Kerajaan Kusan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Daerah Lansekap Kusan yang berwarna biru di kabupaten Tanah Bumbu

Kerajaan Kepangeranan Kusan (berdiri 1786), setelah bergabung dengan Hindia Belanda disebut Landschap Kusan adalah Landschap Landschap Koesan adalah salah satu kerajaan yang pernah berdiri di wilayah Tanah Kusan atau daerah aliran sungai Kusan, sekarang wilayah ini termasuk dalam wilayah Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan. Wilayah Tanah Kusan bertetangga dengan wilayah kerajaan Tanah Bumbu (yang terdiri atas negeri-negeri: Batu Licin, Cantung, Buntar Laut, Bangkalaan, Tjingal, Manunggul, Sampanahan). Di dalam wilayah Tanah Kusan tersebut juga terdapat Kerajaan Pagatan. Wilayah ini semula merupakan sebagian dari wilayah Kesultanan Banjar yang diserahkan oleh Sunan Nata Alam kepada VOC-Belanda pada 13 Agustus 1878.

Sejak tahun 1855 Landschap Koesan mencakup daerah Batulicin dan Pulau Laut[1]

Kerajaan Kusan pada mulanya didirikan Pangeran Amir bin Sultan Muhammad Aliuddin Aminullah, keturunan dari Sultan Kuning (Hamidullah), Sultan Banjar. Kerajaan Kusan lebih dulu berdiri sebelum Kerajaan Pagatan. Pada tahun 1832, Pangeran Haji Musa menjadi Raja Bangkalaan dan Raja Batulicin [mencakup pula Pulau Laut dan negeri Kusan yang dahulu didirikan Pangeran Amir]. [2] merupakan ipar dari Sultan Adam, Sultan Banjarmasin. Pada tahun 1845, Pangeran Haji Musa mengangkat puteranya sebagai Raja Kusan.

Penguasa kerajaan Kusan bergelar Pangeran (bukan Sultan), Belanda menyebutnya de Pangeran van Koessan[3].

Kampung-kampung[sunting | sunting sumber]

Kampung-kampung di Kerajaan Kusan :

  1. Selimoeran
  2. Setioeng
  3. Lienoe Troena
  4. Lassong
  5. Bedawangan (Praboekarta)
  6. Penghiangan
  7. Antasan
  8. Koentoer bintang
  9. Tangga bidadari
  10. Pinang Malingan
  11. Pinang Sekajoe

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pangeran Amir salah seorang putera Sultan Muhammad Aliuddin Aminullah bin Sultan Kuning (Hamidullah), Sultan Banjar antara tahun 1759-1761. Ketika Sultan Muhammad mangkat, ketiga anak-anaknya masih belum dewasa. Sepeninggal Sultan Muhammad kekuasaan kerajaan kembali dipegang oleh pamannya sekaligus mertuanya Sultan Tamjidullah I yang sebelumnya sudah pernah menjadi Penjabat Sultan sebelum pemerintahan Sultan Muhammad, tetapi dijalankan anak Tamjidullah I yaitu Pangeran Nata. Ketiga anak Sultan Muhammad yaitu Pangeran Abdullah, Pangeran Rahmat dan Pangeran Amir. Pangeran Abdullah dan Pangeran Rahmat tewas karena dicekik. Pangeran Amir yang merasa terancam keselamatannya, berusaha menghindar dengan berpura-pura hendak naik haji, tetapi perahu tidak diarahkan menuju Mekkah tetapi ke arah negeri Tanah Bumbu di Kalimantan Tenggara mendatangi saudara ibunya yaitu Ratu Intan I yang jadi penguasa di Cantung dan Batu Licin. Ratu Intan I adalah anak Ratu Mas binti Pangeran Dipati Tuha. Ratu Intan I menikah dengan Sultan Pasir, Sultan Dipati Anom Alamsyah Aji Dipati (1768-1799). Dengan dukungan bibinya Pangeran Amir mendirikan kerajaan Kusan dan menjadi Raja Kusan I.

Tetapi kemudian pemerintah pusat yaitu penguasa Kerajaan Kayu Tangi (Kesultanan Banjar) yang dikuasai dinasti Tamjidullah I yaitu Panembahan Batu (Pangeran Nata bin Tamjidullah I) juga mengakui La Pangewa sebagai Raja Pagatan I, di kawasan yang sama. La Pangewa, pemimpin suku Bugis Pagatan adalah sekutu Panembahan Batu. La Pangewa (Kapitan Laut Pulo) dengan pasukan suku Bugis-Pagatan akhirnya berhasil mengusir Pangeran Amir hingga ke Kuala Biaju (sekarang Kuala Kapuas).

