GoTo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk
GoTo
Perseroan terbatas terbuka
Kode emitenIDX: GOTO
IndustriTeknologi informasi
Didirikan10 Desember 2015 (sebagai PT Aplikasi Karya Anak Bangsa)
17 Mei 2021 (merger Gojek dan Tokopedia)
9 November 2021 (sebagai PT GoTo Gojek Tokopedia)[1]
Pendiri
Kantor
pusat
,
Indonesia
Wilayah operasi
Tokoh
kunci
Produk
  • layanan atas permintaan (on-demand)
  • e-dagang (e-commerce)
  • teknologi finansial (financial technology)
Pendapatan
  • Kenaikan Rp4,545 triliun (2021)
  • Rp3,327 triliun (2020)
Karyawan
  • Kenaikan 9.499 (2021)
  • 5.244 (2020)
Divisi
  • Gojek
  • Tokopedia
  • GoTo Financial
Situs webwww.gotocompany.com

PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (ditulis GoTo) adalah perusahaan ekosistem digital berbasis teknologi yang berada di Indonesia, yang dibentuk sebagai penggabungan antara Gojek dan Tokopedia. Berbasis di Jakarta, GoTo adalah salah satu dari lima perusahaan dengan kapitalisasi pasar terbesar di Bursa Efek Indonesia (BEI), dengan kapitalisasi pasar mencapai Rp452 triliun per 11 April 2022.[2] GoTo memiliki tiga lini bisnis utama, yaitu layanan atas permintaan (on-demand service), perdagangan elektronik/e-dagang (e-commerce), dan teknologi finansial (financial technology).

GoTo bermula sebagai perusahaan yang menyediakan layanan transportasi daring dengan nama badan hukum PT Aplikasi Karya Anak Bangsa, yang menggunakan jenama Gojek. Perusahaan kemudian berubah nama menjadi GoTo setelah bergabungnya Tokopedia, yang merupakan salah satu lokapasar daring terbesar di Indonesia, pada tahun 2021. GoTo menawarkan layanan-layanan seperti transportasi roda dua (GoRide), roda empat (GoCar), layanan logistik on-demand (GoSend), lokapasar (Tokopedia). Selain itu terdapat Goto Financial yang membawahi pembayaran digital (GoPay), kasir berbasis komputasi awan (MokaPOS) dan gerbang pembayaran (Midtrans).

Pada tahun 2022, GoTo menjadi perusahaan dekakorn pertama yang menjadi perusahaan terbuka di bursa efek kawasan Asia Tenggara,[3] dengan nilai penawaran umum sebesar Rp15,8 triliun (sekitar US$1,1 miliar),[4] yang menjadikan IPO GoTo terbesar di Indonesia, ketiga di Asia, dan kelima di dunia, pada periode Januari-April 2022.[5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

GoTo berawal dari perusahaan-perusahaan penyedia layanan berbasis digital asal Indonesia.

Gojek[sunting | sunting sumber]

Mitra pengemudi Gojek di Salatiga, Jawa Tengah

Gojek berdiri pada tahun 2010 dalam bentuk pusat panggilan (call center) bagi pengemudi ojek roda dua di Jakarta, yang pada mulanya menangani 20 pengemudi ojek.[6] Dari pusat panggilan, Gojek kemudian beralih ke dalam bentuk aplikasi telepon pintar berbasis iOS dan Android, pada tahun 2015. Pada tahun yang sama, Gojek mulai mendapatkan dukungan pendanaan Seri A dari investor.[6] Pendanaan ini diterima dari NSI Ventures,[7] dan sejumlah investor, seperti Sequoia Capital, NTH Gemma Inc. dan NSI Moto Holdings Ltd.[1]

Pada tahun 2016, setelah menerima pendanaan dari KKR, Warburg Pincus, Farallon Capital, dan Capital Group Private Market,[8] Gojek resmi menjadi perusahaan unikorn pertama di Indonesia, yaitu perusahan rintisan dengan valuasi sekurang-kurangnya AS$1 miliar. Dalam periode ini Gojek mengalami pertumbuhan yang pesat, dengan jumlah pesanan yang mencapai lebih dari 300.000 pesanan per hari.[6]

Tokopedia[sunting | sunting sumber]

Ratangga (kereta Moda Raya Terpadu Jakarta) dengan iklan Tokopedia

Tokopedia didirikan oleh William Tanuwijaya dan Leontinus Alpha Edison pada 17 Agustus 2009, sebagai lokapasar antarkonsumen (customer-to-customer marketplace). Setelah memulai bisnis lokapasarnya, Tokopedia kemudian mengembangkan berbagai layanan lainnya, termasuk di antaranya produk teknologi finansial pada tahun 2016, serta layanan gudang pintar bernama TokoCabang (kemudian berubah menjadi Dilayani Tokopedia), yaitu pusat pemenuhan (fulfillment center) untuk membantu pemrosesan transaksi lebih cepat dan dekat.

