Jagdtiger

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Panzerjäger Tiger Ausf. B
Jagdtiger at Aberdeen proving grounds 2008.jpg
Jagdtiger (nomor seri 305020) dipamerkan di Museum Persenjataan Angkatan Darat Amerika, Aberdeen, Maryland tahun 2008.
Jenis Penghancur tank kelas berat
Negara asal  Jerman Nazi
Sejarah produksi
Produsen Nibelungenwerken
(Steyr-Daimler-Puch)
Diproduksi 1944–1945
Jumlah produksi 70-88 unit
Spesifikasi
Berat 71,7 ton (158.000 pon)
(varian dengan suspensi Henschel)
Panjang 10,65 m (34 ft 11 in)
(dihitung dari ujung meriam)
Lebar 3,6 m (11 ft 10 in)
Tinggi 2,8 m (9 ft 2 in)
Awak 6 orang (Komandan, penembak, pengisi meriam, asisten pengisi meriam, pengemudi, asisten penemudi)

Perisai Kasemat meriam: 250 mm (9,84 in)
Lambung: 150 mm (5,90 in)
Samping: 80 mm (3,14 in)
Belakang: 80 mm (3,15 in)
Senjata
utama
1 × meriam 12.8 cm Pak 44 L/55
Senjata
pelengkap
1 × 7.92 mm MG 34 (beberapa versi akhir dilengkapi dengan satu senjata anti-pesawat MG 42 yang dipasang di bagian belakang tank)
Jenis Mesin V-12 Maybach HL230 P30
700 PS (690 hp, 515 kW)
Daya kuda/ton 9,8 PS (7.2 kW) / ton
Suspensi Torsion bar
Kapasitas tangki 860 Liter
Daya jelajah Jalan raya: 120 km (75 mi)[1][2]

Offroad: 80 km (50 mi)

Kecepatan 34 km/h (21 mph)

Jagdtiger (secara harfiah berarti "Harimau Pemburu", secara resmi dinamai dengan Panzerjäger Tiger Ausf. B) adalah salah satu penghancur tank kelas berat asal Jerman Nazi selama Perang Dunia II. Tank ini dibuat dari sasis Panzerkampfwagen Tiger II yang sedikit diperpanjang. Dalam seri sonderkraftfahrzeug, Jagdtiger menempati nomor seri 186 (Sd.Kfz. 186).

Jagdtiger memiliki bobot 71 ton, menjadikannya sebagai salah satu kendaraan tempur lapis baja (AFV) terberat yang digunakan secara operasional oleh negara peserta Perang Dunia II. Jagdtiger juga menjadi salah satu kendaraan tempur terberat (dari jenis apapun) yang berhasil mencapai produksi massal selama perang.

Jagdtiger menggunakan meriam anti-tank 128 mm Pak 44 L/55, yang mampu mengungguli dan mengalahkan sebagian besar tank dan AFV milik pasukan Sekutu di medan perang.

Jagdtiger digunakan dalam jumlah kecil mulai akhir 1944 hingga akhir perang, baik di Front Barat maupun Timur. Meski ada 150 unit yang dipesan, hanya ada sekitar 80 unit yang berhasil diproduksi. Karena bobot yang sangat berat dan sistem transmisi yang kurang bertenaga, Jagdtiger sering mengalami kendala mobilitas dan mekanis saat digunakan. Saat ini, tersisa tiga Jagdtiger yang ditempatkan di beberapa museum yang berbeda di seluruh dunia.

Pengembangan[sunting | sunting sumber]

Dengan keberhasilan kendaraan seperti StuG III, Marder I, Marder II, dan Marder III sebagai penghancur tank, para pimpinan militer Jerman Nazi memutuskan untuk menggunakan sasis AFV lain yang nantinya akan menjadi dasar platform dari senjata swa-gerak. Kendaraan baru ini dimaksudkan untuk berfungsi sebagai senjata serbu atau penghancur tank.

Penghancur tank Jerman pada Perang Dunia II menggunakan struktur kasemat tetap alih-alih menggunakan menara (turret) untuk secara signifikan mengurangi biaya, berat, dan bahan baku yang diperlukan untuk memasang senjata kaliber besar.

