Lie Kim Hok

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Lie Kim Hok
Lie Kim Hok infobox.JPG
Lie, kr. 1900
Lahir(1853-11-01)1 November 1853
Bendera Belanda Buitenzorg, Hindia Belanda
Meninggal6 Mei 1912(1912-05-06) (umur 58)
Bendera Belanda Batavia, Hindia Belanda
Sebab meninggalTifus
PekerjaanPenulis, jurnalis
Tahun aktif1870-an – 1912
Karya terkenal
GayaRealisme
Suami/istri
  • Oey Pek Nio (1876–1881)
  • Tan Sioe Nio (1891–meninggal)
Anak4

Lie Kim Hok (Hanzi: 李金福; Pinyin: Lǐ Jīnfú, lahir di Bogor, Jawa Barat, 1 November 1853 – meninggal di Batavia -sekarang Jakarta, 6 Mei 1912 pada umur 58 tahun), adalah seorang penulis Indonesia, perintis Sastra Melayu Tionghoa yakni Masa Rintisan (1875-1895), pada periode ini telah ditulis karya-karya sastra berbahasa Melayu Rendah baik oleh orang-orang Belanda maupun Tionghoa peranakan. Namun hasilnya masih berupa terjemahan atau saduran dari karya-karya sastra barat atau Tiongkok. Termasuk dalam periode ini adalah Lie Kim Hok.[1] Lahir di Buitenzorg (sekarang Bogor), Jawa Barat, Lie menempuh pendidikan formalnya di sekolah-sekolah misionaris dan pada 1870-an ia dapat berbicara dalam bahasa Sunda, Melayu, dan Belanda, meskipun ia tak dapat memahami bahasa Mandarin. Pada pertengahan 1870-an, ia menikah dan mulai bekerja sebagai penyunting selama dua periode yang dipublikasikan oleh gurunya dan mentornya D. J. van der Linden. Lie meninggalkan posisi tersebut pada 1880. Istrinya wafat pada tahun berikutnya. Lie menerbitkan buku-buku pertamanya, termasuk yang diklaim sebagai syair Sair Tjerita Siti Akbari dan buku tata bahasa Malajoe Batawi, pada 1884. Ketika van der Linden wafat pada tahun berikutnya, Lie baru mencetak surat kabar tersebut dan membuka perusahaannya sendiri.

Selama dua tahun, Lie menerbitkan sejumlah buku, termasuk Tjhit Liap Seng, yang dianggap sebagai novel Melayu Tionghoa pertama. Ia juga mendapatkan hak pencetakan untuk Pembrita Betawi, sebuah surat kabar yang bermarkas di Batavia (sekarang Jakarta), dan berpindah ke kota tersebut. Setelah menjual percetakan surat kabarnya pada 1887, selama tiga tahun penulis tersebut mengambil berbagai pekerjaan sampai ia menemukan pekerjaan tetap pada 1890 di sebuah penggilingan yang dioperasikan oleh seorang temannya. Pada tahun berikutnya, ia menikahi Tan Sioe Nio, keduanya kemudian memiliki empat anak. Lie menerbitkan dua buku pada 1890-an dan, pada 1900, ia menjadi anggota pendiri sebuah organisasi Tionghoa yang bernama Tiong Hoa Hwe Koan, yang ia tinggalkan pada 1904. Lie berfokus pada penerjemahan dan karya sosial pada sisa-sisa hidupnya, sampai kematiannya karena tifus pada usia 58 tahun.

Lie dianggap mempengaruhi jurnalisme, linguistik, and sastra di koloni tersebut. Menurut sarjana Malaysia Ahmad Adam, ia paling diingat karena karya-karya sastranya.[2] Beberapa tulisannya telah dicetak beberapa kali, dan Sair Tjerita Siti Akbari diadapsi menjadi drama panggung dan film layar lebar. Namun, sebagai hasil dari politik bahasa di Hindia Belanda dan Indonesia saat merdeka, karya-karyanya digabungkan. Ketika beberapa tulisannya yang terungkap sebagai adaptasi karya yang ada tanpa disebutkan namanya, Lie dikritik karena karyanya tidak asli. Walaupun begitu, Kritikus lainnya menemukan bukti inovasi dalam gaya penulisan dan penanganan alurnya.


Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Lie lahir di Buitenzorg (sekarang Bogor), Jawa Barat, pada tanggal 1 November 1853 sebagai anak sulung dari tujuh bersaudara yang lahir dari Lie Hian Tjouw dan istri keduanya Oey Tjiok Nio. Lie tua memiliki empat anak dari pernikahan sebelumnya, dengan putra sulungnya Lie Kim Hok dari pernikahan barunya. Sebagai peranakan Tionghoa[a], pasangan tersebut tinggal di Cianjur pada waktu itu namun pindah ke Buitenzorg, kampung halaman saudara sulungnya yang bernama Lie Hian Tjouw, untuk melahirkan sebuah keluarga disana. Keluarga tersebut kemudian kembali ke Cianjur, dimana Lie Kim Hok diberikan homeschooling dalam budaya Tiongkok dan budaya dan bahasa Sunda.[3] Pada usia tujuh tahun, ia mulai dapat membaca bacaan dalam bahasa Sunda dan bahasa Melayu.[4]

