Fridtjof Wedel-Jarlsberg Nansen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Fridtjof Nansen
Fridtjof Wedel-Jarlsberg Nansen
Lahir Fridtjof Wedel-Jarlsberg Nansen
10 Oktober 1861
Toko Frøen, Christiania, Norwegia
Meninggal 13 Mei 1930 (umur 68)
Polhøgda, Lysaker, Norwegia
Pendidikan Universitas The Royal Frederick
Pekerjaan Scientist, penjelajahan, kemanusiaan
Agama tdk ada (agnostic ateisme)
Pasangan Eva Sars (meninggal 1 Desember 1907)
Sigrun Munthe
Anak 2 anak perempuan, 3 anak laki-laki
Orang tua Baldur Nansen dan Adelaide (née Wedel-Jarlsberg) Nansen
Penghargaan Penghargaan Nobel Perdamaian (1922)
Kerajaan Orde Norwegia Olav
Orde yang Dannebrog
Légion d'honneur
Ordo Santo Stanislaus
Medal Geografis Cullum (1897)
Tanda tangan
Fridtjof Nansen (signature).svg

Fridtjof Nansen (/ˈfrɪd.tjɒf ˈnænsən/ FRID-choff NAN-sən; lahir 10 Oktober 1861 – meninggal 13 Mei 1930 pada umur 68 tahun) adalah seorang penjelajah, ilmuwan, diplomat, humanitarian dan penerima Nobel Perdamaian Norwegia. Pada masa mudanya, ia menjadi juara lomba ski dan selancar es. Ia memimpin tim yang membuat perlintasan pertama bagian dalam Greenland pada 1888, menjadikan pulau tersebut tempat ski lintas negara. Ia meraih ketenaran mancanegara setelah mencapai rekor ketinggian utara 86°14′ dalam ekspedisi Kutub Utara pada tahun 1893–96. Meskipun ia pensiun dari penjelajahan setelah ia pulang ke Norwegia, teknik perjalanan kutubnya dan inovasinya dalam peralatan dan busana mempengaruhi generasi penjelajahan Arktik dan Antartika pada masa selanjutnya.

Nansen belajar zoologi di Universitas Kerajaan Frederick di Christiania (berganti nama menjadi Oslo pada 1925), dan kemudian bekerja sebagai kurator di Museum Bergen dimana penelitiannya tentang sistem tekanan pusat pada makhluk-makhluk laut dalam membuatnya meraih gelar dokerandes dan membantu pendirian teori-teori neurologi modern. Setelah tahun 1896, peminatan saintifik utamanya beralih ke oseanografi; dalam rangka risetnya, ia membuat beberapa penjajap saintifik, utamanya di Atlantik Utara, dan berjasa atas pengembangan peralatan oseanografi modern. Sebagai salah satu warga utama di negaranya, pada 1905 Nansen menyerukan agar penyatuan antara Swedia dan Norwegia diakhiri, dan tokoh penting dalam mendorong Pangeran Carl dari Denmark untuk menerima tahta dari Norwegia yang baru merdeka. Antara 1906 dan 1908, ia menjabat sebagai perwakilan Norwegia di London, dimana ia membantu negosiasi Traktat Integritas yang memandu status kemerdekaan Norwegia.

Pada dekade akhir hidupnya, Nansen utamanya mencurahkan dirinya pada Liga Bangsa-Bangsa, setelah ia diangkat menjadi Komisioner Tinggi Liga untuk Pengungsi pada 1921. Pada 1922, ia dianugerahi Nobel Perdamaian atas karyanya menengahi para korban terusir dari Perang Dunia Pertama dan konflik-konflik terkait. Salah satu inisiatif yang ia perkenalkan adalah "paspor Nansen" bagi orang-orang tak bernegara, sebuah sertifikat yang diakui oleh lebih dari 50 negara. Ia bekerja menengahi para pengungsi sampai ia wafat mendadak pada 1930, setelah Liga mendirikan Jawatan Internasional Nansen untuk Pengungsi dengan tujuan melanjutkan karyanya. Jawatan tersebut meraih Nobel Perdamaian pada 1938. Nansen dihormati oleh beberapa negara, dan namanya dikenang dalam sejumlah fitur geografi, terutama di kawasan-kawasan kutub.

Latar belakang keluarga dan masa kecil[sunting | sunting sumber]

Nansen pada usia empat tahun

Keluarga Nansen berasal dari Denmark. Hans Nansen (1598–1667), seorang pedagang, adalah seorang penjelajah awal dari kawasan Laut Putih di Samudera Arktik. Pada masa berikutnya, ia bermukim di Copenhagen, menjadi borgmester di kota tersebut pada 1654. Generasi-generasi berikutnya dari keluarga tersebut tinggal di Copenhagen sampai pertengahan abad ke-18, saat Ancher Antoni Nansen pindah ke Norwegia (saat itu dikuasai oleh Denmark). Putranya, Hans Leierdahl Nansen (1764–1821), adalah seorang magistrat mula-mula di distrik Trondheim, kemudian di Jæren. Setelah Norwegia terpisah dari Denmark pada 1814, ia masuk kehidupan politik sebagai perwakilan untuk Stavanger dalam Storting pertama, dan menjadi advokat kuat dari penyatuan dengan Swedia. Setelah terserang stroke paralitik pada 1821, Hans Leierdahl Nansen wafat, meninggalkan seorang putra berusia empat tahun, Baldur Fridtjof Nansen, ayah dari penjelajah tersebut.[1]

Baldur adalah seorang pengacara tanpa ambisi untuk kehidupan publik, yang menjadi Wartawan untuk Pengadilan Tinggi Norwegia. Ia menikah dua kali, yang kedua dengan Adelaide Johanne Thekla Isidore Bølling Wedel-Jarlsberg dari Bærum, seorang kemenakan dari Herman Wedel-Jarlsberg yang membantu pembuatan konstitusi Norwegia tahun 1814 dan kemudian menjadi Raja muda Norwegia dari raja Swedia.[2] Baldur dan Adelaide bermukim di Store Frøen, sebuah lahan di Aker, beberapa kilometer dari utara ibukota Norwegia, Christiania (kemudian berganti nama menjadi Oslo). Pasangan tersebut memiliki tiga anak: yang pertama wafat saat masih bayi, yang kedua, lahir pada 10 Oktober 1861, adalah Fridtjof Nansen.[3][4]

Sekitaran pedesaan Store Frøen membentuk alam masa kecil Nansen. Pada musim panas singkat, kegiatan-kegiatan utamanya adalah memancing dan berenang, sementara di musim gugur, paruh waktu utamanya dipakai untuk berburu di hutan-hutan. Bulan-bulan musim dingin yang panjang biasanya dicurahkan untuk bermain ski, yang Nansen mulai praktikkan pada usia dua tahun, menggunakan alat bantu ski.[4] Pada usia 10 tahun, ia didorong orangtuanya untuk melakukan lompat ski di dekat instalasi Huseby. Hal ini hampir menimbulkan bencana, karena pendaratan ski tepat berada di dalam salju, membuat bocah tersebut terlempar dari bagian depan: "Aku, mula-mula kepala, membentuk lengkungan sempurna di udara ... Saat aku datang lagi, aku terjatuh ke salju sampai aku terpelanting. Anak-anak menganggapku patah leher, namun kemudian mereka menyaksikan bahwa aku masih hidup ... sebuah tawa besar pun timbul."[3] Keantusiasan Nansen terhadap permainan ski tak sampai disitu, sesuai dengan yang ia catat, upaya-upayanya dinaungi oleh para pemain ski dari kawasan pegunungan Telemark, dimana gaya baru ski dikembangkan. "Aku anggap itu adalah satu-satunya jalan", tulis Nansen.[5]

Di sekolah, Nansen bekerja tanpa menunjukan penonjolan apapun.[4] Studi-studinya ditempatkan pada tempat kedua setelah olahraga, atau dengan ekspedisi ke hutan-hutan dimana ia hidup "seperti Robinson Crusoe" sepanjang berpekan-pekan pada masa itu.[6] Melalui pengalaman-pengalaman semacam itu, Nansen mengembangkan tingkat pertahanan diri. Ia menjadi pemain ski handal dan peselancar es tingkat tinggi. Pada musim panas 1877, kehidupan terganggu saat Adelaide Nansen wafat mendadak. Menjadi tertekan, Baldur Nansen menjual properti Toko Frøen dan pindah dengan dua putranya ke Christiania.[7] Semangat olahraga Nansen masih berkembang; pada usia 18 tahun, ia memecahkan rekor selancar satu mil (1.6 km), dan pada tahun berikutnya, memenangkan kejuataan ski lintas negara nasional, sebuah nasib yang ia pertahankan 11 kali berturut-turut.[8]

Pelajar dan petualang[sunting | sunting sumber]

Nansen saat menjadi pelajar di Christiania

Pada 1880, Nansen menyelesaikan seluruh ujian universitasnya, examen artium. Ia memutuskan untuk mempelajari zoologi, mengklaim bahwa ia memilih mata pelajaran tersebut karena ia menganggap hal tersebut menawarkan pandangan hidup di alam terbuka. Ia memulai studi-studinya di Universitas Kerajaan Frederick di Christiania (berganti nama menjadi Oslo pada 1925) pada awal 1881.[9]

Pada awal 1882, Nansen mengambil "...langkah fatal pertama yang membuatnya terjauhkan dari kehidupan ilmu pengetahuan yang dekat."[10] Profesor Robert Collett dari departemen zoologi di universitas tersebut meminta agar Nansen melakukan perjalanan laut, untuk belajar zoologi Arktik pada tangan pertama. Nansen menjadi antusias, dan membuat aransemen melalui akutansi terkini, Kapten Axel Krefting, komandan pemegang anjing laut Viking.[10] Perjalanan tersebut dimulai pada 11 Maret 1882 dan berjalan sepanjang lima bulan kemudian. Pada pekan-pekan sebelum pelayaran dimulai, Nansen dapat berkonsentrasi pada studi-studi saintifik.[11] Dari sampel-sampel air yang ia tunjukan, berseberangan dengan asumsi sebelumnya, merupakan bentuk-bentuk es laut pada permukaan air ketimbang bagian bawahnya. Bacaan-bacaannya juga menyatakan bahwa arus-arus Gelombang Teluk membentuk lapisan dingin pada permukaan air.[12] Sepanjang musim semi dan awal musim panas, Viking memutari Greenland dan Spitsbergen dalam pencarian kawanan anjing laut. Nansen menjadi seorang pakar penanda, dan pada suatu hari bangga menyatakan bahwa timnya telah mendapatkan 200 anjing laut. Pada Juli, Viking terjebak di es yang dekat dengan bagian tak tereksplorasi dari pantai Greenland; Nansen berusaha untuk menjelajahi pesisirnya, namun tidak memungkinkan.[11] Namun, ia mulai mengembangkan gagasan bahwa tudung es Greenland dapat dijelajahi, atau bahkan dilintasi.[8] Pada 17 Juli, kapal terbebas dari es, dan pada awal Agustus, kembali ke perairan Norwegia.[11]

