12,8 cm Pak 44

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
12.8 cm Pak 44
Tipe Meriam anti-tank berat
Negara asal Nazi Jerman
Sejarah pemakaian
Masa penggunaan 1944—1945
Digunakan oleh Nazi Jerman
Pada perang Perang Dunia II
Sejarah produksi
Perancang Krupp
Tahun 1943
Produsen Krupp
Diproduksi 1944
Jumlah produksi 51
Spesifikasi
Berat 10,160 kg (22,40 lb)
Panjang laras 7,023 m (20 ft) L/55

Selongsong peluru semi-fixed 128x869 R
Berat selongsong peluru 28 kg (62 lb) (HE)
28,3 kg (62 lb) (AP)
Kaliber 128 millimeter (5.0 in)
Popor sliding-block horisontal semi-otomatis
Rekoil Hydro-pneumatic
Kelengkapan Kereta beroda
Elevasi -7° 51' hingga +45° 27'
Viser 360° (beberapa sekitar 90°, atau kurang)
Kecepatan peluru 950 m/s (3100 ft/s)
Jarak jangkauan 24,410 m (26,695 yd)

Meriam 12.8 cm Pak 44 L/55 (bahasa Jermanː Panzerabwehrkanone atau Pak) adalah sebuah meriam anti-tank berat Jerman yang digunakan selama Perang Dunia II. Meriam ini dirancang sebagai akibat dari pengalaman-pengalaman Jerman di front Timur pada tahun 1943. Para tentara Jerman telah bertemu dengan meriam 122 mm Rusia dan telah mengajukan permintaan untuk meriam yang serupa. Pengembangan awalnya terkonsentrasi pada meriam medan yang dikenal sebagai Kanone K 44. Namun, setelah mulai muncul tank - tank Rusia yang lebih berat, seperti IS-2, persyaratan desain yang diubah untuk mencakup peran anti-tank.

Pak 44 berdaya jangkau pendek - menengah, yang mirip dengan 8,8 cm Pak 43, tapi 12.8 cm Pak 44 mempertahankan kinerja anti-tanknya pada jarak yang lebih ekstrim (1.800-2.700+ meter) sementara juga merangkap sebagai artileri medan yang efektif saat menembak peluru HE.

Sejarah desain[sunting | sunting sumber]

Pilihan untuk meriam anti-tank kaliber 128 mm dibuat karena ketersediaan peralatan produksi untuk kaliber ini untuk meriam angkatan laut sudah ada. Kontrak desain diberikan pada Rheinmetall Borsig dan Krupp. Purwarupa pertama meriam dikirim untuk melalui pengujian pada akhir tahun 1943. Rheinmetall mulai pengembangan varian dari meriam anti-pesawat 128 mm sementara Krupp memilih untuk merancang sebuah senjata baru dari nol. Setelah tes awal, desain Rheinmetall dieliminasi dan pengembangan dilanjutkan dengan desain Krupp. Namun, pengujian menunjukkan bahwa meriam anti-tank tarik dengan berat hampir 11 ton tersebut tidak praktis, sehingga desain meriam tarik dihentikan.

Sekitar 50 laras dan sungsang dipasang pada kereta pembawa yang telah ada. Meriam yang menggunakan kereta pembawa GPF-T bekas Prancis dikenal sebagai meriam K 81/1, sedangkan K 81/2 menggunakan kereta pembawa bekas dari Rusia. Kedua desain ini dibuat terburu-buru, dan terlalu berat, membuat mereka tidak praktis untuk dikerahkan. Pada tahun 1943, sebuah rancangan program dengan tujuan memasangkan meriam ini pada Jagdtiger (Sd.Kfz. 186) dan tank super-berat Maus. Meriam ini dibuat sekitar 100 unit, yang dikenal sebagai Pak 44 dan Pak 80. Panzerjägerkanone Pjk 80. Kinerjanya identik dengan desain awal.

Kinerja[sunting | sunting sumber]

Meriam ini menggunakan amunisi dua bagian, yaitu proyektil dan selongsong yang terpisah. Karena ini, Pak 44 dapat menembak menggunakan tiga ukuran propelan yang berbeda; yang ringan, sedang, dan berat. Propelan ringan dan sedang biasanya digunakan ketika meriam ini sedang berperan sebagai artileri medan, di mana meriam ini akan meluncurkan proyektil seberat ~28 kg dengan kecepatan luncur peluru 845 m/s dan 880 m/s. Akhirnya propelan berat digunakan ketika meriam ini berperanan sebagai meriam anti-tank, yang menembakkan proyektil APCBC-HE seberat 28,3 kg (PzGr.43) dengan kecepatan luncur peluru sebesar 950 m/s. Dengan propelan berat dan menggunakan proyektil PzGr.43, Pak 44 mampu menembus pelat baja setebal 212 milimeter (8,3 in) dengan kemiringan 30 derajat dari jarak 500 meter, 200 milimeter (7,9 in) dari jarak 1000 meter (1100 yd),dan 178 milimeter (7,0 in) dari jarak 2000 meter (2200 yd) .

12.8 cm Pak 44 menjadi standar persenjataan utama untuk penghancur tank berat Jagdtiger dan varian meriam tank yang direncanakan menjadi persenjataan utama bagi banyak desain tank super berat di masa depan dalam pembangunan selama bulan-bulan terakhir Perang Dunia II, termasuk PzKpfw VIII Maus dan E-100, dengan 12,8 cm KwK 44 L/55 sebagai utama senjata.

Varian[sunting | sunting sumber]

  • 12.8 cm Kanone 44, Pak 44
  • 12.8 cm Kanone 81/1: K 44 dipasang pada kereta 155mm GPF-T bekas Prancis.
  • 12.8 cm Kanone 81/2: K 44 dipasang pada kereta 152 mm howitzer model 1937 bekas Rusia. .
  • 12.8 cm Kanone 81/3: K 44 dipasang pada Gerät 579 Kereta Pembawa Senjata Sedang. Versi Krupp. Posisi menembak dapat diputar 360°.
  • 12.8 cm 80 Pak: Pak 44 dipasang pada penghancur tank Jagdtiger (Sd.Kfz. 186) .

Penyebutan[sunting | sunting sumber]

Seperti yang umum terjadi saat Perang Dunia II, meriam ini mengalami beberapa perubahan nama. Pada berbagai waktu meriam ini dikenal sebagai K 44, Pak 44, Kanone 81, Pak 80 dan Pjk 80.

Peralatan dengan kode 8x adalah barang -barang sementara yang biasanya dikeluarkan dalam jumlah kecil dan tidak dianggap sebagai senjata keluaran standar. Oleh karena itu Pak 80 dan Pjk 80 bersifat sementara nama-nama, seperti K81/x.

Jika saja meriam-meriam ini telah memasuki operasional penuh, meriam-meriam itu akan memiliki penamaan Pak 4x. Satu-satunya perbedaan antara Pak 44 dan K 44 ada pada modus operasi—Meriamnya sendiri identik.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Gander, Terry and Chamberlain, Peter. Weapons of the Third Reich: An Encyclopedic Survey of All Small Arms, Artillery and Special Weapons of the German Land Forces 1939–1945. New York: Doubleday, 1979. ISBN 0-385-15090-3.
  • Hogg, Ian V. German Artillery of World War Two. 2nd corrected edition. Mechanicsville, PA: Stackpole Books, 1997. ISBN 1-85367-480-X.
  • Chamberlain, Peter and Doyle, Hilary. Encyclopedia of German Tanks of WWII. Orion Publishing (31 Oct 2004). ISBN 978-1-84509-012-8