Mobil lapis baja

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
T17E1 Staghound Amerika Serikat dari Perang Dunia 2
Sebuah LAPV Enok, mobil lapis baja modern dari Tentara Darat Jerman

Mobil lapis baja adalah kendaraan tempur lapis baja beroda ringan, yang secara historis digunakan untuk pengintaian, keamanan internal, pengawalan bersenjata, dan tugas medan perang bawahan lainnya.[1] Dengan penurunan bertahap kavaleri berkuda, mobil lapis baja dikembangkan untuk melaksanakan tugas yang sebelumnya ditugaskan ke kavaleri ringan.[2] Setelah penemuan tank, mobil lapis baja tetap populer karena kecepatannya yang lebih cepat, perawatan yang relatif sederhana, dan biaya produksi yang rendah. Ia juga disukai oleh beberapa tentara kolonial sebagai senjata yang lebih murah untuk digunakan di daerah-daerah tertinggal.[3] Selama Perang Dunia II, sebagian besar mobil lapis baja direkayasa untuk pengintaian dan pengamatan pasif, sementara yang lain dikhususkan untuk tugas komunikasi. Beberapa yang dilengkapi dengan persenjataan yang lebih berat bahkan dapat menggantikan kendaraan tempur yang dilacak dalam kondisi yang menguntungkan - seperti pengejaran atau manuver mengapit selama Kampanye Afrika Utara.[3]

Sejak Perang Dunia II, fungsi tradisional dari mobil lapis baja kadang-kadang digabungkan dengan pengangkut personel lapis baja, menghasilkan desain multiguna seperti BTR-40 atau Cadillac Gage Commando.[2] Kemajuan pascaperang dalam teknologi kendali mundur juga memungkinkan beberapa mobil lapis baja, termasuk B1 Centauro, AMX-10RC dan EE-9 Cascavel, untuk membawa meriam besar yang mampu mengancam banyak tank.[4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pendahulu[sunting | sunting sumber]

Kereta perang Husite, abad 15

Selama Abad Pertengahan, gerbong perang yang dilapisi dengan pelat baja, dan diawaki oleh orang-orang yang dipersenjatai dengan meriam tangan primitif, cambuk dan senapan lontak, digunakan oleh pemberontak Husite di Bohemia. Ini dikerahkan dalam formasi di mana kuda dan lembu berada di tengah, dan gerobak di sekitarnya dirantai bersama sebagai perlindungan dari kavaleri musuh.[5] Gerbong serupa digunakan oleh tentara Inggris Henry VIII, dan oleh Kekaisaran Cina.

Dengan penemuan mesin uap, penemu Victoria merancang prototipe kendaraan lapis baja self-propelled untuk digunakan dalam pengepungan, meskipun tidak ada yang digunakan dalam pertempuran. Cerita pendek H. G. Wells The Land Ironclads memberikan kisah fiksi tentang penggunaannya.[6]

Mobil bersenjata[sunting | sunting sumber]

Motor Scout, dibangun pada tahun 1898 sebagai mobil bersenjata

Motor Scout dirancang dan dibangun oleh penemu Inggris F.R. Simms pada tahun 1898. Itu adalah kendaraan bertenaga mesin bensin pertama yang pernah dibuat. Kendaraan itu adalah quadricycle De Dion-Bouton dengan senapan mesin Maxim yang dipasang di palang depan. Perisai besi di depan mobil melindungi pengemudi.[7]

Mobil bersenjata awal lainnya ditemukan oleh Royal Page Davidson di Akademi Militer dan Angkatan Laut Northwestern pada tahun 1898 dengan gerbong senjata Davidson-Duryea dan kemudian mobil lapis baja Baterai Mobil Davidson.

Namun, ini bukanlah 'mobil lapis baja' seperti istilah yang dipahami saat ini, karena mereka memberikan sedikit atau bahkan tidak ada perlindungan bagi awak mereka dari tembakan musuh. Mereka juga, karena mesin berkapasitas kecil, kurang efisien dibandingkan dengan kavaleri dan senjata yang ditarik kuda yang dimaksudkan untuk melengkapi.[butuh rujukan]

Mobil-mobil lapis baja pertama[sunting | sunting sumber]

Pada awal abad ke-20, kendaraan lapis baja militer pertama diproduksi, dengan menambahkan baju besi dan senjata ke kendaraan yang ada.