Pangeran Amir yang merupakan cucu Sultan Kuning berusaha menuntut tahta Kesultanan Banjar dengan dukungan Ratu Intan I dengan pasukan Bugis-Paser menyerang pelabuhan Tabonio di Kesultanan Banjar akhirnya tertangkap VOC yang sudah mengikat perjanjian dengan Panembahan Batu. Pangeran Amir tertangkap pada 14 Mei 1787, kemudian diasingkan ke Srilangka. Pangeran Amir merupakan kakek dari Pangeran Antasari (Pahlawan Nasional), kelak Pangeran Antasari menjadi Panembahan (Raja Banjar) pasca diasingkannya ke pulau Jawa tiga Pangeran penerus Dinasti Tamjidullah I, sehingga kepemimpinan Kesultanan Banjar kembali ke tangan keturunan Sultan Kuning.

Dengan diusirnya Pangeran Amir maka pemerintahan kerajaan Kusan kemudian beralih kepada keturunan Panembahan Batu dari dinasti Tamjidullah I yaitu dilanjutkan oleh Pangeran Musa bin Sultan Sulaiman menjadi Raja Kusan II. Raja-raja Kusan merupakan trah Sultan Sulaiman dari Banjar. Ketika pemerintahan raja ke-4, Pangeran Jaya Sumitra, pusat kerajaan dipindahkan ke daerah Sigam, Pulau Laut. Pangeran Jaya Sumitra kemudian bergelar Raja Pulau Laut I dan Batu Licin II. Wilayah kerajaan Kusan yang ditinggalkan ini digabung ke dalam kerajaan Pagatan sehingga Raja Kusan selanjutnya dipegang oleh Raja Pagatan. Federasi kedua negeri ini kemudian disebut kerajaan Pagatan dan Kusan.

Raja Kusan[4][5][sunting | sunting sumber]

  1. Raja Kusan I : Pangeran Amir bin Sultan Muhammad Aliuddin Aminullah (1786)
  2. Raja Kusan II : Pangeran Aji Musa bin Pangeran Aji Muhammad sebagai raja Bangkalaan, Batulicin, Kusan (1830-1840).[6] Pangeran Aji Musa meninggal pada bulan Januari 1840.[7]
  3. Raja Kusan III : Pangeran Muhammad Nafis bin Pangeran Aji Musa Raja Bangkalaan(1840-1845), mangkubumi Gusti Jamaluddin, berkedudukan di negeri Kusan sendiri.
  4. Raja Kusan V : Pangeran Jaya Sumitra bin Pangeran Aji Musa (sejak 1845), sebagai mangkubumi Pangeran Abdul Kadir, berkedudukan di negeri Kusan sendiri. Pangeran Jaya Sumitra pindah kampung Salino di pulau Laut dan menjadi Raja Pulau Laut I.
  5. Pangeran Abdul Khadir (Raja Sigam) bin Pangeran Aji Musa, Raja negeri Kusan, Batulicin & Pulau Laut.[8][9] Belakangan negeri Kusan diserahkan kepada Raja Pagatan.
  6. La Paliweng Arung Abdul Rahim, Raja negeri Pagatan dan Kusan
  7. Ratu Arung Daeng Makau atau Ratu Senggeng[10][11][12][13]
KESULTANAN BANJAR
(Tanah Bumbu, Kotawaringin, Kusan, Pagatan)
Panembahan Sepuh (1734-1759)


SULTAN BANJAR
  • Sultan Muhammadillah (3 Agustus 1759-16 Januari 1761)

KEPANGERANAN KUSAN
Raja Kusan 1 (1785-1789)[14]

Raja Kusan 2, Raja Batulicin 2 dan Raja Bangkalaan 6 (1830-1840)

Raja Kusan 3

  • ♂ Pangeran Muhammad Nafis bin Pangeran Aji Musa Raja Bangkalaan (1840-1845), mangkubumi Gusti Jamaluddin

Raja Kusan 4 dan Raja Pulau Laut 1(1850-1861)[15]