Pendanaan awal Tokopedia didapatkan dari Indonusa Dwitama pada tahun 2009, dilanjutkan dengan sejumlah pemodal ventura lainnya seperti East Ventures (2010),[9] Cyber Agent Ventures (2011),[10] Netprice (2012),[11] dan SoftBank Ventures Korea (2013).[12] Pada tahun 2014, Tokopedia menjadi perusahaan teknologi pertama di Asia Tenggara yang menerima investasi sebesar US$100 juta dari Sequoia Capital dan SoftBank Internet and Media Inc (SIMI).[13][14]

Pada tahun 2017, Tokopedia menerima investasi sebesar US$1,1 miliar dari Alibaba yang merupakan raksasa e-dagang asal Tiongkok.[15] Pada Desember 2018, Tokopedia kembali mengumumkan telah berhasil mendapat pendanaan senilai US$1,1 miliar dari sejumlah investor. Seri pendanaan tersebut dipimpin SoftBank Vision Fund dan Alibaba Group.[16] Valuasi Tokopedia setelah mendapatkan seri pendanaan ini diperkirakan mencapai US$7 miliar.[17]

Penggabungan Gojek dan Tokopedia[sunting | sunting sumber]

Pada 17 Mei 2021, Tokopedia dan Gojek mengumumkan resmi menggabungkan diri dan membentuk GoTo.[18] Selain menjadi singkatan dari nama kedua perusahaan, nama GoTo juga berasal dari kata "gotong royong".[19] Dalam proses merger ini, sebenarnya PT Tokopedia diakuisisi menjadi anak usaha perusahaan Gojek (PT Aplikasi Karya Anak Bangsa). PT Aplikasi Karya Anak Bangsa kemudian mengganti namanya menjadi PT GoTo Gojek Tokopedia.

Setelah Gojek dan Tokopedia bersatu, gabungan perusahaan tersebut diklaim memberikan dampak sekitar 2% kontribusi ke PDB Indonesia.[20]

Perusahaan Terbuka[sunting | sunting sumber]

Papan berjalan yang menampilkan ucapan selamat pada penawaran perdana saham PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk di Bursa Efek Indonesia, dikelilingi dengan harga saham yang diperdagangkan
Ucapan selamat pada penawaran perdana saham PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk di Bursa Efek Indonesia

Pada tanggal 15 Maret 2022, melalui paparan publik, GoTo mengumumkan rencananya untuk melakukan penawaran umum perdana saham (IPO) di Bursa Efek Indonesia (BEI). GoTo memaparkan rencana penghimpunan dana sebesar Rp15,2 triliun (setara US$1,1 miliar), sehingga berpotensi menjadi salah satu IPO terbesar dalam sejarah pasar modal di Indonesia.[21]

Pada tanggal 11 April 2022, perusahaan resmi melantai di Bursa Efek Indonesia melalui proses IPO dengan melepas 3,43% sahamnya ke publik dengan harga penawaran Rp338. IPO ini berhasil meraup dana Rp15,8 triliun.[22][23]

Produk dan Jasa[sunting | sunting sumber]

GoTo adalah perusahaan digital yang menawarkan produk dan jasa yang dibagi dalam tiga kategori utama, yaitu layanan atas permintaan (on-demand service), perdagangan elektronik/e-dagang (e-commerce), dan teknologi finansial (financial technology).

On-Demand Services[sunting | sunting sumber]

Logo Gojek (2019-kini)

GoTo menawarkan layanan on-demand melalui Gojek, salah satu platform on-demand terbesar di Indonesia. Layanan yang ditawarkan oleh Gojek meliputi:

  • Layanan mobilitas: transportasi yang dapat dipesan melalui aplikasi Gojek. Layanan mobilitas tersedia dalam bentuk roda dua (dengan jenama GoRide), roda empat (GoCar), dan kerja sama dengan perusahaan taksi BlueBird (GoTaxi).
  • Layanan pesan antar makanan: layanan untuk memesan makanan dan minuman dari restoran mitra, melalui GoFood. Selain itu, terdapat pula layanan pesan antar untuk kebutuhan sehari-hari (GoMart), dan layanan dapur bersama (cloud kitchen).
  • Logistik: layanan pengiriman barang on-demand dengan menggunakan kendaraan roda dua dan berbagai jenis roda empat. Layanan logistik on-demand roda dua dan roda empat menggunakan jenama GoSend, dan layanan mobil boks dengan nama GoBox.