Pada pertengahan abad ke-19, penduduk beretnis Tionghoa pada koloni tersebut sangat terdidik namun tak dapat masuk sekolah orang Eropa maupun sekolah pribumi.[5] Pada usia sepuluh tahun, Lie dimasukkan ke sekolah misionaris Calvinis yang dijalankan oleh Christiaan Albers. Sekolah ini memiliki sekitar 60 murid laki-laki yang kebanyakan beretnis Tionghoa.[6] Dibawah pengarahan Albers, seorang penutur bahasa Sunda yang fasih, ia mengisi pendidikan formal-nya dengan kurikulum yang meliputi ilmu pengetahuan, bahasa, dan Kekristenan – sekolah-sekolah tersebut memang mengenalkan Kekristenan di Hindia Belanda, dan para pelajar diminta untuk berdoa sebelum pelajaran dimulai.[4] Lie, seperti halnya kebanyakan pelajar, tidak berpindah agama,[7] meskipun ahli biografi Tio Ie Soei menyatakan bahwa pemahaman Kekristenan mungkin mempengaruhi pandangan dunianya.[8]

Orang Jawa mengenakan jas memegang kuas
Lie belajar melukis dengan Raden Saleh.

Lie dan keluarganya pulang ke Buitenzorg pada tahun 1866. Pada waktu itu, disana tidak ada sekolah yang dijalankan dengan pendidikan bergaya Eropa, dan kemudian ia dikirim ke sebuah sekolah yang dijalankan oleh orang yang beretnis Tionghoa. Selama tiga tahun, belajar dibawah tiga kepala sekolah yang berbeda pada masa mudanya, ia mempelajari frasa Hokkien tradisional dan aksara Tionghoa yang tidak ia pahami. Tio berpendapat bahwa Lie hanya mendapatkan sedikit ilmu pengetahuan di sekolah tersebut, dan sampai kematiannya, Lie tidak pernah memahami bahasa Mandarin.[9] Pada waktu di Buitenzorg, ia belajar menulis dibawah pengarahan Raden Saleh, seorang teman dari ayahnya. Meskipun ia dilaporkan menunjukan kemampuannya, ia tak melanjutkan hobinya karena ibunya menentangnya. Ia juga menunjukan kemampuan dalam bentuk-bentuk sastra tradisional seperti pantun (sebuah bentuk puisi) dan gemar membuatnya sendiri.[10]

Ketika Sierk Coolsma membuka sebuah sekolah misionaris di Buitenzorg pada 31 Mei 1869, Lie berada di kelas satu dari sepuluh kelas. Ia kembali belajar dengan menggunakan bahasa Sunda, subyek yang sama yang ia dapatkan waktu ia berada di Cianjur. Pada waktu itu, ia mulai mempelajari bahasa Belanda. Setelah sekolah yang dijalankan oleh pemerintah dibuka pada 1872, kebanyakan teman sekolah Lie adalah orang-orang yang beretnis Tionghoa; para pelajar Sunda, kebanyakan Muslim, yang ditransfer ke sekolah baru untuk dikonversi ke agama Kristen.[11] Pada 1873, Coolsma dikirim ke Sumedang untuk menerjemahkan Alkitab ke dalam bahasa Sunda dan menggantikan misionaris D. J. van der Linden.[b] Pembelajarannya dilanjutkan di tanah Melayu, karena van der Linden belum dapat berbicara dalam bahasa Sunda. Hubungan Lie dan kepala sekolah baru-nya kemudian menjadi tertutup.[12] Dua tahun kemudian, ia bekerja di sekolah van der Linden dan mendirikan rumah dan menyebarkan pemahaman mengenai teater tradisional, termasuk wayang.[13]

Guru dan penerbit[sunting | sunting sumber]

Pada usia dua puluh tahun, Lie fasih berbahasa Sunda dan bahasa Melayu; ia juga fasih berbicara dalam bahasa Belanda, suatu hal yang jarang untuk etnis Tionghoa pada waktu itu.[14] Lie membantu van der Linden di sebuah sekolah misionaris, dan pada pertengahan 1870-an, ia mengoperasikan sebuah sekolah umum untuk anak-anak Tionghoa yang miskin. Ia juga bekerja pada tempat percetakan milik misionaris, Zending Press, dengan gaji empat puluh gulden per bulan sementara ia menjabat sebagai penyunting dua majalah keagamaan, mingguan berbahasa Belanda De Opwekker dan dwiminggu berbahasa Melayu Bintang Djohor.[15] Ia menikahi Oey Pek Nio, yang berjarak tujuh tahun, pada 1876.[16] Tio, dalam sebuah wawancara dengan sarjana sastra Tionghoa Melayu Claudine Salmon, menyatakan bahwa Lie sebenarnya bertunangan saudara sulung Oey, namun karena ia melarikan diri pada malam hari sebelum upacara pernikahan, ia disuruh kepada orangtuanya untuk menikahi Oey Pek Nio untuk menyelamatkan muka.[17] Meskipun ia tidak senang dengan perintah tersebut, ia tetap menaatinya.[16] Hubungan pasangan ini semakin bertambah dekat. Tahun berikutnya, mereka melahirkan anak pertama mereka, meskipun bayi tersebut kemudian meninggal setelah lahir. Ibu Lie wafat pada 1879, dan ayahnya wafat pada tahun berikutnya.[18]

Sebuah sampul buku yang tertulis "Sair Tjerita Siti Akbari"
Sampul Sair Tjerita Siti Akbari, syair pertama yang diterbitkan oleh Lie.