Motor War Car buatan F.R. Simms tahun 1902, mobil lapis baja pertama yang dibuat

Mobil lapis baja pertama adalah Simms 'Motor War Car, yang dirancang oleh F.R. Simms dan dibuat oleh Vickers, Sons & Maxim of Barrow pada sasis Daimler khusus yang dibuat oleh Coventry[8] dengan motor Daimler buatan Jerman pada tahun 1899,[8] dan satu prototipe dipesan pada April 1899[8]. Prototipe itu selesai pada tahun 1902,[8] terlambat untuk digunakan selama Perang Boer.

Kendaraan itu memiliki baju besi Vickers setebal 6 mm dan ditenagai oleh empat silinder 3,3 liter[8] Mesin 16-hp Cannstatt Daimler, memberikan kecepatan maksimum sekitar 9 mil per jam (14 kilometer per jam). Persenjataan, yang terdiri dari dua senjata Maxim, dibawa dalam dua menara dengan lintasan 360°.[9][10] Ia memiliki empat awak. Mobil Perang Motor Simms dipresentasikan di Crystal Palace, London, pada bulan April 1902.[11]

Mobil lapis baja Prancis paling awal - Charron-Girardot-Voigt tahun 1902

Mobil lapis baja awal lainnya pada periode itu adalah Charron Prancis, Girardot et Voigt 1902, yang disajikan di Salon de l'Automobile et du cycle di Brussel, pada 8 Maret 1902.[12] Kendaraan itu dilengkapi dengan senapan mesin Hotchkiss, dan dengan pelindung 7 mm untuk penembaknya.[13][14]

Salah satu mobil lapis baja operasional pertama dengan penggerak empat roda (4x4) dan turret berputar yang sebagian tertutup, adalah Austro-Daimler Panzerwagen yang dibuat oleh Austro-Daimler pada tahun 1904. Ia lapis baja dengan pelat melengkung setebal 3–3,5 mm di atas bodi (penggerak ruang dan mesin) dan memiliki menara berputar berbentuk kubah setebal 4mm yang menampung satu atau dua senapan mesin. Ini memiliki mesin 4-silinder 35 hp 4.4 liter memberikan kinerja rata-rata lintas negara. Sebagai catatan, baik pengemudi dan rekan pengemudi memiliki kursi yang dapat disesuaikan sehingga mereka dapat mengangkatnya untuk melihat ke luar atap kompartemen drive sesuai kebutuhan.[15]

Mobil Lapis Baja Penggerak Empat Roda Austro-Daimler (1904)

Orang Italia menggunakan mobil lapis baja selama Perang Italia-Turki.[16] Berbagai macam mobil lapis baja muncul di kedua sisi selama Perang Dunia I dan ini digunakan dengan berbagai cara.

Perang Dunia 1[sunting | sunting sumber]

Umumnya, mobil lapis baja digunakan oleh kurang lebih komandan mobil independen. Namun, terkadang mereka digunakan dalam unit yang lebih besar hingga ukuran skuadron. Mobil-mobil tersebut sebagian besar dipersenjatai dengan senapan mesin ringan, tetapi unit yang lebih besar biasanya menggunakan beberapa mobil dengan senjata yang lebih berat. Karena kekuatan udara menjadi faktor utama, mobil lapis baja menawarkan platform bergerak untuk senjata antipesawat.[17]

Mobil lapis baja Minerva Belgia 1914
Mobil Lapis Baja Rolls-Royce 1920 dengan pola 1920