E-Commerce[sunting | sunting sumber]

Logo Tokopedia

GoTo menawarkan layanan e-commerce melalui Tokopedia. Tokopedia mengklaim telah menjangkau 99% kota di seluruh Indonesia, dengan 865 juta produk terdaftar, dan sekitar 12 juta penjual terdaftar.[24] Layanan yang ditawarkan Tokopedia meliputi:

  • Lokapasar (marketplace): menghubungkan para mitra pedagang dengan konsumen.
  • Toko resmi (official store): diluncurkan sebagai fasilitas bisnis-ke-konsumen (business-to-consumer) berupa perusahaan-perusahaan nasional dan internasional.
  • Dagang instan (instant commerce): melalui nama Tokopedia NOW!, layanan belanja kebutuhan sehari-hari yang dikirimkan dalam waktu kurang dari dua jam.
  • Logistik dan pemenuhan: menyediakan pilihan produk dan layanan yang tersedia paling dekat untuk konsumen, mendukung pengiriman yang cepat dan murah.

Financial Technology[sunting | sunting sumber]

GoTo menawarkan layanan financial technology melalui GoTo Financial. Layanan yang ditawarkan GoTo Financial mencakup:

  • Pembayaran bagi konsumen (consumer payments): dengan nama GoPay, layanan ini menyediakan opsi pembayaran bagi konsumen untuk berbagai transaksi, baik di dalam ekosistem GoTo (misalnya untuk pembelanjaan di Tokopedia atau Gojek), serta di gerai luring.
  • Layanan keuangan: berbagai layanan keuangan nonbank untuk konsumen, termasuk GoPayLater Akhir Bulan dan GoModal.
  • Solusi bisnis: layanan point of sale atau pengelolaan transaksi melalui Moka dan GoBiz.

Korporasi[sunting | sunting sumber]

Kinerja Usaha[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2021, GoTo mencatatkan nilai transaksi bruto sebesar Rp461,6 triliun, meningkat 40% dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Jumlah tersebut menghasilkan pendapatan bruto sebesar Rp17 triliun, atau tumbuh 44% dibandingkan dengan tahun sebelumnya.[25]

Dari nilai transaksi yang dicatatkan, sebesar Rp230,6 triliun dihasilkan dari bisnis e-dagang (Tokopedia), dengan pertumbuhan sebesar 46% dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Layanan teknologi finansial menghasilkan nilai transaksi bruto sebesar Rp214,9 triliun, sementara layanan atas permintaan sebesar Rp50,3 triliun.[25]

Aksi Korporasi[sunting | sunting sumber]

Pada bulan November 2021 GoTo mengumumkan penggalangan dana pra-IPO yang menghimpun US$1,3 miliar dari sejumlah investor global, termasuk di antaranya Abu Dhabi Investment Authority (ADIA), Avanda Investment Management, Fidelity International, Google, Permodalan Nasional Berhad (PNB), Primavera Capital Group, SeaTown Master Fund, Temasek, Tencent, dan Ward Ferry.[26]

Pada bulan November 2021, GoTo melalui salah satu anak usahanya mengumumkan pembentukan ventura bersama dengan PT Karya Baru TBS, bagian dari PT TBS Energi Utama Tbk (TOBA). Ventura bersama yang dinamakan Electrum ini menggagas kolaborasi strategis dalam pengembangan ekosistem motor listrik di Indonesia.[27]

Pada bulan Februari 2022, GoTo melalui salah satu anak usahanya PT Aplikasi Multimedia Anak Bangsa (AMAB) meluncurkan perusahaan ventura bersama dalam bisnis permainan digital bersama dengan PT Telkomsel Ekosistem Digital, dengan nama PT Games Karya Nusantara (Majamojo).[28]

Keberlanjutan[sunting | sunting sumber]

GoTo telah menyatakan komitmen keberlanjutannya melalui Komitmen Tiga Nol (Three Zeroes), yang terdiri dari:[29][30]

