Khidr

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Khadir)
al-Khidr[1][2]
ٱلْخَضِر
al-Khaḍir
Sang Hijau, Khidr diatas seekor ikan di pertemuan dua laut (abad ke-17)
Mistik, Yang Hijau, Sang Hijau, Guru Para Nabi, Sayyidina, Penuntun
Dihormati diIslam
DipengaruhiSufi dan mistisisme
Khidr
PendahuluYusya bin Nun
PenggantiLuqman

Al-Khidr (/ˈxɪdər/) (Arab: ٱلْخَضِر, translit: al-Khaḍir) juga ditranskripsi menjadi Khadir, Khader, al-Khidr, Khizar, Kathir, Khazer, Khadr, Khedher, Khizir, Khizar, dan Khilr adalah sosok yang dijelaskan tetapi tidak disebutkan namanya dalam al-Qur'an sebagai hamba Allah yang saleh yang memiliki kebijaksanaan besar atau pengetahuan mistik. Dalam berbagai tradisi Islam dan non-Islam, Khidr digambarkan sebagai utusan, nabi atau wali,[3][4] yang menjaga laut, mengajarkan ilmu rahasia[5] dan membantu mereka yang berada di dalam kesulitan.[6] Dia cenderung ditonjolkan sebagai wali Islam, Ibnu Arabi.[7] Sosok Khidr telah disinkronkan dari waktu ke waktu dengan berbagai tokoh lainnya termasuk Dūraoša[8] dan Sroūsh di Iran,[9][10][11] Sargis Zoravar[12][13] dan Saint George di Asia Kecil dan Levant (Suriah),[14] Sammael (penuntut ilahi) dalam Yudaisme, Elia di antara Druze, Yohanes Pembaptis di Armenia, dan Jhulelal[15] di Sindh dan Punjab di Asia Selatan.[16][17][18][19][20][21]

Meskipun tidak disebutkan namanya di dalam Al-Qur'an, ia disebut oleh para cendekiawan Muslim sebagai sosok yang dijelaskan dalam al-Qur'an 18:65–82 sebagai hamba Tuhan yang telah diberi "ilmu" dan yang didampingi dan ditanyai oleh nabi Yahudi, Musa tentang banyak tindakan yang tampaknya tidak adil atau tidak pantas yang dia (Khidr) lakukan (menenggelamkan kapal, membunuh seorang pemuda, membalas ketidakramahan dengan memperbaiki tembok). Di akhir cerita Khidr menjelaskan keadaan yang tidak diketahui Musa, membuat setiap tindakan yang dilakukannya menjadi adil dan pantas.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Nama "al-Khiḍr" memiliki akar triliteral yang persis sama dengan bahasa Arab al-akhḍar atau al-khaḍra, akar kata yang ditemukan dalam beberapa bahasa Semit yang berarti "hijau" atau "hijau" (seperti dalam al-Qubbah al-Khaḍrā' atau Kubah Hijau). Oleh karena itu, arti nama tersebut secara tradisional dianggap sebagai "Yang Hijau" atau "Sang Hijau". Beberapa sarjana kontemporer tidak setuju dengan penilaian ini;[22] namun beberapa orang lain menunjukkan kemungkinan rujukan ke tokoh Mesopotamia Utnapishtim dari Epos Gilgames melalui Arabisasi julukannya, "Hasisatra".[23] Menurut pandangan lain, nama Khidr bukanlah varian bahasa Arab atau singkatan dari Hasisatra, tetapi mungkin berasal dari nama dewa Kanaan Kothar-wa-Khasis[24][25] dan kemudian mungkin berasimilasi ke bahasa Arab 'akhḍar'.[26] Akhirnya, telah disarankan bahwa nama Khidr berasal dari bahasa Arab 'hāḍara' (حاضر), kata kerja yang berarti 'hadir' atau 'berada di hadapan', dan seiring waktu dijelaskan oleh arti kata Arab yang serupa: 'hijau', (أخضر translit. akhḍar) 'menjadi hijau' dalam bahasa Arab.[27]

Narasi al-Qur'an[sunting | sunting sumber]