Sebuah maket kayu Jagdtiger dipresentasikan kepada Hitler pada 20 Oktober 1943, di depan foto terlihat tank medium Italia Carro Armato P 26/40

Pada awal 1942, sebuah permintaan dibuat oleh Staf Umum Angkatan Darat untuk menempatkan meriam swa-gerak kaliber 128 mm pada sasis kendaraan lapis baja. Tes penembakan meriam 128 mm menunjukkan bahwa meriam ini memiliki daya penetrasi yang tinggi; meriam dengan kaliber yang lebih kecil, seperti meriam 88 mm (yang umum ditempatkan kendaraan militer Jerman kala itu) dan kaliber 105 mm juga ikut diujicoba. [3]

Pada awal 1943, keputusan dibuat untuk memasang meriam 128 mm tadi pada sasis tank Panther atau Tiger I sebagai meriam serbu kelas berat. Sasis Panther dianggap tidak cocok setelah desain maket kayunya dibuat. Pada 20 Oktober 1943, maket kayu lain dibuat dengan berdasar pada sasis Tiger II, dan kemudian dipresentasikan kepada Hitler di Prusia Timur. Dua purwarupa kemudian diproduksi:

  • Versi pertama yang menggunakan sistem suspensi Porsche delapan roda (nomor Seri 305001),
  • Versi lainnya yang menggunakan sistem suspensi sembilan roda jalan tumpang tindih buatan Henschel (nomor Seri 305002), [4] seperti yang digunakan pada Tiger II produksi utama yang juga dibuat oleh Henschel.

Keduanya selesai dibuat pada Februari 1944. Purwarupa ini awalnya dinamai sebagai Jagdpanzer VI, namun kemudian berganti nama menjadi Jagdtiger [5] dan mendapatkan nomor seri 186 dalam seri Sd.Kfz. (sonderkraftfahrzeug).

Desain[sunting | sunting sumber]

Dek belakang dan ruang mesin Jagdtiger (nomor seri 305004) di Museum Tank Bovington. Dua lubang melingkar di kiri dan kanan digunakan sebagai lubang ventilasi untuk kipas pendingin radiator.

Jagdtiger adalah hasil kelanjutan dari pendesainan seri jagdpanzer, seperti Jagdpanzer IV atau Jagdpanther dengan struktur kompartemen kasemat tetap. Jagdtiger menggunakan suprastruktur berbentuk kotak, dengan sisi-sisinya menyatu dengan sisi lambung, di atas sasis Tiger II yang sedikit diperpanjang.

Tidak seperti Jagdpanther, desain kasemat Jagdtiger tidak memperpanjang pelat glacis-nya ke atas dan menyambung dengan atap kasemat - Jagdtiger menggunakan lapisan baja depan terpisah untuk membentuk struktur kasemat di atas atap lambung, yang menjadi tempat meriam anti-tank. Hasilnya, Jagdtiger memiliki memiliki lapisan baja yang sangat tebal sekaligus sangat berat. Lapisan bajanya mencapai ketebalan 250 mm (9,8 in) di bagian depan kasemat dan setebal 150 mm (5,9 in) pada bagian glacis depan. Dudukan meriam utama memiliki jangkauan hanya sebesar 10 derajat; seluruh tank harus berputar/berbelok untuk membidik/menembak di luar jangkauan itu.

Jagdtiger mengalami berbagai kendala mekanis, teknis dan mobilitas karena bobotnya yang sangat berat dan mesinnya yang kurang bertenaga. Karena hal itu, ada lebih banyak jumlah Jagdtiger yang ditinggalkan karena masalah mekanis atau kekurangan bahan bakar daripada jumlah Jagdtiger yang kalah karena serangan dari musuh. [6]

Produksi[sunting | sunting sumber]

Aawalnya, ada 150 unit Jagdtiger yang dipesan untuk diproduksi, [7] tetapi hanya antara 70 [8] sampai 85 unit yang diproduksi di Nibelungenwerk di St. Valentin. Produksi berlangsung dari Juli 1944-Mei 1945. Sebelas di antaranya (nomor seri 305001, dan 305003-305012) diproduksi dengan sistem suspensi Porsche (delapan poros roda jalan); selebihnya menggunakan sistem suspensi Henschel (9 poros roda jalan tumpang tindih).

Bagian-bagian yang penting seperti bak, suprastruktur dan roda penggerak dipasok oleh pabrik Eisenwerke Oberdonau. [9] Rincian dan lokasi produksi diketahui oleh pasukan Sekutu dari kelompok perlawanan pendeta Heinrich Maier yang kemudian dieksekusi. [10] [11] [12] Para tahanan dari kamp konsentrasi St. Valentin digunakan oleh Jerman untuk membantu membuat tank ini. [13]

Total angka produksi bisa bervariasi tergantung pada sumber dan faktor lain seperti jika purwarupa disertakan dan jumlah tank yang dibuat setelah hari VE (Victory in Europe) disertakan: kira-kira 48 unit dari Juli 1944-akhir Desember 1944; 36 unit dari Januari-April 1945, nomor seri 305001-305088.