  • Nol Emisi Karbon (Zero Emissions): mengupayakan bisnis GoTo menjadi netral karbon dan mengupayakan dekarbonisasi untuk emisi langsung dan tidak langsung. Untuk mewujudkan tujuan ini, GoTo mencanangkan transisi 100% kepada kendaraan listrik dan pemanfaatan energi secara efisien dalam kegiatan operasional perusahaan.[30] GoTo telah menjalankan uji coba kendaraan listrik dengan sejumlah mitra ventura bersama yang melibatkan 500 sepeda EV dan 14 stasiun perturakan baterai (battery swap) dan membeli sertifikat energi terbarukan.[29]
  • Nol Sampah (Zero Waste): mengurangi dan mengeliminasi sampah sampai dengan tempat pembuangan akhir dengan mendorong penggunaan kembali dan daur ulang.[30]
  • Nol Hambatan (Zero Barriers): menjadikan ekosistem GoTo inklusif dan membuka akses untuk semua pihak dapat berpartisipasi dalam kegiatan ekonomi.[30]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

  • Diversity and Inclusion 2.0, Glints Best Employers Award 2022[31]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Gugatan Merek Dagang[sunting | sunting sumber]

GoTo digugat oleh PT Terbit Financial Technology lantaran kemiripan merek dagang.[32] PT Terbit Financial Technology mengaku merugi akibat nama mereka dipakai.[33] Namun, pihak GoTo menanggapi bahwa gugatan yang dilayangkan PT Terbit Financial Technology tidak berasalan, karena PT Terbit Financial Technology dinilai tidak aktif menggunakan dan memanfaatkan merek GoTo.[34] Gugatan PT Terbit Financial Technology tersebut telah ditolak pada bulan Juni 2022.[35][36]

Telkomsel[sunting | sunting sumber]