Ia kemudian menjual sekolahnya kepada Oey Kim Hoat dan meninggalkan posisinya sebagai Zending Press untuk mengambil pekerjaan sebagai pengawas lahan. Pada empat tahun berikutnya, ia mengambil berbagai pekerjaan.[19] Pada 1881, Oey Pek Nio mengandung lagi. Ia meninggal setelahnya dan bayi tersebut diserahkan untuk tinggal bersama kakek pihak ayah-nya di Gadog, sebuah desa yang berada di sebelah tenggara Buitenzorg, untuk dibesarkan. Anak tersebut wafat pada 1886.[18] Lie menerbitkan buku pertamanya pada 1884. Dua diantaranya, Kitab Edja dan Sobat Anak-Anak, diterbitkan oleh Zending Press. Yang pertama adalah sebuah buku pelajaran untuk membantu para pelajar memahami penulisan Melayu, sementara yang kedua adalah kumpulan cerita untuk anak-anak yang, menurut Aprinus Salam dari Universitas Gadjah Mada, dianggap sebagai karya sastra populer pertama di Hindia Belanda.[20] Dua buku lainnya diterbitkan oleh W. Bruining & Co., yang bermarkas di ibukota kolonial di Batavia (sekarang Jakarta). Salah satu diantaranya, Malajoe Batawi, adalah buku mengenai tata bahasa Melayu yang mengatur standardisasi pengucapan bahasa.[21] Karya yang lainnya adalah syair empat volume (sebuah bentuk puisi Melayu tradisional) Sair Tjerita Siti Akbari; buku ini, yang menceritakan pasukan yang menyamarkan jenis kelaminnya pada Kesultanan Hindustan untuk melindungi suaminya, menjadi salah satu karya terbaik Lie.[22]

Setelah kematian van der Linden pada tahun 1885, Lie membayar para janda guru-gurunya dengan jumlah 1,000 gulden untuk memperoleh Zending Press; dana tersebut sebagian dipinjam dari teman-temannya.[2] Ia mengganti nama pencetak menjadi Lie Kim Hok setelahnya. Ia menghabiskan banyak waktunya di tempat percetakan tersebut, dan mengembangkannya dengan cepat, mencetak karya penulis lainnya dan mencetak ulang beberapa tulisan Lie dari masa sebelumnya. Namun, tempat percetakan tersebut tidak mendapatkan keuntungan.[23] Pada tahun itu, ia menerbitkan syair baru, yang berisi 24 kuartet, yang berjudul Orang Prampoewan.[24] Ia juga menulis karya opini di berbagai surat kabar, termasuk Bintang Betawi dan Domingoe.[25]

Pada tahun berikutnya, Lie mendapatkan hak percetakan pada surat kabar berbahasa Melayu Pembrita Betawi, bermarkas di Batavia dan ditulis oleh W. Meulenhoff, dengan 1,000 gulden. Ia lagi-lagi meminjam dari teman-temannya. Pada pertengahan 1886,[c] Lie membuka sebuah tempat (ketika ia pindah ke Batavia) untuk digunakan sebagai percetakan surat kabar.[26] Ketika bosan dengan pekerjaan pers, ia menulis atau berkontribusi dalam dunia perbukuan. Dua karya nonfiksi, satu koleksi nubuatan Tiongkok dan yang terakhir adalah uraian hukum penyewaan. Yang ketiga adalah sebagian terjemahan Seribu Satu Malam, sebuah koleksi yang kemudian populer di kalangan Melayu. Yang terakhir adalah novel pertamanya, Tjhit Liap Seng.[27] Novel tersebut menceritakan tentang sekelompok orang terdidik di daratan utama Tiongkok, Tjhit Liap Seng yang dianggap sebagai novel Tionghoa Melayu pertama.[28]

Lie melanjutkan penerbitan 5 novel yang berlatar belakang Tiongkok sampai 1887. Beberapa kisahnya berdasarkan pada cerita-cerita Tiongkok yang diceritakan oleh teman-temannya yang dapat berbicara dalam bahasa Mandarin.[29] Pelukis tersebut menjual sahamnya pada Pembrita Betawi sampai Karsseboom & Co. pada 1887, namun ia melanjutkan pencetakan surat kabar sampai perusahaan tersebut – dan cetakan surat kabar milik Lie – diakuisisi oleh Albrecht & Co. pada tahun berikutnya.[30] Lie tidak lagi bekerja sebagai penerbit, meskipun ia melanjutkan penulisan pada berbagai surat kabar, termasuk penerbitan baru Meulenhoff Hindia Olanda.[26] Pada tiga tahun berikutnya, ia tidak memiliki pekerjaaan yang tetap, mengambil berbagai pekerjaan, meliputi penjual bambu, kontraktor, dan kasir.[31]

