Elapidae

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Elapidae Edit the value on Wikidata
12 - The Mystical King Cobra and Coffee Forests.jpg
Edit the value on Wikidata
Taksonomi
KerajaanAnimalia
FilumChordata
KelasReptilia
OrdoSquamata
UpaordoSerpentes
InfraordoAlethinophidia
FamiliElapidae Edit the value on Wikidata
Heinrich Boie, 1827
Upafamili
Elapinae stricto sensu
Hydrophiinae
Laticaudinae

Elapidae (dari bahasa Yunani Kuno: ἔλλοψ (éllops) yang berarti "ikan-laut")[1] adalah nama familia ular yang terdiri lebih dari 300 spesies ular berbisa bertaring-depan pendek (short front-fanged). Ular-ular Elapidae tersebar luas di seluruh kawasan tropis dan subtropis di dunia, kecuali Eropa, dan sebagian besar spesies (termasuk jenis-jenis yang paling mematikan) tersebar di Australia, Pulau Papua, dan beberapa pulau di sekitarnya. Sedangkan untuk ular laut, sebaran geografisnya meliputi perairan Samudera Hindia hingga Samudera Pasifik.

Pengenalan[sunting | sunting sumber]

Ringhal (Hemachatus haemachatus)

Morfologi[sunting | sunting sumber]

Secara penampilan, ular-ular Elapidae tampak mirip dengan Kolubrid: tubuh yang ramping, sisik yang halus, kepala yang bisa disamakan atau dibedakan dari leher, sisik perisai kepala yang besar, serta pupil mata yang bulat. Akan tetapi, sebagian spesies semisal jenis-jenis dari Acanthophis (beludak australia) memiliki bentuk dan penampang tubuh yang berbeda: pendek dan gemuk, sisik yang kasar, kepala yang lebar, sisik perisai kepala yang terfragmen sebagian, serta pupil mata vertikal, ciri-ciri fisik yang justru dimiliki Viperidae (beludak).

Ular laut (subfamila Hydrophiinae dan juga Laticauda) memiliki bentuk tubuh yang berbeda dengan Elapidae daratan dan dirancang untuk berenang. Ekor mereka pipih/gepeng, perut yang sempit dengan sisik ventral (bagian bawah tubuh) yang kecil, serta toleran terhadap kandungan garam karena hidup di laut. Selain itu, kedua lubang hidung ular laut terletak di bagian atas moncongnya.

Panjang tubuh Elapidae bervariasi dari satu jenis ke jenis lainnya. Untuk ukuran terpendek adalah dari jenis Drysdalia dengan panjang tubuh antara 18 cm sampai 50 cm (0.18-0.5 meter). Sedangkan ukuran terpanjang adalah dari jenis ular anang (Ophiophagus hannah) dengan panjang tubuh dapat mencapai 5.85 meter, dan merupakan ular berbisa terpanjang di dunia.[2]

Ekologi dan perilaku[sunting | sunting sumber]

Welang (Bungarus fasciatus)

Sebagian besar Elapidae daratan hidup dan berkelana di atas tanah (terestrial), tetapi ada juga yang berkelana di pepohonan (arboreal), di antaranya jenis-jenis Dendroaspis (Mamba) dan Pseudohaje dari Afrika, serta Hoplocephalus (Ular kepala-lebar) dari Australia. Beberapa spesies merupakan ular penggali-liang dan mapu berkelana di dalam tanah, misalnya jenis-jenis Ogmodon, Parapistocalamus, Simoselaps, Toxicocalamus, dan Vermicella.

Setiap spesies Elapidae memiliki cara pertahanan diri yang berbeda apabila merasa terganggu atau terancam. Beberapa contoh pertahanan diri Elapidae misalnya pada ular anang dan juga semua spesies Naja (ular sendok atau kobra) memiliki kemampuan mengangkat kepalanya dan memipihkan atau menggepengkan lehernya untuk menakut-nakuti pengganggunya. Beberapa spesies kobra bahkan mampu menyemburkan bisa ke arah mata penggangunya, misalnya pada ular-sendok jawa (Naja sputatrix). Beberapa spesies lainnya, misalnya Mamba hitam (Dendroaspis polylepis) mampu bergerak cepat untuk menghindari atau mengejar pengganggunya.