Nansen tak melanjutkan studi formal di universitas. Sebagai gantinya, atas rekomendasi Collett, ia menerima sebuah jabatan sebagai kurator di departemen zoologi Museum Bergen. Ia menjalani enam tahun berikutnya disana—selain perjalanan keliling Eropa selama enam bulan pada saat cuti—bekerja dan belajar dengan figur-figur utama seperti Gerhard Armauer Hansen, penemu bacillus leprosi,[13] dan Daniel Cornelius Danielssen, direktur museum tersebut yang telah mengubahnya dari koleksi bawah air menjadi pusat riset dan pendidikan saintifik .[14] Ranah studi yang dipilih Nansen adalah bidang neuroanatonim yang relatif belum tereksplorasi, yang secara khusus menyoroti sistem perasaan utama dari makhluk-makhluk laut dalam. Sebelum pergi untuk cuti pada Februari 1886, ia menerbitkan sebuah makalah yang menjelaskan risetnya pada masa itu, dimana ia menyatakan bahwa "anastomose atau persatuan antar sel ganglion berbeda" tak dapat terdemonstrasikan dengan hal tertentu. Pandangan tak ortodoks ini terkonfirmasikan oleh riset-riset embriologis Wilhelm His dan psikiatris August Forel. Nansen dianggap menjadi pembela teori neuron asal Norwegia pertama, yang aslinya diproporsalkan oleh Santiago Ramon y Cajal. Makalah berikutnya, Struktur dan Kombinasi Unsur-Unsur Histologi dari Sistem Perasaan Pusat, diterbitkan pada 1887, menjadi tesis doktoralnya.[15]

Melintasi Greenland[sunting | sunting sumber]

Rencana[sunting | sunting sumber]

Adolf Erik Nordenskiöld, yang melakukan ekspedisi tahun 1883 sejauh 160 kilometer (100 mi) di lapisan es Greenland

Gagasan ekspedisi melintasi lapisan es Greenland bertumbuh dalam pikiran Nansen sepanjang masanya di Bergen. Pada 1887, setelah mengajikan tesis doktoralnya, ia akhirnya mulai mengadakan proyek tersebut. Sebelumnya, dua penjelajah paling signifikan dari dalam Greenland meliputi Adolf Erik Nordenskiöld pada 1883, dan Robert Peary pada 1886. Keduanya berangkat dari Teluk Disko di pantai baratnya, dan berjelajah sepanjang sekitar 160 kilometer (100 mi) ke arah timur sebelum kemudian kembali.[16] Sebaliknya, Nansen merencanakan perjalanan dari timur ke barat, ketimbang memulai perjalanannya di Teluk Disko. Ia beralasan, perjalanan yang dilakukan dari pantai barat yang didiami akan membuat membuat perjalanan pulang, karena tak ada kapal yang akan mencapai pantai timur yang berbahaya dan melabuhkannya.[17] Dengan dimulai dari arah timur—dengan alasan bahwa pendaratan akan dibuat disana—Nansen akan melakukan perjalanan satu arah menuju kawasan berpenduduk. Perjalanan tersebut tak memiliki jalur retret pada sebuah basis keamanan; satu-satunya jalan untuk berjalan maju, suatu keadaan yang membulatkan filsafat Nansen.[18]

Nansen menolak organisasi kompleks dan kekuatan besar dari pihak-pihak Arktik lainnya, dan sebagai gantinya merencanakan ekspedisi kelompok kecil yang terdiri dari enam orang. Perbekalannya akan ditarik pada sebuah kereta salju bermassa ringan yang dirancang khusus. Sebagian peralatannya, yang meliputi kantung tidur, pakaian dan alat masak, juga dibutuhkan untuk perencanaan tersebut.[19] Rencana tersebut umumnya meraih sambutan rendah dalam pers;[20] seorang kritikus tanpa ragu menyatakan bahwa "jika skema [tersebut] diupayakan dalam bentuk terkininya ... kemungkinannya juga bakal sepuluh banding satu ... lompatan tak bergunanya sendiri dan mungkin orang-orang lainnya".[21] Parlemen Norwegia menolak menyediakan dukungan finansial, meyakini bahwa risiko potensial semacam itu tak perlu dilakukan. Proyek tersebut kemudian diluncurkan dengan sebuah sumbangan dari seorang pengusaha Denmark, Augustin Gamél; sisanya utamanya datang dari sumbangan kecil dari masyarakat, melalui pengumpulan sumbangan yang dilakukan oleh para murid di universitasnya.[22]

Disamping makin terpublikasi, Nansen meraih sejumlah masukan dari para petualang. Ia ingin para pemain ski handal, dan berusaha untuk merekrutnya dari para pemain ski Telemark, namun kesepakatannya ditolak.[23] Nordenskiöld menyarankan Nansen agar suku Sami, dari Finlandia di ujung utara Norwegia, menjadi pemandu para penjelajah salju, sehingga Nansen merekrut sepasang orang, Samuel Balto dan Ole Nielsen Ravna. Tempat-tempat yang tersisa diberikan kepada Otto Sverdrup, seorang mantan kapten laut yang sekarang bekerja sebagai pekerja hutan; Oluf Christian Dietrichson, seorang perwira, dan Kristian Kristiansen, seorang kenalan Sverdrup. Semuanya memiliki pengalaman kehidupan di luar ruangan dalam keadaan ekstrim, dan merupakan pemain ski handal.[24] Sebelum rombongan tersebut berangkat, Nansen menghadiri sebuah sidang formal di universitas, yang sepakat untuk menerima tesis doktoralnya. Sesuai dengan kebiasaan, ia disyaratkan untuk menghadapkan karyanya kepada para dosen terpilih yang bertindak sebagai "para advokat iblis". Ia meninggalkannya sebelum prosesnya berjalan.[24]

Ekspedisi[sunting | sunting sumber]

Ekspedisi Greenland, Juli–Oktober 1888
  Jaris-garis putus menunjukkan perjalanan Jason, sampai 17 Juli. Garis kelanjutannya menunjukkan perjalanan rombongan Nansen ke arah sejarah sampai 29 Juli, dan perjalanan perahu ke arah utara menuju Umivik
  Rute perlintasan yang aslinya direncanakan, dari Sermilik ke Christianhaab
  Rute perlintasan sebenarnya menuju Godthaab, 15 Agustus sampai 3 Oktober

Pada 3 Juni 1888, rombongan Nansen berjalan dari pelabuhan barat laut Islandia Ísafjörður memakai kapal Jason. Sepekan kemudian, pantai Greenland nampak, namun proses pendaratannya terhalang oleh timbunan es. Pada 17 Juli, karena pantai masih berjarak 20 kilometer (12 mi), Nansen memutuskan untuk meluncurkan kapal-kapal kecil; mereka menuju ke Sermilik Fjord, yang Nansen yakini akan menawarkan rute menuju lapisan es.[25]

Ekspedisi tersebut meninggalkan Jason "dalam jiwa-jiwa baik dan dengan harapan-harapan tertinggi dari hasil keberuntungan", menurut kapten Jason.[25] Pada hari-hari berikutnya, tekanan ekstrim terjadi pada rombongan tersebut saat, dalam rangka menghindari keadaan cuaca dan laut dari kawasan pesisir, mereka bergerak ke arah selatan pada es. Kebanyakan waktu tersebut dijalani dengan berkemping di es itu sendiri—itu terlalu berbahaya untuk meluncurkan perahu-perahu. Pada 29 Juli, mereka berada di jarak 380 kilometer (240 mi) dari selatan titik dimana mereka telah meninggalkan kapalnya. Pada hari tersebut, mereka akhirnya mencapai daratan, namun terlalu sangat jauh untuk memulai perlintasan. Setelah istirahat panjang, Nansen memerintahkan timnya untuk kembali ke perahu-perahu dan mulai bergerak ke arah utara.[26]

Pada 12 hari berikutnya, rombongan tersebut mengarungi kawasan utara di sepanjang pantai melalui lapisan-lapisan es. Pada hari pertama, mereka bertemu sekelompok besar Eskimo di dekat Tanjung Steen Bille,[27] dan terdapat kontak khusus lanjutan dengan penduduk nomadik asli saat perjalanan berlanjut. Pada 11 Agustus, saat mereka berjalan sepanjang sekitar 200 kilometer (120 mi) dan mencapai Teluk Umivik, Nansen memutuskan agar meskipun mereka masih sangat jauh dari tempat tujuan awalnya, mereka perlu memulai perlintasan tersebut sebelum musim menjadi terlalu maju untuk perjalanan.[28] Setelah mendarat di Umivik, mereka menjalani empat hari berikutnya untuk mempersiapkan perjalanan mereka, dan pada seru 15 Agustus, mereka bersiap. Mereka mengarah ke barat laut, menuju Christianhaab (sekarang Qasigiannguit) di barat pantai Greenland, Teluk Disko, yang berjarak 600 kilometer (370 mi).[29]

Sepanjang beberapa hari berikutnya, rombongan tersebut berjuang untuk mengarungi es tanah dalam pada sebuah permukaan rawan dengan beberapa jurang es tersembunyi. Cuacanya umumnya buruk; pada sebuah kesempatan, prosesnya tertunda tiga hari karena angin besar dan hujan berkelanjutan.[30] Pada 26 Agustus, Nansen memperkirakan bahwa tak mungkin bisa mencapai Christianhaab pada pertengahan September, saat kapal terakhir hengkang. Sehingga, ia memutuskan untuk mengubah tujuan, yakni ke arah barat menuju Godthaab (sekarang Nuuk), sebuah perjalanan yang lebih pendek dengan jarak sekitar 150 kilometer (93 mi). Menurut Nansen, para anggota lainnya dari kelompok tersebut "menerima perubahan rencana tersebut dengan lapang dada".[31] Mereka masih mendaki, sampai pada 11 September, mereka mencapai ketinggian 8.922 feet (2.719 m) di atas permukaan laut, puncak permukaan es dengan suhu menurun sampai −50 °F (−46 °C) pada malam hari. Dari situ, jalan menurunnya membuat perjalanannya lebih mudah, meskipun diwarnai kesulitan dan cuaca yang masih rentan.[32] Prosesnya berjalan lambat karena longsor es membuat jalannya sulit mereka lalui. Pada 26 September, mereka berhadapan dengan tepian dari sebuah fyord yang membentang ke arah barat menuju Godthaab. Dari hadapan mereka, beberapa batang lokal dan sebagian kereta luncur dipakai untuk membuat sebuah perahu oleh Sverdrup, dan pada 29 September Nansen dan Sverdrup memulai tahap terakhir dari perjalanannya, mengarungi fyord tersebut.[33] Empat hari kemudian, pada 3 Oktober 1888, mereka mencapai Godthaab, dimana mereka disambut oleh perwakilan Denmark di kota tersebut. Kata-kata pertamanya adalah memberitahukan Nansen bahwa ia dianugerahi gelar dokterandes, sebuah hal yang "tak terlalu terpikirkan dari pikirannya pada momen tersebut".[34] Perlintasan tersebut telah memakan waktu selama 49 hari, 78 hari dalam total sejak mereka meninggalkan Jason; sepanjang perjalanan, tim tersebut telah mencatat meteorologi, geografi dan catatan-catatan lainnya yang berkaitan dengan bagian dalam yang belum dieksplorasi sebelumnya.[8] Rombongan lainnya dari tim tersebut tersebut datang ke Godthaab pada 12 Oktober.