Dalam kitab suci Muslim, al-Qur'an, surah al-Kahf ayat 65–82, Musa bertemu dengan Hamba Allah, yang disebut dalam al-Qur'an sebagai "salah satu hamba Kami yang telah Kami beri rahmat dari Kami dan yang telah Kami ajarkan ilmu dari diri Kami sendiri".[28] Cendekiawan Muslim mengidentifikasinya sebagai Khiḍr, meskipun ia tidak disebutkan secara eksplisit dalam al-Qur'an dan tidak ada rujukan bahwa ia abadi atau secara khusus dikaitkan dengan pengetahuan esoterik atau kesuburan.[29] Asosiasi-asosiasi ini muncul belakangan dalam keilmuan al-Khidr.[30]

Al-Qur'an menyatakan bahwa mereka bertemu di persimpangan dua lautan, di mana seekor ikan yang ingin dimakan oleh Musa dan hambanya telah lolos. Musa meminta izin untuk menemani Hamba Allah agar Musa dapat belajar "pengetahuan yang benar tentang apa yang diajarkan (kepadanya)".[31] Sang Hamba memberi tahu dia bahwa "sesungguhnya kamu (Musa) tidak dapat memiliki kesabaran terhadap saya. Dan bagaimana kamu dapat memiliki kesabaran tentang hal-hal yang pemahamanmu tidak lengkap?"[32] Musa berjanji untuk bersabar dan menaatinya tanpa ragu, dan mereka berangkat bersama. Setelah mereka menaiki kapal, Hamba Tuhan merusak kapal tersebut. Melupakan sumpahnya, Musa berkata, "Apakah kamu membuat lubang di dalamnya untuk menenggelamkan penghuninya? Sungguh kamu telah melakukan hal yang menyedihkan." Sang Hamba mengingatkan Musa akan peringatannya, "Bukankah sudah kukatakan bahwa engkau tidak akan bisa bersabar terhadapku?" dan Musa memohon untuk tidak ditegur.

Selanjutnya, Hamba Tuhan membunuh seorang pemuda. Sekali lagi Musa berteriak dengan heran dan cemas, dan sekali lagi Hamba mengingatkan Musa akan peringatannya, dan Musa berjanji bahwa dia tidak akan melanggar sumpahnya lagi, dan jika dia melakukannya dia akan minta diri dari kehadiran Hamba. Mereka kemudian melanjutkan ke kota di mana mereka ditolak keramahtamahannya. Kali ini, alih-alih merugikan siapa pun atau apa pun, Hamba Tuhan memperbaiki tembok tua di desa. Sekali lagi Musa heran dan melanggar sumpahnya untuk ketiga kalinya dan yang terakhir kalinya, menanyakan mengapa Hamba tidak menuntut "sebagian imbalan untuk itu".

Hamba Tuhan menjawab, "Ini akan menjadi pemisahan antara aku dan kamu; sekarang aku akan memberitahumu tentang pentingnya apa yang kamu tidak bisa memiliki kesabaran. Banyak tindakan yang tampaknya jahat, jahat atau muram, sebenarnya penyayang. Perahu itu dirusak untuk mencegah pemiliknya jatuh ke tangan seorang raja yang merebut setiap perahu dengan paksa. Adapun anak laki-laki itu, orang tuanya adalah orang-orang yang beriman dan kami khawatir dia akan membuat kemaksiatan dan sikap tidak berterima kasih menimpa mereka. Tuhan akan mengganti anak itu dengan yang lebih baik dalam kesucian, kasih sayang dan ketaatan. Adapun tembok yang dipugar, di bawah tembok itu ada harta milik dua anak yatim piatu yang tak berdaya yang ayahnya adalah orang saleh. Sebagai utusan Tuhan, saya memperbaiki tembok tersebut, menunjukkan kebaikan Tuhan dengan menghadiahi kesalehan ayah anak yatim, dan agar ketika tembok tersebut menjadi lemah kembali dan runtuh, anak yatim tersebut akan menjadi lebih tua dan kuat dan akan mengambil harta milik mereka".[33]

Narasi Hadis[sunting | sunting sumber]