Tiong Hoa Hwe Koan, penerjemahan, dan kematian[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1890, Lie mulai bekerja di penggilingan yang dioperasikan oleh temannya Tan Wie Siong sebagai seorang petinggi; pekerjaan ini akan menjadi sumber utama dari pendapatannya selama sisa hidupnya. Pada tahun berikutnya, ia menikahi Tan Sioe Nio, juniornya yang berumur dua puluh tahun. Pasangan baru tersebut memiliki hidup dengan nyaman: gajinya mencukupi, dan pekerjaannya tidak menghabiskan banyak tenaga. Ia mendorong Lie agar kembali melakukan penerjemahan, bahasa Belanda ke bahasa Melayu atau sebaliknya. Terkadang ia menerjemahkan surat tanah atau dokumen sah lainnya. Di lain waktu, ia menerjemahkan karya-karya sastra.[32] Karya-karya tersebut meliputi De Graaf de Monte Cristo, sebuah terjemahan dari Le Comte de Monte-Cristo pada tahun 1894 karya Alexandre Dumas, yang ia selesaikan dalam kerjasamanya dengan jurnalis Indo F. Wiggers.[27] Dua diantaranya meliputi catatan kaki yang mendeskripsikan aspek kebudayaan Eropa yang mereka anggap sulit untuk dimengerti bagi para pembaca non-Eropa.[33] Tiga tahun kemudian, Lie menerbitkan Hikajat Kong Hoe Tjoe, sebuah buku tentang pengajaran Konghucu.[34] Isinya berasal dari penulisan orang Eropa mengenai Konfusianisme dan pemaparan dari teman-temannya.[35]

Sebuah foto hitam-putih seorang pria Tionghoa mengenakan jas menghadap ke depan
Bekas teman sekolah Lieyang bernama Phoa Keng Hek, salah satu pendiri Tiong Hoa Hwe Koan.

Dengan sembilan belas orang beretnis Tionghoa lainnya, termasuk bekas teman sekolah-nya yang bernama Phoa Keng Hek, Lie adalah seorang pembentukan keanggotaan sistem sekolah dan organisasi sosial Tiong Hoa Hwe Koan (THHK) pada tahun 1900.[36] Berusaha untuk memperjuangkan hak asasi etnis Tionghoa pada waktu itu ketika mereka dianggap sebagai warga kelas dua[d] dan menetapkan standardisasi pendidikan formal kepada para pelajar beretnis Tionghoa dimana Belanda tidak melakukannya, organisasi tersebut berdasarkan pada pengajaran Konghucu dan sekolah-sekolah yang terbuka untuk laki-laki dan perempuan. THHK bergerak cepat dan masuk ke dalam bidang-bidang yang berbeda, dan Lie membantu pembentukan kelompok debat, kelompok olahraga, dan acara amal dan konser.[37] Dari 1903 sampai 1904 Lie menjadi anggota pada badan tersebut, utamanya bertugas sebagai bendaharanya.[31]

Lie meninggalkan THHK pada 1904, namun ia tetap aktif dalam karya sosial. Meskipun kesehatannya buruk,[8] ia menulis opini untuk harian Sin Po dan Perniagaan.[38] Ia juga melakukan penerjemahan secara ekstensif. Pada 1905, Lie menerbitkan volume pertama dari novel bertemakan Tionghoa terakhir buatannya, Pembalasan Dendam Hati. Diikuti oleh Kapitein Flamberge, sebuah terjemahan dari Le Capitaine Belle-Humeur karya Paul Saunière, pada tiga tahun kemudian. Pada tahun-tahun setelahnya, ia menerjemahkan beberapa buku yang menampilkan karakter petualang fiktif yang bernama Rocambole karya Pierre Alexis Ponson du Terrail, dimulai dengan Kawanan Pendjahat pada 1910. Dua terjemahan terakhir diterbitkan di surat kabar dan diluncurkan sebagai sebuah novel setelah kematian Lie: Geneviève de Vadans, dari sebuah buku yang berjudul De Juffrouw van Gezelschap, dan Prampoean jang Terdjoewal, dari Dolores, de Verkochte Vrouw karya Hugo Hartmann. Sisa-sisa terjemahan diselesaikan oleh seorang jurnalis bernama Lauw Giok Lan.[27]

Di malam hari pada tanggal 2 Mei 1912, Lie diterpa penyakit, dan dua hari kemudian dokternya mendiagnosanya mengidap tipus. Kondisinya semakin memburuk dan pada 6 Mei 1912, ia wafat. Ia dimakamkan di Kota Bambu, Batavia. Sekolah-sekolah THHK di seluruh kota tersebut mengibarkan bendera mereka dalam keadaan setengah tiang. Lie meninggalkan istrinya dan empat anak: Soan Nio (kelahiran 1892), Hong Nio (kelahiran 1896), Kok Hian (kelahiran 1898), dan Kok Hoei (kelahiran 1901). Tan Sioe Nio wafat pada tahun setelahnya.[39]

