Lompat ke isi

Geografi Spanyol

Koordinat: 40°00′N 4°00′W / 40.000°N 4.000°W / 40.000; -4.000
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Geografi Spanyol
BenuaEropa
KawasanEropa Selatan
Semenanjung Iberia
Perbatasan19.178 km (11.917 mi)
Portugal:
1.214 km (754 mi)
Prancis:
623 km (387 mi)
Andorra:
637 km (396 mi)
Maroko (Melilla):
96 km (59,65 mi)
Maroko (Ceuta):
63 km (39,15 mi)
Gibraltar:
12 km (7,46 mi)
Titik tertinggiTeide (Kepulauan Canaria)
3.718 m (12.198 ft)
Mulhacén (Semenanjung Iberia)
3.477 m (11.407 ft)
Titik terendahSamudra Atlantik, laut Mediterania
0 m (0 ft) (Permukaan laut)
Sungai terpanjangTagus
Danau terbesarDanau Sanabria
Peta geografis Spanyol
Peta Spanyol dan Portugal, Diperbaiki dan Diperbesar dari Peta yang Diterbitkan oleh D. Tomas Lopez. 1810.

Spanyol adalah negara yang terletak di barat daya Eropa yang menempati sebagian besar (sekitar 82 persen) Semenanjung Iberia. Negara ini juga mencakup exclave kecil di dalam Prancis yang disebut Llívia, serta Kepulauan Balears di Mediterania, Kepulauan Canaria di Samudera Atlantik 108 km (67 mi) lepas pantai barat laut Afrika, dan lima wilayah kedaulatan (tempat kedaulatan) di dalam dan di lepas pantai Afrika Utara: Ceuta, Melilla, Islas Chafarinas, Peñón de Alhucemas, dan Peñón de Vélez de la Gomera.

Perbatasan daratan Spanyol di wilayah selatan dan timur hampir seluruhnya oleh Laut Mediterania (kecuali untuk wilayah Inggris kecil di Gibraltar); ke utara oleh Prancis, Andorra, dan Teluk Biscay; dan ke barat oleh Samudra Atlantik dan Portugal. Dengan luas daratan 504,782 kilometer persegi (194,897 sq mi) di semenanjung Iberia,[1] Spanyol adalah negara terbesar di Eropa Selatan, negara terbesar kedua di Eropa Barat (di belakang Prancis), dan negara terbesar keempat di benua Eropa (di belakang Rusia, Ukraina, dan Prancis). Negara ini memiliki ketinggian rata-rata 650 m.

Luas totalnya termasuk wilayah kepulauan Spanyol adalah 505,370 km2 (195 sq mi) yang mana 499.542 km2 (192.874 sq mi) adalah daratan dan 5.240 km2 (2.023 sq mi) adalah air.[2] Negara ini memiliki Zona Ekonomi Eksklusif terbesar ke-30 dari 1.039.233 km2 (401.250 sq mi). Spanyol terletak di antara garis lintang 27° dan 44° LU, dan garis bujur 19°W dan 5°E. Pesisir Atlantiknya memiliki panjang 710 km (441 mi). Pegunungan Pirenia terbentang sejauh 435 km (270 mi) dari Mediterania hingga Teluk Biscay. Di ujung paling selatan daratan Spanyol terdapat Selat Gibraltar yang memisahkan semenanjung Iberia dan bagian Eropa lainnya dari Ceuta dan Maroko di Afrika Utara.

Perbatasan[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar perbatasan Spanyol adalah perairan: Laut Mediterania di sepanjang timur dari perbatasan Prancis hingga Gibraltar dan Selat Gibraltar, dan Samudra Atlantik di barat laut dan barat daya (di selatan Teluk Cádiz dan di utara Teluk Biscay).[3] Kota otonom Spanyol Ceuta dan Melilla adalah daerah kantong Spanyol yang terletak di daratan Afrika di wilayah yang diklaim oleh Maroko dan terletak di pantai Laut Alboran, dengan Ceuta di muara Selat Gibraltar, sedangkan Melilla lebih dekat ke perbatasan dengan Aljazair.