Khiḍr adalah sosok dalam tradisi Islam yang dipercaya berpenampilan seperti orang dewasa muda namun berjenggot putih panjang. Menurut beberapa penulis, al-Khiḍr adalah Xerxes, seorang pangeran Sasaniyah abad ke-6 yang menghilang setelah menemukan mata air kehidupan dan berusaha menjalani sisa hidupnya untuk melayani Tuhan. Ada beberapa bukti yang dilaporkan tentang kehidupan Khidr, salah satunya adalah pada saat Muhammad menyatakan bahwa nabi Elia dan Khidr bertemu setiap tahun dan menghabiskan bulan Ramadhan di Yerusalem. Laporan lain menyatakan bahwa pria yang terlihat berjalan bersama khalifah Umar II sebenarnya adalah Khidr. Diriwayatkan juga bahwa Khidr bertemu dengan Ali bin Abi Thalib di Ka'bah. Juga diceritakan bahwa pada masa Mesias palsu (Muslim menyebutnya Dajjal) muncul, seorang mukmin akan menantangnya, yang akan dipotong menjadi dua bagian dan disatukan kembali, membuatnya tampak seperti dia yang menyebabkan dia mati dan dibangkitkan, dan orang ini diklaim sebagai Khidr.

Muhammad bin Ismail al-Bukhari melaporkan bahwa Khiḍr mendapatkan namanya setelah dia hadir di atas permukaan tanah yang menjadi hijau akibat kehadirannya di sana. Ada laporan dari al-Baihaqi bahwa Khidr hadir di pemakaman Muhammad dan hanya dikenali oleh Ali bin Abi Thalib di antara para sahabat lainnya, dan di mana dia datang untuk menunjukkan kesedihan dan kesedihannya atas kematian Muhammad. Kemunculan Khiḍr pada pemakaman Muhammad diceritakan sebagai berikut: Seorang laki-laki berpenampilan perkasa, tampan, berjanggut putih datang melompati punggung orang-orang sampai dia mencapai tempat jenazah dibaringkan. Sambil menangis tersedu-sedu, dia menoleh ke arah para Sahabat dan menyampaikan belasungkawa. Ali mengatakan bahwa dia adalah Khidr.[34]

Ja'far ash-Shadiq meriwayatkan dalam Kitab al-Kafi bahwa setelah memasuki Masjid suci di Makkah, Ali, Hasan bin Ali, dan Husain bin Ali didatangi oleh seorang pria tampan, berpakaian bagus yang mengajukan serangkaian pertanyaan kepada mereka. Hasan menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut dan setelah itu, orang tersebut bersaksi tentang kenabian Muhammad diikuti dengan bersaksi bahwa Ali dan Ahlul Baitnya adalah penerus dan pewaris pesannya. Ali meminta Hasan untuk melacak keberadaan pengunjung tersebut, namun karena tidak bisa, Ali membeberkan identitas pria tersebut sebagai Khidr.[35]

Cendekiawan Muslim Said Nursî percaya bahwa Khidr, seorang tokoh dalam tradisi Islam, masih hidup dan berada pada derajat kehidupan kedua. Beberapa ulama memiliki keraguan tentang kepercayaan ini. Dia mengatakan al-Khidr dan Elia bebas dan dapat hadir di banyak tempat pada waktu yang bersamaan. Mereka tidak harus makan atau minum dan tidak dibatasi oleh kebutuhan manusia. Ada tingkatan kewalian yang disebut “derajat Khidr” dimana seseorang menerima petunjuk dari Khidir dan bertemu dengannya. Namun, terkadang orang pada level ini disalahartikan sebagai Khidr sendiri.[36]

Pandangan Islam[sunting | sunting sumber]

Sunni[sunting | sunting sumber]

Sarjana Persia, sejarawan dan penafsir al-Qur'an Muhammad bin Jarir ath-Thabari, menulis tentang Khidr di dalam bukunya Sejarah Para Nabi dan Raja pada sebuah bab yang berjudul "Kisah al-Khidir dan Sejarahnya: Sejarah Musa, Yusya, dan Hamba Tuhan". Ath-Thabari menjelaskan beberapa versi cerita tradisional seputar Khiḍr. Di awal bab, ath-Thabari menjelaskan bahwa dalam beberapa variasi, Khiḍr adalah sezaman dengan raja mitos Persia Afridun, yang sezaman dengan Ibrahim, dan hidup sebelum zaman Musa.[37] Al-Khiḍr juga dikatakan telah ditunjuk untuk menjadi pelopor raja Zulkarnain, yang dalam versi ini diidentifikasi sebagai raja Afridun.[38] Dalam versi khusus ini, Khiḍr melintasi Sungai Kehidupan dan, tidak menyadari sifat-sifatnya, meminumnya dan menjadi abadi.[39] Ath-Thabari juga menceritakan bahwa al-Khidr dikatakan sebagai putra seorang lelaki yang beriman kepada Ibrahim, dan yang beremigrasi bersama Ibrahim ketika dia meninggalkan Babilonia.[40]