Warisan[sunting | sunting sumber]

Dalam karier jurnalisme-nya, Lie berusaha untuk menghindari taktik koran kuning yang digunakan oleh orang-orang sezamannya[40] dan lebih memilih untuk menghindari polemik luas dalam pers.[41] Sejarawan jurnalisme Malaysia yang bernama Ahmat Adam, ditulis pada 1995, menyatakan bahwa masuknya Lie ke dalam dunia pers memicu gelombang para penulis peranakan Tionghoa menjadi penyunting surat kabar,[2] dan Sumardjo menyatakan bahwa Lie masih sangat dikenal oleh kaum pribumi Indonesia melalui karyanya di media cetak.[42]

Dari perspektif para linguis, Kasijanto Sastrodinomo dari Universitas Indonesia menyatakan Malajoe Batawi sebagai buku teks berbahasa Melayu pertama yang ditulis oleh non-Melayu yang "luar biasa".[43] Ia juga menyatakan bawa buku-buku tersebut tidak menggunakan istilah-istilah sastra yang berasal dari bahasa Inggris yang biasanya muncul dalam buku teks Indonesia pada abad ke-20.[43] Linguis Waruno Mahdi menyatakan bahwa Malajoe Batawi karya Lie adalah "sebagian besar prestasi dari penulisan Tionghoa Melayu" dari titik pandangan para linguis.[44] Dalam disertasi doktoralnya, Benitez berpendapat bahwa Lie berharap agar pengucapan dalam bahasa Melayu menjadi lingua franca di Hindia Belanda.[45] Dalam sejarah sastra Tionghoa Melayu-nya, Nio Joe Lan mendapati bahwa Lie, yang dipengaruhi oleh pendidikan misionaris, berusaha untuk mempertahankan penggunaan bahasa pada masa itu dimana perhatian terhadap tata bahasa tak umum dilakukan.[46] Nio menyatakan Lie sebagai "satu-satunya penulis peranakan Tionghoa pada jaman itu yang memperoleh pelajaran ilmu tata bahasa Melayu secara metodis" [e][47] Adam menganggap karya-karya Lie telah meninggalkan "sebuah tanda yang tak terhapuskan pada pengembangan bahasa Indonesia modern".[48]

Poster hitam-putih dengan pinggiran coklat; foto-foto menceritakan berbagai adegan dari sebuah film.
Salah satu lembaran Siti Akbari karya Wong bersaudara, yang dikatakan berdasarkan pada puisi Lie.

Adam berpendapat bahwa Lie paling diingat karena kontribusinya pada sastra Indonesia[2] dengan terbitannya diterima dengan baik oleh orang-orang sezamannya. Tio menyatakan bahwa "Tua-muda membaca dengan mesra tulisan-tulisannya, yang dipuji gaya-bahasanya yang sederhana, berirama, jernih, hidup, segar dan kuat. Cermat dan tepat dipilihnya kata-kata, tertib dan rapi disusunnya kalimat-kalimat. ... Dikatakan orang, ia terlahir mendahului zaman. Ia diibaratkan sebuah bintang besar berkilau-kilauan, suatu kontras tajam terhadap bintang-bintang kecil yang muram diangkasa yang gelap-gulita."[f][49] Pujian secara berkelanjutan dianugerahkan oleh orang-orang yang sezaman lainnya, baik itu etnis pribumi dan etnis Tionghoa, seperti Ibrahim gelar Marah Soetan dan Agus Salim.[50] Ketika penulis beretnis Tionghoa menjadi hal umum pada 1900-an, kritikus menjuluki Lie "bapak sastra Tionghoa Melayu" karena kontribusinya, meliputi Siti Akbari and Tjhit Liap Seng.[51]

Beberapa buku Lie, meliputi Sair Tjerita Siti Akbari, Kitab Edja, Orang Prampoewan, dan Sobat Anak-anak, telah berkali-kali dicetak, meskipun Tio sudah tidak tercatat lagi setelah 1920-an.[27] Pada 2000. Kitab Edja dicetak ulang dari volume perdana Kesastraan Melayu Tionghoa dan Kebangsaan Indonesia, sebuah antologi sastra Tionghoa Melayu.[52] Sair Tjerita Siti Akbari, yang menurutnya merupakan salah satu karya terbaik-nya, yang diadaptasi pada drama panggung selama beberapa waktu. Lie menggunakan versi sederhana dari sebuah kelompok aktor remaja, yang sukses di Jawa Barat.[53] Pada 1922, cabang Sukabumi Shiong Tih Hui menampilkan adapatasi panggung lainnya Pembalesan Siti Akbari, yang ditampilkan oleh kelompok teater Miss Riboet pada 1926.[g][54] Wong bersaudara menyutradarai sebuah film yang berjudul Siti Akbari, yang dibintangi Roekiah dan Rd. Mochtar. Film 1940 tersebut dibuat berdasarkan pada puisi Lie, meskipun pengaruhnya diragukan.[55]