Penggunaan efektif pertama dari kendaraan lapis baja dalam pertempuran dicapai oleh Angkatan Darat Belgia pada Agustus – September 1914. Mereka telah menempatkan pelapis lapis baja Cockerill dan senapan mesin Hotchkiss pada mobil wisata Minerva, menciptakan Mobil Lapis Baja Minerva. Keberhasilan mereka di hari-hari awal perang meyakinkan GHQ Belgia untuk menciptakan Korps Mobil Lapis Baja, yang akan dikirim untuk bertempur di front Timur begitu front barat tidak dapat bergerak setelah Pertempuran Yser.[18][19][20]British Royal Naval Air Service mengirim pesawat ke Dunkirk untuk mempertahankan Inggris dari Zeppelin. Mobil petugas mengikuti mereka dan ini mulai digunakan untuk menyelamatkan pilot pengintai yang jatuh di daerah pertempuran. Mereka memasang senapan mesin pada mereka[21] dan karena perjalanan ini menjadi semakin berbahaya, mereka melakukan improvisasi pada lapis baja pelat boiler pada kendaraan yang disediakan oleh pembuat kapal lokal. Di London, Murray Sueter memesan "mobil tempur" berdasarkan sasis Rolls-Royce, Talbot dan Wolseley. Pada saat Mobil Lapis Baja Rolls-Royce tiba pada bulan Desember 1914, masa gerakan cepat di Front Barat sudah berakhir.[22] Seperti dijelaskan di bawah, mereka memiliki kelahiran yang menakjubkan dan pelayanan yang panjang dan menarik.

Yang lebih penting secara taktis adalah pengembangan unit mobil lapis baja yang dibentuk, seperti Brigade Senapan Mesin Mobil Kanada, yang merupakan unit mekanis penuh pertama dalam sejarah Angkatan Darat Inggris. Brigade tersebut didirikan pada tanggal 2 September 1914, di Ottawa, sebagai Brigade Senapan Mesin Mobil No. 1 oleh Brigadir Jenderal Raymond Brutinel. Brigade ini awalnya dilengkapi dengan 8 Armored Autocars yang memasang dua senapan mesin. Pada tahun 1918, pasukan Brutinel terdiri dari dua Brigade Senapan Mesin Motor (masing-masing dari lima baterai senjata yang masing-masing berisi delapan senjata).[23] Brigade tersebut, dan mobil-mobil lapis bajanya, menyediakan layanan yeoman dalam banyak pertempuran, terutama di Amiens.[24]

Mobil Lapis Baja Rolls-Royce terkenal diusulkan, dikembangkan, dan digunakan[25] oleh Duke of Westminster ke-2. Dia membawa satu skuadron mobil-mobil ini ke Prancis pada waktunya untuk memberikan kontribusi penting pada Pertempuran Ypres Kedua, dan setelah itu mobil-mobil bersama tuannya dikirim ke Timur Tengah untuk berperan dalam kampanye Inggris di Palestina dan di tempat lain. Mobil-mobil ini muncul dalam memoar sejumlah perwira BEF selama tahap awal Perang Besar - tuan ducal mereka sering digambarkan dalam gaya yang hampir seperti bajak laut.

Mobil lapis baja juga terlihat beraksi di Front Timur. Dari 18 Februari - 26 Maret 1915, tentara Jerman di bawah Jenderal Max von Gallwitz berusaha menerobos garis Rusia di dalam dan sekitar kota Przasnysz, Polandia (sekitar 110 km / 68 mil utara Warsawa) selama Pertempuran Przasnysz (bahasa Polandia: Bitwa przasnyska). Menjelang akhir pertempuran, Rusia menggunakan empat mobil lapis baja Russo-Balt dan sebuah mobil lapis baja Mannesmann-MULAG [de] untuk menerobos garis pertahanan Jerman dan memaksa Jerman mundur.[26]

Perang Dunia 2[sunting | sunting sumber]

Angkatan Udara Kerajaan Inggris (RAF) di Timur Tengah dilengkapi dengan Mobil Lapis Baja Rolls-Royce dan tender Morris. Beberapa dari kendaraan ini termasuk yang terakhir dari pengiriman mobil lapis baja bekas Royal Navy yang telah melayani di Timur Tengah sejak 1915.[27] Pada bulan September 1940 satu bagian dari Perusahaan Resimen RAF Skuadron No. 2 dilepaskan ke pasukan darat Jenderal Wavell selama serangan pertama terhadap orang Italia di Mesir. Konon [oleh siapa?] Bahwa mobil lapis baja ini menjadi 'mata dan telinga Wavell'. Selama aksi di bulan Oktober tahun itu, Kompeni dipekerjakan dalam tugas pengawalan konvoi, pertahanan lapangan udara, memerangi patroli pengintaian dan operasi penyaringan.