Ular laut (Hydrophiinae), sesuai dengan namanya, hidup dan berkelana sepanjang hidupnya di dalam perairan laut yang memiliki kadar garam yang tinggi. Sebagian besar spesies ular laut berkelana di sekitar terumbu karang atau di perairan pantai, tetapi ada satu jenis yang berkelana hingga lautan lepas atau samudera, yaitu Hydrophis platurus (Ular laut berperut kuning). Hampir semua spesies ular laut hidup dan tinggal di laut, serta tidak pernah naik ke darat. Akan tetapi, jenis-jenis dari Laticauda (Erabu) terkadang naik dan berkelana di daratan pesisir.

Makanan[sunting | sunting sumber]

Beludak australia (Acanthophis Sp.)

Sebagian besar spesies Elapidae memangsa hewan-hewan kecil, misalnya tikus atau kadal. Beberapa spesies, misalnya ular anang terkenal sebagai pemangsa ular lain, termasuk ular berbisa yang berukuran lebih lecil darinya. Beperapa spesies juga memangsa jenis-jenis amfibi, sedangkan Ular laut memangsa berbagai jenis ikan dan juga belut laut.

Reproduksi[sunting | sunting sumber]

Ular harimau (Notechis scutatus)

Sebagian Elapidae berkembangbiak dengan bertelur (ovipar), sementara sebagian lainnya, misalnya jenis-jenis Acanthophis dan juga ular laut berkembangbiak dengan melahirkan (ovovivipar). Ular anang (Ophiophagus hannah) adalah satu-satunya ular di dunia yang mampu membentuk sarang sendiri dari tumpukan dedaunan untuk menyimpan telur-telurnya. Ular laut termasuk unik karena melahirkan anak (ovovivipar) di dalam laut tanpa perlu naik ke darat, kecuali jenis-jenis Laticauda atau Erabu, yang merupakan satu-satunya kelompok ular laut yang bertelur. Seekor Erabu betina biasanya akan naik ke darat dan mencari tempat yang aman untuk meletakkan telur-telurnya.

Sebaran geografis[sunting | sunting sumber]

Erabu kuning (Laticauda colubrina)

Familia Elapidae tersebar luas di seluruh wilayah tropis dan subtropis di Afrika, Amerika, Asia, dan Australia (termasuk sebagian Melanesia). Sedangkan subfamilia Hydrophiidae atau ular laut tersebar di perairan pantai dan terumbu karang di Samudera Hindia hingga Samudera Pasifik. Ular laut berperut kuning (Hydrophis platurus) adalah jenis ular dengan sebaran geografis paling luas di dunia. Ular ini dapat ditemukan di sepanjang pantai timur Afrika hingga perairan Nusantara dan Karang Penghalang Besar, hingga pantai barat Benua Amerika bagian tengah.

Racun bisa[sunting | sunting sumber]

Semua jenis Elapidae adalah ular berbisa dengan taring bisa berukuran pendek yang terletak di rahang atas bagian depan (front-fanged). Hampir semua spesies memiliki bisa yang mematikan dan mampu melumpuhkan sel saraf (neurotoksin). Beberapa spesies juga memiliki kandungan sitotoksin dan kardiotoksin dalam bisanya, yang mampu mengakibatkan gagal jantung dan kerusakan sel. Beberapa jenis Elapidae juga merupakan ular atau hewan yang paling mematikan di dunia berdasarkan kekuatan bisanya.[3] Jenis-jenis paling mematikan di antaranya adalah Taipan pedalaman (Oxyuranus microlepidotus) dan ular cokelat timur (Pseudonaja textilis). Beberapa spesies seperti jenis Mamba dan Ular anang aamampu menyuntikkan bisa dalam jumlah yang banyak ke dalam tubuh korbannya. Selain itu, beberapa spesies kobra juga mampu menyemburkan bisa ke arah mata pengganggunya, yang mampu menyebabkan kelumpuhan penglihatan dan kerusakan sel pada mata.[4]

Catatan taksonomi[sunting | sunting sumber]