Setelah muncul gerakan nasionalis dan pemerintah kolonial Belanda memutuskan menggunakan Balai Pustaka untuk menerbitkan karya-karya sastra untuk bacaan kaum pribumi, karya-karya Lie mulai digabungkan. Pemerintah kolonial Belanda menggunakan Melayu Halus sebagai bahasa administrasi, sebuah bahasa yang digunakan untuk sehari-hari dan diajarkan di sekolah-sekolah. Melayu Halus umumnya digunakan oleh para bangsawan di Sumatra, sementara Melayu pasaran dikembangkan sebagai Bahasa kreol untuk digunakan dalam dalam perdagangan yang biasanya dilakukan di kepulauan Barat; Melayu pasaran lebih umum dipakai oleh golongan kelas bawah. Nasionalis Indonesia memilih Melayu Halus untuk membantu pembangunan budaya nasional, mempromosikannya ke dalam surat kabar dan sastra. Sastra Tionghoa Melayu, yang ditulis dalam Melayu "rendah", kemudian digabungkan dan dianggap berkualitas rendah.[56] Tio, yang menulis pada tahun 1958, menemukan bahwa generasi muda tidak mempelajari tentang Lie dan karya-karyanya,[57] dan empat tahun kemudian Nio menulis bahwa Melayu pasaran "telah beralih kedalam museum."[58] Sejarawan sastra Monique Zaini-Lajoubert menyatakan bahwa tidak ada studi kritik dari Sair Tjerita Siti Akbari yang dilakukan antara 1939 dan 1994.[59]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Pada penulisan di sebuah surat kabar milik orang beretnis Tionghoa yang bernama Lay Po pada tahun 1923, Tio menyatakan bahwa Sair Tjerita Siti Akbari sebetulnya dipengaruhi oleh sebuah puisi pada tahun 1847 yang berjudul Sjair Abdoel Moeloek, mencantumkan nama Raja Ali Haji atau saudaranya Saleha. Ia menyatakan bahwa Sair Siti Akbari, dengan dinyatakan Lie adalah karya buatannya, terlepas dari alur awal pada karya tersebut.[60] Dalam biografi-nya pada tahun 1958, Tio sebenarnya Tjhit Liap Seng karya Lie adalah sebuah amalgamasi dari dua novel Eropa: Klaasje Zevenster karya Jacob van Lennep (1865) dan Les Tribulations d'un Chinois en Chine karya Jules Verne (1879).[29] Tio menyatakan bahwa buku ketiga, Pembalasan Dendam Hati, memiliki kesamaan yang ekstensif dengan karya Xavier de Montépin yang diterjemahkan menjadi De Wraak van de Koddebeier.[35] Dalam menganggapi hal-hal tersebut, kritikus sastra seperti Tan Soey Bing dan Tan Oen Tjeng menyatakan bahwa tidak ada penulisan Lie yang asli.[61]

Dalam mengeksplorasi kesamaan antara Sjair Abdoel Moeloek dan Siti Akbari, Zaini-Lajoubert menyatakan bahwa unsur-unsur alur utama dalam buku-buku tersebut sama, meskipun beberapa diantaranya memperlihatkan satu cerita dan yang lainnya tidak – atau diberikan lebih mendetail. Ia menemukan dua perbedaan besar dalam kehidupan mereka, khususnya gaya Lie pada deskripsi dan realisme.[62] Salmon menyatakan bahwa alur utama Tjhit Liap Seng kebanyakan menjiplak Klaasje Zevenster, dengan beberapa bagian yang tampaknya merupakan terjemahan langsung. Namun, ia mendapati bahwa Lie juga menambahkan, mengurangi, dan memodifikasi isinya; ia mencatat pendekatannya lebih jarang dalam hal deskripsi dan pengenalan karakter baru, Thio Tian, yang pernah tinggal di Jawa.[63] Kritikus sastra Indonesia Jakob Sumardjo menyatakan bahwa Lie "Boleh dikatakan ia asli dalam gaya tetapi tidak asli dalam bahan yang digarapnya".[64]

Hasil karya[sunting | sunting sumber]

Sebuah sampul buku
Hikajat Khonghoetjoe, 1897

Siti Akbari yang dipentaskan dalam drama pertunjukan dengan pengaruh Komedi Bangsawan masih sangat kuat. Di awal setiap pertunjukan, nyanyian selalu ditampilkan untuk menunggu waktu dan penonton; nyanyian juga dilantunkan di tengah pementasan untuk menunggu penataan panggung dan persiapan pemain di belakang layar. Siti Akbari bisa dianggap sebagai hal khusus dalam perkembangan awal drama kita sebab ditulis berdasarkan sebuah syair dan pementasannya bisa dibayangkan hanya semacam bacaan puisi atau puisi yang didramatisasi.[65]

Salmon menyatakan bahwa beberapa karyanya, seperti Lok Bouw Tan, tidak bertahan lama.[66] Lie juga menulis beberapa cerita pendek, namun tidak dicantumkan disini.[67]