Nansen kemudian menyadari bahwa tak ada kapal yang nampaknya dipanggil ke Godthaab sampai pada musim semi berikutnya, saat mereka bisa mengirim surat ke Norwegia melalui sebuah perahu yang meninggalkan Ivigtut pada akhir Oktober. Ia dan rombongannya kemudian menjalani tujuh bulan berikutnya di Greenland, berburu, memancing dan belajar kehidupan masyarakat lokal.[35] Pada 15 April 1889, kapal Denmark Hvidbjørnen akhirnya memasuki pelabuhan tersebut, dan Nansen beserta rombongannya bersiap untuk berangkat. "Ini bukannya tanpa kesedihan saat mereka meninggalkan tempat ini dan masyarakatnya, salah satu hal yang juga mereka nikmati sendiri", catat Nansen.[36]

Masa senggang dan pernikahan[sunting | sunting sumber]

Fridtjof Nansen dan Eva Nansen pada musim gugur 1889

Hvidbjørnen mencapai Copenhagen pada 21 Mei 1889. Kabar perlintasan mendahului kedatangannya, dan Nansen beserta rombongannya dianggap menjadi pahlawan. Sambutannya diwarnai dengan resepsi di Christiania sepekan kemudian, saat kerumunan antara tiga puluh dan empat puluh ribu—sepertiga populasi kota—mengerumuti jalanan saat rombongan tersebut berjalan menuju acara pertama dari serangkaian resepsi. Peminatan dan keantusiasan yang didapatkan dari pencapaian ekspedisi tersebut secara langsung berjudul pada pembentukan Perhimpunan Geografi Norwegia pada tahun tersebut.[37]

Nansen menerima jabatan kurator di tempat koleksi zoologi Universitas Kerajaan Frederick, sebuah jabatan yang meraih sebuah gaji namun tak melibatkan tugas-tugas; universitas tersebut disatisfikasikan oleh asosiasinya dengan nama penjelajah tersebut.[37] Pada pekan=pekan berikutnya, tugas utama Nansen adalah menulis catatan ekspedisinya, namun ia mengambil waktu pada akhir Juni untuk mengunjungi London, dimana ia bertemu Pangeran Wales (kelak Raja Edward VII), dan menghadiri pertemuan Royal Geographical Society (RGS).[37]

Presiden RGS, Sir Mountstuart Elphinstone Grant Duff, berkata bahwa Nansen telah menduduki "tempat terdepan dari para penjelajah utara", dan kemudian menganugerahinya Founder's Medal. Ini adalah salah satu dari beberapa penghargaan yang Nansen raih dari lembaga-lembaga di belahan Eropa.[38] Ia diundang oleh sekelompok orang Australia untuk memimpin sebuah ekspedisi ke Antarktika, namun ditolak, dengan meyakini bahwa peminatan Norwegia akan lebih baik disajikan dengan penaklukan Kutub Utara.[39]

Pada 11 Agustus 1889, Nansen mengumumkan pertunangannya dengan Eva Sars, putri Michael Sars, seorang profesor zoologi yang telah wafat sejak Eva berusia 11 tahun.[40] Pasangan tersebut telah bertemu beberapa tahun sebelumnya, di resor ski Frognerseteren, dimana Nansen menyebutnya "dua kaki mencuat di atas salju".[38] Eva tiga tahun lebih tua ketimbang Nansen, dan di samping pertemuan pertama tersebut, merupakan seorang pemain ski handal. Ia juga merupakan seorang penyanyi klasik tersohor yangh dilatih di Berlin oleh Désirée Artôt, yang sempat menjadi pembimbing dari Tchaikovsky. Pertunangan tersebut mengejutkan beberapa orang; karena sebelumnya Nansen mengekspresikan dirinya sendiri sangat menentang lembaga pernikahan, Otto Sverdrup beranggapan bahwa ia telah salah membaca pesannya. Perkawinannya dilakukan pada 6 September 1889, kurang dari sebulan setelah pertunangan.[40]

Ekspedisi Fram[sunting | sunting sumber]

Teori dan rencana[sunting | sunting sumber]

Nansen pada 1889 (usia 28 tahun)

Nansen mula-mula memulai kemungkinan mencapai Kutub Utara memakai jalur alami es kutub saat ia membaca teori-teori Henrik Mohn, seorang pakar meteorologi Norwegia, pada 1884. Artefak-artefak yang ditemukan di pantai Greenland mengidentifikasikan kedatangan dari kapal eksplorasi Arktik AS yang hilang Jeannette, yang telah mengalami kecelakaan dan tenggelam pada Juni 1881 di sisi yang berseberangan dari Samudera Arktik, lepas pantai Siberia. Mohn berpendapat bahwa letak artefak-artefak tersebut mengindikasikan bukti dari arus samudera, seluruh arus di sepanjang laut kutub mengalir dari timur ke barat, mungkin pada kutub itu sendiri. Sehingga, sebuah kapal kuat dapat memasuki laut Siberia beku, dan bergerak sampai pantai Greenland melalui kutub.[41][42]

Gagasan tersebut dipegang Nansen selama beberapa tahun. Setelah ia kembali dari Greenland, ia mulai mengembangkan rencana untuk perjalanan kutub, yang ia umumkan pada Februari 1890 di sebuah pertemuan dari Perhimpunan Geografi Norwegia yang baru dibentuk. Ia berpendapat, ekspedisi-ekspedisi sebelumnya melewati Kutub Utara dari barat, dan mengalami kegagalan karena mereka bekerja melawan arus sebenarnya yakni timur-barat. Rahasia kesuksesannya adalah bekerja mengikuti arus tersebut. Nansen berksta, rencana tersebut mensyaratkan kapal kecil, kuat dan bermanuver yang mampu membawa bahan bakar dan tujuan dari dua belas orang selama lima tahun. Kapal tersebut akan berlayar ke perkiraan letak tenggelamnya Jeannette, dan akan memasuki es. Kapal tersebut kemudian akan bergerak ke arah barat dengan arus menuju kutub dan menerobosnya, kemudian mencapai laut antara Greenland dan Spitsbergen.[41]

Beberapa pakar kutub berpengalaman mencemooh rencana-rencana Nansen. Pensiunan penjelajah Amerika Adolphus Greely menyebut gagasan tersebut merupakan "sebuah skema tak logis dari penghancuran diri".[43] Sir Allen Young, seorang veteran dari pencarian untuk ekspedisi hilang Sir John Franklin,[44] dan Sir Joseph Hooker, yang telah berlayar ke selatan dengan James Clark Ross pada 1839–43, mengeluarkan cemoohan serupa.[45][46] Namun, setelah berpidato penuh semangat, Nansen mendapatkan dukungan dari parlemen Norwegia, yang memberikannya tunjangan. Dana berimbang datang dari sumbangan swasta dan dari sebuah banding nasional.[42]

Persiapan[sunting | sunting sumber]

Foto modern dari bagian lambung kapal melingkar Fram

Nansen memilih Colin Archer, pembangun kapal dan arsitek angkatan laut utama Norwegia, untuk merancang dan membangun sebuah kapal yang layak bagi ekspedisi yang direncanakan tersebut. Memakai kayu-kayu oak terkuat yang tersedia, dan sistem intrikasi dari kerangka dan menentukan seluruh ukurannya, Archer membangun sebuah kapal berkekuatan luar biasa. Lambang kapal melingkarnya dirancang mampu menghadapi dentuman es. Kecepatan dan tampilan layarnya adalah hal sekunder yang mensyaratkan kapal dapat menjadi tempat aman dan hangat saat gangguan jangka panjang terprediksi.[42] Dengan panjang 128 feet (39 m) dan lebar 36 feet (11 m), ratio panjang-lebarnya melebihi tiga kapal dari penampilannya,[47] dengan Archer menyatakan bahwa: "Sebuah kapal yang dibangun dengan perlakuan khusus untuk kelayakannya bagi sorotan [Nansen] harus secara khusus berbeda dari kapal manapun yang diketahui."[48] Kapal tersebut diluncurkan oleh Eva Nansen di galangan kapal Archer di Larvik, pada 6 Oktober 1892, dan dinamai Fram, yang artinya "Kedepan".[47]

Dari ribuan aplikan, Nansen menyeleksi rombongan dari dua belas orang. Otto Sverdrup dari ekspedisi Greenland ditunjuk menjadi kapten Fram dan komando kedua dari ekpedisi tersebut.[49] Persaingan dari tempat ke tempat yang membuat letnan tentara reserve dan pakar pelatihan anjing Hjalmar Johansen ditunjuk menjadi stoker kapal tersebut, satu-satunya posisi yang tersedia.[49][50]

Perjalanan di es[sunting | sunting sumber]

Rute-rute yang diambil saat ekspedisi Fram tahun 1893–96:
  Rute Fram menuju timur dari Vardø di sepanjang pantai Siberia, menuju ke utara menuju Kepulauan Siberia Baru untuk memasuki kawasan es, Juli–September 1893
  Perjalanan Fram di es dari Kepulauan Siberia Baru ke arah barat laut menuju Spitsbergen, September 1893 – Agustus 1896
  Perjalanan Nansen dan Johansen menuju Utara Terjauh, 86°13.6′N, dan kemudian retret ke Tanjung Flora di Tanah Franz Josef, Maret 1895 – Juni 1896
  Nansen dan Johansen kembali ke Vardø dari Tanjung Flora, Agustus 1896
  Perjalanan Fram dari Spitsbergen sampai Tromsø, Agustus 1896

Fram meninggalkan Christiania pada 24 Juni 1893, disambut oleh ribuan orang.[51] Setelah perjalanan lambat mengitari pantai, pelabuhan terakhir yang dilalui adalah Vardø, di bagian paling timur laut Norwegia.[50] Fram meninggalkan Vardø pada 21 Juli, mengikuti Rute Laut Utara yang dipelopori oleh Nordenskiöld pada 1878–79, di sepanjang pantai utara Siberia. Prosesnya terselimuti oleh keberadaan es dan kabut terutama di laut-laut yang belum tercarter.[52] Kru tersebut juga mengalami fenomena air mati, dimana kapal mengalami gesekan yang disebabkan oleh lapisan air tawar bergesek dengan air asin yang lebih berat dan berada di atasnya.[53] Selain itu, Tanjung Chelyuskin, titik paling utara dari kawasan benua Eurasia, dilewati pada 10 September. Sepuluh hari kemudian, saat Fram memasuki kawasan dimana Jeannette kecelakaan, bongkahan es besar berada di sekitaran bujur 78°N. Nansen mengikuti jalur bongkahan tersebut menuju ke arah utara pada sebuah posisi yang tercatat sebagai 78°49′N, 132°53′E, sebelum memerintahkan agar mesin dimatikan dan kemudi belok dinyalakan. Dari titik tersebut, perjalanan Fram dimulai.[54]

Pekan-pekan pertama di es memberikan tekanan, karena perjalanannya bergerak secara tak terprediksi, terkadang ke utara, terkadang ke selatan; pada 19 November, bujur Fram mengarah ke selatan dimana kapal tersebut telah memasuki es.[55] Baru setelah berganti tahun, pada Januari 1894, pengarahan ke utara menjadi umum ditetapkan; markah 80° akhirnya dilewati pada 22 Maret.[56] Pada tingkat ini, Nansen memperkirakan bahwa akan membutuhkan lima tahun agar kapal tersebut mencapai kutub.[57] Saat perjalanan kapal menuju ke utara berlanjut dengan pergerakan di atas satu mil (1.6 km) sehari, Nansen secara pribadi mulai menghimpun rencana baru—sebuah perjalanan kereta salju anjing menuju kutub.[57] Dengan pemikiran ini, ia memulai praktik penarikan anjing, membuat beberapa perjalanan eksperimental di sepanjang es. Pada bulan November, Nansen mengumumkan rencananya: saat kapal tersebut melewati bujur 83°, ia dan Hjalmar Johansen akan meninggalkan kapal dengan anjing-anjing dan menuju ke kutub sementara kapal Fram, di bawah kendali Sverdrup, meneruskan perjalanannya sampai menjauhi es di Atlantik Utara. Setelah sampai ke kutub, Nansen dan Johansen menuju ke tanah terdekat yang diketahui, Tanah Franz Josef yang baru ditemukan dan dipetakan. Mereka kemudian melintasi Spitzbergen dimana mereka akan menemukan sebuah kapal untuk mereka jadikan tempat singgah.[58]

Para kur menjalani sisa musim dingin tahun 1894–95 dengan memperseiapkan pakaian dan peralatan untuk perjalanan kereta salju pada amsa mendatang. Kayak-kayak dibangun, diangkut pada kereta-kereta salju sampai dibutuhkan untuk melintasi perairan terbuka.[59] Persiapan diinterupsikan pada awal bulan Januari saat tabrakan keras mengguncang kapal. Para kru menjadi khawatir kapalnya akan kecelakaan, namun Fram telah dirancang untuk menghadapi bahaya tersebut. Pada 8 Januari 1895, posisi kapal berada di 83°34′N, di atas catatan Utara Terjauh sebelumnya yang dicetak Greely yakni 83°24.[60][n 1]

Perjalanan di kutub[sunting | sunting sumber]

Nansen dan Johansen mempersiapkan keberangkatan Fram untuk perjalanan kutub mereka pada 14 Maret 1895. Nansen adalah orang kedua dari kiri, Johansen adalah orang kedua dari kanan.