Khiḍr juga biasanya diasosiasikan dengan Elia, bahkan disamakan dengannya, dan ath-Thabari membuat perbedaan dalam kisah berikutnya di mana al-Khiḍr adalah orang Persia dan Elia adalah orang Israel. Menurut versi cerita al-Khiḍr ini, Khidr dan Elia bertemu setiap tahun selama musim festival tahunan.[40]

Ath-Thabari tampaknya lebih cenderung percaya bahwa Khiḍr hidup pada masa Afridun sebelum Musa, daripada bepergian sebagai pendamping Ibrahim dan meminum air kehidupan.[41] Dia tidak menyatakan dengan jelas mengapa dia memiliki preferensi ini, tetapi tampaknya lebih memilih rantai sumber (isnad) dari cerita sebelumnya daripada yang terakhir.

Berbagai versi dalam Sejarah ath-Thabari kurang lebih sejajar satu sama lain dan catatan dalam al-Qur'an. Namun, dalam cerita yang diceritakan ath-Thabari, Musa mengaku sebagai orang yang paling berpengetahuan di bumi, dan Tuhan mengoreksinya dengan menyuruhnya mencari Khidr. Musa disuruh membawa ikan asin, dan begitu dia menemukan ikan itu hilang, dia akan menemukan Khiḍr. Musa berangkat dengan seorang teman seperjalanan, dan begitu mereka mencapai batu karang tertentu, ikan-ikan itu menjadi hidup, melompat ke dalam air, dan berenang menjauh. Pada titik inilah Musa dan temannya bertemu dengan Khidr.

Ath-Thabari juga menambah pengetahuan seputar asal-usul nama al-Khiḍr. Dia merujuk pada perkataan Muhammad bahwa al-Khiḍr ("Yang Hijau" atau "Sang Hijau") dinamai karena dia duduk di atas bulu putih dan bulu itu berkilau hijau bersamanya.[42]

Syi'ah[sunting | sunting sumber]

Beberapa Muslim Syiah di kalangan awam percaya Khiḍr menemani Muhammad al-Mahdi dalam pertemuan dengan Syekh Hassan bin Mutslih Jamkarani, pada tanggal 22 Februari 984 M (17 Ramadhan 373 H) dan memerintahkannya untuk membangun Masjid Jamkaran di tempat pertemuan mereka.[43] Situs ini, enam kilometer sebelah timur Qom, Iran, telah menjadi tujuan ziarah Syiah selama beberapa waktu.[44]

Dalam Syiah Ismailiyah, Khiḍr dianggap sebagai salah satu ,Imam tetap yaitu mereka yang telah membimbing manusia sepanjang sejarah.[45]

Sufi[sunting | sunting sumber]

Dalam tradisi Sufisme Tasawuf, Khiḍr menempati posisi terhormat sebagai sosok yang mendapat penerangan langsung dari Tuhan tanpa perantaraan manusia. Dia dianggap masih hidup dan banyak tokoh, syekh, dan pemimpin terkemuka dalam komunitas sufi yang dihormati mengklaim pernah bertemu secara pribadi dengannya. Contoh orang-orang yang mengklaim ini adalah Abdul Qadir Gilani, an-Nawawi, Ibnu Arabi, Sidi Abdul Aziz ad-Dabbagh dan Ahmad bin Idris al-Fasi. Lata'if al-Minan (1:84-98) karya Ibnu Ata Allah menyatakan bahwa ada konsensus di antara para sufi bahwa Khidr itu hidup.

Ada juga beberapa tarekat sufi yang mengaku berasal dari al-Khiḍr atau bahwa Khiḍr adalah bagian dari mata rantai spiritual mereka, antara lain Tarekat Naqsybandi Haqqani, Muhammadiyah, Idrisiyyah dan Senussi. Dia adalah inisiator tersembunyi bagi para Sufi Uwaisi, yang memasuki jalan mistik tanpa diprakarsai oleh guru yang hidup, melainkan mengikuti cahaya penuntun dari para guru sebelumnya. Dalam sistem kepercayaan mereka, sistem ini diprakarsai oleh Khidr. Khiḍr dengan demikian melambangkan akses ke misteri ilahi (ghaib) itu sendiri, dan dalam tulisan-tulisan Abd al-Karim al-Jili, Khiḍr mengatur 'Orang-orang Gaib' (rijalu'l-ghaib). Khiḍr juga termasuk di antara apa yang dalam tasawuf klasik disebut dengan abdāl ('mereka yang bergiliran'). Dalam hirarki sufi, abdāl adalah tingkatan misterius dimana al-Khiḍr adalah kepala spiritualnya.

