebelumnya, ia memiliki kubah yang sepenuhnya tertutup dan berputar.

Pengembangan[sunting | sunting sumber]

Model "Kugelblitz", menunjukkan meriam yang diangkat

Kebutuhan akan senjata anti-pesawat swagerak khusus yang mampu mengimbangi divisi lapis baja telah menjadi semakin mendesak bagi Angkatan Bersenjata Jerman, karena sejak 1943 Luftwaffe semakin kurang mampu melindungi dirinya sendiri terhadap pembom tempur musuh.

Oleh karena itu, banyak senjata anti-pesawat swagerak yang dirancang secara khusus dan diimprovisasi sendiri dan banyak yang menggunakan sasis Panzer IV. Dimulai dengan Flakpanzer IV Möbelwagen dan berkembang menjadi model Wirbelwind dan Ostwind. Namun, desain ini adalah desain atap terbuka sementara tanpa perlindungan untuk kru. Cacat ini harus dihilangkan dalam Kugelblitz, pengembangan terakhir Flakpanzer IV.[1]

Usulan pertama untuk Kugelblitz adalah memasang kubah anti-pesawat yang dikembangkan untuk U-boat yang dimodifikasi pada sasis Panzer IV, yang dipersenjatai dengan meriam ganda 30 mm MK 303 Brunn (konfigurasi dikenal sebagai Doppelflak, "dual flak"). Namun hal ini ditinggalkan karena tidak praktis. Dan karena pengembangan senjata ini belum selesai, sahingga seluruh proses produksi kubah meriam ini disediakan untuk Kriegsmarine Nazi Jerman.

Alih-alih, Kugelblitz menggunakan meriam MK 103 30 mm dalam tatanan 103/38 Zwillingsflak ("flak kembar"). MK 103 juga telah dipasang pada dudukan tunggal di pesawat seperti pada pod meriam ventral Henschel Hs 129 dan Dornier Do 335 bermesin ganda. Laju tembak meriam ganda 30 mm ini adalah 450 peluru per menit per meriam.

Kugelblitz menggabungkan sasis dan suprastruktur dasar tank Panzer IV dengan kubah yang baru. Kubah ini tertutup sepenuhnya, dengan perlindungan atap dan sudut putar 360°. Produksi massal direncanakan, tetapi tidak pernah terjadi karena gangguan oleh upaya pemboman Sekutu.

Karena produksi Panzer IV akan segera berakhir, pekerjaan lebih lanjut sedang dilakukan untuk mengubah ke sasis Jagdpanzer 38(t) Hetzer yang didasarkan pada Panzer 38(t). Tidak ada purwarupa berdasarkan lambung Hetzer yang selesai.

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Kugelblitz belum selesai dikembangkan ketika perang berakhir. Hanya lima purwarupa yang diproduksi.[2] Beberapa kendaraan evaluasi telah dibuat, tetapi tidak jelas berapa banyaknya. Tidak jelas juga apa yang terjadi pada beberapa Kugelblitz yang telah dibuat, beberapa sumber mengatakan bahwa Kugelblitz akhirnya digunakan dalam Pertempuran Berlin.

Satu Kugelblitz juga terlibat dalam pertempuran di dekat kota Spichra [de], Thuringia, di mana ia dihancurkan dan dibiarkan terkubur di Spatenberg Hill [de] hingga saat penggaliannya pada tahun 1999.[3]

Yang selamat[sunting | sunting sumber]

Hari ini, satu kubah Kugelblitz lengkap dipamerkan di Lehrsammlung der Heeresflug Zimbabwehrschule (koleksi sekolah anti-pesawat tentara Jerman), Rendsburg. Penyangga Kugelblitz yang tidak lengkap juga ada (tanpa kubah), tetapi dalam koleksi pribadi.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Spielberger, Walter J., and Uwe Feist. Sturmartillerie. Fallbrook, CA: Aero, 1967.
  2. ^ German Tanks of World War II: The Complete Illustrated history of German Armoured Fighting Vehicles 1926-1945, F. M. von Senger und Etterlin, translated by J. Lucas, Galahad Books, New York, 1969, ISBN 0-88365-051-7
  3. ^ Lämmerhirt, Rainer. "Vor 60 Jahren: Die Kämpfe um Hörschel, Spichra und Creuzburg - Teil 2" (dalam bahasa German). Mihla.de. Diakses tanggal 2011-07-17. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]