Pada 14 Maret 1895, setelah dua kali salah memulai perjalanan dan dengan posisi kapal di 84°4′N,[62] Nansen and Johansen began their journey.[63] Nansen menjalani 50 hari untuk berjalan sepanjang 356 nautical mile (660 km; 410 mi) ke kutub, dengan rata-rata sehari melakukan perjalanan sepanjang tujuh mil nautikal (13 km; 8.1 mi). Setelah sepekan perjalanan, pengamatan sekstan mengindikasikan bahwa mereka rata-rata berjalan sepanjang sembilan mil nautikal sehari, (17 km; 10 mi), melebihi jadwal mereka sendiri.[64] Namun, permukaannya makin sulit untuk melakukan kegiatan ski, dan kecepatan mereka melambat. Mereka juga mewujudkan bahwa mereka berpawai melawan perjalanan selatan, dan bahwa jarak perjalanannya tak harus sama dengan perjalanan utaranya.[65] Pada 3 April, Nansen mulai penasaran soal apakah kutub dapat dilalui. Tanpa menambah kecepatan mereka, perbekalan mereka tak mampu mencukupi mereka untuk sampai ke kutub dan kemudian menuju ke Tanah Franz Josef.[65] Ia menyatakan dalam buku hariannya" "Aku menjadi lebih dan lebih menempatkan kami untuk kembali sebelum waktunya."[66] Pada 7 April, setelah membuat kamp dan mengamati bahwa perjalanannya akan menghadapi "sebuah tubrukan blok-blok es secara bersinggungan yang terbentang sepanjang horizon", Nansen memutuskan untuk berbalik ke selatan. Ia mencatat bujur dari kamp utara terakhir adalah 86°13.6′N, hampir tiga kali lipat di luar markah Utara Terjauh.[67]

Retret[sunting | sunting sumber]

Mula-mula, Nansen dan Johansen membuat perjalanan bagus di kawasan selatan, namun pada 13 April, mereka mengalami masalah serius saat kedua kronometer mereka berhenti. Tanpa mengetahui waktu sebenarnya, mereka tak mungkin menghitung jarak dan navigasi jalan mereka secara akurat menuju Tanah Franz Josef. Mereka memulai lagi arloji atas dasar arahan Nansen bahwa mereka berada di bujur 86°E, namun dari situ, posisi sebenarnya mereka tidak jelas.[68]

Sebuah gubuk di Tanah Franz Josef, terselimuti salju, dimana Nansen dan Johansen menjalani musim dingin tahun 1895–96. Sebuah penggambaran yang berdasarkan pada foto Nansen.

Menjelang akhir April, mereka mengamati jejak dari seekor rumah Arktik, jejak pertama yang mereka saksikan dari seekor makhluk hidup selain anjing-anjing mereka sejak meninggalkan Fram.[69] Kemudian, mereka mulai menyaksikan jejak beruang, dan pada akhir Mei, mereka menyaksikan anjing laut, burung camar dan ikan paus. Pada 31 Mei, menurut perhitungan Nansen, mereka hanya berjarak 50 nautical mile (93 km; 58 mi) dari Tanjung Fligely, titik paling utara yang diketahui dari Tanah Franz Josef.[70] Namun, keadaan perjalanan memburuk saat cuaca hangat menyebabkan es roboh. Pada 22 Juni, keduanya memutuskan untuk singgah di sebuah es mengambang yang stabil sesambil mereka memperbaiki peralatan mereka dan mengumpulkan tenaga untuk tahap berikutnya dari perjalanan mereka. Mereka masih berada di es mengambang selama sebulan.[71] Sehari setelah meninggalkan kamp tersebut, Nansen mencatat: "Pada akhirnya, ketakjuban datang melintas—daratan, daratan dan setelah kami hampir memberikan kepercayaan kami didalamnya!"[72] Entah letak mereka masih jauh dari Tanah Franz Josef atau sebuah temuan baru, mereka tak mengetahuinya—mereka hanya memiliki sebuah peta sketsa melingkar untuk memandu mereka.[n 2] Pada 6 Agustus, mereka mencapai tepian es, dimana mereka menembak anjing terakhir mereka—mereka telah giat membunuh hewan penarik mereka pada 24 April, untuk dijadikan makanan. Mereka kemudian mengayuh dua kayak mereka bersama, menurunkan jangkar dan mendarat.[74]

Hal ini membuat kejelasan bahwa tanah tersebut adalah bagian dari sekelompok pulau. Saat mereka berjalan perlahan menuju ke selatan, Nansen secara langsung mengindentifikasikan ujung tanahnya sebagai Tanjung Felder, di tepi barat Tanah Franz Josef. Menjelang akhir Agustus, saat cuaca makin dingin dan perjalanan menjadi makin sulit, Nansen memutuskan untuk bertahan selama musim dingin.[75] Di sebuah tempat singgah, dengan bebatuan dan lumut untuk bahan bangunan, keduanya mendirikan sebuah gubuk yang dijadikan tempat tinggal mereka selama delapan bulan berikutnya.[76] Dengan suplai beruang, walrus dan anjing laut agar mereka tetap bertahan hidup, musuh utama mereka bukanlah kelaparan namun ketidakaktifan.[77] Setelah melewati perayaan Natal dan Tahun Baru, dalam cuaca yang perlahan mendukung, mereka mulai bersiap untuk meninggalkan tempat singgah mereka, dan pada 19 Mei 1896, mereka bisa melanjutkan perjalanan mereka.[78]

Penyelamatan dan kepulangan[sunting | sunting sumber]

Pada 17 Juni, saat berhenti untuk perbagian setelah kayak diserang oleh seekor walrus, Nansen mengaku bahwa ia mendengar seuara seekor anjing menggonggong. Ia menyelidikinya, dan beberapa menit kemudian ia melihat sesosok orang mendekat.[79] Itu adalah penjelajah Inggris Frederick Jackson, yang memimpin sebuah ekspedisi ke Tanah Franz Josef dan singgah di Tanjung Flora dekat Pulau Northbrook. Keduanya saling mengenal satu sama lain; setelah bergerak lebih dekat, Jackson bertanya: "Apakah kau Nansen?", dan ia menjawab "Ya, saya Nansen."[80] Johansen kemudian membawanya, dan keduanya dibawak ek Tanjung Flora dimana mereka dipulihkan selama berpekan-pekan berikutnya. Nansen kemudian menyatakan bahwa ia "masih sangat menggigil" saat mengalami keberuntuhan dadakan tersebut;[81] bukan karena serangan walrus yang menyebabkan penundaan, namun karena kedua belah pihak tak menyadari keberadaan satu sama lain.[79]

Pertemuan Nansen–Jackson di Tanjung Flora, pada 17 Juni 1896

Pada 7 Agustus, Nansen dan Johansen menumpangi kapal suplai Jackson Windward, dan berlayar menuju Vardø dimana mereka datang pada tanggal 13. Mereka disambut oleh Hans Mohn, originator teori perjalanan kutub, yang sedang berada di kota tersebut.[82] Dunia dengan cepat diberitahukan melalui telegram tentang kepulangan Nansen dengan selamat,[83] namun tak ada kabar soal Fram. Menumpangi kapal uap surat mingguan di kawasan selatan, Nansen dan Johansen mencapai Hammerfest pada 18 Agustus, dimana mereka mengetahui bahwa Fram telah nampak. Kapal tersebut berlayar dari utara es ke barat Spitsbergen, sesuai predisi Nansen, dan sekarang sedang berjalan menuju Tromsø. Kapal tersebut tak melintasi kutub, maupun mencapai markah utara Nansen.[84] Tanpa menunda-nunda, Nansen dan Johansen berlayar ke Tromsø, dimana mereka bertemu lagi dengan para rekan mereka.[85]

Perjalanan pulang menuju Christiania diwarnai serangkaian penyambutan di setiap pelabuhan. Pada 9 September, Fram sampai ke pelabuhan Christiania dan disambut oleh kerumunan terbesar dari kota tersebut yang pernah terlihat.[86] Para kru disambut oleh Raja Oscar, dan Nansen, yang bertemu lagi dengan keluarnya, singgah di istana selama beberapa hari sebagai tamu istimewa. Tribut-tribut berdatangan dari seluruh dunia; terutama tribut yang datang dari pendaki Inggris Edward Whymper, yang menuliskan bahwa Nansen telah menjadi "hampir sebesar kemajuan yang diikuti oleh seluruh perjalanan lainnya pada abad kesembilan belas yang dilakukan bersama".[85]

Figur nasional[sunting | sunting sumber]

Ilmuwan dan penyuara kutub[sunting | sunting sumber]

Tugas pertama Nansen saat kepulangannya adalah menuliskan catatan perjalanannya. Hal ini ia lakukan dengan cepat, menghasilkan 300,000 kata dari teks Norwegia pada November 1896; terjemahan bahasa Inggrisnya yang berjudul Farthest North diluncurkan pada Januari 1897. Buku tersebut cepat meraih kesuksesan, dan memberikan keuangan jangka panjang bagi Nansen.[87] Nansen menulis tanpa komentar pada salah satu kritikan signifikan yang dimajukan pada jabatatannya, yang dikatakan oleh Greely, yang menulis dalam Harper's Weekly tentang keputusan Nansen untuk meninggalkan Fram dan menjelajahi kutub: "Ini melewatkan pemahaman tentang bagaimana Nansen menyimpang dari tugas paling suci yang terjadi pada komandan ekspedisi angkatan laut."[88]

Pada 20 tahun setelah kepulangannya dari Arktik, Nansen mencurahkan sebagian besar energinya untuk karya saintifik. Pada 1897, ia menerima gelar profesor dalam bidang zoologi di Universitas Kerajaan Frederick,[89] yang memberikannya sebuah pangkal dari dimana ia mengambil tugas besar dalam menyunting laporan-laporan dari hasil saintifik ekspedisi Fram. Ini merupakan tugas yang lebih rumit ketimbang menulis penjelasan ekspedisi. Hasilnya kemudian diterbitkan dalam enam volume, dan menurut ilmuwan kutub pada masa berikutnya, Robert Rudmose-Brown, "adalah untuk oseanografi Arktik dari apa yang dihasilkan dari ekspedisi Challenger telah menjadi oseanografi dari samudera-samudera lainnya."[90]