Karya-karyanya yang lain, yakni:

Puisi[sunting | sunting sumber]

  • Sair Tjerita Siti Akbari. Batavia: W. Bruining & Co. 1884.  (200 halaman dalam 2 jilid)
  • Orang Prampoewan. Buitenzorg: Lie Kim Hok. 1885.  (4 halaman dalam 1 jilid)

Fiksi[sunting | sunting sumber]

  • Sobat Anak-anak. Buitenzorg: Zending Pers. 1884.  (kumpulan cerita anak-anak; 40 halaman dalam 1 jilid)
  • Tjhit Liap Seng. Batavia: Lie Kim Hok. 1886.  (novel; 500 halaman dalam 8 jilid)
  • Dji Touw Bie. Batavia: Lie Kim Hok. 1887.  (novel; 300 halaman dalam 4 jilid)
  • Nio Thian Lay. Batavia: Lie Kim Hok. 1887.  (novel; 300 halaman dalam 4 jilid)
  • Lok Bouw Tan. Batavia: Lie Kim Hok. 1887.  (novel; 350 halaman dalam 5 jilid)
  • Ho Kioe Tan. Batavia: Lie Kim Hok. 1887.  (novelette; 80 halaman dalam 1 jilid)
  • Pembalasan Dendam Hati. Batavia: Hoa Siang In Kiok. 1905.  (novel; 239 halaman dalam 3 jilid)

Non-fiksi[sunting | sunting sumber]

  • Kitab Edja. Buitenzorg: Zending Pers. 1884.  (38 halaman dalam 1 jilid)
  • Malajoe Batawi. Batavia: W. Bruining & Co. 1885.  (116 halaman dalam 1 jilid)
  • Aturan Sewa-Menjewa. Batavia: Lie Kim Hok. 1886.  (bersama W. Meulenhoff; 16 halaman dalam 1 jilid)
  • Pek Hauw Thouw. Batavia: Lie Kim Hok. 1886. 
  • Hikajat Khonghoetjoe. Batavia: G. Kolff & Co. 1897.  (92 halaman dalam 1 jilid)
  • Dactyloscopie. Batavia: Hoa Siang In Kiok. 1907. 

Terjemahan[sunting | sunting sumber]

  • 1001 Malam. Batavia: Albrecht & Co. 1887.  (setidaknya 41 sampai 94 malam)
  • Graaf de Monte Cristo. Batavia: Albrecht & Co. 1894.  (dengan F. Wiggers; setidaknya 10 dari 25 jilid diterbitkan)
  • Kapitein Flamberge. Batavia: Hoa Siang In Kiok. 1910.  (560 halaman dalam 7 jilid)
  • Kawanan Pendjahat. Batavia: Hoa Siang In Kiok. 1910.  (560 halaman dalam 7 jilid)
  • Kawanan Bangsat. Batavia: Hoa Siang In Kiok. 1910.  (800 halaman dalam 10 jilid)
  • Penipoe Besar. Batavia: Hoa Siang In Kiok. 1911.  (960 halaman dalam 12 jilid)
  • Pembalasan Baccorat. Batavia: Hoa Siang In Kiok. 1912.  (960 halaman dalam 12 jilid; anumerta)
  • Rocambale Binasa. Batavia: Hoa Siang In Kiok. 1913.  (1250 halaman dalam 16 jilid; anumerta)
  • Geneviere de Vadana. Batavia: Sin Po. 1913.  (bersama Lauw Giok Lan; 960 halaman dalam 12 jilid; anumerta)
  • Prampoewan jang Terdjoeal. Surabaya: Laboret. 1927.  (240 halaman dalam 3 jilid; anumerta)