Teolog sufi asal Sri Lanka, Bawa Muhaiyaddeen juga memberikan catatan unik tentang Khiḍr. Khiḍr sedang dalam pencarian panjang akan Tuhan, sampai Tuhan mengirimkan Malaikat Jibril untuk membimbingnya. Jibril menampakkan diri kepada Khiḍr sebagai orang bijak yang bijaksana, dan Khidr menerimanya sebagai gurunya. Jibril banyak mengajarkan Khidr dengan cara yang sama seperti yang kemudian diajarkan Khidr kepada Musa dalam al-Qur'an, dengan melakukan tindakan yang tampaknya tidak adil. Khidr berulang kali melanggar sumpahnya untuk tidak menentang tindakan Jibril, dan masih tidak menyadari bahwa guru manusia sebenarnya adalah Jibril. Jibril kemudian menjelaskan tindakannya, dan mengungkapkan wujud aslinya sebagai malaikat kepada Khidr. Khiḍr mengakuinya sebagai Malaikat Jibril, dan kemudian Jibril menganugerahkan gelar spiritual kepada Khidr, dengan memanggilnya Hayat an-Nabi, Nabi Kehidupan Abadi.

Sarjana tasawuf Prancis, Henry Corbin, menafsirkan Khidr sebagai nabi misterius, pengembara abadi. Fungsi Khiḍr sebagai orang-pola dasar adalah untuk mengungkapkan setiap murid kepada dirinya sendiri, untuk memimpin setiap murid kepada teofaninya sendiri, karena teofani itu sesuai dengan surga batinnya sendiri, dengan bentuk keberadaannya sendiri, pada individualitasnya yang abadi. Dengan demikian, Khiḍr adalah pembimbing spiritual Musa, yang menginisiasi Musa ke dalam ilmu-ilmu ketuhanan, dan mengungkapkan kepadanya rahasia kebenaran mistik. Sufi Maroko Abdul Aziz ad-Dabbagh menggambarkan Khiḍr sebagai bertindak dalam bimbingan wahyu ilahi (wahy) sebagaimana para wali lainnya, tanpa memerlukan kenabian. Dibandingkan dengan wali lainnya, Tuhan memberi Khiḍr kekuatan dan pengetahuan dari wali peringkat tertinggi (al-ghawth), seperti kekuatan pembuangan bebas yang menjangkau jauh melampaui Arsy dan mengingat semua kitab suci yang dikirim Tuhan.[46]

Ahmadiyah[sunting | sunting sumber]