Pada 1900, Nansen menjadi direktur Laboratorium Internasional untuk Riset Laut Utara yang berbasis di Christiania, dan membantu pendirian Dewan Internasional untuk Penjelajahan Laut.[91] Melalui hubungannya dengan Dewan Internasional untuk Penjelajahan Laut, pada musim panas tahun 1900, Nansen melakukan kunjungan pertamanya ke perairan Arktik sejak ekspedisi Fram, mengarungi Islandia dan Tanah Jan Mayen memakai kapal riset oseanografi Michael Sars, yang mengambil nama dari ayah Eva.[92] Tak lama setelah ia pulang, ia mengetahui bahwa catatan Farthest North buatannya dipakai oleh para anggota ekspedisi Italia pimpinan Adipati Abruzzi. Mereka mencapai 86°34′N pada 24 April 1900, dalam sebuah upaya untuk mencapai Kutub Utara dari Tanah Franz Josef.[93] Nansen menanggapi kabar tersebut dengan berkata: "Apa nilai dari tujuan-tujuan bagi mereka sendiri? Mereka semua lenyap ... itu adalah sebuah pertanyaan waktu."[94]

Nansen sekarang dianggap penyuara bagi seluruh penjelajah dari kawasan kutub utara dan selatan. Abruzzi telah menyarankannya, seperti halnya Adrien de Gerlache dari Belgia, agar melakukan ekspedisi ke Antarktika.[95] Meskipun Nansen menolak bertemu penjelajah sejawat dan senegaranya sendiri Carsten Borchgrevink (yang ia anggap curang),[96] ia memberikan nasehat kepada Robert Falcon Scott tentang perlengkapan dan transportasi kutub, sebelum Ekspedisi Penemuan tahun 1901–04. Pada satu titik. Nansen benar-benar dianggap memimpin ekspedisi Kutub Selatannya sendiri, dan membujuk Colin Archer untuk merancang dua kapal. Namun, rencana tersebut masih dalam tahap perancangan.[97]

Pada 1901, keluarga Nansen bertambah anggotanya. Seorang putri, Liv, telah lahir sebelum Fram berangkat; seorang putra, Kåre lahir pada 1897 disusul oleh seorang putri, Irmelin, pada 1900 dan kemudian seorang putra bernama Odd pada 1901.[98] Rumah keluarga tersebut, yang Nansen bangun pada 1891 dari laba buku ekspedisi Greenland-nya,[99] sekarang menjadi terlalu kecil. Nansen mengakuisisi sebauh petak lahan di distrik Lysaker dan membangun sebuah rumah besar rancangannya sendiri yang mengkombinasikan beberapa karakteristik rumah manor Inggris dengan fitur-fitur dari renaisans Italia. Rumah tersebut siap diduduki pada April 1902; Nansen menyebutnya Polhøgda (artinya "dataran tinggi kutub"), dan masih menjadi rumahnya pada sisa masa hidupnya. Anak kelima dan terakhirnya, seorang putra bernama Asmund, lahir di Polhøgda pada 1903.[100]

Politikus dan diplomat[sunting | sunting sumber]

Raja Oscar II, raja terakhir persatuan Swedia dan Norwegia. Ia masih menjadi raja Swedia setelah kemerdekaan Norwegia pada 1905.

Persatuan antara Swedia dan Norwegia, yang dihimpun oleh Kekuatan-Kekuatan Besar pada 1814, telah beradal di bawah gonjang-ganjing sepanjang 1890an, masalah utamanya adalah pertanyaan soal hak asasi Norwegia terhadap layanan konsuler-nya sendiri.[101] Meskipun tak berniat menjadi politikus, Nansen telah berbicara terbuka soal masalah tersebut beberapa kali dalam membela kepentingan Norwegia.[102] Pada awal abad ke-20, perjanjian antar dua negara tersebut makin terpampang, namun harapan kandas saat negosiasi diurungkan pada Februari 1905. Pemerintahan Norwegia jatuh, dan digantikan oleh pemerintahan pimpinan Christian Michelsen, yang programnya adalah salah satu dari perpecahan dari Swedia.[101]

Pada Februari dan Maret, Nansen menerbitkan serangkaian artikel surat kabar yang menempatkannya pada pihak separatis. Perdana menteri baru ingin Nansen berada di kabinet, namun Nansen tak memiliki ambisi politik.[103] Namun, atas permintaan Michelsen, ia datang ke Berlin dan kemudian ke London dimana, dalam sebuah surat kepada The Times, ia menghadirkan kasus hukum Norwegia untuk layanan konsuler terpisah di negara-negara pemakai bahasa Inggris. Oada 17 Mei 1905, Hari Konstitusi Norwegia, Nansen menyampaikan pernyataan kepada sebuah kerumunan besar di Christiania, dengan berkata: "Sekarang semua jalan retret telah ditutup. Sekarang, hanya masih ada satu wadah, jalan kedepan, mungkin melalui kesulitan dan kerja keras, namun kedepan bagi negara kita, untuk Norwegia merdeka".[104] Ia juga menulis sebuah buku, Norwegia dan Persatuan dengan Swedia, yang secara khusus mempromosikan kasus Norwegia di luar negeri.[105]

Pada 23 Mei, Storting mengesahkan Undang-Undang Konsulat yang mendirikan sebuah layanan konsuler terpisah. Raja Oscar menolak penyerahannya; pada 27 Mei, kabinet Norwegia mengundurkan diri, namun raja tak mengakui langkah tersebut. Pada 7 Juni, Storting secara unilateral mengumumkan bahwa persatuan dengan Swedia ditiadakan. Dalam keadaan tegang, pemerintah Swedia menyepakati permintaan Norwegia agar pembubaran harus dilakukan pada sebuah referendum dari masyarakat Norwegia.[101] Hal ini diadakan pada 13 Agustus 1905 dan menghasilkan suara lebih untuk pemisahan, dimana pada titik tersebut, Raja Oscar mencairkan lagi mahkota Norwegia meskipun tetap berada di tahta Swedia. Sebuah referendum kedua, yang diadakan apda bulan November, menentukan bahwa negara independen baru tersebut haruslah menjadi monarki ketimbang republik. Dalam antisipasi ini, pemerintahan Michelsen telah menentukan kelayakan dari berbagai pangeran sebagai kandidat untuk tahta Norwegia. Dihadapkan dengan penolakan Raja Oscar untuk membolehkan siapapun dari Wangsa Bernadotte-nya sendiri untuk menerima mahkota tersebut, pilihan yang disukai adalah Pangeran Charles dari Denmark. Pada Juli 1905, Michelsen mengirim Nansen ke Copenhagen atas sebuah misi rahasia untuk mengantar Charles untuk menerima tahta Norwegia.[106] Nansen berhasil; tak alam setelah referendum kedua, Charles diproklamasikan menjadi raja, mengambil nama Haakon VII. Ia dan istrinya, putri kerajaan Inggris Maud, dimahkotai di Katedral Nidaros, Trondheim pada 22 Juni 1906.[101]

Pada April, 1906 Nansen diangkat menjadi Duta Norwegia pertama di London.[107] Tugas utamanya adalah bekerja dengan para perwakilan kekuatan Eropa besar di sebuah Traktat Integritas yang akan memandu posisi Norwegia.[108] Nansen menjadi populer di Inggris, dan disanjung Raja Edward, meskipun ia menemukan fungsi pemerintahan dan tugas diplomatiknya tak sejalan; dengan alasan "sembrono dan membosankan".[107] Namun, ia dapat memajukan kepentingan geografi dan saintifiknya melalui kontak dengan Royal Geographical Society dan badan ilmu pengetahuan lainnya. Traktat tersebut ditandatangani pada 2 November 1907, dan Nansen dianggap menyelesaikan tugasnya. Atas bujukan dari pihak lainnya, Raja Edward membujuk agar ia menetap di London dan Nansen mengundurkan diri dari jabatannya pada 15 November.[109] Beberapa pekan kemudian, saat masih di Inggris sebagai tamu raja di Sandringham, Nansen meraih pesan bahwa Eva terserang sakit berat disertai pneumonia. Pada 8 Desember, ia kembali ke rumah, namun sebelum mencapai Polhøgda, ia mengetahui bahwa Eva telah wafat dari sebuah telegram.[110]

Oseanografer dan penjelajah[sunting | sunting sumber]

Sebuah ilustrasi dari pengerjaan botol Nansen

Setelah masa berkabung, Nansen kembali ke London. Ia dibujuk oleh pemerintahnya untuk menarik pengunduran dirinya sampai setelah kunjungan kenegaraan Raja Edward ke Norwegia pada April 1908. Ia resmi pensiun dari penugasan diplomatik pada 1 Mei 1908, pada hari yang sama dimana gelar profesor universitasnya diubah dari zoologi menjadi oseanografi. Rancangan baru ini merefleksikan karakter umum dari peminatan saintifik paling terkini Nansen.[111] Pada 1905, ia menyuplai fisikawan Swedia Walfrid Ekman dengan data yang mendirikan prinsip dalam oseanografi yang dikenal sebagai spiral Ekman. Berdasarkan pada pengamatan keadaan samudera oleh Nansen yang dicatat pada ekspedisi Fram, Ekman menyimpulkan bahwa dampak angin di permukaan laut menghasilkan keadaan yang "membentuk beberapa hal seperti putaran spiral, turun ke laut dalam".[112] Pada 1909, Nansen bekerja sama dengan Bjørn Helland-Hansen untuk menerbitkan sebuah makalah akademik, The Norwegian Sea: its Physical Oceanography, berdasarkan pada perjalanan Michael Sars tahun 1900.[113]

Nansen sekarang pensiun dari penjelajahan kutub, menyerahkan kapal Fram-nya kepada orang Norwegia sejawatnya Roald Amundsen, yang merencanakan ekspedisi Kutub Utara.[114] Saat Amundsen membuat perubahan rencana kontroversialnya dan beralih ke Kutub Selatan, Nansen menyanjungnya.[115][n 3] Antara 1910 dan 1914, Nansen ikut serta dalam beberapa perjalanan oseanografi. Pada 1910, di atas kapal angkatan laut Norwegia Fridtjof, ia membawa serta riset-riset di utara Atlantik,[117] dan pada 1912, ia menaiki yacht-nya sendiri, Veslemøy, menuju Pulau Beruang dan Spitsbergen. Tujuan utama perjalananVeslemøy adalah menyelidiki salinitas di Cekungan Kutub Utara.[118] Salah satu kontribusi berkelanjutan Nansen untuk oseanografi adalah karyanya dalam merancang instrumen dan peralatan; "botol Nansen" untuk mengambil sampel-sampel air laut dalam yang masuk digunakan sampai abad ke-21, dalam sebuah versi yang diperbaharui oleh Shale Niskin.[119]

Atas permintaan Royal Geographical Society, Nansen mulai mengerjakan studi penemuan-penemuan Arktik, yang dikembangkan dalam catatan dua volume dari sejarah penjelajahan kawasan utara dari permulaan abad ke-16. Karya tersebut diterbitkan pada 1911 sebagai Nord i Tåkeheimen ("Di Kawasan Utara yang Dihiraukan").[117] Pada tahun tersebut, ia berkenalan dengan Kathleen Scott, istri Robert Falcon Scott yang melakukan Ekspedisi Terra Nova ke Antarktika pada 1910. Tanpa mengandalkan bukti apapun, biografer Roland Huntford berpendapat bahwa Nansen dan Kathleen Scott, pemahat dan istri Kapten Robert Falcon Scott, telah menjalin hubungan percintaan.[120] Louisa Young dalam biografi Nyonya Scott-nya menolak klaim tersebut.[121] Beberapa wanita mengerumuti Nansen, dan ia meraih reputasi sebagai seorang pemain wanita.[122] Kehidupan pribadinya terguncang pada masa itu; pada Januari 1913, ia mendapatkan kabar bunuh diri Hjalmar Johansen, yang iri hati dengan kesuksesan ekspedisi Kutub Selatan Amundsen.[123] Pada Maret 1913, putra bungsu Nansen, Asmund, wafat setelah sakit panjang.[118]