Pasca-IPO GoTo, Telkom Indonesia, yang lewat anak usahanya Telkomsel, mencatatkan rugi yang belum direalisasikan mencapai Rp881 miliar dari investasinya sebesar Rp6,3 triliun. Walaupun Telkom membantah kerugian, mengklaim sudah meraih untung Rp 2,5 triliun[37] dan menyebut banyak peluang dalam investasi dan kerjasama bersama GoTo, terdapat analis dan politisi yang menafsirkan adanya konflik kepentingan dalam investasi tersebut, antara Menteri BUMN Erick Thohir dan saudaranya Garibaldi Thohir yang memegang sejumlah saham di GoTo.[38][39] Di sisi lain, terdapat pandangan adanya upaya politisasi terhadap investasi Telkomsel di GoTo.[40]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Prospektus GOTO 2021
  2. ^ idxchannel. "Cermati 10 Saham dengan Kapitalisasi Terbesar di BEI, GOTO Masuk Empat Besar". https://www.idxchannel.com/. Diakses tanggal 2022-08-11.  Hapus pranala luar di parameter |work= (bantuan)
  3. ^ Rahadian, Lalu. "BEI Pamer GoTo Jadi Decacorn yang Pertama Listing di ASEAN". CNBC Indonesia. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  4. ^ GoTo Gojek Tokopedia (2022-04-11). "GoTo Resmi Menjadi Perusahaan Tercatat di Bursa Efek Indonesia". GoTo. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  5. ^ Damar, Agustinus Mario (2022-04-11). Yuslianson, ed. "GoTo Resmi Listing di BEI, Catatkan IPO Terbesar Ketiga di Asia pada 2022". Liputan6.com. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  6. ^ a b c "Tentang". www.gojek.com. Diakses tanggal 2022-03-21. 
  7. ^ R., Jeko I. (2018-02-13). Yuslianson, Fadjriah Nurdiarsih,, ed. "Seluk Beluk Perjalanan Go-Jek Menjadi Startup Unicorn". Liputan6.com. Diakses tanggal 2022-03-21. 
  8. ^ "KKR, Warburg Pincus, Farallon and Capital Group Private Markets Make Substantial Investment in GO-JEK, Indonesia's Leading On-Demand Mobile Platform". www.businesswire.com (dalam bahasa Inggris). 2016-08-04. Diakses tanggal 2022-03-21. 
  9. ^ "Tokopedia Terima Dana Investasi dari East Ventures | DailySocial". web.archive.org. 2010-11-20. Archived from the original on 2010-11-20. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  10. ^ "Tokopedia Dapatkan Pendanaan dari CyberAgent Ventures Jepang, Sekarang Dinilai Seharga US$7 juta | DailySocial.id". dailysocial.id (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-11. 
  11. ^ "Tokopedia Dapatkan Investasi Baru dari Perusahaan Asal Jepang Netprice | DailySocial.id". dailysocial.id (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-11. 
  12. ^ Wahyudi, Reza, ed. (2013-06-12). "Tokopedia Dapat Suntikan Dana dari Softbank Korea". Kompas.com. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  13. ^ Mac, Ryan. "SoftBank And Sequoia Capital Make First Investment In Indonesia With $100 Million Into Tokopedia". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-11. 
  14. ^ "Tech in Asia - Connecting Asia's startup ecosystem". www.techinasia.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-11. 
  15. ^ R., Jeko I. (2017-08-17). Iskandar, ed. "Alibaba Suntik Rp 14,7 Triliun ke Tokopedia". Liputan6.com. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  16. ^ "Tech in Asia Indonesia - Menghubungkan Ekosistem Startup Indonesia". id.techinasia.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-11. 
  17. ^ "Tech in Asia Indonesia - Menghubungkan Ekosistem Startup Indonesia". id.techinasia.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-11. 
  18. ^ Laucereno, Sylke Febrina. "Gojek-Tokopedia Merger, Ini Jajaran Direksinya". detikcom. Diakses tanggal 2021-05-17. 
  19. ^ Tim. "Asal-usul Nama Goto, Hasil Gojek-Tokopedia Merger". detikcom. Diakses tanggal 2021-05-17. 
  20. ^ "GoTo: Go Far, Go Together". www.gotocompany.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-06-09. 
  21. ^ GoTo Gojek Tokopedia (2022-03-15). "GoTo Umumkan Penawaran Umum Perdana Saham di Bursa Efek Indonesia". GoTo. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  22. ^ Lepas 3,43 Persen Saham, Gojek Tokopedia (GOTO) Incar Rp13,7 Triliun dari IPO
  23. ^ Resmi IPO di Tengah Gejolak Pasar Global, IPO GOTO Masih Menarik Bagi Investor
  24. ^ Tokopedia. "Beranda". Tokopedia. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  25. ^ a b GoTo Gojek Tokopedia (2022-05-31). "1Q 2022 & FY 2021 Results" (PDF). GoTo. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  26. ^ GoTo Gojek Tokopedia (2021-11-10). "GoTo mendapatkan lebih dari US$1,3 miliar pada penutupan pertama penggalangan dana pra-IPO". https://www.gotocompany.com/news/press/pendanaan-goto-pra-ipo. Diakses tanggal 2022-08-11.  Hapus pranala luar di parameter |work= (bantuan)
  27. ^ GridOto.com. "Electrum, Usaha Patungan Gojek dan TBS, Bikin Motor Listrik Sendiri - GridOto.com". otomotifnet.gridoto.com. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  28. ^ Pradana, Rio Sandy (2022-02-24). Yati, Rahmi, ed. "Ini Profil Majamojo, Perusahaan Patungan GoTo-Telkomsel di Bisnis Gaming". Bisnis.com. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  29. ^ a b Tempo.co (2022-07-12). Digital, Prodik, ed. "Targetkan Tiga Nol pada 2030, Berikut Fakta-Fakta Menarik dari Komitmen Sustainability GoTo". Tempo.co. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  30. ^ a b c d GoTo Gojek Tokopedia. "Komitmen Kami". GoTo. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  31. ^ "Glints Employers". employers.glints.sg. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  32. ^ Ramai Sengeketa...
  33. ^ Digugat karena merek...
  34. ^ Goto hadapi masalah...
  35. ^ Catriana, Elsa (2022-06-09). Djumena, Erlangga, ed. "Sengketa Merek GoTo, Gojek-Tokopedia Lolos dari Gugatan Rp 2 Triliun". Kompas.com. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  36. ^ Hema, Yuliana (2022-06-08). T.Rahmawati, Wahyu, ed. "Sengketa Merek GOTO Berakhir, Gojek Tokopedia Lolos Dari Gugatan Rp 2,8 Triliun". Kontan.co.id. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  37. ^ Kronologi Perjalanan Investasi Telkom di GoTo, Untung atau Buntung
  38. ^ Gaduh Konflik Kepentingan Anak Usaha Telkom Borong Saham GOTO, Lahirkan Distrust
  39. ^ Polemik Investasi Telkom di GOTO
  40. ^ Ekonom: Kegaduhan Investasi Telkomsel di GoTo Lebih Banyak Nuansa Politik

Pranala luar[sunting | sunting sumber]