Para ahli tafsir al-Qur'an Ahmadiyah cenderung mengidentifikasi "Hamba Tuhan" yang ditemui Musa sebagai representasi simbolis dari Muhammad sendiri. Para Ahmadi percaya bahwa ayat al-Qur'an tentang pertemuan Musa dengan "Hamba Allah" terkait erat, secara kontekstual, dengan pokok bahasan surat al-Kahfi di mana kisahnya dikutip. Menurut komentar para Ahmadiyah, perjalanan Musa dan pertemuannya dengan "hamba Tuhan" adalah pengalaman visioner yang mirip dengan Mi'raj (kenaikan) Muhammad yang ingin dilihat oleh Musa dan ditunjukkan dalam penglihatan ini.[47] Sifat dialog antara Musa dan "Hamba Allah" dan hubungan antara mereka dilihat sebagai indikasi dari karakteristik pribadi Musa dan Muhammad serta para pengikutnya masing-masing; Tindakan Khiḍr yang tampaknya tidak pantas dan hikmah di baliknya dipahami dengan mengacu pada ciri-ciri menonjol dari kehidupan dan ajaran Muhammad; dan seluruh narasi al-Qur'an dipahami sebagai ungkapan superioritas spiritual Muhammad atas Musa dan digantikannya dispensasi Yahudi oleh dispensasi Islam.[48]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sijilmāsī, Aḥmad ibn al-Mubārak (2007). Pure gold from the words of Sayyidī ʻAbd al-ʻAzīz al-Dabbāgh = al-Dhabab al-Ibrīz min kalām Sayyidī ʻAbd al-ʻAzīz al-Dabbāgh. John O'Kane, Bernd Radtke. Leiden, the Netherlands. hlm. 684. ISBN 978-90-474-3248-7. OCLC 310402464. 
  2. ^ Chishti (2018-03-11). "10 Sufi tales about khwaja Khidr". The Sufi Tavern (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-11-16. 
  3. ^ Brannon Wheeler Prophets in the Quran: An Introduction to the Quran and Muslim Exegesis A&C Black 2002 ISBN 978-0-826-44956-6 page 225
  4. ^ Bruce Privratsky Muslim Turkistan: Kazak Religion and Collective Memory Routledge, 19 Nov 2013 ISBN 9781136838170 p. 121
  5. ^ John P. Brown The Darvishes: Or Oriental Spiritualism Routledge 2013 ISBN 978-1-135-02990-6 page 100
  6. ^ M. C. Lyons The Arabian Epic: Volume 1, Introduction: Heroic and Oral Story-telling Cambridge University Press 2005 ISBN 9780521017381 p. 46
  7. ^ Reynolds, Gabriel Said (2009). "Angels". Encyclopaedia of Islam, Third Edition. doi:10.1163/1573-3912_ei3_COM_23204. ISBN 9789004181304. 
  8. ^ "Welcome to Encyclopaedia Iranica". iranicaonline.org. 
  9. ^ Gürdal Aksoy, Dersim: Alevilik, Ermenilik, Kürtlük, Ankara, 2012, p. 65-80, Dipnot yayınevi (in Turkish), ISBN 9786054412501; Anna Krasnowolska, ḴEZR, Encyclopedia Iranica, 2009
  10. ^ "ḴEŻR – Encyclopaedia Iranica". Iranicaonline.org. Diakses tanggal 2017-01-13. 
  11. ^ ""Hızır versus Hızır: Kültür Tarihi, Din Sosyolojisi ve Astroloji Bağlamında Dersim Aleviliğinde Xızır", in Kızılbaşlık, Alevilik, Bektaşilik (Tarih-Kimlik-İnanç-Ritüel), Derleyenler: Yalçın Çakmak - İmran Gürtaş, İstanbul, 2015: İletişim | Gürdal Aksoy". Academia.edu. 1970-01-01. Diakses tanggal 2017-01-13. [pranala nonaktif permanen]
  12. ^ Aksoy 2012, p. 65-80; Elizabeth Key Fowden, The Barbarian Plain: Saint Sergius between Rome and Iran, Berkeley, 1999, University of California Press; F.W. Hasluck, 'Ambiguous Sanctuaries and Bektashi Propaganda', The Annual of the British School at Athens, Vol. 20 (1913/1914), p. 101-2
  13. ^ "Ambiguous Sanctuaries and Bektashi Propaganda" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2014-06-28. Diakses tanggal 2014-09-14. 
  14. ^ Adil, Nazim. "Saint George (Khidr) Slays the Dragon and Becomes a Saint". SufiLive. Naqshbandi Haqqani Sufi Order. Diakses tanggal 1 December 2021. 
  15. ^ Kumar, P. Pratap (2014-09-11). "Contemporary Hinduism in North India". Sindhi Hindus. Contemporary Hinduism. Routledge. hlm. 121. ISBN 9781317546368. Diakses tanggal 2020-07-04. 
  16. ^ Jatt, Zahida Rehman (3 June 2015). "Jhulay Lal's cradle of tolerance". Dawn News. Diakses tanggal 17 July 2019. 