Pada musim panas 1913, Nansen mengunjungi Laut Kara, atas undangan Jonas Lied, sebagai bagian dari sebuah delegasi yang menyelidiki rute dagang memungkinkan antara Eropa Barat dan wilayah Siberia. Rombongan tersebut menaiki sebuah kapal uang untuk mengarungi Sungai Yenisei sampai Krasnoyarsk, dan berjalan dari Jalur Kereta Api Trans-Siberian sampai Vladivostok sebelum kembali pulang. Nansen menerbitkan sebuah laporan dari kunjungan tersebut dalam Through Siberia.[124] Kehidupan dan budaya suku bangsa Rusia berkembang dalam peminatan dan simpati Nansen yang ia bawa sampai akhir hayatnya.[125] Sebelum Perang Dunia Pertama, Nansen bergabung dengan Helland-Hansen dalam sebuah kapal pesiar oseanografi di timur perairan Atlantik.[126]

Negarawan dan humanitarian[sunting | sunting sumber]

Nansen mengumpulkan dana untuk membantu bencana kelaparan di Rusia dengan mengambil foto-foto dan menjual kartu-kartu pos dari bencana tersebut.

Saat perang pecah pada 1914, Norwegia mendeklarasikan netralitasnya, bersama dengan Swedia dan Denmark. Nansen diangkat menjadi presiden Uni Pertahanan Norwegia, namun memiliki tugas-tugas resmi yang sedikit, dan masih melanjutkan kerja profesionalnya sejauh yang diijinkan.[126] Saat perang berkecamuk, hilangnya perdagangan seberang laut Norwegia berujung pada penipisan pangan akut di negara tersebut yang menjadi kritis pada April 1917 saat Amerika Serikat memasuki perang dan menempatkan pembatasan tambahan pada perdagangan internasional. Nansen datang ke Washington atas perintah pemerintah Norwegia; setelah berbulan-bulan berdiskusi, ia mengembalikan pangan dan suplai lainnya untuk pengenalan sistem ratio. Saat pemerintahannya mencapai kesepakatan, ia menandatangani perjanjian atas inisiatifnya sendiri.[127]

Selama beberapa bulan akhir perang pada November 1918, sebuah perjanjian diterima oleh Konferensi Perdamaian Paris untuk membuat Liga Bangsa-Bangsa, dalam rangka menyelesaikan persengketaan antar negara melalui cara damai.[128] Pendirian Liga tersebut pada masa itu menarik perhatian Nansen, yang memberikannya ruang baru bagi tenaganya.[129]

Ia menjadi presiden Perhimpunan Liga Bangsa-Bangsa Norwegia, dan meskipun negara-negara Skandinavia dengan tradisi netralitas mereka pada awalnya luntur, dorongannya membantu mewujudkan agar Norwegia menjadi anggota penuh Liga tersebut pada 1920, dan menjadi salah satu dari tiga delegasi untuk Majelis Umum dari Liga tersebut.[130]

Pada April 1920, atas permintaan Liga, Nansen mulai mengadakan pemulangan sekitar satu setengah tahanan perang dari berbagai belahan dunia. Dari para tahanan tersebut, 300,000 orang berasal dari Rusia yang, terhalang oleh revolusi dan perang saudara, memiliki sorotan kecil terhadap nasib mereka.[8] Nansen melaporkannya ke Majelis pada November 1920 bahwa sekitar 200,000 orang telah kembali ke tanah air mereka. Ia berkata "Tak pernah dalam hidupku, aku terbawa ke dalam sentuhan dengan sangat erat terhadap sejumlah penyelamatan."[131] Nansen melanjutkan karyanya selama dua tahun berikutnya sampai, pada laporan terakhirnya ke Majelis pada 1922, ia dapat menyatakan bahwa 427,886 tahanan telah dipulangkan ke sekitar 30 negara berbeda. Dalam menghargai karyanya, komite penanggung jawab mencatat bahwa kisah upayanya "akan berisi kisah-kisah dorongan heroik dari orang-orang dalam catatan-catatan perlintasan Greenland perjalanan Arktik besar."[132]

Sebelum karyanya rampung, Nansen ikut serta dalam upaya kemanusiaan lanjutan. Pada 1 September 1921, atas dorongan delegasi Inggris Philip Noel-Baker, ia menerima jabatan Komisioner Tinggi Liga untuk Pengungsi.[133][134] Tugas utamanya adalah memukimkan kembali sekitar dua juta pengungsi Rusia yang terusir oleh kebangkitan Revolusi Rusia. Pada saat yang sama, ia berusaha mengatasi masalah bencana kelaparan di Rusia; setelah merebaknya kegagalan panen, sekitar 30 juta orang terancam kelaparan dan mati. Meskipin Nansen ingin membantu para korban bencana tersebut, pemerintah revolusioner Rusia menjadi khawatir dan menutup diri dari dunia luar, dan Liga menjadi terhambat untuk memberikan bantuan kepada para korbannya.[135] Nansen segera mengumpulkan sumbangan dari organisasi-organisasi swasta, dan upayanya hanya mendatangkan sedikit kesuksesan.[8] Kemudian, ia menyatakan soal kepahitan dirinya sendiri terhadap masalah tersebut:

Di beberapa negara trans-atlantik dengan kegagalan panen jagung semacam itu, para petani membakarnya untuk dijadikan bahan bakar mesin kereta. Pada saat yang sama, kapal-kapal di Eropa terhenti karena tidak ada kargo. Sehingga, ribuan bahkan jutaan orang menjadi pengangguran. Akibatnya, tiga puluh juta orang di kawasan Volga—tak jauh dan gampang dicapai oleh kapal kami—menjadi kelaparan dan mati[136]

Masalah besar dalam karya Nansen terhadap para pengungsi adalah bahwa kebanyakan dari mereka kurang memiliki dokumen identitas atau kebangsaan. Tanpa status hukum di negara pengungsian mereka, kekurangan data mereka membuat mereka tak dapat pergi ke manapun. Sehingga, Nansen mengeluarkan sebuah dokumen yang kemudian dikenal sebagai "paspor Nansen", sebuah bentuk identitas untuk orang-orang tak bernegara yang pada masa itu diakui oleh lebih dari 50 pemerintahan, dan membolehkan para pengungsi melintasi perbatasan secara sah. Beberapa orang terkenal yang memegang paspor Nansen adalah artis Marc Chagall, komponis Igor Stravinsky, dan penari Anna Pavlova.[137] Meskipun paspor tersebut awalnya dibuat untuk para pengungsi asal Rusia, paspor tersebut juga melingkupi kelompok lainnya.[138] Setelah Peperangan Yunani-Turki tahun 1919–1922, Nansen mengunjungi Konstantinopel untuk menegosiasikan pemukiman kembali ratusan ribu pengungsi, utamanya etnis Yunani yang kabur dari Turki setelah Tentara Yunani kalah. Negara Yunani tak dapat mengambil mereka,[8] sehingga Nansen membawakan sebuah skema untuk pertukaran penduduk dimana satu setengah juta orang Turki di Yunani dikembalikan ke Turki, dengan kompensasi finansial penuh, sementara bantuan lainnya memfasilitasi pemulangan para pengungsi Yunani ke kampung halaman mereka.[139] Disamping beberapa kontroversi atas prinsip pertukaran penduduk,[138] rencana tersebut meraih kesuksesan selama beberapa tahun. Pada November 1922, saat menghadiri Konferensi Lausanne, Nansen mengetahui bahwa ia telah dianugerahi Nobel Perdamaian untuk tahun 1922. Kutipannya menyebut "atas karyanya terhadap pemulangan para tahanan perang, karyanya untuk para pengungsi Rusia, karyanya untuk menyelamatkan jutaan orang Rusia yang tertimpa bencana kelaparan, dan pada akhirnya karya saat ininya untuk para pengungsi di Asia Kecil dan Thrace".[140] Nansen menyumbangkan uang penghargaannya kepada upaya pemulihan internasional.[8]

Fridtjof Nansen bersama dengan para bocah-bocah yatim Armenia di sebuah kamp musim panas dekat Gyumri pada 1925.

Dari tahun 1925 dan seterusnya, ia menjalani sebagian besar waktunya untuk membantu para pengungsi Armenia, para korban Genosida Armenia yang dilakukan oleh Kekaisaran Utsmaniyah pada Perang Dunia Pertama dan kemudian perlakuan menyakitkan pada masa setelahnya.[141] Tujuannya adalah mendirikan sebuah tempat tinggal bagi para pengungsi tersebut, di perbatasan Armenia Soviet. Asisten utamanya adalah Vidkun Quisling, kelak kolaborator Nazi dan kepala pemerintahan boneka Norwegia pada masa Perang Dunia Kedua.[142] Setelah mengunjungi kawasan tersebut, Nansen menyerahkan sebuah rencana baru kepada Majelis untuk irigasi lahan seluas 36,000 hektar (360 km2 atau 139 mil persegi) dimana 15,000 pengungsi bermukim.[143] Rencana tersebut mengalami kegagalan, karena jumlah dana yang dikumpulkan oleh Nansen untuk membiayai skema tersebut tak mencukupi. Di samping kegagalan ini, reputasinya pada masyarakat Armenia masih tinggi.[8] Nansen menulis buku Armenia dan Timur Dekat pada tahun 1923 yang mendeskripsikan simpatinya terhadap nasib bangsa Armenia saat mereka kehilangan kemerdekaannya dari Uni Soviet.[144] Buku tersebut diterjemahkan dalam beberapa bahasa yang meliputi Norwegia, Inggris, Perancis, Jerman, Rusia dan Armenia. Setelah ia berkunjung ke Armenia, Nansen menulis dua buku tambahan berjudul "Gjennem Armenia" ("Sepanjang Armenia"), yang diterbitkan pada 1927 dan "Gjennem Kaukasus til Volga" ("Sepanjang Kaukasus sampai Volga").[145]

Dalam Majelis di Liga, Nansen menyuarakan soal beberapa masalah disamping hal-hal yang berkaitan dengan para pengungsi. Ia meyakini bahwa Majjelis memberikan negara-negara kecil seperti Norwegia dengan "kesempatan khas untuk berbicara di dewan-dewan dunia."[146] Ia meyakini bahwa bukti kesuksesan Liga dalam mengurangi pengangkatan senjata akan menjadi tes terbesar dari kredibilitasnya.[147] Ia adalah penandatangan Konvensi Perbudakan tanggal 25 September 1926, yang mengecam penggunaan buruh paksa.[148] Ia mendukung penindakan masalah pemulihan pasca-perang, dan menantang keanggotaan Jerman di Liga, yang diberikan pada September 1926 setelah karya preparatori intensif oleh Nansen.[142]

Kehidupan berikutnya[sunting | sunting sumber]

Nansen difoto menjelang akhir hidupnya.

