J. Edgar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
J. Edgar
J. Edgar Poster.jpg
SutradaraClint Eastwood
Produser
PenulisDustin Lance Black
Pemeran
MusikClint Eastwood
SinematografiTom Stern
Penyunting
Perusahaan
produksi
DistributorWarner Bros. Pictures
Tanggal rilis
  • 03 November 2011 (2011-11-03) (Festival Film AFI)
  • 11 November 2011 (2011-11-11) (Amerika Serikat)
Durasi
137 menit[1]
NegaraAmerika Serikat
BahasaInggris
Anggaran$ 35 juta[2]
Pendapatan kotor$ 84,6 juta[3]

J. Edgar adalah film drama biografi Amerika tahun 2011 yang disutradarai dan diproduseri oleh Clint Eastwood.[4] Ditulis oleh Dustin Lance Black, film ini berfokus pada karier direktur FBI, J. Edgar Hoover. Film ini dibintangi Leonardo DiCaprio, Armie Hammer, Naomi Watts, Josh Lucas, Judi Dench dan Ed Westwick.

Plot[sunting | sunting sumber]

Film ini dibuka dengan J. Edgar Hoover di kantornya. Dia meminta seorang penulis, dikenal sebagai Agen Smith yang dibiarkan untuk mendengarkan cerita kisah tentang asal usul FBI demi masyarakat. Hoover menjelaskan bahwa cerita dimulai pada tahun 1919, ketika A. Mitchell Palmer menjadi Jaksa Agung dan bos Hoover di Departemen Kehakiman. Palmer mendapatkan upaya pembunuhan terhadap dirinya, tetapi ia tidak terluka ketika bom meledak lebih awal. Hoover mengingatkan bahwa penanganan polisi di TKP sangat primitif, dan pada malam itu ia mengakui pentingnya ilmu pidana. Kemudian, Hoover mengunjungi ibunya, Anna Marie, dan mengatakan kepadanya bahwa Palmer telah menempatkan dia untuk memimpin sebuah divisi anti-radikal yang baru, dan ia pun sudah mulai menyusun daftar tersangka radikal. Dia bertemu Helen Gandy, yang baru saja menjadi sekretaris di Departemen Kehakiman. Hoover membawa Gandy ke Library of Congress, dan menunjukkan padanya sistem katalog kartu yang ia rancang. Ia merenung tentang betapa mudahnya untuk memecahkan kejahatan setiap warga negara jika hal itu sama seperti mudahnya mengidentifikasi buku-buku di perpustakaan. Ketika Hoover mencoba menciumnya, dia mundur. Hoover berlutut dan meminta Gandy untuk menikah dengannya, tetapi permintaannya sekali lagi ditolak. Namun, Gandy setuju untuk menjadi sekretaris pribadinya.

Hoover melakukan pemantauan secara dekat terhadap terduga radikal asing, Hoover menemukan bahwa Departemen Tenaga Kerja menolak untuk mendeportasi orang tanpa bukti yang jelas tentang kejahatan; namun, Anthony Caminetti, komisaris jenderal imigrasi tidak suka terhadap anarkis terkemuka Emma Goldman. Hoover mengatur untuk mendiskreditkan pernikahan Emma dan membuatnya memenuhi syarat untuk di deportasi, menetapkan preseden deportasi untuk konspirasi radikal. Setelah beberapa serangan Departemen Kehakiman terhadap terduga kelompok radikal, yang mengarah kepada deportasi, Palmer kehilangan pekerjaannya sebagai Jaksa Agung. Di bawah Jaksa Agung berikutnya, Harlan F. Stone, Hoover menjadi direktur Biro Investigasi Departemen Kehakiman. Dia diperkenalkan dengan Clyde Tolson, seorang pengacara baru lulus, dan mengambil kartu namanya. Kemudian, saat meninjau lamaran kerja dengan Helen Gandy, Hoover bertanya apakah Tolson telah diterima. Gandy mengatakan "iya", dan Hoover mewawancarai dan mempekerjakan Tolson.