Spanyol juga berbagi perbatasan darat dengan Prancis dan Andorra di sepanjang Pegunungan Pirenia di timur laut, dengan Portugal di barat, dengan Wilayah kolonial Inggris kecil di Gibraltar dekat ujung paling selatan, dan dengan Maroko di kota-kota otonom Ceuta dan Melilla, dan beberapa kantong kecil tapi tak berpenghuni lainnya yang kebanyakan adalah pulau kecil.[butuh rujukan] Afiliasi Gibraltar terus menjadi isu perdebatan antara Spanyol dan Inggris, dan kedaulatan kantong-kantong Spanyol atau Plaza de soberanía di pantai Mediterania Maroko yang disengketakan oleh Madrid.[butuh rujukan]

Spanyol juga memiliki exclave kecil di dalam Prancis yang disebut Llívia, yang merupakan desa bersejarah di comarca La Cerdanya, yang merupakan bagian dari wilayah bersejarah dari Catalunya.[4]

Daerah[sunting | sunting sumber]

Wilayah Daratan[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar wilayah semenanjung Spanyol terdiri dari Meseta Tengah, sebuah dataran tinggi yang dibatasi dan dipisahkan oleh pegunungan. Bentang alam lainnya termasuk dataran pantai yang sempit dan beberapa lembah sungai dataran rendah, yang paling menonjol adalah Dataran Andalusia di barat daya. Negara ini dapat dibagi menjadi sepuluh kawasan atau subkawasan alami: Meseta Tengah yang dominan, Pegunungan Cantabrian (Cordillera Cantabrica) dan kawasan barat laut, kawasan Ibérico, Pyrenees , wilayah Penibético di tenggara, Dataran Andalusia, Ebro Basin, dataran pantai, Kepulauan Balears, dan Kepulauan Canaria.

Dataran Tinggi Dalam dan pegunungan terkait[sunting | sunting sumber]

"Meseta Tengah" ("Dataran Tinggi Dalam") adalah dataran luas di jantung Spanyol, yang memiliki ketinggian berkisar antara 610 hingga 760 m. Dikelilingi oleh pegunungan, Meseta Central landai ke barat dan ke rangkaian sungai yang membentuk beberapa perbatasan dengan Portugal. Sistem Pusat, digambarkan sebagai "tulang punggung" dari Meseta Tengah, membagi Meseta menjadi subkawasan utara dan selatan, yang pertama lebih tinggi ketinggiannya dan luasnya lebih kecil daripada yang terakhir.

Picos de Europa di Spanyol Utara

Daerah dataran rendah[sunting | sunting sumber]

Wilayah dataran rendah utama adalah Dataran Andalusia di barat daya, Cekungan Ebro di timur laut, dan dataran pantai. Dataran Andalusia pada dasarnya adalah sebuah lembah sungai yang luas tempat mengalirnya Río Guadalquivir, sungai tersebut melebar di sepanjang jalurnya mencapai titik terlebarnya di Golfo de Cadiz. Dataran Andalusia dibatasi di utara oleh Sierra Morena dan di selatan oleh Sistema Penibético; itu menyempit ke puncak di timur tempat kedua rantai gunung ini bertemu.

Daerah Dataran Pesisir adalah jalur sempit antara pegunungan pesisir dan laut. Mereka meluas di sepanjang Teluk Cádiz, di mana dataran pantai yang berbatasan dengan Dataran Andalusia dan di sepanjang pantai timur selatan dan tengah.