Pada 17 Januari 1919, Nansen menikahi Sigrun Munthe, seorang teman lama yang sudah menjalin cinta dengannya pada 1905, saat Eva masih hidup. Pernikahannya ditentang oleh anak-anak Nansen dan menjadi tak bahagia; dalam penulisan mereka pada 1920an, mereka menyatakan mereka dihiraukan Nansen dan membenci Sigrun.[149]

Komitmen Nansen di Liga Bangsa-Bangsa sepanjang 1920an ditandangi dengan sebagian besar absennya dari Norwegia, dan mencurahkan sedikit waktu untuk karya saintifik. Selain itu, ia masih menerbitkan makalah-makalah khusus.[150] Ia dihibur dengan harapan bahwa ia akan menjelajahi Kutub Utara memakai pesawat, namun tak memiliki cukup dana.[151] Di kesempatan lainnya, ia mencurahkan ambisi tersebut kepada Amundsen, yang terbang di atas kutub tersebut memakai pesawat milik Umberto Nobile bernama Norge pada Mei 1926.[152] Dua tahun kemudian, Nansen menyiarkan sebuah orasi memorial terhadap Amundsen, yang telah hilang di Arktik saat memimpin sebuah rombongan penyelamatan bagi Nobile yang pesawatnya jatuh saat perjalanan kutub kedua. Nansen berkata soal Amundsen: "Ia menemukan sebuah makam tak diketahui di bawah langit cerah dari dunia es, dengan kepakan sayap-sayap abadi menuju langit."[153]

Pada 1926, Nansen terpilih menjadi Rektor University of St Andrews di Skotlandia, menjadikannya orang luar negeri perang yang memegang jabatan kehormatan tersebut. Ia memakai kesempatan pernyataan pengangkatannya untuk mengulas kehidupan dan filsafatnya, dan mengirimkan sebuah panggilan bagi kaum muda generasi berikutnya. Ia mengakhirinya dengan berkata:

Kita semua memiliki Tanah yang Lebih Luas untuk menempatkan hidup kita—apa yang bisa kita tanyakan? Bagian kita adalah untuk menemukan rintangan yang mendatangkannya. Sebuah rintangan panjang, sebuah rintangan sulit, mungkin; namun panggilan datang kepada kita, dan kita maju. Kedalaman yang berakar dalam alam setiap orang dari kita adalah jiwa petualangan, panggilan alam liar—terwujud di bawah seluruh tindakan kita, membuat hidup lebih mendalam dan lebih meninggi dan lebih menonjol.[154]

Nansen banyak mendorong keterlibatan dalam politik Norwegia domestik, namun pada 1924, ia dikejutkan oleh kabar bahwa mantan Perdana Menteri Christian Michelsen yang telah lama pensiun ikut serta dalam sebuah kelompok politik anti-komunis baru, Liga Tanah Air. Terdapat kekhawatiran di Norwegia bahwa jika Partai Buruh yang berorientasi Marxis meraih kekuasaan, maka mereka akan mengenalkan program revolusioner. Di sebuah pawai pembukaan Liga di Oslo (karena Christiania sekarang telah berganti nama), Nansen mendeklarasikan: "Untuk pembicaraan hak revolusi dalam sebuah masyarakat dengan kebebasan sipil penuh, hak suara universal, perlakuan setara bagi setiap orang ... [adalah] kebodohan tanpa esensi." [155]

Setelah ketegangan antara partai tengah-kanan, terdapat sebuah petisi independen pada 1926 yang memberikan beberapa momentum yang mengusulkan agar Nansen mengepakai pemerintahan persatuan nasional tengah-kanan pada sebuah program biaya berimbang, sebuah gagasan yang ia tolak.[156] Ia menjadi penyara utama di pawai Liga Tanah Air terbesar dengan 15,000 hadirin di Tønsberg pada 1928.[157] Pada 1929, ia melakukan perjalanan terakhirnya dengan Liga memakai kapal Stella Polaris, sesambil menyampaikan pidato-pidato dari Bergen sampai Hammerfest.[158]

Dalam antara berbagai tugas dan tanggung jawabnya, Nansen masih mengambil cuti bermain ski saat ia menginginkannya. Pada Februari 1930, di usia 68 tahun, ia mengambil cuti pendek di pegunungan dengan dua teman lamanya, yang menyatakan bahwa Nansen lebih lambat ketimbang biasanya dan nampak mudah lelah. Saat ia kembali ke Oslo, ia terserang infulenza dan kemudian flebitis selama beberapa bulan, dan dikunjungi oleh Raja Haakon VII di kasurnya.[159][160]

Nansen adalah teman dekat dari seorang rohaniwan bernama Wilhelm. Nansen sendiri adalah seorang ateis.[161][162]

Kematian dan warisan[sunting | sunting sumber]

Gunung Fridtjof Nansen di Antarktika, dinamai dan difoto oleh Roald Amundsen
Gambar kawah bulan Nansen dari data Clementine b/w

Nansen wafat akibat serangan jantung di rumahnya, pada 13 Mei 1930. Ia diberikan pemakaman kenegaraan non-keagamaan sebelum kremasi, setelah itu abunya ditabur di bawah sebuah pohon di Polhøgda. Putri Nansen, Liv merekamnya tanpa sepatah kata pun, diiringi musik: Death and the Maiden karya Schubert, yang Eva nyanyikan.[163] Salah satu dari beberapa hadirin di pemakaman tersebut adalah Lord Robert Cecil, seorang delegasi Liga Bangsa-Bangsa sejawatnya, yang berpidato soal serangkaian karya Nansen, dengan tanpa menyinggung peminatan atau kesehatannya: "Setiap sebab baik ia dukung. Ia adalah pembuat perdamaian tanpa rasa takut, teman keadilan, seorang advokat yang selalu bangun dan berjuang."[164]

Nansen telah menjadi pelopor dan inovator dalam beberapa bidang. Pada masa muda, ia merevolusi metode ski yang mengubahnya menjadi permainan musim dingin menjadi olahraga universal, dan dengan cepat menjadi salah satu pemain ski utama di Norwegia. Ia kemudian dapat mengaplikasikan kemampuannya pada masalah-masalah perjalanan kutub, baik di Greenland maupun dalam ekspedisi Fram-nya. Ia menciptakan "kereta luncur Nansen" dengan penggerak besar mirip ski, "alat masak Nansen" untuk menjaga kehangatan dari pemanggang-pemanggang standar saat dipakai, dan prinsip lapisan dalam pakaian kutub, dimana garmen berat digantikan oleh lapisan material bermassa ringan. Dalam sains, Nansen diakui sebagai pendiri neurologi modern,[165][166] dan sebagai kontributor signifikan dari ilmu oseanografi awal, terutama atas karyanya dalam mendirikan Laboratorium Oseanografi Pusat di Christiania.[167]

Melalui karyanya atas perantara Liga Bangsa-Bangsa, Nansen membantu mendirikan prinsip tanggung jawab internasional bagi para pengungsi.[168] Setelah ia wafat, Liga membentuk Jawatan Internasional Nansen untuk Pengungsi, sebuah badan semi-otonom di bawah otoritas Liga, untuk melanjutkan karyanya. Jawatan Nansen menghadapi kesulitan-kesulitan besar, terutama atas kenaikan sejumlah besar pengungsi dari negara-negara kediktatoran Eropa pada 1930an.[169] Disamping itu, jawatan tersebut menjalin kesepakatan dengan 14 negara[170] dalam Konvensi Pengungsi tahun 1933. Ini juga membantu pemulangan 10,000 orang Armenia ke Yerevan di Soviet Armenia, dan memberikan tempat tinggal bagi lebih dari 40,000 orang di Suriah dan Lebanon. Pada 1938, tahun dimana badan tersebut bertambah besar, Jawatan Nansen dianugerahi Nobel Perdamaian.[169]

Pada 1954, badan penerus liga, Perserikatan Bangsa-Bangsa, mendirikan Medali Nansen, kemudian berganti nama menjadi Penghargaan Pengungsi Nansen, yang diberikan setiap tahun oleh Komisioner Tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pengungsi untuk orang, kelompok atau organisasi "atas karya menakjubkannya terhadap orang-orang yang terusir paksa".[171]

Sepanjang masa hidupnya dan masa setelahnya, Nansen meraih penghargaan dan pengakuan dari beberapa negara.[172] Nansen Ski Club, klub ski tertua yang masih beroperasi di Amerika Serikat, yang terletak di Berlin, New Hampshire, mengambil nama darinya. Sejumlah fitur geografi mengambil nama darinya: Nansen Basin dan Gunung Laut Nansen-Gakkel di Samudera Arktik;[173] Gunung Nansen di kawasan Yukon, Kanada;[174] Gunung Nansen,[175] Gunung Fridtjof Nansen[176] dan Pulau Nansen,[177] semuanya di Antarktika. Polhøgda sekarang menjadi tempat dari Institut Fridtjof Nansen, sebuah yayasan independen yang mengadakan riset terhadap lingkungan hidup, energi dan politik manajemen sumber daya. [178] Pada 1968, sebuah film tentang kehidupan Nansen, Bare et liv – Historien om Fridtjof Nansen dirilis dan digarap oleh Sergei Mikaelyan, dengan Knut Wigert berperan sebagai Nansen.[179] Pada 2004, Angkatan Laut Kerajaan Norwegia meluncurkan kapal pertama dari seringkaian lima kapal frigat kelas Fridtjof Nansen. Kapal utama dari kelompok tersebut adalah HNoMS Fridtjof Nansen; dua kapal lainnya mengambil nama dari Roald Amundsen dan Otto Sverdrup.[180] Di samudera, Nansen dikenang oleh Nansenia, ikan mesopelagik kecil dari keluarga Microstomatidae.[181] Di luar angkasa, ia dikenang oleh asteroid 853 Nansenia.[182] Pada 1964, IAU mengadopsi nama Nansen untuk sebuah kawah tabrakan di kutub utara Bulan, yang mengambil nama dari penjelajah Norwegia tersebut.[183]

Patung dada Fridtjof Nansen di Yerevan, karya pemahat Garegin Davtyan

Karya[sunting | sunting sumber]

Terjemahan Inggris
  • Armenia and the Near East. Publisher: J.C. & A.L. Fawcett, Inc., New York, 1928. (excerpts).

