Nashorn

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sd.Kfz. 164 Nashorn
Nashorn yang dipajang di US Army Ordnance Museum di Aberdeen, MD
Tipe Penghancur tank
Negara asal Nazi Germany
Sejarah produksi
Perancang Alkett
Produsen Deutsche Eisenwerke
Jumlah produksi 473
Spesifikasi
Berat 24 tonnes (52,910 lbs)
Panjang 8,44 m (27 ft 8 in) (termasuk meriam)
Lebar 2,95 m (9 ft 8 in)
Tinggi 2,65 m (8 ft 8 in)
Awak 4 atau 5

Perisai Lambung: 20-30 mm (0,78-1,18 in)
Superstruktur: 10 mm (0,39 in)
Senjata
utama
Meriam 88 mm (3,46 in) Pak 43/1
Senjata
pelengkap
Senapan mesin 7,92 mm (dibawa di dalam)
Jenis Mesin V-12 Maybach 11,9 liter (bahan bakar bensin)
296 hp (300 PS, 221 kW)
Daya kuda/ton 12.3 hp/tonne
Suspensi leaf spring
Daya jelajah 235 km (146 mi)
Kecepatan 42 km/h (26.71 mph)

Nashorn (Jerman "Badak", baca: [ˈnaːshɔɐ̯n]), sebelumnya bernama Hornisse (Jerman "Tabuhan"), adalah sebuah penghancur tank milik Jerman Nazi dalam Perang Dunia II.

Nashorn dikembangkan untuk menjawab kebutuhan mendesak Jerman akan senjata antitank yang lebih baik lagi. Seperti telah disebutkan bahwa Wehrmacht sempat mengalami pukulan berat di medan perang Rusia dengan kehadiran tank-tank Uni Soviet T-34 dan KV1. Meskipun Marder telah dilengkapi dengan meriam 75 mm, tetap saja tidak cukup efektif untuk menghadapi KV-1. Untuk dapat melumpuhkan KV-1 dari jarak aman minimal harus menggunakan meriam 88 mm. Dan oleh karena inilah, penghancur tank model baru dengan meriam 88 mm mulai diproduksi.

Nashorn mulai didesain pada bulan Oktober 1942. Produksi secara massal baru dibulai pada awal tahun 1943. Nashorn memiliki nama resmi 8.8 cm PaK 43 (L/71) auf Fahrgestell Panzerkampfwagen III/IV (Sf). Model baru ini diberi nama julukan/panggilan 'Nashorn' atau yang berarti 'Badak' atas perintah dari Adolf Hitler. Sekilas, memang tidak ada perbedaan yang terlalu mencolok dari penampilan luar Nashorn dengan Marder selain meriam 88 mm dan chassis Panzer III dan Panzer IV yang digunakan. Nashorn dipakai di kesatuan lapis baja Jerman dalam Batalion Antitank Berat (Schewerer Panzerjäger Abteilungen) 560, 655, 525, 93, 519 dan 88. Tiap-tiap Batalion memiliki 30 hingga 45 unit Nashorn.

Nashorn dapat menghancurkan sebuah T-34 dari jarak 1500 meter (kurang lebih 1 mil). Kelemahan Nashorn terletak pada pelindungnya yang tidak terlalu kuat, tetapi dapat ditutupi dengan kemampuannya menghancurkan kendaraan tempur lawan dari jarak yang cukup jauh. Tetapi, Nashorn sama sekali tidak berdaya dalam pertempuran jarak dekat, dan harus selalu dijauhkan dari jangkauan tembakan lawan.