Biro mengejar serangkaian gangster dan pelaku perampokan bank di Midwest, termasuk John Dillinger. Ketika penculikan Lindbergh mendapat perhatian nasional, Presiden Hoover meminta Biro untuk menyelidikinya. Hoover menggunakan beberapa teknik baru, termasuk pemantauan nomor pendaftaran pada tagihan tebusan, dan analisis pakar tulisan tangan si penculik. Kelahiran Laboratorium Kriminal FBI dipandang sebagai produk dari tekad Hoover untuk menganalisis tangga kayu buatan yang tertinggal di TKP. Ketika tagihan yang dipantau mulai muncul di New York City, para peneliti menemukan petugas SPBU yang menuliskan nomor plat dari orang yang memberinya tagihan. Hal ini berujung pada penangkapan Bruno Richard Hauptmann pelaku penculikan dan pembunuhan anak Lindbergh.

Setelah Hoover, Tolson, dan ibu Hoover menghadiri pertunjukan film G Men yang dibintangi James Cagney, Hoover dan Tolson memutuskan untuk pergi ke klub, di mana Hoover duduk dengan Anita Colby, Ginger Rogers, dan ibunya Rogers, Lela. Ketika Colby bertanya kepada Hoover tentang harapannya memiliki seseorang yang membuatnya tetap hangat di malam hari, Hoover menjawab bahwa ia telah mendedikasikan hidupnya untuk biro. Ibu Ginger meminta Hoover menari dan ia menjadi gelisah, mengatakan bahwa ia dan Tolson harus pergi, karena mereka memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan di pagi hari. Segera setelah itu, Hoover dan Tolson pergi berlibur ke pacuan kuda. Malam itu, Hoover mengatakan kepada Tolson bahwa ia sangat peduli padanya, dan Tolson mengembalikan perasaan dengan menyatakan bahwa ia mencintai Hoover. Namun, Hoover mengaku akan mempertimbangkan untuk menikah dengan seorang wanita muda, dua puluh tahun lebih muda, Dorothy Lamour, hal ini memprovokasi kemarahan Tolson. Tolson menuduh Hoover membuat kesalahan terhadap dirinya dan kemudian mulai melemparkan penghinaan kepada Hoover, dan akibatnya mereka mulai melemparkan pukulan satu sama lain dan menyebabkan kerusakan serius ke kamar hotel; mereka akhirnya mengakhiri perkelahian tersebut. Pertarungan berakhir ketika Tolson dapat unggul atas Hoover, dan tiba-tiba mencium dia. Hoover menuntut bahwa hal itu tidak boleh terjadi lagi; Tolson mengatakan bahwa itu tidak akan terjadi lagi, dan mencoba untuk meninggalkannya. Hoover meminta maaf dan memohon dia untuk tinggal, tetapi Tolson hanya mengatakan bahwa jika Hoover menyebutkan wanita lain lagi, persahabatan mereka akan berakhir.

Bertahun-tahun kemudian, Hoover merasa kekuatannya mulai menurun. Dia membutuhkan kunjungan harian dokter, dan Tolson menderita stroke, membuatnya dalam keadaan sangat lemah. Hoover akhirnya mulai mempertimbangkan kematiannya dan mengatakan kepada Helen Gandy untuk menghancurkan file rahasia jika ia mati, mencegah Richard Nixon untuk memilikinya. Ketika Tolson mennganjurkan Hoover untuk pensiun ketika Hoover datang mengunjunginya, Hoover menolak, mengklaim bahwa Nixon akan menghancurkan biro yang telah ia ciptakan. Tolson kemudian menuduh Hoover melebih-lebihkan keterlibatannya dalam banyak tindakan biro dan memberikan rincian yang tidak akurat tentang beberapa peristiwa yang ia temui selama waktunya di biro, mengungkapkan bahwa ia (Hoover) tidak membunuh Dillinger, menangkap Hauptmann, bahwa Agen Sisk yang melakukan; Hoover bahkan tidak berada di tempat kejadian, Lindbergh tidak berjabatan tangan dengannya atau Tolson dan malah menghinanya, sehingga membuat Hoover menyesal telah mempekerjakan dia. Namun, beberapa saat kemudian, Hoover mengatakan kepada Tolson bahwa ia membutuhkannya, lebih dari ia membutuhkan orang lain, dan memegang tangannya, mencium kening dan kemudian pergi.