1941: Sebuah mobil lapis baja Fordson menunggu di luar Baghdad sementara negosiasi gencatan senjata terjadi antara pejabat Inggris dan perwakilan pemerintah pemberontak Irak.
Pasukan Amerika di Greyhound M8 melewati Arc de Triomphe setelah pembebasan Paris

Selama Perang Anglo-Irak, beberapa unit berada di Mandat Inggris di Palestina[28] dikirim ke Irak dan mengendarai mobil lapis baja Fordson.[29] Mobil lapis baja "Fordson" adalah mobil lapis baja Rolls-Royce yang menerima sasis baru dari truk Fordson di Mesir.

Karena Perjanjian Versailles tidak menyebutkan mobil lapis baja, Jerman mulai mengembangkannya lebih awal. Pada awal perang baru, tentara Jerman memiliki beberapa kendaraan pengintai yang sangat efektif, seperti Schwerer Panzerspähwagen.

BA-64 Soviet dipengaruhi oleh Leichter Panzerspähwagen yang direbut sebelum pertama kali diuji pada Januari 1942.

Pada paruh kedua perang, M8 Greyhound Amerika dan Mobil Lapis Baja Daimler Inggris menampilkan turret yang memasang senjata ringan (40 mm atau kurang). Seperti halnya mobil lapis baja masa perang lainnya, peran pengintaian mereka menekankan kecepatan dan siluman yang lebih besar daripada yang dapat diberikan oleh kendaraan yang dilacak, sehingga kemampuan lapis baja, persenjataan, dan kemampuan off-road mereka yang terbatas dipandang sebagai kompromi yang dapat diterima.

Penggunaan militer[sunting | sunting sumber]

Mobil Pengintai M3 Amerika dari Perang Dunia 2
RMMV Survivor R modern dilengkapi dengan sistem manajemen pertempuran, stasiun senjata jarak jauh Kongsberg yang dipasang di atap, senapan mesin .50, pertahanan CBRN, dan tepian peluncur granat Rheinmetall ROSY

Mobil lapis baja militer adalah jenis kendaraan tempur lapis baja yang memiliki roda (dari empat hingga sepuluh roda off-road besar), bukan trek, dan biasanya lapis baja ringan. Mobil lapis baja biasanya lebih murah dan di jalan raya memiliki kecepatan dan jangkauan yang lebih baik daripada kendaraan militer yang dilacak. Namun mereka memiliki mobilitas yang lebih rendah karena kemampuan off-road yang lebih sedikit karena tekanan tanah yang lebih tinggi. Mereka juga memiliki kemampuan memanjat rintangan yang lebih sedikit daripada kendaraan yang dilacak. Roda lebih rentan terhadap tembakan musuh daripada trek, mereka memiliki ciri khas yang lebih tinggi dan dalam banyak kasus lebih sedikit baju besi daripada kendaraan yang dilacak sebanding. Akibatnya, mereka tidak dimaksudkan untuk pertempuran sengit; penggunaan normalnya adalah untuk pengintaian, komando, kontrol, dan komunikasi, atau untuk digunakan melawan pemberontak atau perusuh bersenjata ringan. Hanya beberapa yang dimaksudkan untuk memasuki pertempuran jarak dekat, seringkali menemani konvoi untuk melindungi kendaraan berkulit lunak.

Mobil lapis baja ringan, seperti British Ferret dipersenjatai hanya dengan senapan mesin. Kendaraan yang lebih berat dipersenjatai dengan autocannon atau senjata kaliber besar. Mobil lapis baja terberat, seperti Jerman, era Perang Dunia II Sd.Kfz. 234 atau Modern, US M1128 Mobile Gun System, memasang senjata yang sama dengan tank medium.