Riwayat produksi berdasarkan nomor seri[butuh rujukan]
Tanggal Jumlah

diproduksi

Nomor seri
Februari 1944 2 305001–305002
Juli 1944 3 305003–305005
Agustus 1944 3 305006–305008
September 1944 8 305009–305016
Oktober 1944 9 305017–305025
November 1944 6 305026–305031
Desember 1944 20 305032–305051
Januari 1945 10 305052–305061
Februari 1945 13 305062–305074
Maret 1945 3 305075–305077
April 1945 7 305078–305084
Mei 1945 4 305085–305088

Setelah nomor seri 305011 (September 1944), lapisan Zimmerit tidak lagi diterapkan saat produksi di pabrik.

Tank yang tersisa[sunting | sunting sumber]

Tiga Jagdtiger yang tersisa masing-masing berada di museum di AS, Inggris, dan Rusia:

Jagdtiger yang ditangkap oleh tentara Inggris selama perang, saat ini dipamerkan di Museum Tank Bovington, Dorset, Inggris.
  • Jagdtiger nomor seri 305004: berada di Museum Tank Bovington, Inggris. Jagdtiger ini merupakan salah satu dari 11 varian yang menggunakan sistem suspensi Porsche, dan ditangkap oleh pasukan Inggris pada April 1945 di dekat Sennelager, Jerman. Di tempat inilah Jagdtiger ini melakukan ujicoba lapisan baja. [14] Salah satu pasangan roda ketiga (dari sistem bogie berpasangan) di sisi kiri hilang. Lapisan Zimmerit diaplikasikan pada ketinggian sekitar 2 meter pada superstruktur tank. Simbol Balkenkreuz Jerman dicat di bagian tengah sisi kasemat. Jagdtiger ini merupakan versi awal yang menggunakan sproket penggerak 18 gigi (versi selanjutnya menggunakan sproket penggerak 9 gigi).
Jagdtiger nomor seri 305020 dipamerkan di bekas Museum Persenjataan Angkatan Darat AS pada tahun 2007. Di belakangnya tampak penghancur tank Jagdpanther dan Jagdpanzer IV.
  • Jagdtiger nomor seri 305020: berada di Museum Armor & Kavaleri Nasional di Fort Benning, Georgia. Jagdtiger ini diproduksi pada Oktober 1944 dan dimasukkan ke dalam kompi ke-3 schwere Panzerjäger Abteilungen (batalyon anti-tank) ke-653, dengan nomor kendaraan 331. Jagdtiger ini ditangkap oleh pasukan Amerika di dekat Neustadt an der Weinstraße, Jerman pada Maret 1945. Kerusakan lapisan baja terlihat pada mantel senjata, glacis depan, dan lapisan baja lambung bagian bawah. Jagdtiger ini menggunakan versi sproket penggerak 9 gigi [15], yang digunakan pada sistem roda rantai 'contact shoe' dan 'connector link'-sistem roda rantai yang sama juga diterapkan pada tank Tiger II.
Jagdtiger koleksi Museum Tank Kubinka, Rusia.
  • Jagdtiger nomor seri 305083: berada di Museum Tank Kubinka, Rusia. Jagdtiger ini dilengkapi dengan sistem penggerak standar buatan Henschel. Jagdtiger ini ditangkap oleh Tentara Merah ketika Kampfgruppe (grup pertempuran) dari schwere Panzerjäger Abteilungen ke-653 yang dilengkapi dengan empat Jagdtiger menyerah kepada Tentara Merah di Amstetten, Austria pada tanggal 5 Mei 1945. Jagdtiger ini tidak dilapisi dengan Zimmerit, dan ditangkap oleh Soviet dengan struktur pelindung tambahan samping (sideskirt) yang masih lengkap. Jagdtiger ini menggunakan versi sproket penggerak 9 gigi. 12 kait logam di kedua sisi kasemat dibuat untuk membawa enam pasang trek rantai cadangan (namun, semua trek rantai cadangan di kedua sisi tidak pada saat ditangkap oleh Tentara Merah). Semua alat untuk perbaikan Jagdtiger ini juga hilang. Jagdtiger ini merupakan versi yang menggunakan senjata anti-pesawat MG 42 dek mesin bagian belakang. Saat ditangkap, hanya tersisa dudukannya saja (foto terbaru menunjukkan bahwa dudukan senapan mesin khusus ini telah dilepas). [15]

Varian[sunting | sunting sumber]

Selain 11 kendaraan versi awal yang menggunakan sistem suspensi Porsche, satu-satunya varian yang dikembangkan dari Jagdtiger adalah Sd.Kfz. 185.