  • ♂ Pangeran Jaya Sumitra bin Pangeran Aji Musa (sejak 1845), mangkubumi Pangeran Abdoel Kadir

Raja Kusan 5, Raja Batulicin, dan Raja Pulau Laut 2 (10 April 1845-1861)

SULTAN BANJAR

ARUNG PAGATAN

  1. Puwana Deke (1733-1784)
  2. Hasan Pangewa (po 1784-?)
  3. Raja Bolo (regent ?-1838)
  4. Arung Palewan Abd al-Rahim I (1838-1855) [anak Hasan]
PENGGABUNGAN PAGATAN DAN KUSAN
RAJA PAGATAN DAN KUSAN
  • Raja Arung Abd al-Karim (1855-1871) [anak]
  • Raja Arung Abd al-Dżabbar (1871-1875; regencja 1871-1875) [saudara lelaki]
  • Ratu Arung Daeng Mengkau (Makau) (1875-1883) [saudara perempuan]
  • Sjarif Taha dengan Batulicin (regent 1883-1885) [menantu Abd a-Rahima II]
  • Pangeran Mangkoe Boemi Daëng Machmoed (regent 1885-1893) [anak Mengkau]
  • Raja Arung Abd al-Rahim II Andi Sallo (1893-1908) [saudara lelaki]
  • Kerapatan (regent) (1908-1912)

Pangeran Jaya Sumitra[sunting | sunting sumber]

Pangeran Djaja Soemitra adalah anak dari pangeran M. Nafis dan menjadi Raja Kusan IV tahun 1840-1850, kemudian ia pindah ke Kampoeng Malino dan menjadi Raja Pulau Laut I pada tahun 1850-1861

Afdeeling Pasir en de Tanah Boemboe[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Kusan merupakan salah satu daerah leenplichtige landschappen dalam Afdeeling Pasir en de Tanah Boemboe menurut Staatblaad tahun 1898 no. 178.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Belanda) Veth, Pieter Johannes (1869). Aardrijkskundig en statistisch woordenboek van Nederlandsch Indie: bewerkt naar de jongste en beste berigten, Volume 3. P. N. van Kampen. 
  2. ^ Pangeran Haji Musa
  3. ^ (Belanda) Verhandelingen en Berigten Betrekkelijk het Zeewegen, Zeevaartkunde, de Hydrographie, de Koloniën, Jilid 13, 1853
  4. ^ Truhart P., Regents of Nations. Systematic Chronology of States and Their Political Representatives in Past and Present. A Biographical Reference Book, Part 3: Asia & Pacific Oceania, München 2003, s. 1245-1257, ISBN 3-598-21545-2.
  5. ^ Administrative sub-divisions in Dutch Borneo, ca 1879
  6. ^ (Belanda) Willem Adriaan Rees, De bandjermasinsche krijg van 1859-1863, Volume 2, D. A. Thieme, 1865
  7. ^ (Belanda) Philippus Pieter Roorda van Eysinga, Beknopte Maleische spraakkunst en chrestomathie met Italiaansch en Arabisch karakter: benevens een volledig hoog en laag Maleisch en Nederduitsch woordenboek met Italiaansch karakter, Broese & comp., 1839
  8. ^ (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar 31. Lands Drukkery. p. 134. 
  9. ^ (Belanda) Verhandelingen en berigten betrekkelijk het zeewezen en de zeevaartkunde, Volume 13, 1853
  10. ^ Utrechtsche bijdragen tot de geschiedenis, het staatsrecht en de economie van Nederlandsch-Indië, Volume 14
  11. ^ De Indische gids, Volume 17,Masalah 1, 1895
  12. ^ Tijdschrift voor Nederlandsch Indië, Ter Lands-drukkerij, 1883
  13. ^ Truhart P., Regents of Nations. Systematic Chronology of States and Their Political Representatives in Past and Present. A Biographical Reference Book, Part 3: Asia & Pacific Oceania, München 2003, s. 1245-1257, ISBN 3-598-21545-2.
  14. ^ http://julakbungsu.blogspot.com/2013/11/kerajaan-kusan-dan-kerajaan-pagatan.html
  15. ^ http://www.bappeda-kotabaru.info/umum/96/
  16. ^ (Belanda) Landsdrukkerij (Batavia), Landsdrukkerij (Batavia) (1862). Almanak van Nederlandsch-Indië voor het jaar 35. Lands Drukkery. p. 152.