Kendaraan yang dibangun oleh pekerja bengkel kereta api untuk gerakan perlawanan Denmark, menjelang akhir Perang Dunia 2

Mobil lapis baja populer untuk tugas penjaga perdamaian atau keamanan internal. Penampilan mereka kurang konfrontatif dan mengancam daripada tank, dan ukuran serta kemampuan manuvernya dikatakan lebih cocok dengan ruang kota yang sempit yang dirancang untuk kendaraan roda. Namun, mereka memiliki radius belok yang lebih besar dibandingkan dengan kendaraan berpeluru yang dapat berbelok di tempat dan bannya rentan serta kurang mampu memanjat dan menghancurkan rintangan. Lebih jauh lagi, ketika ada pertempuran yang sebenarnya, mereka dengan mudah dikalahkan dan lapis baja ringan. Kemunculan tank yang mengancam seringkali cukup untuk mencegah lawan menyerang, sedangkan kendaraan yang tidak terlalu mengancam seperti mobil lapis baja lebih mungkin diserang.

Banyak kekuatan modern sekarang memiliki desain mobil lapis baja khusus mereka, untuk memanfaatkan keunggulan yang disebutkan di atas. Contohnya adalah Kendaraan Keamanan Lapis Baja M1117 Amerika Serikat atau Alvis Saladin dari era pasca-Perang Dunia II di Inggris.

Sebagai alternatif, kendaraan sipil dapat dimodifikasi menjadi mobil lapis baja yang diimprovisasi secara ad hoc. Banyak milisi dan pasukan tak beraturan mengadaptasi kendaraan sipil menjadi AFV (kendaraan tempur lapis baja) dan pengangkut pasukan, dan dalam beberapa konflik regional, "teknis" ini adalah satu-satunya kendaraan tempur yang ada. Kadang-kadang, bahkan tentara militer nasional dipaksa untuk menyesuaikan kendaraan tipe sipil mereka untuk digunakan dalam pertempuran, sering kali menggunakan baju besi yang diimprovisasi dan senjata yang dipungut.

Mobil pengintai[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1930-an, sub-kelas mobil lapis baja baru muncul di Amerika Serikat, yang dikenal sebagai mobil pengintai. Ini adalah mobil lapis baja ringan kompak yang tidak bersenjata atau hanya dipersenjatai dengan senapan mesin untuk pertahanan diri.[30] Mobil pengintai dirancang sebagai kendaraan pengintai yang dibuat khusus untuk observasi pasif dan pengumpulan intelijen.[30] Mobil lapis baja yang membawa sistem persenjataan turet kaliber besar tidak dianggap sebagai mobil pengintai.[30] Konsep ini mendapatkan popularitas di seluruh dunia selama Perang Dunia II dan sangat disukai di negara-negara di mana teori pengintaian menekankan pengamatan pasif atas pertempuran.[31]