  17. ^ Theo Maarten van Lint, "The Gift of Poetry: Khidr and John the Baptist as Patron Saints of Muslim and Armenian šīqs – Ašułs", Van Ginkel J.J., Murre-van den Berg H.L., Van Lint T.M. (eds.), Redefining Christian Identity. Cultural Interaction in the Middle East since the Rise of Islam, Leuven-Paris-Dudley, Peeters, 2005 (Orientalia Lovaniensia Analecta 134), p. 335-378 ISBN 90-42914181
  18. ^ H.S. Haddad, "Georgic" Cults and Saints of the Levant, Numen, Vol. 16, Fasc. 1, Apr. 1969, p. 21-39, see JSTOR 3269569; J. Mackley, "St. George: patron saint of England?", paper presented to: Staff Researches Seminar, University of Northapmton, 5 May 2011
  19. ^ Raz, Dan Savery. "Israel's forgotten tribe". www.bbc.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-05-30. 
  20. ^ Mackley, J. (5 May 2011). "St George: patron saint of England?" (PDF). Nectar.northampton.ac.uk. Diakses tanggal 2017-01-13. 
  21. ^ Badamo, Heather A. (2011). Image and Community: Representations of Military Saints in the Medieval Eastern Mediterranean (Tesis PhD). University of Michigan. 
  22. ^ Gürdal Aksoy, Dersim Alevi Kürt Mitolojisi, İstanbul, 2006, Komal yayınevi, ISBN 975710213X
  23. ^ see A. J. Wensinck, "al-Khaḍir," in The Encyclopedia of Islam, IV, pp. 902-5
  24. ^ Dalley mempertahankan pendapat tradisional: "Nama atau julukan Atrahasis digunakan untuk dewa keahlian Kothar-wa-hasis yang terampil dalam mitologi Ugarit, dan disingkat menjadi Chousor dalam catatan Yunani tentang asal-usul Suriah yang dihubungkan oleh Philo dari Byblos. Singkatan serupa digunakan atas nama orang bijak Islam Al-khidr..." Stephanie Dalley, Myths from Mesopotamia: Creation, The Flood, Gilgamesh, and Others, Oxford, revised edition 2000, p. 2 ISBN 0-19-283589-0
  25. ^ "Myths from Mesopotamia - Creation, the Flood, Gilgamesh, and Others" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2014-09-05. Diakses tanggal 2014-08-25. 
  26. ^ Gürdal Aksoy, 2006
  27. ^ Aksoy, Gürdal (2019). "Helenistik ve Enohçu Yahudilik Bağlamında Kehf Suresi: Musa, Hızır ve Zülkarneyn" [Surat al-Kahf in the Context of the Hellenistic and Enochic Judaism; Moses, Khidr and Dhu'l-Qarnayn]. 
  28. ^ 18:65
  29. ^ Wheeler 2002, hlm. 23.
  30. ^ Wheeler 2002, hlm. 23–24.
  31. ^ 18:66
  32. ^ [Qur'an Al-Kahf:68]
  33. ^ Cyril Glasse (2001). The New Encyclopedia of Islam. Altamira. hlm. 257. 
  34. ^ Ibn al-Jazari, 1994, p. 228
  35. ^ Al-Kulayni, Abu Ja’far Muhammad ibn Ya’qub (2015). Kitab al-Kafi. South Huntington, NY: The Islamic Seminary Inc. ISBN 9780991430864. 
  36. ^ Nursi, S., & Vahide, S. (2001). Letters. İstanbul: Sözler Neşriyat.
  37. ^ Ath-Thabari (1991). The History of al-Tabari. Albany: State University of New York. hlm. 1–2. ISBN 978-0-7914-0687-8. 
  38. ^ Ath-Thabari 1991, hlm. 2.
  39. ^ Ath-Thabari 1991, hlm. 3 2–3.
  40. ^ a b Ath-Thabari 1991, hlm. 3.
  41. ^ Ath-Thabari 1991, hlm. 4–5.
  42. ^ Ath-Thabari 1991, hlm. 17.
  43. ^ "History of Jamkaran Mosque". Jafariya News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-02-09. Diakses tanggal 2013-03-10. 
  44. ^ Nasr, Vali. The Shia Revival. W. W. Norton. hlm. 220. ISBN 978-0-393-35338-9. 
  45. ^ Concise Encyclopedia of Islam, C. Glasse, Ismailis: "[Ismailis believe in] a 'permanent Imam'."
  46. ^ Sijilmāsī, Aḥmad ibn al-Mubārak (2007). Pure gold from the words of Sayyidī ʻAbd al-ʻAzīz al-Dabbāgh = al-Dhabab al-Ibrīz min kalām Sayyidī ʻAbd al-ʻAzīz al-Dabbāgh. John O'Kane, Bernd Radtke. Leiden, the Netherlands. ISBN 978-90-474-3248-7. OCLC 310402464. 
  47. ^ "The Holy Quran". Alislam.org. Diakses tanggal 2013-03-10. 
  48. ^ "The Holy Quran". Alislam.org. Diakses tanggal 2013-03-10. 

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]