  • 8,8 cm PaK 43 Jagdtiger - Perbedaan varian ini dengan varian sebelumnya adalah meriam utama yang digunakan adalah 8,8 cm PaK 43, bukan 12,8 cm PaK 44. Jerman mengembangkan varian ini karena kekurangan pasokan meriam 128 mm. Varian inilah yang dinamai dengan Sd.Kfz. 185. Varian ini tidak masuk produksi massal. [16]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Tank dengan peran, kinerja, dan era yang sebanding[sunting | sunting sumber]

  • Amerika - Tank super-berat T28 - Sebuah proyek tank AS yang sebanding, dua purwarupa berhasil dibuat.
  • Britania - Tank serbu kelas berat Tortoise - Sebuah proyek tank Inggris yang sebanding, beberapa purwarupa berhasil dibangun.
  • Uni Soviet - ISU-152 dan ISU-122 - Meriam serbu kelas berat yang sering digunakan sebagai penghancur tank kelas berat.
  • Uni Soviet - SU-100Y - Purwarupa meriam swa-gerak lain yang digunakan sebagai penghancur tank

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Sitasi

 

  1. ^ Panther & its variants by Walter J. Spielberger p. 274.
  2. ^ Wehrtechnische Gemeinschaft des VDI in Berlin 1945 February 7.
  3. ^ Schneider (1990)[halaman dibutuhkan]
  4. ^ Ledwoch[halaman dibutuhkan]
  5. ^ Achtung Panzer! - Jagdtiger
  6. ^ Schneider (1990)[halaman dibutuhkan]
  7. ^ Chamberlain & Doyle (1999), p. 144
  8. ^ Bishop (2002), hlm. 48.
  9. ^ Eisenwerke Oberdonau - Linz
  10. ^ Peter Broucek "Die österreichische Identität im Widerstand 1938–1945" (2008), p 163.
  11. ^ Hansjakob Stehle: Die Spione aus dem Pfarrhaus. In: Die Zeit. 5 January 1996.
  12. ^ Pirker 2012, hlm. 252.
  13. ^ KZ-Außenlager St. Valentin
  14. ^ "Bovington Tank Museum accession record". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-12-17. Diakses tanggal 2021-12-19. 
  15. ^ a b Duske, Greenland & Schulz (1996)[halaman dibutuhkan]
  16. ^ Chamberlain & Doyle (1999), pp. 144, 246, 249
  • Bibliografi
  • Bishop, Chris (2002), The encyclopedia of weapons of World War II, New York: MetroBooks, ISBN 978-1-58663-762-0 
  • Carius, Otto (2003). Tigers in the Mud. Mechanicsburg: Stackpole Books. ISBN 978-0-8117-2911-6. 
  • Chamberlain, Peter; Doyle, Hilary L (1999). Encyclopedia of German tanks of World War Two. London: Arms & Armour. ISBN 978-1-85409-518-3. 
  • Devey, Andrew (1999). Jagdtiger : the most powerful armoured fighting vehicle of World War II. 2. Operational history. Atglen, PA: Schiffer Pub. ISBN 978-0-7643-0751-5. 
  • Duske, Heiner F; Greenland, Tony; Schulz, Frank (1996), 1. Jagdtiger (SD. KFZ. 186), Nuts & Bolts, OCLC 165993662 
  • Ledwoch, Janusz (1999). Jagdpanther, Jagdtiger (dalam bahasa Polski). Warszawa: Militaria. ISBN 978-83-7219-207-3. 
  • Schneider, Wolfgang (1990). Elefant Jagdtiger Sturmtiger : rarities of the tiger family. West Chester, Pa: Schiffer. ISBN 978-3-7909-0271-6. 
  • Spielberger, Walter (2007). Heavy Jagdpanzer. Atgeln, Pennsylvania: Schiffer. ISBN 978-0-7643-2625-7. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]