Gunung Teide, gunung tertinggi di Spanyol (Tenerife, Kepulauan Canaria)

Pulau-pulau[sunting | sunting sumber]

Wilayah Spanyol yang tersisa adalah Balearik dan Kepulauan Canaria, yang pertama terletak di Laut Mediterania dan yang terakhir di Samudra Atlantik. Kepulauan Balearic yang mencakup luas total 5.000 kilometer persegi, terletak 80 kilometer di lepas pantai timur tengah Spanyol. Pegunungan yang menjulang di atas Laut Mediterania untuk membentuk pulau-pulau ini merupakan perpanjangan dari Sistema Penibetico. Titik tertinggi nusantara yang mencapai 1.400 meter berada di barat laut Mallorca dekat dengan pantai. Bagian tengah Majorca adalah dataran, dibatasi di timur dan tenggara oleh bukit-bukit yang rusak.

Kepulauan Canaria yang berlokasi 90 km di lepas pantai barat Afrika, berasal dari gunung berapi. Pulau tengah yang besar, Tenerife dan Gran Canaria memiliki puncak tertinggi. Pico de Las Nieves di Gran Canaria setinggi 1.949 meter, dan Gunung Teide di Tenerife setinggi 3.718 meter.[butuh rujukan] Teide yang merupakan gunung berapi tidak aktif, adalah puncak tertinggi di Spanyol dan gunung berapi terbesar ketiga di dunia dari dasarnya.[butuh rujukan]

Drainase, banjir, dan tekanan air[sunting | sunting sumber]

Cekungan sungai benua Spanyol

Dari sekitar 1.800 sungai dan anak sungai di Spanyol, hanya Sungai Tajo yang panjangnya lebih dari 960 kilometer. Sungai-sungai yang lebih pendek ini membawa volume air yang kecil secara tidak teratur, dan memiliki dasar sungai yang kering secara musiman; namun, ketika mereka mengalir, mereka seringkali memiliki arus yang deras. Sebagian sungai yang besar bermuara di pegunungan yang mengelilingi atau membelah Meseta Tengah dan mengalir ke arah barat melintasi dataran tinggi melalui Portugal untuk bermuara ke Samudra Atlantik. Satu pengecualian penting adalah Ebro, yang mengalir ke arah timur menuju Mediterania. Sungai-sungai di ujung barat laut dan di dataran pantai utara yang sempit mengalir langsung ke Samudra Atlantik.

Sungai-sungai besar yang mengalir ke arah barat di sepanjang Meseta Central meliputi Douro, Sungai Tajo, Guadiana, dan Guadalquivir. Sungai Guadalquivir adalah salah satu sungai terpenting di Spanyol karena mengairi lembah yang subur, sehingga menciptakan area pertanian yang kaya, dan karena dapat dilayari ke pedalaman, menjadikan Sevilla satu-satunya pelabuhan sungai pedalaman untuk lalu lintas laut di Spanyol.

Bendungan El Atazar adalah bendungan besar yang dibangun di dekat Madrid untuk menyediakan pasokan air.

Banjir dan erosi[sunting | sunting sumber]

Banjir Santa Teresa.

Wilayah tertentu di Spanyol dapat dianggap rentan terhadap banjir dan erosi.[5]

  • 15 Oktober 1879, di Murcia, Banjir Santa Teresa.
  • 13–15 Oktober 1957, di Valencia, hujan lebat mengakibatkan banjir dahsyat dan sedikitnya 81 orang kehilangan nyawa.[6]
  • Pada tahun 1982, sungai Jucar (Valencia, Spanyol) menghancurkan Waduk Tous dan menyebabkan banjir yang menewaskan 30 orang.[7]

Kelangkaan air[sunting | sunting sumber]

Ketegangan air atau kekurangan air, merupakan ancaman terbesar di Spanyol. Kelangkaan air adalah masalah yang signifikan di banyak wilayah di seluruh Spanyol dan perubahan iklim dapat memperparah masalah, dengan periode cuaca kering yang lebih lama. Masalah pasokan sering terjadi di cekungan Jucar selama musim panas. Di Cekungan Segura, kelangkaan air mengakibatkan kenaikan harga air sebesar 30% untuk rumah tangga. Secara keseluruhan, wilayah di tenggara Spanyol sangat rentan terhadap kekurangan air. Selain itu, wilayah Mediterania yang luas dipengaruhi oleh intrusi air asin.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Pantai Mediterania Spanyol