Contoh mobil lapis baja yang juga diklasifikasikan sebagai mobil pengintai termasuk seri BRDM Soviet, British Ferret, EE-3 Jararaca Brasil, D-442 FÚG Hongaria, dan American Cadillac Gage Commando Scout.[32]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Lepage, Jean-Denis G.G. German Military Vehicles of World War II: An Illustrated Guide to Cars, Trucks, Half-Tracks, Motorcycles, Amphibious Vehicles and Others (edisi ke-2007). McFarland & Company. hlm. 169–172. ISBN 978-0786428984. 
  2. ^ a b Bull, Stephen (2004). Encyclopedia of Military Technology and Innovation (edisi ke-2004). Greenwood Publishing Group. hlm. 19–20. ISBN 978-1573565578. 
  3. ^ a b Bradford, James. International Encyclopedia of Military History (edisi ke-2006). Routledge Books. hlm. 97–98. ISBN 978-0415936613. 
  4. ^ Dougherty, Martin J. Modern Weapons: Compared and Contrasted: Armored Fighting Vehicles (edisi ke-2012). Rosen Central. hlm. 34–36. ISBN 978-1448892440. 
  5. ^ Knighton, Andrew (12 July 2016). "Circling the 15th Century Wagons: The Hussite Wars". warhistoryonline.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 May 2018. Diakses tanggal 6 May 2018. 
  6. ^ "The Land Ironclads". gutenberg.net.au. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 August 2017. Diakses tanggal 6 May 2018. 
  7. ^ Macksey, Kenneth (1980). The Guinness Book of Tank Facts and Feats. Guinness Superlatives Limited, ISBN 0-85112-204-3.
  8. ^ a b c d e Edward John Barrington Douglas-Scott-Montagu Baron Montagu of Beaulieu; Lord Montagu; David Burgess Wise (1995). Daimler Century: The Full History of Britain's Oldest Car Maker. Haynes Publications. ISBN 978-1-85260-494-3. 
  9. ^ Macksey, Kenneth (1980). The Guinness Book of Tank Facts and Feats. Guinness Superlatives Limited. hlm. 256. ISBN 0-85112-204-3. 
  10. ^ Tucker, Spencer (1999). The European Powers in the First World War. Routledge. hlm. 816. ISBN 0-8153-3351-X. 
  11. ^ Armoured Fighting Vehicles of the World, Duncan, p.3
  12. ^ Gougaud, Alain (1987). L'aube de la gloire: les autos mitrailleuses et les chars français pendant la Grande Guerre, histoire technique et militaire, arme blindée, cavalerie, chars, Musée des blindés. hlm. 11. ISBN 978-2-904255-02-1. 
  13. ^ Bartholomew, E. (1 January 1988). "Early Armoured Cars". Bloomsbury USA – via Google Books. 
  14. ^ Gougaud, p.11-12
  15. ^ "Austro-Daimler Panzerwagen (1904)". www.tanks-encyclopedia.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-04-29. 
  16. ^ Crow, Encyclopedia of Armored Cars, pg. 102
  17. ^ Crow, Encyclopedia of Armored Cars, pg. 25
  18. ^ "WWI - Belgium Armoured Car Division in Russia". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-10-02. 
  19. ^ "Foreign armoured units at Russian front during WWI". www.wio.ru. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-06-12. 
  20. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-05-19. Diakses tanggal 2011-02-17. 
  21. ^ Band of Brigands p 59
  22. ^ First World War - Willmott, H.P., Dorling Kindersley, 2003, Pg. 59
  23. ^ P. Griffith p 129 "Battle Tactics on the Western Front - The British Army's art of attack 1916–18 Yale university Press quoting the Official History 1918 vol.4, p42
  24. ^ Cameron Pulsifer (2007). ' 'The Armoured Autocar in Canadian Service' ', Service Publications
  25. ^ Verdin, Lt.-Col. Sir Richard (1971). The Cheshire (Earl of Chester's) Yeomanry. Birkenhead: Willmer Bros. Ltd. hlm. 50–51. 
  26. ^ Do broni : Bitwa Przasnyska (luty 1915) (To arms: the Battle of Przasnysz (February 1915)) Diarsipkan 2018-01-07 di Wayback Machine. (in Polish)
  27. ^ Lyman, Iraq 1941, pg. 40
  28. ^ Lyman, p. 57
  29. ^ Lyman, Iraq 1941, pg. 25
  30. ^ a b c Green, Michael (2017). Allied Armoured Fighting Vehicles of the Second World War. Barnsley: Pen & Sword Military Press. hlm. 17. ISBN 978-1473872370. 
  31. ^ Van Oosbree, Gerard (July–August 1999). "Dutch and Germans Agree to Build "Fennek" Light Reconnaissance Vehicle". Armor magazine. Fort Knox, Kentucky: US Army Armor Center: 34. 
  32. ^ Chant, Christopher (1987). A Compendium of Armaments and Military Hardware. New York: Routledge & Kegan Paul. hlm. 28–38. ISBN 0-7102-0720-4. OCLC 14965544.