Klasifikasi atau penggolongan untuk ular-ular Elapidae sering menjadi perdebatan di kalangan ilmuwan. Beberapa literatur melakukan klasifikasi di mana kelompok ular laut dan Erabu digabungkan dengan Elapidae daratan dalam satu klasifikasi tanpa membagi masing-masing marga atau genus ke dalam subfamili (upafamilia), atau tanpa klasifikasi subfamili samasekali. Sebelumnya, pernah diusulkan beberapa nama atau klasifikasi subfamilia untuk Elapidae, di antaranya Elapinae (untuk Elapidae daratan), Hydrophiinae (ular laut), Micrurinae (ular karang), Acanthophiinae (Elapidae Papua dan Australia) dan Laticaudinae (Erabu). Akan tetapi, tidak satupun dari usulan tersebut diterima. Berdasarkan penelitian DNA, protein, dan analisis lainnya, menghasilkan rekomendasi pembagian Elapidae ke dalam dua klasifikasi besar: "Elapinae" untuk ular-ular di Asia dan Afrika, serta ular karang (Asia dan Amerika; dan "Hydrophiinae" untuk ular-ular darat di Maluku, Papua dan Australia, serta ular laut (termasuk Erabu). Penggolongan ini juga diperdepatkan karena kelompok ular senawan atau Elapidae daratan di Papua dan Australia hidup di darat dan bukan di laut, tetapi secara teknis diklasifikasikan ke dalam kelompok Hydrophiidae (ular laut).[5][6]

Tipe genus untuk familia Elapidae awalnya adalah Elaps. Akan tetapi, spesies dari genus ini kemudian diklasifikasikan ke genus lain, sedangkan penamaan "Elapidae" tetap digunakan untuk familia ini.

Klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Berikut adalah daftar dari marga/genus ular Elapidae yang dibagi dalam dua kelompok besar.

Elapinae stricto sensu[sunting | sunting sumber]

Ular-karang Arizona (Micruroides euryxanthus)
  • Elapidae Asia dan Afrika:
Mamba hitam (Dendroaspis polylepis)

Subfamilia Hydrophiinae[sunting | sunting sumber]

  • stricto sensu (Elapidae darat Maluku, Papua, dan Australia):
Taipan pesisir (Oxyuranus scutellatus)
  • Hydrophiinae (ular laut) sejati:
  • Subfamilia Laticaudinae[sunting | sunting sumber]

    Referensi[sunting | sunting sumber]

    1. ^ "Definition of 'elapid'". dictionary.com. Diakses tanggal 2009-07-13. 
    2. ^ Chanhome, L., Cox, M.J., Vasaruchapong, T., Chaiyabutr, N. and Sitprija, V. (2011). "Characterization of venomous snakes of Thailand". Asian Biomedicine 5 (3): 311–328. 
    3. ^ Séan Thomas & Eugene Griessel – Dec 1999. "LD50 (Archived)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 February 2012. 
    4. ^ Regional Office for Africa, World Health Organization (2010). "Handbook of Prevention and Clinical Management of Snakebites in Africa" (PDF). Diakses tanggal April 25, 2019. 
    5. ^ Slowinski JB, Keogh JS (2000). "Phylogenetic Relationships of Elapid Snakes Based on Cytochrome b mtDNA Sequences" (PDF). Molecular Phylogenetics and Evolution. 15 (1): 157–64. doi:10.1006/mpev.1999.0725. PMID 10764543. 
    6. ^ Williams D, Wüster W, Fry BG (July 2006). "The good, the bad and the ugly: Australian snake taxonomist and a history of the taxonomy of Australia's venomous snakes" (PDF). Toxicon. 48 (1): 919–30. doi:10.1016/j.toxicon.2006.07.016. PMID 16999982. 

    • Goin CJ, Olive B. Goin, Zug GR (1978). Introduction to Herpetology, Third Edition. San Francisco: W.H. Freeman and Company. xi + 378 pp. ISBN 0-7167-0020-4. (Family Elapidae, pp. 329-333).
    • Boie, 1827 : Bemerkungen über Merrem's Versuch eines Systems der Amphibien, 1. Lieferung: Ophidier. Isis von Oken, Jena, Templat:Vol., p. 508-566 (lihat teks)
    • Zaher, Grazziotin, Cadle, Murphy, Moura-Leite & Bonatto, 2009 : Molecular phylogeny of advanced snakes (Serpentes, Caenophidia) with an emphasis on South American Xenodontines: a revised classification and descriptions of new taxa. Papéis Avulsos de Zoologia (São Paulo) Templat:Vol., n. 11, p. 115‑153 (lihat teks).