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Para anggota ekspedisi 1881-84 Greely telah mencapai bujur tersebut dengan berjalan ke utara dari Greenland. Dari rombongan asli yang berjumlah 25 orang, hanya Greely dan enam orang lainnya yang selamat dalam ekpedisi tersebut.[61]
  2. ^ Kepulauan Franz Josef telah ditemukan pada 1873 oleh Julius Payer, dan pada masa itu, hanya sebagian wilayahnya yang dijelajahi dan dimasukkan ke peta.[73]
  3. ^ Amundsen mempertahankan tujuan Kutub Selatannya secara diam-diam sampai Fram berada di luar kontak. Ia mencapai Kutub Selatan pada 14 Desember 1911, lima pekan sebelum Robert Falcon Scott yang tewas dengan rombongan kutubnya pada perjalanan pulang. Di depan umum, Nansen memuji Amundsen; secara pribadi, menurut biografer Roland Huntford, ia menjadi "sakit hati".[116]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Brøgger and Rolfsen, pp. 1–7, 10–15
  2. ^ Brøgger and Rolfsen, pp. 8–9
  3. ^ a b Reynolds, pp. 11–14
  4. ^ a b c Huntford, pp. 7–12
  5. ^ Scott, pp. 9–10
  6. ^ Scott, pp. 11–12
  7. ^ Huntford, pp. 16–17
  8. ^ a b c d e f g h Ryne, Linn. "Fridtjof Nansen: Man of many facets". Norwegian Ministry of Foreign Affairs. Diakses tanggal 25 August 2010. 
  9. ^ Huntford, pp. 18–19
  10. ^ a b Scott, p. 15
  11. ^ a b c Huntford, pp. 21–27
  12. ^ Reynolds, p. 20
  13. ^ Huntford, pp. 28–29
  14. ^ Reynolds, p. 25
  15. ^ Huntford, pp. 65–69
  16. ^ Huntford, pp. 73–75
  17. ^ Reynolds, pp. 44–45
  18. ^ Scott, pp. 44–46
  19. ^ Huntford, pp. 79–81
  20. ^ Scott, p. 46
  21. ^ Nansen (1890), p. 8
  22. ^ Nansen (1890), p. vii
  23. ^ Huntford, p. 78
  24. ^ a b Huntford, pp. 87–92
  25. ^ a b Huntford, pp. 97–99
  26. ^ Reynolds, pp. 48–52
  27. ^ Huntford, pp. 105–110
  28. ^ Scott, p. 84
  29. ^ Huntford, pp. 115–116
  30. ^ Nansen (1890), p. 250
  31. ^ Nansen (1890), pp. 267–270
  32. ^ Reynolds, pp. 61–62
  33. ^ Reynolds, pp. 64–67
  34. ^ Nansen (1890), p. 363
  35. ^ Reynolds, pp. 69–70
  36. ^ Nansen (1890), pp. 442–444
  37. ^ a b c Huntford, pp. 156–163
  38. ^ a b Reynolds, pp. 71–72
  39. ^ Fleming, p. 238
  40. ^ a b Huntford, pp. 168–173
  41. ^ a b Nansen (1897), Vol. I pp. 14–38
  42. ^ a b c Fleming, pp. 239–240
  43. ^ Berton, p. 489
  44. ^ Nansen (1897), Vol. I pp. 42–45
  45. ^ Berton, p. 492
  46. ^ Nansen (1897), Vol. I pp. 47–48
  47. ^ a b Huntford, pp. 192–197
  48. ^ Nansen (1897), Vol. I p. 60
  49. ^ a b Nansen (1897), Vol. I pp. 78–81
  50. ^ a b Huntford, pp. 222–223
  51. ^ Huntford, pp. 206–207
  52. ^ Scott, pp. 128–135
  53. ^ Huntford, pp. 234–237
  54. ^ Huntford, pp. 238–240
  55. ^ Huntford, p. 246
  56. ^ Nansen (1897), Vol. I p. 378
  57. ^ a b Huntford, pp. 257–258
  58. ^ Reynolds, pp. 105–108
  59. ^ Fleming, pp. 246–247
  60. ^ Huntford, pp. 275–278
  61. ^ Fleming, pp. 232–233
  62. ^ Nansen (1897), Vol II p. 86
  63. ^ Nansen (1897), Vol. II p. 112
  64. ^ Huntford, pp. 308–313
  65. ^ a b Fleming, p. 248
  66. ^ Nansen (1897), Vol. II p. 127
  67. ^ Nansen (1897), Vol. II p. 142
  68. ^ Fleming, p. 249
  69. ^ Huntford, pp. 334–336
  70. ^ Huntford, pp. 343–346
  71. ^ Huntford, pp. 346–351
  72. ^ Nansen (1897), Vol. II p. 276
  73. ^ Nansen (1897), Vol. II p. 518
  74. ^ Huntford, pp. 365–368
  75. ^ Huntford, pp. 375–379
  76. ^ Huntford, pp. 378–383
  77. ^ Fleming, p. 259
  78. ^ Huntford, pp. 403–404
  79. ^ a b Fleming, pp. 261–262
  80. ^ Jackson, pp. 165–166
  81. ^ Nansen (1897), Vol. II p. 456
  82. ^ Nansen (1897), Vol. II, pp. 506–507
  83. ^ Huntford, pp. 433–434
  84. ^ Huntford, pp. 435–436
  85. ^ a b Fleming, pp. 264–265
  86. ^ Huntford, p. 438
  87. ^ Huntford, pp. 441–442
  88. ^ Nansen (1897), Vol. 1 pp. 51–52
  89. ^ Huntford, p. 452
  90. ^ Reynolds, pp. 159–160
  91. ^ Reynolds, p. 165
  92. ^ Huntford, p. 467
  93. ^ Fleming, p. 323
  94. ^ Huntford, p. 468
  95. ^ Huntford, pp. 451–452, 463
  96. ^ Huntford, p. 463
  97. ^ Huntford, pp. 464–465
  98. ^ Huntford, pp. 200, 452, 467, 477
  99. ^ Huntford, pp. 177–178
  100. ^ Huntford, pp. 477–478
  101. ^ a b c d "Norway, Sweden & union". National Library of Norway. 2003. Diakses tanggal 31 July 2010. 
  102. ^ Huntford, pp. 481–484
  103. ^ Huntford, pp. 489–490
  104. ^ Scott, p. 285
  105. ^ Reynolds, p. 147
  106. ^ Leiren, Terje (Spring 2005). "A Century of Norwegian Independence". The Scandinavian Review: 7. Diakses tanggal 2 August 2005.  (perlu langganan)
  107. ^ a b Scott, pp. 202–205
  108. ^ "The Integrity of Norway Guaranteed". The American Journal of International Law 2 (1): 176–178. 1908. JSTOR 2186570. doi:10.2307/2186570. 
  109. ^ Huntford, p. 551
  110. ^ Huntford, pp. 552–554
  111. ^ Huntford, pp. 555–556
  112. ^ Huntford, p. 476
  113. ^ Reynolds, pp. 177–178
  114. ^ Huntford, pp. 548–549
  115. ^ Huntford, p. 564
  116. ^ Huntford, p. 569
  117. ^ a b Reynolds, pp. 179–184
  118. ^ a b Reynolds, pp. 184–189
  119. ^ Spitz (ed.), p. 421
  120. ^ Huntford, pp. 566–568
  121. ^ A Great Task of Happiness, Macmillan 1994)
  122. ^ Abrams, p. 102
  123. ^ Huntford, pp. 571–573
  124. ^ Fridtjof Nansen: Through Siberia - the land of the future. London: Heinemann, 1914.
  125. ^ Reynolds, pp. 190–203
  126. ^ a b Reynolds, p. 204
  127. ^ Reynolds, p. 214
  128. ^ Pollock, pp. 88–89
  129. ^ Huntford, p. 583
  130. ^ Reynolds, p. 216
  131. ^ Reynolds, p. 221
  132. ^ Reynolds, pp. 222–223
  133. ^ Huntford, pp. 599–603
  134. ^ Jaeger, Gilbert (2001). "On the history of the international protection of refugees". Revue Internationale de la Croix-Rouge 83 (843): 727–38. doi:10.1017/S1560775500119285. 
  135. ^ Reynolds, pp. 224–229
  136. ^ Reynolds, p. 230
  137. ^ Huntford, p. 638
  138. ^ a b Gibney & Harrison, pp. 441–442
  139. ^ Reynolds, p. 241
  140. ^ Huntford, pp. 649–50
  141. ^ "Armenian Genocide", United Human Rights Council. Retrieved 18 August 2010.
  142. ^ a b Huntford, pp. 659–660
  143. ^ Reynolds, p. 262
  144. ^ Abalyan, Karine (17 October 2011). "Fridtjof Nansen and the Armenians". Massis Post. 
  145. ^ "Fridtjof Nansen". ArmeniaHouse. 
  146. ^ Scott, p. 230
  147. ^ Reynolds, p. 247
  148. ^ "Slavery Convention 1926", The Anti-Slavery Society, 2003. Retrieved 18 August 2010.
  149. ^ Huntford, pp. 598, 664
  150. ^ Scott, p. 298
  151. ^ Fleming, p. 421
  152. ^ Fleming, pp. 405–407
  153. ^ Huntford, pp. 663–664
  154. ^ Reynolds, pp. 272–274
  155. ^ Huntford, pp. 657–658
  156. ^ Norland, pp. 54–62
  157. ^ Norland, pp. 112–115.
  158. ^ Norland p. 151.
  159. ^ Scott, p. 255
  160. ^ Huntford, p. 665
  161. ^ Nielssen, Hilde; Okkenhaug, Inger Marie; Hestad-Skeie, Karina (27 July 2011). "Protestant Missions and Local Encounters in the Nineteenth and Twentieth Centuries: Unto the Ends of the World". BRILL – via Google Books. 
  162. ^ Thyvold, Hans Olav (16 June 2012). "Fridtjof Nansen". Font Forlag AS – via Google Books. 
  163. ^ Scott, p. 256
  164. ^ Reynolds, p. 276
  165. ^ Haas, L.F. (2003). "Neurological stamp: Fridtjof Nansen (1861–1930)". Journal of Neurology, Neurosurgery and Psychiatry 74 (4): 515. doi:10.1136/jnnp.74.4.515.  (perlu langganan)
  166. ^ Wyke, Barry (April 1962). "Fridtjof Nansen GCVO: A Note on his Contribution to Neurology on the Occasion of the Centenary of his birth". Annals of the Royal College of Surgeons of England 30 (4): 243–252. PMC 2414154. PMID 14038096. 
  167. ^ Huntford, pp. 475–477
  168. ^ Hassell, James E. (1991). "Russian Refugees in France and the United States Between the World Wars". Transactions of the American Philosophical Society 81: 21. ISBN 978-0-87169-817-9. 
  169. ^ a b "The Nobel Prize in Peace 1938: Nansen International Office for Refugees". The Nobel Foundation. Diakses tanggal 6 August 2010. 
  170. ^ Beck, Robert J. (1999). "Britain and the 1933 Refugee Convention: National or State Sovereignty?". International Journal of Refugee Law 11 (4): 597–624. doi:10.1093/ijrl/11.4.597. (perlu langganan)
  171. ^ "Nansen Refugee Award". The United Nations Refugee Agency. Diakses tanggal 6 August 2010. 
  172. ^ Huntford, pp. 156, 179, 445–461
  173. ^ Anderson, L; Jones, E; Koltermann, K; Schlosser, P; Swift, J; Wallace, D (1989). "The first oceanographic section across the Nansen Basin in the Arctic Ocean". Deep-Sea Research Part A 36 (3): 475. doi:10.1016/0198-0149(89)90048-4. 
  174. ^ "Mount Nansen". Government of Yukon, Department of Energy, Mines and Resources. Diakses tanggal 29 August 2010. 
  175. ^ "Nansen, Mount". United States Geological Survey. Diakses tanggal 8 August 2010. 
  176. ^ Amundsen, Vol II p. 30
  177. ^ "Nansen Island". Scott Polar Research Institute. Diakses tanggal 8 May 2016. 
  178. ^ "About the Fridtjof Nansen Institute". The Fridtjof Nansen Institute. Diakses tanggal 8 August 2010. 
  179. ^ "Bare et liv – Historien om Fridtjof Nansen (1968)". The Internet Movie Database. Diakses tanggal 18 August 2010.  (dalam bahasa Norwegia)
  180. ^ "HNoMS Fridtjof Nansen (F310) Guided Missile Frigate (2006)". MilitaryFactory.com. 2012. Diakses tanggal 6 April 2014. 
  181. ^ "Nansenia, Jordan & Evermann 1896". World Register of Marine Species. Diakses tanggal 11 May 2016. 
  182. ^ Lutz D. Schmadel. Dictionary of minor planet names, Volume 1, Springer, 2003. p. 78
  183. ^ Whitaker, p. 235

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]