Semenanjung Spanyol mengalami tiga tipe iklim utama: semi-kering, maritim, dan Mediterania.[8]

Iklim semi-kering yang dihasilkan secara lokal mencakup sebagian besar wilayah semenanjung Spanyol yang memengaruhi Meseta Tengah, pegunungan yang bersebelahan di timur dan selatan, dan Cekungan Ebro. Iklim ini dicirikan oleh diurnal yang luas dan variasi suhu musiman serta oleh curah hujan yang rendah dan tidak teratur dengan tingkat penguapan yang tinggi yang menyebabkan tanah menjadi gersang. Curah hujan tahunan umumnya adalah 30 hingga 64 sentimeter (12 hingga 25 in); sebagian besar wilayah Plateau menerima sekitar 50 sentimeter (20 in). Meseta utara, Sistema Central, dan Cekungan Ebro memiliki dua musim hujan, satu di musim semi (April–Juni) dan yang lainnya di musim gugur (Oktober–November), dengan akhir musim semi menjadi waktu terbasah dalam setahun. Sedangkan di Meseta selatan, musim hujan adalah musim semi dan musim gugur, tetapi musim semi datang lebih awal (Maret), dan musim gugur adalah musim yang lebih basah.

Iklim laut berlaku di bagian utara negara itu, dari Pyrenees hingga wilayah barat laut yang ditandai dengan musim dingin yang relatif sejuk, musim panas yang hangat tetapi tidak panas, dan curah hujan yang melimpah dan umumnya tersebar sepanjang tahun. Efek moderat dari laut mereda di daerah pedalaman, di mana suhunya berkisar antara 9 hingga 18 °C (48 hingga 64 °F) lebih ekstrim daripada suhu di pantai. Jarak dari Samudra Atlantik juga memengaruhi curah hujan, dan curah hujan lebih sedikit di timur daripada di barat. Kelembaban yang tinggi dan angin lepas pantai yang kuat membuat kabut, dan biasa terjadi di sepanjang pantai barat laut; Fenomena ini lebih jarang terjadi pada jarak pendek ke pedalaman, karena pegunungan membentuk penghalang yang menahan kelembapan laut.

Wilayah iklim Mediterania membentang dari Dataran Andalusia di sepanjang pantai selatan dan timur hingga ke Pyrenees, di sisi pegunungan yang mengarah ke laut yang sejajar dengan pantai. Curah hujan total di wilayah ini lebih rendah daripada wilayah Spanyol lainnya, dan terkonsentrasi pada periode akhir musim gugur-musim dingin. Secara umum curah hujan sedikit dan seringkali tidak mencukupi, tidak teratur, dan tidak dapat diandalkan. Suhu di wilayah Mediterania biasanya lebih sedang baik di musim panas maupun musim dingin, dan perubahan suhu diurnal lebih terbatas daripada di wilayah benua. Suhu di bulan Januari biasanya rata-rata 10 hingga 13 °C (50 hingga 55 °F), namun di sebagian besar wilayah Mediterania suhunya adalah 9 °C (48 °F) lebih dingin di daerah pantai timur laut dekat Barcelona.[8] Di musim dingin, suhu di pedalaman Dataran Andalusia sedikit lebih rendah daripada suhu di pesisir.[8] Suhu pada bulan Juli dan Agustus rata-rata 22 hingga 27 °C (72 hingga 81 °F) di pantai dan 29 hingga 31 °C (84 hingga 88 °F) lebih jauh ke daratan, dengan kelembapan rendah. Wilayah Mediterania ditandai oleh angin arus udara panas, kering, timur atau tenggara yang berasal dari Afrika Utara.[8] Angin ini, yang terkadang membawa debu halus , paling sering terjadi di musim semi.[8] Angin timur yang lebih sejuk, Levante antara Sistema Penibetico dan Pegunungan Atlas Afrika Utara.[8]