Pulang ke rumah pada suatu malam setelah bekerja, Hoover yang sedang lemah, pergi ke lantai atas. Tak lama setelah, Tolson ditelepon oleh pengurus rumah tangga Hoover dan dia pergi ke atas dan menemukan Hoover telah meninggal. Berduka, ia dengan lembut mencium kening Hoover dan menutupi tubuhnya dengan selimut sebelum berjalan keluar. Kabar kematian Hoover sampai ke telinga Nixon, dia melakukan pidato peringatan di televisi untuk Hoover, beberapa anggota stafnya masuk ke kantor Hoover dan mencari berkas Hoover yang dikabarkan "pribadi dan rahasia", tetapi mereka tidak menemukan apa-apa. Dalam adegan terakhir, Helen Gandy terlihat menghancurkan tumpukan file, diduga itu adalah arsip pribadi Hoover.

Pemain[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "J. Edgar (15)". British Board of Film Classification. 2011-11-16. Diakses tanggal 2011-12-10. 
  2. ^ Kaufman, Amy (November 10, 2011). "Movie Projector: 'Immortals' poised to conquer box office". Los Angeles Times. Tribune Company. Diakses tanggal November 10, 2011. 
  3. ^ "J. Edgar (2011)". Box Office Mojo. IMDb. Diakses tanggal 2012-03-09. 
  4. ^ Ford, Alan (2010-03-15). "Clint Eastwood to Direct J. Edgar Hoover Biopic". FilmoFilia.com. Diakses tanggal 2010-12-26. 
  5. ^ Rosenberg, Adam (2010-06-18). "Leonardo DiCaprio To Star In J. Edgar Hoover Biopic". MTV.com. Retrieved 2010-12-26.
  6. ^ Stiernberg, Bonnie (2010-12-13). "Armie Hammer Joins Clint Eastwood's J. Edgar Hoover Movie". PasteMagazine.com. Retrieved 2010-12-26.
  7. ^ Fleming, Mike (2011-01-25). "Naomi Watts Joins 'J. Edgar' Cast". Deadline.com. Retrieved 2011-01-25.
  8. ^ (2011-01-18). "Josh Lucas Lands Lindbergh in 'J. Edgar'". Deadline.com. Retrieved 2015-11-21.
  9. ^ (2011-01-07). "Armie Hammer Offers Details on Clint Eastwood’s J. EDGAR". Collider.com. Retrieved 2011-01-09.
  10. ^ Rich, Katey (2010-12-23). "Damon Herriman Playing Lindbergh Baby Kidnapper In J. Edgar". Cinema Blend. Retrieved 2010-12-26.
  11. ^ Fleming, Mike (2011-03-08). "Jeffrey Donovan Playing RFK in 'J. Edgar'". Deadline.com. Retrieved 2011-03-08.
  12. ^ Schwartz, Terri (2011-01-11). "Ed Westwick In, Charlize Theron Out Of Clint Eastwood's 'J. Edgar'". MTV.com. Retrieved 2011-01-12.
  13. ^ Kit, Borys (2011-01-24). "Actors union boss cast in Eastwood's FBI movie". Reuters. Diakses tanggal 2011-03-12. 
  14. ^ Rich, Katey (2011-02-24). "Stephen Root Will Play A Wood Expert in Clint Eastwood's J. Edgar". Cinema Blend. Diakses tanggal 2011-03-12. 
  15. ^ "An Interview With Gunner Wright". The Gaming Liberty. 2011-04-23. Diakses tanggal 2011-07-19. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]