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Orang campuran keturunan Tionghoa dan pribumi.
  2. ^ Sumber tersebut tidak mengindikasikan nama pertama-nya.
  3. ^ (Tio 1958, hlm. 55) tanggalnya 1 September, tanggal yang juga dikutip pada (Adam 1995, hlm. 64–66). Namun, dalam kutipan (Tio 1958, hlm. 145), tanggal yang diberikan adalah 1 Juni.
  4. ^ Pada masa tersebut pemerintahan kolonial Belanda membagi tiga kelompok, setiap kelompok memiliki hak-hak yang berbeda. Tingkat tertinggi adalah orang-orang Eropa, diikuti dengan etnis Tionghoa dan "timur asing" lainnya. Kelompok etnis pribumi, meliputi Sunda dan Jawa, berada di tingkat terbawah (Tan 2008, hlm. 15).
  5. ^ Asli: "penulis Tionghoa-Peranakan satu2nja pada zaman itu jang telah memperoleh peladjaran ilmu tata-bahasa Melaju setjara metodis."
  6. ^ Asli: "Tua-muda membatja dengan mesra tulisan2nja, jang dipudji gaja-bahasanja jang sederhana, berirama, djernih, hidup, segar dan kuat. Tjermat dan tepat dipilihnja kata2, tertib dan rapi disusunnja kalimat2. ... Dikatakan orang, ia terlahir mendahului zaman. Ia diibaratkan sebuah bintang besar berkilau-kilauan, suatu kontras tadjam terhadap bintang2 ketjil jang muram diangkasa jang gelap-gelita.."
  7. ^ Drama panggung tersebut dicetak ulang oleh Yayasan Lontar pada 2006 menggunakan Ejaan Yang Disempurnakan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Indonesia) 100 tahun Kwee Tek Hoay: dari penjaja tekstil sampai ke pendekar pena. Penyunting Myra Sidharta. Sinar Harapan, 1989, Jakarta. Halaman 90.
  2. ^ a b c d Adam 1995, hlm. 64–66.
  3. ^ Tio 1958, hlm. 14–15.
  4. ^ a b Tio 1958, hlm. 22.
  5. ^ Setiono 2008, hlm. 227–231.
  6. ^ Suryadinata 1995, hlm. 81–82; Setiono 2008, hlm. 227–231.
  7. ^ Sumardjo 2004, hlm. 101.
  8. ^ a b Tio 1958, hlm. 59.
  9. ^ Tio 1958, hlm. 35.
  10. ^ Tio 1958, hlm. 41.
  11. ^ Tio 1958, hlm. 32–34, 36.
  12. ^ Setyautama & Mihardja 2008, hlm. 175–176; Adam 1995, hlm. 64–65.
  13. ^ Setiono 2008, hlm. 234–235.
  14. ^ Setiono 2008, hlm. 233.
  15. ^ Suryadinata 1995, hlm. 81–82.
  16. ^ a b Tio 1958, hlm. 44.
  17. ^ Salmon 1994, hlm. 141.
  18. ^ a b Tio 1958, hlm. 46–47.
  19. ^ Tio 1958, hlm. 58; Suryadinata 1995, hlm. 81–82.
  20. ^ Sumardjo 2004, hlm. 47; Salam 2002, hlm. 201.
  21. ^ Tio 1958, hlm. 114.
  22. ^ Tio 1958, hlm. 46–47; Koster 1998, hlm. 98–99.
  23. ^ Tio 1958, hlm. 49–50.
  24. ^ Tio 1958, hlm. 125.
  25. ^ Tio 1958, hlm. 51.
  26. ^ a b Tio 1958, hlm. 55.
  27. ^ a b c d Tio 1958, hlm. 84–86.
  28. ^ Salmon 1994, hlm. 126.
  29. ^ a b Tio 1958, hlm. 72–73.
  30. ^ Adam 1995, hlm. 64–66; Tio 1958, hlm. 55.
  31. ^ a b Setyautama & Mihardja 2008, hlm. 253–254.
  32. ^ Tio 1958, hlm. 57–59.
  33. ^ Jedamski 2002, hlm. 30.
  34. ^ Adam 1995, hlm. 73.
  35. ^ a b Tio 1958, hlm. 73.
  36. ^ Adam 1995, hlm. 72.
  37. ^ Tio 1958, hlm. 63–71.
  38. ^ Tio 1958, hlm. 58–59, 82–83.
  39. ^ Setyautama & Mihardja 2008, hlm. 253–254; Tio 1958, hlm. 58–59, 82–83.
  40. ^ Setiono 2008, hlm. 239.
  41. ^ Tio 1958, hlm. 53.
  42. ^ Sumardjo 2004, hlm. 100.
  43. ^ a b Sastrodinomo 2009, Teringat akan Lie.
  44. ^ Mahdi 2006, hlm. 95.
  45. ^ Benitez 2004, hlm. 261.
  46. ^ Nio 1962, hlm. 16.
  47. ^ Nio 1962, hlm. 28.
  48. ^ Coppel 2013, hlm. 352.
  49. ^ Tio 1958, hlm. 3–4.
  50. ^ Setiono 2008, hlm. 244.
  51. ^ Tio 1958, hlm. 87.
  52. ^ Lie 2000, hlm. 59.
  53. ^ Tio 1958, hlm. 42–43.
  54. ^ Lontar Foundation 2006, hlm. 155; De Indische Courant 1928, Untitled
  55. ^ Filmindonesia.or.id, Siti Akbari; Bataviaasch Nieuwsblad 1940, Cinema: Siti Akbari
  56. ^ Benitez 2004, hlm. 15–16, 82–83; Sumardjo 2004, hlm. 44–45.
  57. ^ Tio 1958, hlm. 3.
  58. ^ Nio 1962, hlm. 158.
  59. ^ Zaini-Lajoubert 1994, hlm. 104.
  60. ^ Zaini-Lajoubert 1994, hlm. 103.
  61. ^ Tio 1958, hlm. 90–91.
  62. ^ Zaini-Lajoubert 1994, hlm. 109–112.
  63. ^ Salmon 1994, hlm. 133–139, 141.
  64. ^ Sumardjo 2004, hlm. 99.
  65. ^ (Indonesia) Antologi Drama Indonesia. Jilid 1: 1895-1930. Penyunting Eko Endarmoko; Sonya Sondakh. Amanah Lontar, 2006. Jakarta. Halaman xxiii.
  66. ^ Salmon 1974, hlm. 167.
  67. ^ Tio 1958, hlm. 77.

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]