Kota dan geografi populasi[sunting | sunting sumber]

Kota terpadat di Spanyol adalah Madrid (3,3 juta), Barcelona (1,6 juta), Valencia (790.000), dan Sevilla (690.000; semua data per 2019).[9]

Sumber daya dan penggunaan lahan[sunting | sunting sumber]

Sumber daya alam Spanyol. Logam berwarna biru: Fe — Bijih besi, Cu — tembaga, Sn — timah, Hg — merkuri, W — tungsten , U — uranium, PM untuk polimetal (Pb, Zn dan lainnya), PY untuk pirit. Bahan bakar fosil berwarna merah: C — batu bara, L — lignit, O — minyak, G — gas alam, OS — serpih minyak. Dengan warna kuning: K — kalium, P — fosforus.

Sumber daya alam: batu bara, lignit, bijih besi, uranium, merkuri, pirit, fluorit, gipsum, seng, timbal, tungsten, tembaga, kaolin, kalium, sepiolit, tenaga air, tanah subur

Penggunaan lahan:

  • Tanah subur: 27,18%
  • Tanaman tetap: 9,85%
  • Lainnya: 62,97% (2005)

Tanah irigasi: 38.000 km2 (2003)

Total sumber daya air terbarukan: 111,1 meter kubik (2005)

Penarikan air tawar (domestik/industri/pertanian):

total: 37,22 cu km/tahun (13%/19%/68%)
per kapita: 864 m3/tahun (2002)

Masalah lingkungan[sunting | sunting sumber]

Bahaya alam: Kekeringan berkala, banjir sesekali

Lingkungan – Masalah Saat Ini:

Lingkungan – Perjanjian Internasional:

Klaim maritim[sunting | sunting sumber]

  • Zona bersebelahan: 24 nmi (44,4 km; 27,6 mi)
  • Zona Ekonomi Eksklusif: 1.039.233 km2 (401.250 sq mi) dengan 200 nmi (370,4 km; 230,2 mi) (berlaku hanya ke Samudra Atlantik)
  • Laut teritorial: 12 nmi (22,2 km; 13,8 mi)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Eur (30 November 2002). Western Europe 2003. Psychology Press. hlm. 559. ISBN 978-1-85743-152-0. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-31. Diakses tanggal 2023-06-25. 
  2. ^ "Spain". The World Factbook. Central Intelligence Agency. 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-09-27. Diakses tanggal 9 December 2008. 
  3. ^ Clark, Robert P. (1990). "Geography". Dalam Solsten, Eric; Meditz, Sandra W. Spain: a country study. Washington, D.C.: Federal Research Division, Library of Congress. hlm. 69–76. OCLC 44200005.  Artikel ini memuat teks dari sumber tersebut, yang berada dalam ranah publik.
  4. ^ "Livia". Britannica. June 23, 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-20. Diakses tanggal June 23, 2022. 
  5. ^ "Publications-list" (PDF). Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2016-03-05. Diakses tanggal 2023-06-25. 
  6. ^ Hasta aquí llegó la riada Diarsipkan 2019-04-01 di Wayback Machine., ABC, 13 August 2007
  7. ^ Diluvio en el País Valenciano Diarsipkan 2019-07-02 di Wayback Machine., La Vanguardia, 21 October 1982, p1
  8. ^ a b c d e f Clark, Robert P. (1990). "Climate". Dalam Solsten, Eric; Meditz, Sandra W. Spain: a country study. Washington, D.C.: Federal Research Division, Library of Congress. hlm. 76–77. OCLC 44200005.  Artikel ini memuat teks dari sumber tersebut, yang berada dalam ranah publik.
  9. ^ "Cifras oficiales de población resultantes de la revisión del Padrón municipal a 1 de enero. Detalle municipal". INE. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-06-25. Diakses tanggal 2023-06-25. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

40°00′N 4°00′W / 40.000°N 4.000°W / 40.000; -4.000